Selasa, 21 Januari 2014

BANJIR

14

Men, seperti postingan gua yang kemaren. -_-  kalo ujan ujan gitu biasa terjadi banjir. Kaya yang lagi Negri kita alamin sekarang inih. Banjir dimana mana, dimana mana banjir, jadi mana yang banjir? #skip.





               Termasuk kota gua yaituh
Pekalongan. "hampir" seluruh wilayah di kota gua selama 4 hari di genangi air banjir yang warna nya coklat abu abu monyet gitu deh. bahkan di beberapa kawasan Industri batik the colour of banjir water itu bisa item bisa merah, bisa ungu, kuning, ombre, pelangi.....
(mulai ngaco) tapi beneran lho, warna air banjirnya terpengaruh sama pewarna batik. sooo, tau sendiri air banjir yang coklat abu abu monyet aja udah enggak sehat(yaiyalah) bikin gatel gatel, apa lagi yang di tambah zat pewarna kimia.. yang ada segala penyakit kulit beserta keluarga nya dengan cantik menyerang kulit canthik kita. :3

               Gua sendiri curiga mungkinkah salah satu penyebab banjir yang melanda indonesia dengan kompak adalah si Avatar pengendali air yang menghilang, kemungkinan si avatar ini di culik oleh orang orang jahat yang ingin menghancurkan dunia, mereka ingin mengambil kekuatan si avatar pengendali air agar dunia dapat lenyap secara perlahan lahan dan mereka akan membuat dunia baru dann....#skip (gua makin ngaco) atau mungkin semua gara gara doa para JONES yang di ijabahi Allah yang telah bersatu padu meminta hujan biar yang pada pacaran engga bisa ngapel gara gara kebanjiran. so, kalo gua agak yakin sama alasan yang ke dua. But, alasan yang pasti di antara berbagi hal yang engga past adalah karena hujan yang mengguyur secara terus menerus di wilayah Indonesia, dan perubahan iklim yang cukup ekstrim gitu deh. Yah sebenernya wajar si  kalo Januari ujan mulu tapi yang engga wajar adalah banjir parah yang merata itu.





              kan gaenak banget tu kalo udah banjir, akses transportasi susah, kegiatan ekonomi warga sementara terhenti, pendidikan jadi terhambat, penyakit is every where,terus caleg juga pada everywhere gitu ceritanya pencitraan  biar di pilih sambil bagi bagiin mi sama sembako yang sama nyelipin stiker kampanye dari atas perahu karet gituu. -_- yah kadang banjir juga jadi kesempatan bagus buat para tukang getek dan tukang serokan air (pasca banjir), terutama buat caleg *eh.



tuh kan kasian bet ibu ibunya, repot ngungsi


Noh kebo aja maen banjir banjiran masa kamu engga? :v
tuh kan kebo nya kasian kedinginan,masuk angin. :3


 Nah kalo yang ini jangan di tiru yak. cuma orang sakti yang bisa begini saat orang lain menderita. -_-


Yah, tapi banjir sendiri sebenernya timbul karena ulah si MANUSIA nya sendiri, suka buang sampah sembarangan, hutan cakep cakep di tebangin mana kagak kira kira lagi nebangnya, sawah lahan lahan hijau pada di bikin perumahan, toko, mall mall baru. Intinya kurang kesadaran dari pihak MANUSIA nya.MANUSIA kadang suka gak sadar diri gitu kalo buminya udah sepuh, butuh kasih sayang. suka pura pura enggak percaya gitu kalo sekarang jaman nya Global Warming gituu.kalo ada sosialisasi global warming eh malah bilang "Aku Sih Cueek :v" cuak cuek palaluu ntar kelelep baru rasa deh. -_-





Hutan di gundulin udah kaya nya pak ogah. -_-

Men apa elu semua enggak kangen sama hutan lu yang cantik, tempat hidup ratusan makhluk hidup, wilayah resapan air hujan yang turun ke bumi,apa elu gak kangen Men? kalo gua sih kangen bangeet pake d: bangeed. :'( *nangis bombay






So, mulai sekarang sebagai generasi penerus bangsa yang baik kita harus menepati Dasadharma ke-2 yaitu, Cinta Alam dan kasih sayang sesama manusia. yuk deh kita bareng bareng nanem pohon, jaga lingkungan, jangan buang mantan sembarangan *eh.( sampah maksudnya. -_-) Yuk, jaga bumi bareng bareng kasian udah tua.

               "Cinta Alam dan kasih sayang sesama Manusia" :)


14 komentar:

  1. yah, semoga banjir segera berlalu dan kembali ke kehidupan normal deh

    BalasHapus
  2. “Banjir itu bukan salah penataan kota tapi banyaknya JOMBLO yang selalu berdoa meminta hujan”. Hahahaha.

    BalasHapus
  3. yah mungkin jomblo juga harus ikut tanggung jawab terhadap semua ini. -_-

    BalasHapus
  4. Ini serius banjir di Pekalongan? perasaan dulu-dulu engga pernah deh. :o

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya emang jarang banjir. but, kali ini dahsyat men.
      eh, btw kok tau pekalongan? :D

      Hapus
    2. Lho, kayaknya udah pernah bales deh. Kok ngga ada ya.
      Iya, tahu, soalnya, itu, tempatnya, pacar. ABANG. Gue.

      Hapus
    3. ooh pekalongan cuma tempat PACAR ABANG yg orang pekalongan. abang kapan punya pacar? penelitian? seminar? :p

      Hapus
  5. keren, pendiskripsiannya panjang lebar.
    Udah surut??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduuh gua keliatan cerewet nya yak bang. :)

      Hapus
  6. Di rumah nenek Jepara beberapa bulan yang lalu juga kebanjiran. :O

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaah, duka banget ya bangbanjir itu. i know what your grandma feel :')

      Hapus