Kamis, 14 Januari 2016

Teman Masa Kecil

69

Udah gausah main tebak-tebakan gua yang mana.


Kalo acara termehek-mehek masih tayang, kayanya gua butuh mereka buat cari temen-temen kecil gua deh.

Kepindahan gua dari Gresik ke Pekalongan saat gua kelas satu semester dua cukup meninggalkan kenangan yang dalam untuk seorang gadis kecil nan polos kaya gua.  Bahkan dulu awal-awal gua pindah ke Pekalongan gua punya ritual nginget - nginget temen-temen gua, tempat-tempat gua maen, sampe belokan-belokan komplek yang sering gua lewatin dulu di Gresik  sebelum tidur. Sampe suatu saat gua seperti biasa melakukan ritual mengingat tersebut dan gua sadari kalo gua lupa salah satu bentuk belokan komplek yang biasa gua lewatin di Gresik, dan tiba-tiba gua nangis. Ternyata gua kangen.
Bayangin, anak kelas satu SD, nangis malem-malem karena lupa bentuk belokan komplek.



Terserah lu mau ketawa mah bebas.
Tapi serius saat itu gua justru sedih, sesedih-sedihnya. situasi itu bahkan ga ada lucu-lucunya, saat gua gabisa tidur cuma gara-gara ngakalin buat nginget-nginget bentuk belokan komplek sampe gua gambar sambil nangis. Beda kalo sekarang, gua bisa liat keadaan komplek gua dulu lewat google maps, dan emang udah banyak berubah si, dari rumah-rumah nya, pohon-pohonnya juga. Gua paling apal dimana letak pohon keres di komplek gua dulu, gimana gak apal kalo tiap iseng kerjaan gua manjat pohon sambil tiduran santai di ranting-rantingnya. 

Kenapa gitu harus belokan komplek?
Dulu di Gresik gua adalah satu-satunya anak cewek yang di bolehin buat bebas main kemana aja, bayangin dari begitu banyaknya anak komplek, cuma ada 3 rumah yang punya anak cewek dan rumah gua salah satunya. 2 rumah lainnya, anak ceweknya dikekepin dirumah gaboleh main keluar.
Kalo ga salah inget gua punya temen cewek namanya Fitri, rumahnya di belakang rumah gua, dan kalo gua main sama dia, itu berarti gua lagi main masak-masakan di dalem rumah dia. Itu pasti. Sedangkan gua pada masa kecil sama sekali gabetah kalo suruh diem doang di rumah, alhasil intensitas main gua sama dia sangat sedikit.

Lo pernah kan liat anak-anak usia TK sampe 3 atau 4 SD gitu kalo main kelayaban sampe mana-mana, kadang bawa sepeda, layangan, atau skuter, ntar tangannya iseng banget suka ngambilin kayu, metikin pohon orang, bikin tebalik tong sampah orang atau iseng mukul-mukulin tiang listrik pake batu?

Nah, dulu gua bagian dari mereka.
Ya, gua cewek satu-satunya, dan belasan lainnya cowok.
dan sayangnya gua lupa semua namanya, yang gua inget juga cuma dua itu karna rumah mereka sebelahan sama rumah gua. Namanya Yayang sama Fian, itu kalo gua gasalah inget.
Dan sialnya lagi, gua gatau nama panjang mereka, makin susahlah gua carinya di ranah social media ini yang teramat sangat luas.

Dulu tiap pulang sekolah, gua selalu disuruh tidur siang sama Mama, sedangkan gerombolan temen-temen gua asik maen di luar, sebagai anak komplek sejati gua iri lah jelass, akhirnya gua kabur lewat jendela kamar. Dan sekarang gua kangen gimana rasanya tidur siang.

Dulu tiap ujan gua juga sering kabur lewat jendela, pake kolor sama singlet terus main sama gerombolan gua, ngejar-ngejar daun yang sengaja dijatuhin ke got yang air nya lagi deras-derasnya ngalir, diikutin itu daun ampe got nya berakhir ke got yang jauh lebih besar, terus pulangnya patungan beli mi instan yang kalo ga salah dulu merk nya Selera Rakyat, diremukin terus dimakan bareng-bareng, pulang-pulang gua diomelin, di guyur pake aer sampe gelegeban.

Dulu tiap balik ngaji dari mesjid depan komplek, gua buru-buru pulang ke rumah lempar tas sama kerudung, kalo lagi inget ganti baju, terus beli es teh, diiket, digigit ujungnya. Minum es teh sambil lari-lari ngejar bola.
Iya, dulu tiap sore gua rutin ikut main bola di lapangan depan rumah, itu kalo yang tanding gerombolan gua, kalo pas giliran yang pake lapangan mas-mas yang udah SMP atau SMA kita pindah main sepeda keliling komplek atau nontonin mereka dari pos kamling.

Mungkin karna komplek rumah gua di Gresik itu dulunya gunung kapur bahan baku pembuat semen apa gimana gua gatau, pokoknya yang gua inget ada spot-spot tertentu disana yang kaya ada batu-batu putih gede-gede gitu, kita suka maenan butiran batu yang segede kelereng, kita bentuk terus main cepet-cepetan di gelindingin dari gundukan batu yang lebih tinggi, yang bentuk kelereng batu kapurnya sempurna bulat dan tiap di gelindingin bisa cepet dan ada lampu sen nya, enggak-enggak gua becanda. Yang kelereng batu kapurnya cakep biasanya disimpen buat di adu lagi besok-besok di tempat yang sama. Bahkan kadang saking seru dan seriusnya kita bikin kelereng batu yang paling cakep, kita malah lupa ngadu nya, lebih serius bikinnya, yang alhasil tampilan kita saat pulang ke rumah udah celemotan gak karuan penuh serbuk kapur. kalo bingung bayangin kita bikin kelereng batu, bayangin aja sekerumunan bapak-bapak di lapak gemstone lagi serius gosok batu akik. Nah, mirip tuh.

Dulu waktu musim-musimnya maen sepeda sore-sore, dan gua belum bisa naik sepeda gua cuma bisa lari-larian ngikutin temen-temen yang udah bisa main sepeda, muterin komplek. Sampe suatu sore akhirnya gua belajar naik sepeda dengan sepeda roda empat baru gua, pertama kali gua langsung sok-sokan ngeboncengin Yayang. Padahal lo tau sepeda gua sepeda cowok yang kanan kirinya di pakein tambahan roda kecil dua dan jelas gak ada goncengan nya, dan bisa dipastikan Yayang nge bonceng berdiri di besi ban tambahan sambil pegangan pundak kan. Baru belajar aja gua langsung lewat tanjakan terus ada belokan, sok-sokan lah gua dengan gagah beraninya belok pake ngebut sedikit yang malah ngebikin gua, Yayang, dan sepedah baru itu sempurna nyungsep ke dalem got.
Itu luka pertama naik sepeda, dihari - hari kemudian luka -luka itu pindah ke dengkul seiring dengan celana panjang gua yang rata-rata bolong di dengkul. Dan makin kesini luka-luka itu gatau gimana caranya pindah ke hati, tapi yang kali ini kayanya bukan gara-gara sepeda deh. Ehm

Lanjut

Dulu di Gresik sama tetangga-tetangga komplek bener-bener kompak banget. Kalo ada lomba RT teladan Insyaallah tempat gua menang lah, klub bolanya aja bahkan sampe bikin kaos, dan gua punya kaosnya, tiap agustusan selalu ngadain pentas seni yang kalo gasalah inget gua pernah ikut tuh acara nari-nari dan gua jatoh dari panggung, dan bangkit dengan biasa aja lanjut nari, kerja bakti tiap minggu juga jalan, rapat RT yang pesertanya seluruh anggota keluarga gelar tiker seluas lapangan, separo buat Bapak - Ibu rapat, separo lagi buat main anak-anak.

Selain temen-temen satu komplek, gua juga suka main sama temen-temen TK, sampe sekarang nama temen TK yang gua inget cuma Titin, Vivin sama Icha, yang lainnya sukses gua lupa walaupun gua udah coba inget-inget sambil nangis. Sebenernya dulu gua pengen masuk TK ISLAM BAKTI 5 Gresik biar bisa bareng-bareng temen - temen yang biasa main di rumah, tapi sayang seribu sayang, umur gua kurang buat daftar di TK BAKTI 5, akhirnya gua masuk TK ISLAM BAKTI 4, tempat dimana gua mulai belajar ngeyel dari TK, suka ngatur guru jadi bukan gurunya yang ngatur gua, mulai ikut lomba-lomba paduan suara, sampe berkesempatan nyanyi di RRI Surabaya. Sampe akhirnya setelah lulus dari TK gua ngelanjutin ke SD SIDOKUMPUL 2 Gresik ya walaupun cuma setengah semester dan yang gua inget cuma nama temen sebangku gua, namanya Gilang (kalo ga salah), entahlah nama panjangnya siapa. Kebetulan Fian tetangga gua juga satu sekolah, jadi setiap pagi dan pulang sekolah gua selalu bareng sama dia, selalu. entah itu dibonceng motor bareng bapaknya Fian, atau dibonceng motor sama Ayah gua.

Setiap ada temen yang cerita tentang temen TK nya, atau temen main pas jaman kecil terus bisa sampe reunian gitu, bukber bareng, jujur gua super duper dengki. Asli.
kapan gitu gua bisa ngobrol-ngobrol sama temen TK atau temen main se komplek lagi, ya minimal lewat social media lah. Ini aja gua udah hebat banget bisa cerita segini banyak soal kejadian sekitar 13-14 taun yang lalu, mengingat-ingat penyakit pelupa gua yang kelas akut.
Sedangkan mau balik ke Gresik pun gua ga ada sodara, karna emang posisi gua disana hanya perantauan semata, tetangga dari Gresik sih masih ada yang suka komunikasi gitu, tapi rumahnya udah pada pindah, kata dia sih udah pada mencar-mencar gitu.

Gila sedih banget ternyata.
Ya, siapa tau dengan membaca postingan ini dan  melihat foto di atas ada yang kenal gitu muka nya, atau tidak asing dengan nama-nama yang tadi setelah berfikir keras gua sebutkan, atau jangan-jangan kita pernah main bareng tapi sama-sama lupa. Bolehlah ngebantu gua buat mengenang masa-masa kecil gua yang hina ini.


69 komentar:

  1. Gue dulu main tak umpet sampe bosen. Pertama nggak pernah ada perjanjian jadi yang ngumpet sampe pulang rumah terus tidur siang, padahal yg jaga muter muter cariin. Kasihan banget yaa. Itu gue :((

    Masak-masakan dulu bayarnya pake daun. Ahahahaha...

    Sumpah, gue nggak tahu sekarang mereka ada dimana. Coba tanya bawah gue...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah yu, malang nian masa kecilmu. tak umpet malah ditinggal tidur siang. ;')
      yu kok lo tau kalo masak-masakan bayarnya pake daon? jangan-jangan....

      Bawah lu gua dong, sama aja gatau ngapain nanya. :')

      Hapus
  2. Iya itu Adibah yang manaa...??

    Lupa sama belokan komplek sampe nangis? Hahaha..
    Sama tuh aku juga hobi manjatin pohon keres tidur tiduran diatasnya asoy bener..

    Itu laki namanya yayang?! Lucuu.. si yayang emang gak tau kalo Adiba baru bisa naik sepeda? Kok mau maunya diboncengin.. eeh maaf.. Hehehe

    Masa kecil emang menyenangkan ya... duuh jadi kangen..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah gausah ditebak bilangin.

      Iya ampe nangis parah si sedih.
      hahah adem kan ya tiduran di ranting pohon keres.

      iya Yayang, gatau deh itu beneran nama asli, apa cuma nama panggilan gua lupa. Tau kok yayang kalo gua baru belajar naik sepedah. anak kecil mah mana takut jatoh si, asal diajakin temen ya mau-mau aja.

      Hapus
    2. wahai kau cewek-cewek kekinian yang kurang belaian, tolong jelaskan hamba apa itu pohon keres -_- hadehhhh.......

      Hapus
    3. Wahai saudara Wahyu yang budiman.
      Pohon keres, atau nama lainnya pohon kersen, ataun krasem, atau kersem yang buah nya kecil-kecil segede gundu, yang kalo mateng warnanya merah,yang kalo kulitnya di kelupas, bentuk dalemnya hampir mirip buah jeruk terdiri dari bintik kecil-kecil, semua generasi 90 an bisa dijamin pernah nyemilin buah ini.

      Hapus
    4. Iya.. enak bener berebahan di pohon keres.. udah adem terus goyang goyang pula kalo kena angin.. Aduh.. jadi pengen memanjat nih...

      Asli lucu banget kalo nama asli :))

      Iya juga sih.. anak kecil mah pemberani hahaha

      Kampret banget si Aji pake ngomong kurang belaian segala.. -_-

      Nah tuh udah dijelaskan sama Adiba.. udah paham kan?! Orang yang gak tau pohon keres hidupnya kurang bahagia.. ha ha :p

      Hapus
  3. kamu pasti yang pojok kiri atas ? *wahaha kemudian di getok palu*

    Btw asal gresik toh ? sama sama jawa timuran kitee haha

    Btw kalau di rumahku pohon keres , namanya pohon ceri haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku waktu TK masih cewek kok. beneran deh. :''')

      Iya toss dulu yang Jawa Timuran, ambu-ambune petis. :D
      pohon ceri? kok kaya judul drama Turki?

      Hapus
    2. Hahha cinta di musim ceri ?
      haha dulu aku selalu debat kalau sama saudaraku yang di gresik

      "ini namanya pohon ceri"
      "INi NAMANYA POHON KERES MBAK " - pake logat Gresik

      Gitu aja sampe aku ditarik pulang balik ke malang haha

      Btw aku lagi rantau di jakarta dan nggak mambu petiss manehh *kangen rujak cinguur*

      Btw nama panggilannya adibah ?

      Hapus
    3. Eh tukeran blogroll yukk *kalau di blogmu ada sih, link blog km udah aku cantumin di blog aku yaah*

      Hapus
    4. keres ataupun ceri yang penting sama-sama adem kalo buat nyantai.
      iya aku juga kamgen rujaak cingur.. *meluk ulekan bakul rujak cingur yang segede gaban*

      Iya Adibah aja.
      Oke laili segera di pasang. :D

      Hapus
  4. itu dari kanan atas sampe kiri bawah siapa j neng?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan tanyakan padaku, sungguh aku benar-benar lupa.

      Hapus
  5. Sama sama orang pindahan. Cuma saya ga sejauh itu merantaunya hehe. Sama sama gatau temen TK nya pada kemana hiks. Memang ya masa kecil itu punya memori tersendiri di benak kita. Selalu saja bisa buat nangislah, ketawa sendirilah, senyum sendirilah. Rindu masa kecil juga jadinya heuheu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, toss dulu yang gatau njluntrungan temen TK pada kemana.
      Bangte, walaupun gua pelupa, tapi gua bisa inget sebanyak ini kan berarti moment itu benar-benar luar biasah buat gua dulu.

      Hapus
  6. Hampir semua temen tk sama sd gue lupa namanya...
    sorry ya guys ini akibat gue pindah lingkungan dan sekolah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya samaa, temen TK sama temen SD di Gresik yang gua lupa, kalo yang di Pekalongan temen SD gua masih inget semua nsyaallah.

      Hapus
  7. Eh iya, itu lu yang mana Dibah? Hahaa

    Anjir, cowok banget gila. Hahahaa main sepedaan sampe nyungsep, tidur diranting pohon, main hujan pake kolor dan singlet, main bola, hahaaa
    Seru banget masa kecil. Aaaaaaa gue kangen juga main sama temen temen waktu kecil.

    Bhahaha luka-luka yg di lutut pindah ke hati? Cailaaah, sa ae nih anak :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah gausah dicari, apalagi ngetawain.

      Iya, karna lingkungan juga sih gua jadi kaya gitu, gua malah bingung kalo di tanyain suka main barbie gitu, yang ada malah kepala sama kaki barbie gua patah-patahin.

      gua kangeeen parah. tolong yang punya mesin waktu gua pinjem deh.

      Hapus
  8. beda cerita emang kalo nginget2 masa kecil.. banyak hal yg gak bisa dilupakan.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mungkin karna pas masi kecil kita belom mikir apa-apa, jadi moment-moment sederhana gampang banget diinget.

      Hapus
  9. Pake kolor sama singlet terus main. Hahahaha. Kayaknya semua orang pas bocah pernah ngalamin ini deh. Gue pun. :))
    Terus belum pulang ke rumah kalo belum azan salat Magrib. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, biasanya ga sempet ganti baju, atau emang mau main ujan-ujanan.
      Adzan maghrib = Alarm pulang

      Hapus
  10. Hahahaha anjir. Masa kecil kita hampir sama. Dulu gue pas kelas 3-4 sd maennya balapan sepeda sama anak cowok, sama keliling komplek nyari sesuatu yang gak kelas. Oiya! Maen di sungai kecil, nyuci sepeda! Pokoknya ilang-ilangan mulu deh. Gak kayak anak kecil sekarang :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. sini toss dulu riz.
      kalo gua main di sungai si biasanya nyerok ikan pake besek.
      iya ank kecil sekarang mah main sepedanya di gadget, lari-lariannya juga jempolnya doang.

      Hapus
  11. Main sepak bola, kabur dari rumah make celana kolor dan singlet, nyusruk kedalem got .. Perempuan macam apa kau HAYATIIIIII !! *Lalu disambar gledek*

    Gue coba tebak deh .. pasti lu yaaangg .. ehmmm .. yang motoin .. iya kan ..??

    Ya semoga aja temen2 kecil lo baca postingan ini terus bisa reuni bareng2 lagi ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya aku bukan perempuan yang suka macam-macam udah gitu aja.
      enak aja, emang gua kang foto studio. :')

      Aamiin gua sangat berharap seperti itu.

      Hapus
  12. Whoaaaaaaa. Masa kecil kamu indah gitu, Dibah. Main sampe puas sama banyak teman. Lah aku kayak temen kamu yang namanya Fitri tuh. Aku dikekep di dalam rumah aja. Nggak boleh main keluar. Disuruh main sama adek aja. Makanya nggak heran kalau gedenya sekarang jadi liar. Imajinasiku yang rada liar maksudnya. Huhu.

    Teman kamu ada yang namanya Icha? Jangan-jangan kita satu TK? Eh iya, aku nggak pernah TK. Maaf :'D

    Sama kayak Azka, semoga teman-teman kecil kamu baca postingan ini. Trus bisa ketemu lagi deh seru-seruan. Aamiin. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan-jangan kamu sebenarnya fitri ca, tapi tertukar..
      Aku juga punya adek waktu umur 4taun, tapi gamungkin kan adek bayi gua ajak main naik-naik pohon keres?

      aamiin ya Allah, semoga terjadi.

      Hapus
  13. gue juga pernah noh mukulin tiang listrik pake batu pas bocah :"
    baca ini gue jadi inget waktu bocah, duh

    Eh, menurut gue masa kecil kayak gitu gak hina, malah bagus dan menurut gue masa kecil anak yang lahir dijaman sekarang yang.. cemen ceritanya buat diceritain nanti pas mereka udah dewasa haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh. kan padahal ga ada tujuannya itu mukulin batu pake tiang listrik. :')

      iya ya, ntar kalo udah dewasa ceritanya mana seru jadi gini.
      Dulu gua kalo libur sekolah duduk deket stop kontak main COC seharian. sudah. Wassalam

      Hapus
  14. Reunian aja sama temen masa kecilnya,ntar main kelereng kapur lg buat nostalgia.. eh tp mau ngehubungin pake apa ya wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. heuheuu pengennya si begitu.
      tuhkan malah bikin tambah miris.

      Hapus
  15. Reunian aja sama temen masa kecilnya,ntar main kelereng kapur lg buat nostalgia.. eh tp mau ngehubungin pake apa ya wkwk

    BalasHapus
  16. Gilaaaa, ngejar daun yang dijatuhin ke got. Mainan klasik banget nih. Kadang gue make benda lain tuh. Misalnya temen gue.

    Seru banget ya kalo masa kecilnya bisa bebas main. Nggak kayak Fitri, kenangannya cuma di rumah aja. Mungkin dia cantik, makanya orang tuanya takut kalo Fitri bakal diculik

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalsik banget anjirr, tapi kalo lo yang mainin jadi kejam bukan klasik.

      Hahah iya. tapi ini komen kayanya secara ga langsung bilang kalo gua gak cantik dan diperbolehkan untuk di culik.
      oke
      Gua ganteng.

      Hapus
  17. foto masa tk masih ada yah.. duuh jadi ngiri aku sama sekali gak punya foto.
    wuiihh seru banget cerita masa kecilmu. berarti masa kecilmu bahagia..
    mie selera rakyat mie jaman dulu aku inget dulu sama temenku juga beli begituan di remuk makan bareng.

    kunjungan pertma, salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masi ada lah, gua bawa kemana-mana malah, siapa tau dijalan ketemu sama temen TK gua. :')

      Iya itu mi selera rakyat kalo beli selusin gratis mangkok kecil. Ya Allah. :')

      Salam kenal juga. :D

      Hapus
  18. haha kalo kecil gue juga nangis walaupun masalahnya kecil, contohnya seperti lupa belokkan komplek wkwk

    bener banget gue juga pernah ngalamin masa kecil kaya gitu main-main sama anak2 kampung, itu seru banget kali. gue ingat-ingat, gue pun kangen dengan masa-masa itu :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, ciyee samaan nih, dibikin nangis sama belokan komplek.

      yok, beli mesin waktu yok. balik jadi bocah lagi.

      Hapus
  19. Zaman gini, mainnya di rumah ma gadget. Aku lupa siapa temen masa kecilku. Gak ada yang berkesan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya jaman sekarang mah, main lari-larian nya di gadget.

      Hapus
  20. manjat pohon keres kalau laki sih biasa aja nah ini, haduhhh aslii pastinya feminim bangget waktu kecilnya yaa ? :D
    ayoo di share juga artikel ini kali aja dapet jodoh,eehhh maksudnya dapet ketemu sama kawan lamanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah feminim. :)
      hahah iya semoga ketemu lagi sama temen kecil nan jauh di mato.

      Hapus
  21. sepertinya ingatan tentang zaman TK kamu masih jelas ya.. aku sendiri udah banyak lupa :')
    hmm, oh iya, mungkin aja nggk sih, temen2 kita sekarang tanpa kita sadari ternyata teman kita TK dulu? sama2 nggk tahu gitu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, gimana dong soalnya berkesan banget jadi ga gampang dilupain.
      kalo gua si, kayanya ga mungkin, boro-boro TK di Gresik, nama kota Gresik aja m,ereka baru denger.

      Hapus
  22. Kalo jaman sekarang punya temen namanya yayang terus dipanggil yang pasti dicie-ciein.

    Aku masa kecilnya ngapain ya, paling cuma main petak umpet terus main monopoli bareng. Rada lupa sih, kamu beruntung bisa inget ceritanya.

    Ujung-ujungnya jadi kayak pencarian orang hilang ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Yayang" disini baca huruf Y nya tebel kaya di kalimat "Yoyo" jadi bukan Y yang ayang-ayang kaya anak muda jaman sekarang.

      iya itu sering banget main tak umpet, ntar ngumpetnya kalo gak di dalem lemari, di atas pohon. coba kita tanding monopoli. maap-maap aja nih gua juara bertahan pemain monopoli.

      Emang nyari temen yang ilang. :')

      Hapus
  23. Wiihh, bener ada ya bukberan reuni TK, hihi, saluut...akupun temen2 TK ud entah dmana, ga ada yg inget juga haha, klo temen rumah sih inget

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalo temen-temen yang lain si, banyak yang pada bukber temen TK gitu. kan terharu. :')

      Hapus
  24. Dulu waktu di gresik, sebelum pindah ke pekalongan, ada cowok kecil yang suka maen sama kamu nggak? Kalau ada, kalau ini Drama Korea, suka jadi jodoh tuh ya saat dewasa... hehehehehehehehehehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bang pleasee. Mabok Drama Korea ini mah.

      Hapus
  25. jd ingat sewaktu masih TK dlu. yg uniknya di dlm kelas cm ada satu2nya cwek, yg lain cwok semua. yaudah, diganggu trus deh sampe nangis...hahahhahaha....dmn dia sekarang???

    BalasHapus
    Balasan
    1. TEGA.
      Kalo ceweknya itu gua, udah gua sambit-sambitin pala kalian semua.

      Hapus
  26. jadi inget temen2 SD gue dulu :')

    cari aja di sosyal mediah, biasanya juga ketemu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah ga keitung gua nyari mereka. dari nyari alumni sekolah gua dulu, nama mereka yang gua inget, sampe gua cari wilayahnya. tetep ga nemu. :')

      Hapus
  27. hahaha, termehek-mehek. acara yang drama abis...
    ah, nggak apa-apa anak kelas 1 sd nangis gara2 lupa bentukan komplek. asalkan gedenya jangan nangis karena dikasih harapan palsu. reuni tk mah sepertinya susah terealisasi... gue reuni smp aja nggak jadi-jadi. jangankan tk, udah entah kemana semua orang2 yang gue tau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh. baper.
      hahaha. iya bener banget reuni SMP aja susah banget ngumpul yaa.

      Hapus
  28. uwaahh sampe segitunya yaa cinta sama tempat tinggalnya :D dihapalin belokan kompleksnya segala hihihii.
    teman masa kecil mah luar biasa banget kenangannya *Aaa jadi kangeeenn sama mereka2*

    semoga segera dipertemukan yaa dengan teman-temannya :))

    BalasHapus
  29. huaaaa T.T tiba tiba kangen masa kecil gue juga hiks.
    iya gue pernah kayak gitu, mikirin letak persis jalanan yang ada disekitaran rumah gue, pohon-pohonnya, letak persis rumah tetangga gue. aah kirain gue doang yang suka kayak gitu, bayang-bayangin giamana mereka (temen-temen kecil gue) sekarang.
    gue juga termasuk cewe yang ikut bergabung di kloni anak2 cowo, disaat anak2 cewe yang lain main masak-maskan (ini sumpah!masak-masakan jadi permainan paling mainstream yah?) gue maen tembak-tembakan pake bambu yang amunisinya diisi pake koran/kertas basah, disaat anak cewe lain maen barbie, gue milih ngejarin layangan disawah, disaat anak cewe lain main dandan2an gue milih adu gasing sampe pernah jidat gue benjol kena gasing. indah!
    gue juga termasuk orang yang nggak pernah diem di satu tempat, jadi gue sering pindah2 gitu, bayangin aja, esde gue di 4 tempat meeen, 4 ! huh, biasa aja yah ? -_-

    semoga gue termasuk elu kak, bisa segera ngumpulin bola dragon ball buat minta permohonan sama shenlong buat ngumpulin temen-temen kecil kita ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. toss dulu sini.
      Ya Allah ampe 4 kali, lebih repot lagi itu buat nginget-nginget nama temennya. gua sekali aja sedih gimana kalo ampe 4 kali? :')

      Aamiin. semoga gua bisa ketemu temen-temen gua lagi.

      Hapus
  30. Setaiap orang pasti punya kenangan masa kecil yang indah, tapi kalau kabur pake kolor sama singlet itu kayaknya bukan kenangan yang indah deh..*hah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha
      emang gak indah, tapi rata-rata semua anak pernah mengalaminya.

      Hapus
  31. Masa kecil emang paling banyak ceritanya., :D
    Dari kerjain PR bareng, nyontek sama teman dan teman gua juga nyontek sama gua. Waktu SD sudah kenal kata "Ciee Cieee" pas deket sama cwek.. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. waktu Sd duduk sebelahan sama lawan jenis aja di ciee-cieein. LEMAH.

      Hapus
  32. Saya temen TK sudah lupa semua mbak, gak ada yang inget satupun nama atau wajah'a -_-
    Kalo temen SD sih masih inget soalnya paling lama main bareng tuh kalo SD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya kalo ga ada fotonya juga ga inget, untung punya fotonya.
      kalo temen SD sih, masih deketan rumahnya, jadi masih suka ketemu, walaupun cuma saling sapa aja.

      Hapus