Rabu, 11 Mei 2016

Bukan Reunian

54


"Teman itu ibaratnya seperti teman, jadi kalo ndak ada teman ya, rasanya seperti ndak ada teman."
-Hikam Fahmi

Sebuah quotes tidak penting, dan tidak ada artinya.
Terus kenapa ditulis?

Yaudah sih bebas, gua ini yang ngetik.

Temen SMA menurut gua ada dua jenis :
1. Yang dari jaman batu sampe sekarang gayanya sama aja, kaga berubah.
2. Yang ketemu-ketemu langsung banyak gaya.

Kalo gue kolaborasi dari keduanya. Dari dulu udah banyak gaya, dan gak berubah-ubah.

Halah, intro macam apa ini.

Long weekend kemaren gue akhirnya liburan. Sailah liburan, bilang aja pulang kampung.
Biar deh gaya.

Jum'at 6 Mei 2016 kemarin akhirnya gue udah bisa ngerasain bangun-bangun di Pekalongan lagi. Sebagaimana halnya anak muda, jam 9 pagi gue udah ngumpul di rumah salah satu temen gue. Jadwal hari ini jalan-jalan deh pokoknya.

Setelah kumpul dan melakukan perjalanan mampir satu rumah makan ke rumah makan yang lain akhirnya kita mendarat ke mantan SMA tercintah. Gabisa banget kalo pulang ke Pekalongan gak main ke mantan SMA, karna ya sekolah itu adalah salah satu rumah gue, yang musti dikunjungi.

Jum'at sore itu temen-temen seangkatan (meskipun pada akhirnya gak lengkap seangkatan) berencana buat kumpul-kumpul bareng, ngobrol-ngobrol ngalor ngidul lah ben kilingan sing mbiyen-mbiyen. Janjian nya jam 4 sore, baru ngumpul pas maghrib.

Sedangkan gue udah di sekolahan sejak jam 2 siang.
Oke fine.
Aku rakpopo.

Sejak jam 2 siang kerjaan gue sama Alfina cuma tiduran di bawah pohon, terus pindah deket air mancur, terus pindah lagi di mushollah. Tiduran di bawah kipas sambil dengerin lagu. Sedangkan Nyak asik ngobrol sama anak-anak OSIS kelas 10.

Baru juga mau ketiduran di musholla , adek kelas gue yang remaja putra keputri-putrian pun dateng. Entah dari mana akhirnya kita menggunjing ngobrol ngalor ngidul sambil gogoleran di musholla. Gabisa banget kalo ketemu dia gak ngomongin orang. Membawa ke batilan memang. 

Smaga sudah gelap, lampu lapangan gaboleh dinyalain sama Pak Agus Satpam. Katanya kalo mau nyala harus bilang langsung ke rumah kepala sekolah. Lah buset, kumpul apaan gelap-gelapan? kumpul kebo?

Lama-lama gue bikin api unggun juga nih tengah lapangan.

Kuurungkan niat bikin api unggun, takut diblacklist jadi alumni SMAN 3 Pekalongan. Akhirnya kami memilih sholat maghrib dulu, setelah perdebatan alot, antara makan bakwan yang masih anget atau sholat 3 rakaat. Akhirnya kita makan bakwan sambil jalan ke Musholla. Adil, dapet pahala serta kenyang.

Tempat wudhu putra-putri yang masih tetep sebelahan dan air nya bau bangkai pun, memaksa kami buat wudhu di kamar mandi aja, sambil colak-colek saling membatalkan wudhu satu-sama lain. Ternyata kelakuan mereka sama aja, masih suka ngusilin temen wudhu sampe masuk angin kebanyakan main air.

Kelar sholat maghrib berjamaah kita balik lagi ke lapangan, dan lampu lapangan masih tetep gelap. Akhirnya kami ngumpul ngobrol, main gitar dan nyanyi gelap-gelapan. Oiya lanjut makan bakwan yang mulai gak anget tadi gelap-gelapan juga. Nyari cabe rawit raba-raba kresek, untung yang keambil cabe rawit beneran, bukan cabe-cabean.

Bisa resah warga sekitar. Sekumpulan anak, meraba cabe-cabean sambil gelap-gelapan.

Setelah perdebatan yang cukup alot dan memberikan sebungkus rokok sebagai sogokan pada  Pak Agus satpam, teryata Pak Agus kekeuh dengan prinsipnya, yaitu tetap tidak akan menyalakan lampu sampai dapat izin langsung dari Kepala Sekolah. 

Tapi rokok sebungkuse diembat juga.

BEDEBAH!!

Akhirnya beberapa anak berangkat ke rumah Kepala Sekolah minta izin sambil bawa-bawa kertas katanya buat surat pernyataan, yang lain nyanyi-nyanyi di bawah pohon diiringi suara merdu ukulele hijau tosca milik Hikam.

Belum juga anak-anak yang minta izin kepala sekolah kembali, datanglah coach basket yang baik hati dengan ikhlas nyalain lampu lapangan. Alhamdulillah, hidup ternyata semudah ini, gak perlu nyogok rokok lagi ke Pak Agus. Tapi anak-anak yang lain terlanjur berangkat.

Oleh karena itu setelah serombongan anak yang datang dengan bangga menenteng - nenteng kertas pernyataan melihat keadaan lapangan yang sudah terang benderang. Misuhlah mereka.

Sungguh usaha yang sia-sia.

Rasanya lamaa banget gak ngerasain suasana begini, temen-temen yang brengsek yang selalu punya cara bikin kita ketawa terus-terusan, tempat dimana kita gaperlu lagi pake topeng di depan mereka, ga perlu banyak pencitraan.

Kita nyempetin tjurhat - tjurhat terselubung tiduran di lapangan sambil liatin bintang, ngobrolin masa lalu, temen-temen baru, sampe rencana-rencana gila dimasa depan. Nyanyi-nyanyi dari Didi kempot, ST12, Wali, Endank Soekamti, Superman is dead, Raisa, Isyana saraswati sampe Haddad Alwi. 

Udah lama gak nyanyi-nyanyi diiringin gitar gitu, gaperlu suara merdu, gaperlu hafal lirik lagu, yang penting bisa tepuk tangan sambil kenceng-kencengan suara, kita udah bisa lagi bersatu. Tuh kan, makanya kamu belajar main gitar gitu.

Persahabatan kita tidak pernah dibatasi waktu, mau selama apa gak ketemu kita bisa tetep kaya begini. Yang brengsek masih brengsek, yang usil masih tetep usil, yang lemot masih lemot, yang pinter jadi lemot.

Temen gue emang bukan semuanya anak-anak baik, yang kelakuannya bejat-bejat juga banyak. Tapi seenggaknya persahabatan mereka suci, gak palsu, gak banyak drama.

Gamau gue kehilangan mereka, mau dituker duit semilyar sekalipun. Gak rela.

Tapi kalo se-triliyun boleh deh, nego tipis.

Enggak deng.
Becanda.



Bonus : 








Dan ku beruntung pernah memilikimu~

54 komentar:

  1. Kasian y pohonnya neng tidurin nnti bisa tumbuh tunas loh
    Bahaya itu
    .
    Emng ada bangke apa neng? Kok abang engga nyium wangi bangke y? Kan aneh
    .
    Kok pohonnya diem j sih pas difoto?

    BalasHapus
    Balasan
    1. -_-

      Kayanya si bangke abang. tapi bukan deh, ini buktinya masi bisa komen.
      ya kalo dia ikutan gaya, kita semua yang panik bang.

      Hapus
  2. Huwaaaaaaaaa! Seru banget ini, Dib. :")
    Kalo inget kondisi kelasku sekarang ini mah... Bzzzz. Maleziiinnnnzinziin.
    Pengen banget kaya persahabatanmu sama temen-temen SMA kaya gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. :')
      gamau deh keilangan mereka.

      Semoga keadaan kelasnya makin lam makin menyenangkan yaa.

      Hapus
  3. jadi kangen SMA gue muahaha, setaun yang lalu ke sana, udah banyak berubah. emang kok ya, mantan kalo udah dtinggal mendadak jadi cakep. termasuk mantan sekolah..

    lah itu sat[amnya baik gak diusir, biasanya satpam kan ngusir tuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya setujuh. sekolahan aku juga makin cakep setelah ditinggal lulus.

      Enggaklah, kan kita cuma main doang, gak ancur-ancurin bangunan ya gak diusir dongs.

      Hapus
  4. Hhaa udah biasa tuh klo reuni pasti waktunya suka ngaret. saya juga sering tuh klo mau kumpul temen SMP pasti ngaretnya minta ampun samper berjam-jam. tapi itu gue lhoo yang ngaretnya bukan temen gue :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yhaaaa.
      orang Indonesia emang jam karet.
      kalo aku gak suka ngaret, gimana ya 12 tahun sekolah gak pernah sekalipun terlambat. *sombong *dihujat

      Hapus
  5. Eng... senengnya ya, yang kemarin balik ke Pekalongan, ketemu temen lama :' huuuuft. Temenku pada sibuk dengan urusannya masing-masing. Ketemu bisa setahun sekali :'... Eng... btw, kamu mau nggak jadi temenku *lah ini apasih?*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya seneng bangete mase.
      Uhuu itu juga pas bukber yo mase.

      lhoh selama ini gak temen nih?

      Hapus
  6. Nice Artikel..
    Ditunggu kunjungan baliknya di http://www.dzikirsm.web.id/2015/06/tanda2-datangnya-bulang-ramadhan-puasa.html
    .
    .
    #SalamBlogger #Blogwalking

    BalasHapus
  7. Ini yang namanya persahaban bagai kepompong Dib...
    Salut buat kalian...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mengubah ulat menjadi koepoe-koepoe~

      Hapus
  8. QUOTE-NYAAAAAAAAAAAAA! :'D

    Dibah kalau ngumpul sama teman-temannya, jadi mendadak binal gini. Kumpul gelap-gelapan. Kumpul kebo. Bedebah! Huahahahaha.

    Salam buat teman-temannya ya, Dib. Minta ajarin main gitar juga boleh nggak? Biar pas aku nyanyi lagu-lagu ST 12, feel-nya ada gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kamu denger pas Hikam nya ngomong pasti kamu gak jadi terharu cha. :')

      nnngg...
      Ini pasti gara-gara mereka!!
      Untung aku sayang.

      Bisa-bisa cha, sini main ke pekalongan, aku juga mau belajar gitar lagi nih, mereka cupu ngajarin aku cuma satu lagu doang.
      Hahah sayang kemaren gak di videoin pas nyanyi-nyanyi cha, kita biasa kalo ngumpul lupa sama hape sih. kalo kamu liat ekspresi temen aku pas nyanyi st12 kamu pasti muntah. :'D

      Hapus
  9. seruuuuuuuuuu, salam buat semuanya ya. Akur-akur selalu.

    BalasHapus
  10. Dibah, kenalin dong sama yang itu... Pls... :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang mana yang mana bang?
      tunjuk deh pilih, jangan lupa kumpuli formulir yak.

      Hapus
  11. Nice artikel (y)
    Ditunggu kunjungan baliknya di http://www.dzikirsm.web.id/2015/06/tanda2-datangnya-bulang-ramadhan-puasa.html
    .
    .
    #SalamBlogger #Blogwalking

    BalasHapus
  12. Quotes nya sangat menginspirasi. Nga kepikiran.

    Oo SMA 3 pekalongan ya, yg alun-alun kesana ya

    Bera masih jaman colek2an batalin wudu. Trakhir gitu pas sekolah madrasah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk :')

      jauh si daria lun-alun, ini pasti ngetiknya sotau.
      Ih jaman banget sampe berantem juga pernah. :')

      Hapus
  13. Remaja putra keputri-putrian, maksudnya apaan coba?
    Gogoleran, opo maneh iku?

    Bang Niki apaan dah komennya, masa pohonnya ditidurin bisa tumbuh tunas. Dasar pohon murahan, pasti itu pohon cabe ya -> apaan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaa gitu ki, laki-laki yang seperti wanita.
      Gogleran iku selonjoran ngono lho, tura-turu neng mushollah.

      wkwkwkw. dia memang begitu. ;')

      Hapus
  14. hahah seru juga kayanya btw pada bejad semua serasa anak stm tapi campursari sama orang" yg baik hati dan tiadak sombong hahah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya.
      Kalo temenan mah, gapeduli mau bejad mau sholeh. temen ya temen.

      Hapus
  15. Temen2 seangkatan SMK gue malah udah susah dihubungi. Selama 5 tahun jadi alumni belum pernah reuni.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yhaaa.
      biasalah, sudah sibuk dengan urusan masing-masing, dan itu juga yang gue takutin bakal terjadi sama temen-temen gue, tapi semoga jangan.

      Hapus
  16. lah elu orang pekalongan, dib?
    baru tau.

    temen sma nya asik ya. gue nggak ada pengalaman seru''an gitu sih pas sma. eh, gue bukan sma juga sih. gue anak pondok, yang isinya cowo semua. emang banyak sih kenangannya, tapi tetep nggak ada cewenya. ehe
    lah itu elu dari jam dua di sekolahan? terlalu rajin aatau gmna dah itu?
    ga ada videonya pas nyanyi'' gitu? pengen denger kalian nyanyi lagu hadad alwi. judulnya yg mana tuh?
    nah elu nyuruh org maen gitar, lau sendiri bisa ngga maen gitar? apa sering mainin perasaan orang? wah
    bukan cabe rawit kan ya?

    itu yg pake baju biru sama krudung putih atau krem itu, namanya siapa itu?
    bole d kenalin kali. sapa tau dia minat.
    baca tulisan blog gue

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak betul, orang Gresik sih, besar di Pekalongan. :D

      MasyaAllah, pasti jauh lebih seru lagi di pondokan ya. Dulu juga gue pernah pengen banget jadi anak pondokan.
      kita kalo udah ngumpul ngumpul mana sempet mainan hape si bang. :')


      Hahah, dia punya blog juga lho bang. :D
      Hahaha, sip kirim cv aja sini, ntar aku sampein. :D
      Hahahaha

      Hapus
  17. mudik sekalian reunian, ini kolaborasi yang mantabbb :D wkwk
    btw, temen2 lu cakep2 dib (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntap.

      Gimana bang salam mau ngincer yang mana? kirim cv nya yaa. :D

      Hapus
  18. Asyik ya begitu. Di antara perkumpulan gak ada yang jago musik tetep bisa nyanyi-nyanyi. Yang penting seneng gitu. :D

    Enak deh kalo punya adek kelas yang nyamperin kita padahal udah lulus. Cuma orang tertentu yang bisa begitu. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, itu kita biasnaya ngeband si rame-rame, ga jago juga tetep, yang penting bisa bunyi aja. :'D

      Ahahaha. :D
      Yagimana lagi kakak kelas pemes mah begitu Rob. Astaghfirullah sombong.

      Hapus
  19. Satpamnya kampret juga ya, ijin ga dikasih, rokoknya tetep diembat.

    Temen SMA gw udah pada nikah.

    Njirr.. tua banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. eewwh.
      tapi emang gitu sih kzl.

      yhaa jebakan umur deh. ketauan tuanya.

      Hapus
  20. widih ada liburan nih hahaha ;)

    tapi keren pulang kampung bisa kumpul2 temen2 yg brengs*k atau elu nih dibah yg gitu haha? jgn mcm2 dibah nanti beneran di blacklist lagi. ternyata alumni itu ada blacklist nya juga ya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya nih alhamdulillah.

      hahah gue brengsek juga sih.
      yhaa kan siapa tau, gak dianggep alumni ;agi ntar.

      Hapus
  21. Keren yah karena masih bisa kumpul-kumpul gitu dengan teman-temannya. Soalnya ada juga yang sudah sibuk masing-masing dengan urusannya dan sudah lupa masa-masa lalu

    BalasHapus
  22. biasanya kalo udah ngumpul-ngumpul gini muncul perasaan-perasaan terpendam yang dulu tak sempat terucapkan~

    apalagi kalo ketemu mantan gebetan / pacar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yheee apaan.

      kalo gapunya mantan/ gebetan mah b aja b aja.

      Hapus
  23. Aih, temen masa sekolah emang ngga bisa dituker. Udah lulus sekolah dari 9 tahun yang lalu *ketuaan ya*. Udah ngalamin ups & downs hidup banyak sekali, yang sekarang mereka pada nikah, berkarir, pindah ke luar kota, tapi mereka selalu ada, walaupun cuma lewat chattingan.
    Ada masanya nanti ngumpul aja jadi susah banget :') Enjoy it, dan bersyukurlah :')
    Jadi baper gini yak xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uhuk.
      jebakan umur nih.

      Iya, itu yang ditakutin, kalo sudah pada sibuk sama urusannya masing-masing ntar gasempet main-main lagi, becandaan lagi, nyanyi-nyanyi lagi. :(

      yhaaa mbaknya sii. :(

      Hapus
  24. si hikam fahmi gue rasa 11 12 sama si niki :'

    emang seru kalau kumpul kayak gitu dib, tapi kalau gue udah jarang banget kumpul sama temen smk, tapi seringnya kumpul sama temen satu SD. lu harus coba reunian sama temen SD, serunya pasti beda, dib :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yhaa tapi lebih parahan bang niki kayanya. :\

      iya ya, seru kali ya, yang dulu main bareng pas bocah, eh main bareng lagiudah pada gede-gede, :D

      Hapus
  25. Satu hal yang bisa jadi tauladan dari cerita ini...

    Tentang menghargai waktu...

    Iya...

    Seperti dia...

    Pak Agus satpam..

    Waktu ada yang nyogok, ambil aja~

    Tapi permintaan yang nyogok, jangan diikuti~

    #Ntap

    BalasHapus
    Balasan
    1. nnnngg
      Okedeh bang Haw bener jugak.

      Hapus
  26. Dib, aku dosa nggak sih :(. Aku udah lama baca ini dari sehari setelah kamu posting ini, tapi baru sempet komen skrg. Huhuuu maapkeun daku.
    Itu juga nyuri nyuri waktu untuk baca tulisan ini. Mau komen, raiso. Jaringane bapuk.

    Gilaaaaaaaa itu bisa reunian segitu banyak menurutku sih udah keren, Dib. Kalo aku mah, temen2 diajak reunian, pasti nggak yg dateng di bawah 10 orang, hahhahaaa.
    Ngeselin bet aseli itu satpamnya. Yakali gak boleh nyalain lampu lapangan basket. Udah disogok pake rokok juga. Rokoknya diembat. Hih.

    Berarti kamu di sana dr jam 9 pagi sampe malam-malam gitu. Dib? Ntaapss :D

    Wait, pas liat foto paling atas yang ramean itu, aku langsung salah fokus. Itu laki-laki pojok sebelah kiri musti ya posenya gitu. Mamerin apa coba :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak lan.
      yang dosa itu ninggalin sholat, kalo cuma lupa gak ninggalin komentar mah gak dosa. kalem

      itu baru 2 kelas itungannya lan, sedangkan di tempatku kan seangkatan 7 kelas. :')
      Hih. rajam Pak Agus satpam lan. Rajam!!

      nnnggg..
      dia emang agak-agak lan. :(
      gataudeh, padahal mah dia gak ada yang bisa dipamerin. Paling rambutnya doang yang super duper flawless itu.

      Hapus
  27. Wah itu setriliyun dijual kemana enaknya temen temen mu dib? *ehh
    Btw sampe sekarang aku gaktau kamu yang mana... mukamu itu lho... gak kedetect hahaha *kemudian aku di mutilasi sama dibah


    Ngomong ngomong soal temenmu yang udah bawa bawa surat pernyataan , tapi kenyataannya lapangan basket udah terang benderang itu ibarat paptah
    Makin di tunggu ga dateng dateng, makin ga di tunggu malah dateng.

    Btw... kayaknya gaada pepatah kayak gitu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhhm dimana ya?
      kayanya gak ada yang mau deh bayarin temen aku setriliyun.
      heuheuheu
      itulhoo aku yang pake kacamata kerudung army. gimana si lail? aku emang jarang pasang foto ya?


      Banget. makannya mereka lampiaskan dengan pisuhan sepenuh jiwa.

      Hapus
  28. Ngomong2 reuni, jadi inget tmen2 SMP -,-

    BalasHapus