Rabu, 25 Oktober 2017

Sebuah Janji dan Bulan-bulan Berat Terlewati

31

Ini kalo gua gak ditantangin gak bakal nulis nih. Aseli
Berengseknya yang nantangin malah ngepost tulisan lain diluar perjanjian. Bgst!!

Huh, setelah 19487 purnama terlewati, akhirnya puter balik juga. 
Bulan-bulan lalu adalah bulan yang berat buat gua, 
kalo ada orang nge-joke 
" Sibuq amat nih, keya panitia pensi!" 

Gua tabok sumpah. Panitia pensi bukan becandaan ya please banget ini mah. 
Sibuknya bukan lagi gak sempet sekedar nongkrong bareng temen-temen, tapi udah menyentuh aspek lahir dan bathin kehidupan. Asli dah 

Tentu bukan hal asing bagi gua jadi panitia suatu acara, bagaikan rice cooker dan centongnya. Hidup gua dan segala kepanitiaan memang sengaja diciptakan berdampingan, sungguh Allah Maha baik. Putri yang senantiasa menghabiskan waktunya di luar rumah ini seperti sudah ditakdirkan berjodoh dengan agenda rapat dan hal berbau kepanitiaan lainnya sejak dulu. Tapi izinikan gua jujur, acara yang berlangsung pertengahan Oktober silam jadi acara yang paling menguras tenaga, waktu, materi, kesabaran hingga air mata. 

Bulan demi bulan terlewati, pulang malam, makan telat, pilek 239824623 kali, dan ketiduran di kelas sudah jadi rutinitas. Ingin rasanya memasukkannya dalam nominasi 'Ujian terberat sepanjang hidup Adibah' kalo ada, kalau boleh menyerah ingin rasanya, kalau boleh mengeluh sudah ribuan kali rasanya. Dan gua pun haqqul yaqin, gak cuma gua yang capek, gak cuma gua berkali-kali mengeluh dan hampir menyerah. 

Buat yang udah sering jadi panitia pasti paham, gak cuma korban fisik, jadi panitia juga berkali-kali mengundang pergulatan bathin. 


Jadi 13 Oktober kemaren, RDK Fm Radio kampus yang hampir setahun sudah gua geluti menyelenggarakan serangkaian acara Off air, atau kami akrab menyebutnya ROFFAIR sebagai hajat wajib tahunan. Mengundang 2 group band indie dengan perbedaan genre yang ekstrem tentu bukan hal mudah. Kalau boleh gua bilang, sejak awal jalan kami tidak ada mudah-mudahnya, yang mudah hanya do'a kami, 'mudah-mudahan kami kuat' sampai akhirnya 13 Oktober tiba. 

Sebagai remaja putri yang kuat dan sewaktu-waktu suka judes gua ditempatkan di pintu masuk, bagian body check perempuan. Iyaak bener! yang kerjaanya bawa senter sama minta "maaf bisa dilihat tas nya sebentar kaka? blablabla" sampai fasih ke ratusan penonton yang datang, meneliti apakah dalam sling bag-sling bag perempuan ini ada rokok, obat-obatan terlarang, dan unsur-unsur SARA yang kerap menyebababkan perpecahan kedaulatan bangsa. 

Sore itu kami mendatangkan Float dan Kelompok Penerbang Roket ke Hall Student Center UIN Jakarta, hamdalah kerjaan gua gak terlalu banyak, karna sebagian besar yang datang adalah kaum adam. Kayanya 2 group band ini pasarnya emang abang-abang, terutama abang-abang gondrong nan menggemaskan.

WOY INI BISA GAK SEH TIAP HARI UIN NGUNDANG KPR BIAR GUA PUAS LIAT ABANG-ABANG GONDRONG LUCU EVERY SINGLE DAY!!

Ini salah satu hikmah dari ROFFAIR yang bisa gua ambil, 
Sesungguhnya abang-abang gondrong pake kaos, jeans belel, nonton konser musik itu bikin pusing, asal tolong banget gausah ditambah adegan dia nyisir rambut pake jari terus ngucir rambutnya asal deh. 

Pingsan nanti saya.

Tapi sumpah, wahai umat pemuja abang-abang gondrong lucu, datanglah ke konser KPR dimanapun kalian berada, agar

Tiap kali penonton perempuan yang datang terlihat mulai jarang, sesekali gua nengok ke bagian body check cowok, ngeliatin satu dua abang-abang gondrong yang rela matiin rokoknya saat ditegur, ngibasin rambutnya, terus nengok ke gua,

bukan deh, 
nengok ke ceweknya yang udah berdiri di depan gua beberapa detik yang lalu tapi gua gak sadar.

Gapapa udah punya cewek juga tetep lucu kok. Gemes!!

Saat malam makin larut dan pintu masuk mulai ditutup, sesekali gua masuk ke kerumunan penonton, menegur santai penonton yang melanggar ketentuan. Meski beberapa kali takut dan cenderung panik, gua menikmati atmosfer malam itu. Malam yang berbulan-bulan kami masukkan dalam agenda rapat, teriakan penonton, lingkaran-lingkaran syaitan alias moshing yang diciptakan penonton, kilatan lighting dari panggung, dentuman keras dari sound gantung yang menjalar langsung ke jantung, takut tiba-tiba jatuh cinta gua kalo gini.

Gua keluar dari kerumunan, naik ke tribun terus turun lagi. Takut soalnya di tribun papasan sama orang kobam, pas turun ternyata papasan juga sama orang kobam kasian, dia sendirian gelayutan rak sepatu yang kami set menjadi barikade sementara. Tadinya gua takut, mau kabur aja tapi pas gua liat lagi sorot matanya gua gak tega. Gua samperin abang-abang yang kaos merah maroon polosnya udah basah kuyup itu, melihat makin kuat dia gelayutan rak sepatu setinggi dua meter dengan kondisi setengah sadar, gua pegang pundaknya biar gak jatoh sama rak sepatunya. Kan kasian, sudah kobam tertimpa rak sepatu pula. 

Ngeri dia ketiban rak sepatu beneran, gua beraniin ngajak ngomong sambil masih nahan pundaknya, " Duduk aja bang, ntar jatoh semua ini rak sepatu saya." 

Si abang-abangnya gak bales ngomong apa-apa, esmosi gua ngomong di read doang terus gua dorong aja rak sepatunya sampe dia ketimpa. Mampus!

Enggak deh, dia emang gak bales saran gua buat duduk dengan omongan, dia nengok dan membalas dengan tatapan sayu serta muka pusing khas orang setengah sadar dan..



Ganteng!

brgsk!! bdjgn!!
wey kata-kata kasar apa yang belom gua pake nih?

Sialan, kan gua jadi makin takut beneran, takut sayang. 
Tapi sumpah malem itu gua boro-boro kepikiran takut sayang, gua pure tambah takut beneran tapi kesian, abang-abangnya juga bukannya duduk malah makin ngegelendot dan bikin tangan gua yang berusaha menahan badannya bertugas makin keras. 

" Lah jangan jatoh dulu bang, mau minum air putih apa?" kata gua yang udah kehabisan ide harus gimana lagi ini ngatasin orang setengah sadar. 

Tiba-tiba dia bangkit, dan mengangkat tangannya pertanda menolak tawaran air putih gua. Kayanya sih. Detik berikutnya dia menunjuk ke arah pintu keluar, dan gua balas dengan anggukan, masih dengan muka mengernyit panik campur takut. Kita liat-liatan beberapa detik sampai akhirnya si abang kaos merah maroon balik badan jalan sempoyongan menuju pintu keluar.

" Awas jangan jatoh," bisik gua pelan, masih tetep panik dan takut sedikit. Pemuda dengan sorot mata lelah berjalan sempoyongan sampai pintu keluar. Kayanya. Soalnya gua langsung balik badan meper ke tembok tangan gua yang basah dan membaur ditengah kerumunan. Takut badak!

Tapi ganteng dah, sampai detik ini gua masih inget muka dan sorot mata lelahnya. Semoga gua gak ketemu dia lagi dilain waktu. 

Takut

Ya begitulah, sedikit moment closing ROFFAIR 2017 yang paling gua inget, masih banyak lagi sebenernya tapi rahasia. Hamdalah 13 Oktober akhirnya terlewati dan akan segera disusul 13 Oktober- 13 Oktober lainnya. Gua juga sedang belajar  menjadi mahasiswa yang baik lagi di kelas, berusaha nyimak temen yang lagi presentasi, mencoba bertanya dan kembali mengingat ada matkul apa dan siapa dosennya hari demi hari. 

Sampe detik ini pusingnya masih berasa, bebannya terasa masih melekat, tapi gua belajar banyak. Gua lebih memaknai proses panjangnya, lika-likunya, suka dukanya, biasanya disaat-saat susah dan penuh perjuangan gini kita kan lebih mudah mengenali teman-teman kita. Meskipun selalu jadi bahan utama gua ngeluh dan nnagis sendiri, berkali-kali menyalahkan diri dan menuduh hidup tidak adil, gua bersyukur telah melewati 13 Oktober bersama-sama. :)

Hidup ini emang gak pernah mudah, hidup emang selamanya akan terasa tidak adil, tapi kita gak akan pernah tahu mana yang berat, mana yang tidak adil, mana yang melelahkan kalo kita gak pernah berusaha melewatinya. Masalah berhasil atau tidak? itu belakangan.

Mana kita tahu di depan ada badai bila belum sempat melewatinya?





31 komentar:

  1. Ya Allah dibaahh.. Gue baca ini seakan ikut mrsakan gejolak batin yg kau rasakaaann.. Itu sgala abang gondring gemess lagi.. Ah tp ga smua yg gondring itu ganteng tau dib. Selera jg kali yak? Wkwk.

    Jd pnitia2an gni emg lelahnya mnta ampun yaa.. Gue mlah kbalikan dri lu, gapernah seumur idup ngikut bginian, jd gatau rasanya. Mgkin gue ditakdirkan gapernah ngikut ginian kali yak :'( Ngeliatnya aja jg capek sih, tp ku mengerti prsaanmu bahwa prjuangan jd panitia itu justru bkin tmbah akrab sm tmen2 yg lain :))

    Smangaat trss dibaaah! Klo kata ryan demasip: Jgn menyeraahh, jangan mnyeraaah. Ooohh hooo~

    Btw itu cowok gondring ktmu lu lg gmn dib? :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkw iya emang gak semua cowok itu cocok gondrong kok lu :')
      rasakanlah dan nikmati sensasi jadi panitia pensi sunmpah deh!!


      GAMAU TAKUT!~

      Hapus
  2. ya ampun, brgsk! bjgn! dan...

    pantesan sampe jualan di mana-mana, ya pasti ada hasilnya lah, udah cape2 kan. semoga ada balasan abiknya. apalagi balasan itu berupa ketemu abang2 'rak spatu' lagi.. aaaaak..

    mari kita peringati dengan... G13O/RDK.

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHA ANJENG!!
      jangan doong takut nih beneran kalo ketemu lagi panik. :(

      Hapus
  3. Nulis bajingan aja disingkat, belajar dulu sini sama saya. Wqwqwq.

    Panitia pensi juga nggak sibuk-sibuk amat menurut gue. Banyak panitia yang gabut kalau gue perhatiin pas dulu sekolah. Tapi yang bertanggung jawab, ya banyak juga.

    Mantaplah memang KPR. Tiap lihat Coki, bawaannya jadi kangen gondrong. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ajarii aku senpai, kumohon!

      manabisaa gua jadi panitia gabut wey, orang ga bsia diem gini!!

      YEEU COKI-COKI!

      Hapus
  4. Adibah, ternyata kamu binal. Seleramu...

    OUT OF THE BOX.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ASTAGHFIRULLAH!
      emang ada yang salah sama cowok gondrong?

      Hapus
    2. NGGAK ADAAA. PALAGI COWO GONDRONG PAKE KAOS WARNA PUTIH KEDODORAN. UH.

      ini apdetan mana yaaa???

      Hapus
  5. Kelompok Penerbang Roket awuwuwuwbale dibahhhhh 😍😍😍 suka gak ketulungan jatuh cinta sama lelaki gindrong jean belel apalgi kalau naik vespa 😍😍😍😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. YEUUU SUKA JUGA KAN?!
      hahaha iyaa lucuu yaa knpsii mereka ituuu

      Hapus
  6. Nulis bajingan aja disingkat, belajar dulu sini sama saya. Wqwqwq. (2)

    Takut sayang ululululululu~ Seleranya Dibah ternyata yang gondrong-gondrong ya, kayak Yoga Akbar gitu. Lumayan lah cowok-cowok dihadirkan di situ buat mengobati kepenatannya Dibah.

    Btw semangaaaaaat, Dibah. Dalam melewati perkuliahannya again. Mayan nih kalau udah ada bekal pengalaman jadi panitia pensi. Kalau jadi bridemaids pasti udah urusan kecil lah~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ajari aku senpai, kumohon! (2)

      yaa gimana yaa gemes si yang gondrong!
      GAK BANG AGOY JUGA WEY!

      HUHUHU doakan aku kuat dan sanggup chaa :")

      Hapus
  7. alhamdulillah, konser yang diendorse ke gue terlaksana juga XD
    bagaimana, apakah disana ada anak unpam?

    BalasHapus
    Balasan
    1. APAAN GA NONTON AJA LU!! PADAHAL TETANGGA!!

      Hapus
  8. baiklah, gue dosa gak sih baca blog ini? kok daritadi gue ngomong kasar terus :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf kalau blog ini menjadi ladang dosa mu wahai insan :((

      Hapus
  9. Seorang Adibah hebat juga bisa jadi panitia sibuk. Dulu waktu gue pernah jadi panitia, seringan gabut, seringan absen malah tiap rapat.

    Dib itu kata2 dikontrol dikit. Inget #AdibahShalehah2017

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeuu gabisa gituu lah! kann sudah diberi tanggung jawab dan tugasnya!

      Astaghfirullah, mohon bimbingannya ukhti gapapa masih ada #AdibahSholehah2018 kok nantiii

      Hapus
  10. Undang aku dong hai panitia...

    aku gondrong... luthu pula...

    biar dibah seneng ...

    ahahaha

    BalasHapus
  11. bagian ngeliat orang gitingnya kok gak diceritain? :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang giting yang mana dulu orangnya?!

      Hapus
  12. wah asli. baru baru baca paragraf atas aja, udah mau ditabok.

    wahahahah. akhirnya selesai juga tuh acara konser di uin. yang pas acaranya naif, ga ditulis, bah? mau baca padahal. sapa tau pas konser naif ada yang pake celana cutbray.
    gue baru tau kalo lu naksir sama yang gondrong gitu. itu Yoga kan gondrong jua tuh. tapi asli, pengen liat juga sih gue kpr pas knser. rame banget tu ya?
    itu yg mabok cuman satu doang, mbah?
    mumpung lagi setngah sadar, harusnya lu mintain nomer telponnya juga tuh, mbah

    BalasHapus
  13. Mantap saya suka sama gaya penulisannya. pertahankan ciri khas kamu. jangan pernah ikut ikutan dalam menulis. mantap

    BalasHapus
  14. ACIYEEE DIBAH SI PREMAN PEKALONGAN MULAI NAKSIR AMA ABANG ABANG GONDRONG NAN MENGGEMASKAN

    asli, aku nyari arti kata kobam iku opo, eeh ternyata dibacanya dari belakang yak. Hhhhh
    Dib, bole rikues ga si?
    Apdet tulisan seminggu sekali dong. Jangan lama-lama, nanti aku kangen:(

    BalasHapus
  15. Dih cowok gembel gitu aja dikatain ganteng. Gantengan gw kemana-mana kali...

    Wkwkwkwk

    BalasHapus
  16. Inilah alasan kenapa gue nggak suka berkegiatan dan berorganisasi. Bukannya nggak mau mengembangkan diri, takut aja gak bias jaga emosi, bukannya nambah teman malah nambah musuh gue.

    Dibah keren ya, mengumpat aja di singkat, apkah umpatan yang disingkat itu menguragi beban dosa yang ditanggung, dib?

    BalasHapus
  17. BROKER TERPERCAYA
    TRADING ONLINE INDONESIA
    PILIHAN TRADER #1
    - Tanpa Komisi dan Bebas Biaya Admin.
    - Sistem Edukasi Professional
    - Trading di peralatan apa pun
    - Ada banyak alat analisis
    - Sistem penarikan yang mudah dan dipercaya
    - Transaksi Deposit dan Withdrawal TERCEPAT
    Yukk!!! Segera bergabung di Hashtag Option trading lebih mudah dan rasakan pengalaman trading yang light.
    Nikmati payout hingga 80% dan Bonus Depo pertama 10%** T&C Applied dengan minimal depo 50.000,- bebas biaya admin
    Proses deposit via transfer bank lokal yang cepat dan withdrawal dengan metode yang sama
    Anda juga dapat bonus Referral 1% dari profit investasi tanpa turnover......

    Kunjungi website kami di www.hashtagoption.com Rasakan pengalaman trading yang luar biasa!!!

    BalasHapus