Kamis, 29 Desember 2016

Selamat Hari Ibu, Maaf Belum Bisa Pulang

37



Ya maapin yak, gue ternyata emang nyolotin dari bayi.

Gak liat apa itu masih bayik, dipoto tangan udah mau nonjok orang aja. Ehe

Sebagai remaja putri keputra-putraan yang berhati lemah lembut bawa laksana, gue mau ngucapin Selamat hari Ibu nih. 

IYA TAU KOK TELAT BANGET ANJEER!! MANGNYA NGAPA KALO TELAT?!
DIMATA ALLAH AJA GAK ADA KATA TELAT UNTUK BERTAUBAT. TOLONG JANGAN JUDGE GUE YANG BARU TELAT NGUCAPIN SELAMAT HARI IBU DOANG.

 ALLAHU AKBAR!!

Oke, jangan galak-galak masih intro.

Selamat hari Ibu untuk seluruh Ibu, Mamah, Mami, Emak, Ambu, dan segala panggilan sayang untuk perempuan-perempuan luar biasa yang telah melahirkan anak-anak yang tidak berdosa namun lambat laun cuma bisa nambah-nambahin dosa ini ke dunia. Alasyuu

Sebagai anak perempuan yang tidak romantis, gue gak pernah kasih apa-apa ke Mamah pas hari ibu. Paling ngecie-ciein doang bisanya. Sudah tidak romantis, ditambah sekarang jauh dari Mamah, makin gak romantis gue. Paling aplod-aplod pencitraan doang di sosial media, agar supaya keliatan pernah dilahirin gitu.

Walaupun gak romantis, sejujurnya gue kangen juga sama Mamah. Ya, walaupun lebih kangen masakan sama omelannya ketimbang Mamahnya. Ehe.

Elah becanda Mah,  kaya ngatau anaknya kaya apa aja?

Tapi seriusan nih, kangen banget sama masakan Mamah, apalagi sayur asemnya, sambel terasinya, pepes bandengnya, tempe goreng, teh anget. Ya Allah kaya warteg lama-lama ini mah. Menurut gue gak ada yang lebih enak daripada masakan rumah. Mau makan di restoran termahal sekalipun. Gak ada yang bisa ngalahin nikmatnya nyeruput kuah sayur asem dari jagung yang dicocolin ke sambel di depan TV sambil nonton Laptop Si Unyil. Fabiayyiaala irabbikuma tukadhibaan?

Masak sayur asem yang bumbunya bawah merah, cabe, asem garem kehidupan doang aja enak. Gimana kalo udah masak yang lain? Mamah gue selalu juara kalo bikin bumbu, takarannya selalu pas  dan paling anti sama bumbu-bumbu instan. Setiap masak bumbunya selalu murni, buat bumbu halus Mamah selalu prefer ngulek. Maap ralat, gue yang ngulek maksudnya. Iya gue mah buruh ngulek doang di rumah, apalagi kalo udah lebaran, dari bumbu opor, sambel goreng, sampe gudeg gue semua yang ngulek. Giliran pas sholat Ied takbiratul ihramnya gak kuat. 

Dalam dunia masak memasak Mamah gue sudah bisa dibilang pro, saking pro nya gak jarang tiap lebaran banyak tetangga yang minta bikinin bumbu opor dan kawan makan lainnya. Iya bumbunya doang. Jadi bisa dipastikan nih kalo pas lebaran, rasa opor sederetan rumah di komplek gue sama semua. Pro bikin opor bukan berarti pro juga kalo suruh bikin roti atau kue-kue lainnya. Gagal mulu, sampe gak ngerti lagi ini salahnya disebelah mana. 

Setiap eksperimen pasti berakhir tragis, dari bikin bolu yang selalu bantet, giliran bikin brownies eh malah ngembang, bikin cakwe bantet, bikin donat bantet, bikin kue talam lembek. Ah ada aja deh pasti konfliknya kalo udah bikin kue. Dan liciknya nih, Mamah gak mau disalahin kalo mengalami kegagalan saat membuat kue. Dasar ibu-ibu.

Bilangnya  gue mulu atau adek gue yang bantuin yang salah, mixernya kurang lama lah, telurnya belom ngembang lah, kukusannya dibuka-buka lah, ngasih raginya kuranglah, adonannya kurang dibanting lah, nguleninya kurang lama lah. Au ah bodo.

Padahal nih yaa, kita sebagai chef junior melaksanakan prosedur pembuatan kue sesuai perintah dan arahan beliau sebagai Kepala dapur. Terus yang salah siapa Ya Allah, aku capek. Sialnya rasa penasaran Mama gue ini tinggi. Meski berkali-kali gagal, Mamah tidak pernah berhenti berkali-kali mencoba. Yaa Mamanya sih semangat, anaknya yang pusing, udah disuruh-suruh, kalo gagal diomelin pula. Sampe saking sebelnya gue, kalo Mamah minta bikin kue lagi gue bikin perjanjian sebelumnya.

" Nih Mah ya, aku ngikutin doang nih. Kalo gagal lagi awas aja aku yang diomelin, kesalahan bukan pada operator mixer pokoknya,  jadi gak jadi musti ikhlas nih, janji dulu."

Agar supaya kegiatan masak-memasak ibu dan anak berjalan penuh kedamaian.

Yang gue kangenin dari Mamah gue, selain masakannya adalah omelannya. Mamah gue apa aja bisa buat bahan omelan, kreatif banget emang orangnya. Kayanya semasa muda pernah jadi atlet nasional cabang ngomel-ngomel. Jangankan masalah anduk yang abis mandi ditinggal di gantungan belakang pintu, lagi masak aja ngomel-ngomel. Masih ngiris-ngiris sayur nih, ngomel,

" Itu ulekannya mbok dicuci dulu, masak itu harus rapih, kalo udah selesai langsung dicuci. jadi ringkes ngono lho."

Ya Allah, bentar kek yaa. ini ngiris sayur kan juga masih serangkaian kegiatan memasak. kalo udah kelar tinggal cemplung-cemplungin kan juga bisa nanti diselingi cuci ulekan. Ini enggak, harus sekarang, detik ini juga, karena 5 menit lagi haram hukumnya, sudah masuk waktu sholat yang lain.

Nah apalagi masalah sholat, baru nih 5 menit setelah adzan, udah ngomel,

" Denger adzan mbok langsung sholat, sholat kok males, sombong namanya gak mau minta ke Allah, wong Allah itu kalo dimintain apa aja pasti dikasih,  jangan sombong."

Ya Allah, ini adzan juga baru, tidak ada terbersit niatan untuk meninggalkan sholat, udah main judge sombong pula. Dan omelan wajib setiap harinya ke gue adalah,

" Tuhkan, nyuci piring itu mbok ya dari tadi malem, kan enak pagi-pagi udah beres. Kalo pagi-pagi gini kan Mamah mau masak nasi, panci mau dipake, piring mau dipake, mau bikin teh blablablablabla."

Wajib. Fardhu 'Ain.

Padahal piring kan gak cuma satu, di rak piring juga masih banyak. Tapi adaaaa aja alesan buat ngomel. kalo blogger biasanya #SelaluAdaCelah, kalo Mamah gue #SelaluAdaBahan.

Dan Mamah gue nih hobi banget nyuruh-nyuruh, ya wajar lah ya nyuruh anaknya. Yang bikin gak wajar itu cara nyuruhnya. Nyuruh nyuci baju, piring, angkatin jemuran, Rapihin kamar dan nyari Royyan yang gatau main ke mana dari siang secara bersamaan. Yakaleee

Tangan gue cuma dua nih, dikira gue amoeba kali ya bisa membelah diri. Kalo udah gini, biasanya gue bakal mencegah omelan lebih lanjut dengan,

" Sabar, ini tangannya cuma dua nih, badannya cuma satu. Kalo suruh balapan sama kecepatan Mamah ngomong ya kalah doong?" 

Selain gue alasan Mamah gue buat melakukan passion ngomelnya adalah adek gue yang terakhir, Royyan. Sama seperti kakak pertamanya, anak bontot dari 3 bersaudara ini passion isengnya luar biasa tinggi. Ada aja kelakuannya buat bikin Mamah marah. Dari hobi ngambil-ngambilin mangkok atau baskom untuk wadah ikan, bikin berantakan benang jahit, sampe main petak umpet dalem lemari baju yang pastinya bikin baju yang sudah disetrika rapi berantakan. 

Tapi, dibalik hal-hal yang menyebalkan dari Mamah. Jauh dilubuk hati terdalam, walau tidak pernah terungkapkan, gue sayang banget sama beliau.

Mamah yang gak pernah ngeluh kalo sakit, Mamah yang serba bisa, dari sulam-menyulam sampe naik-naik genteng. Mamah yang suka nyuruh yang tujuan sebenernya adalah, biar anak-anaknya bisa ngelakuin apa aja, yang pastinya berguna untuk kehidupan nanti. Mamah yang bikin gue kebangun jam 3 pagi tapi tidur lagi, karna denger suara air wudhu dari kamar mandi, Mamah yang selalu ngomel kalo teh angetnya gak diminum pagi-pagi, Mamah yang semenjak gue merantau selalu nanyain sarapan apa enggak. Mamah yang sabar, punya anak sama suami yang iseng banget dan suka berperilaku tidak jelas.

Aku gak bisa bikin kata-kata puitis sebagai wujud seberapa sayang aku sama Mamah. 
Maaf, aku gak pernah jadi anak perempuan yang baik dimata Mamah.
Maaf, kalo dimarahin masih suka marahin balik.
Maaf, belom bisa balik ke Pekalongan libur semester ini, karna kesibukan yang mahasiwi baru ini lakukan.
Maaf, cuma bisa jawab 'gak tau' kalo ditanyain 'kapan liburnya?'.

Alasyuu Mah.







37 komentar:

  1. Selamat hari Kamis. Pasti ibu kamu nggak baca. Telepon gih, trus bacain tulisan ini. Pasti langsung dikutuk jadi ulekan sambal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat hari Selasa, karna balesnya pas hari selasa.

      nnggg iya iya, abis ini ditelpon deh. :(

      Hapus
  2. Itu satu deret komplek masaknya opor semua, kalo silaturahmi disuruh makan opor, pasti awkward, "lah, rasanya sama kayak di rumah."

    Kangen masakan dan omelan emak emang menu wajib yang harus dirasakan nak rantau. Ini ikutan GA-nya yogamesum ya? Semoga menang \o/

    BalasHapus
    Balasan
    1. nnngg untung kalo silaturahmi gak lama-lama sampe tahap ditawarin makan opor.

      huhuhuhu aamiin.

      Hapus
  3. Ternyata, Adibah suka bantu mama masak. Sebagai sesama remaja putri keputra-putraan, aku merasa kalah telak hahaha
    Bener! Mamaku pun selalu ada bahan buat jadi bahan omelan. Walaupun aku jarang banget jadi objeknya, tetep aja ocehannya kedengeran serumah. Suara mama warbiyasak! :(
    Muleh o, Dib. Ibuk kangen...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha
      Passion pramuka ku gak bisa boong katiw. Anak pramuka harus bisa masak kalo gamau makan malam pake oseng-oseng pasak. :')

      iyaa parah samaa, pusing denger orang ngomel-ngomel ternyata yaa. walaupun gak diomelin sekalipun. :')
      Iyoo iyo ngko nek wes libur :(

      Hapus
  4. mamahnya Dibbah sama kayak mamahnya aku, dia pro banget soal masak, kecuali yang kue-kue.an. Cemen banget dia. hahaha
    Kebiasaan jelek mamaku itu suka minta pendapat soal hal-hal berat, aku paling nggak suka sama sifat beliau yang kayak gitu. berasa kayak "ma, aku belum siap buat mikirin hal yang kayak gituan"

    BalasHapus
    Balasan
    1. *toss*
      tapi mamah kita beda kan ya?
      hhmm, kalo aku siih, mamah itu temen sharing. walaupun lebih banyak mamah yang share daripada anknya.

      Hapus
  5. Semua emak pasti ngomel soal handuk. Hahaha. Emakku juga Bah, btw.

    Itu kok yang masak, kalo di tempatku, malah bapak ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Misteri Handuk sebagai faktor penyebab emak-emak ngomel.

      hhmm, dalam sebuah keluarga memang punya chef nya masing-masing. Aspaan Ayahku cuma bisa bikin indomi sama telor ceplok. :(

      Hapus
  6. Yawlaaa sepertinya mama kita sama.
    Ibuku juga gapernah bisa kue lebaran. Selalu gagal total.

    Ibuku juga #SelaluAdaBahan untuk ngomelin apa aja. Bahkan yg ga penting sekalipun. :(

    Fotonya bener-bener ngajak berantem ya, Dib.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yhaa ber 3 masa mamah nya sama siih? kan aku bingung :(

      huhuhuhu
      ya maapin yaa :(

      Hapus
  7. kalau merantau, omelan emak paling dikangenin tuh looooh...
    kemudian kalau balik ke kampung halaman, dinikmati lah yaaa omelan emak... ehee... mumpung beliau masih ada.. dinikmati.. disyukuri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau sudah pulang ke Pekalongan gue gadoin juga omelan mamahnih lama-lama.
      :)))

      Hapus
  8. Lu ternyata emang udah macho dari lahir ya, Bah. Wqwq. Salut banget asli. Udah sering diomel-omelin suruh bantu bikin kue, eh masih nurut aja. Gue males bantuin dan cuma mau makan. :(

    Btw, ngingetin salat biar gak nunda-nunda itu ada benernya juga, loh. Kadang kita suka terlena, "Ah, baru juga azan." Terus tau-tau lupa kalo udah azan, parahnya lagi kalo sampe ketiduran. :')

    Makasih yak udeh ikut ngeramein GA gue. Ehehe. Maaf baru sempet komen, sengaja pas deadline udah kelar. Ehehe. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. :(( bawaan orok ternyata emang.
      Lah kalo gak dibantuin ngomelnya makin banyaak. :( pusing.

      MasyaAllah bang Agoy sekarang mampu melihat sesuatu dari segi positifnya. gemakan #YogaSholeh2017

      Hapus
  9. Baru tau seorang adibah adalah pto sepesialis bumbu opor, ajariiiinn :xd

    Haha mengenai bikin gudeg jadi inget postingan kamu beberapa bulan silam naik2 buat nyari daun jati buat pewarna gudeg

    BalasHapus
    Balasan
    1. :((
      kalo suruh nyebutin bumbunya lupa. akumah apa atuh buruh ngulek doang :(

      eheheheh inget aja mbak nit.

      Hapus
  10. Itu tetangga sampe suka ke rumah minta bumbu... YA BERARTI EMANG MASAKAN NYOKAP LO ENAK AJA. BUKAN TIDAK ADA YANG MENGALAHKAN MASAKAN RUMAH. Akan ada waktunya engkau sadar babhwa tidak semua masakan nyokap itu enak, wahai anak muda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. YA JANGAN NGEBENTAK DONG!!

      :((
      Enak kok semuanya alhamdulillah sejauh ini. yang ga enak paling pas lama udah deket, sering dajak becanda, eh ternyata dia cuma butuh tempat curhat aja. :((

      Hapus
  11. Alasyuu?

    Kalo lebaran ngunjungin tetangga terus ditawarin makan alasan nolaknya bukan "lagi buru-buru" tapi "nggak ah, pasti rasanya sama". Jadi aneh gitu ya alasan nolaknya. Eh, malah ngomongin opor.

    Haduh ini curhatan nak kost banget nih, kangen mamah, kangen masakannya, kangen omelannya. Membuatku yang masih tinggal serumah banyak-banyak bersyukur :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alasyu adalah kata serapan dari i love you. seperti itu.

      Hahahahah, iyaa emang. ngapain juga makan orang sama rasanya.

      Bersyukurlah anak muda. Nikmatilah masa-masa makan gratis dirumah. ;)

      Hapus
  12. Mamahnya Kakak Dibah tidak inginkah membuka warteg atau warung makan sejenisnya? Udah punya marketer yang baik lho, di blog ini. :))

    Setelah jadi anak kost, gimana perasaanya rindu mamah? Kangen diomelin nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. :))
      Gak punya warteg aja ngomel mulu di rumah, gimana punya warteg? ngomelnya jadi double. di rumah dan di warteg. seperti itu.

      Banget!!

      Hapus
  13. Salam anak rantau!

    Sesama anak rantau, pas baca tulisan ini jadi ingat akan segala masakan dan makanan yang suka dibikin ibu. Ya seperti ibumu dib, ibuku pun jago dalam membuat masakan, dan kalau soal meracik bumbu pun beliau sangat pro sekali, bedanya beliau jarang dimintai utk membantu tetangga dalam meracikkan bumbu.

    Dan bedanya juga, ibuku sangat jago dalam membuat beraneka macam kue dan roti-rotian. Banyak jenis per-kue-an dan per-roti-an yang bisa dibuat oleh beliau, dan sebagai anak yg berbakti dan suka menolong, aku pun suka membantu beliau, bedanya jika kau membantu dalam meracik dan mengolah masakan, kalau aku sih sukanya membantu beliau dalam proses menghabiskan semuanya muahahahaha

    Salam anak rantau'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam!!
      Duh sepertinya mamahku harus les bikinkueh ni sama amahnya bang Fan. ehe
      Agar tidak terus menerus gagal, dan mampu mengambil hikmah dari setiap kegagalannya. :)

      Hapus
  14. Mamahmu sesuatu banget ya, Dib! Hahha...
    Cara ngomelin suruh sholatnya sama tuh kek Ibu gue...
    Azan juga baru selesai, udah ngomong A-Z. Wkkwkwkw..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ih mengapa oh mengapa emak-emak itu cerwt :((

      Hapus
  15. salam buat keluarganya! hahaha, keren banget dib, mamamku juga dulu gitu tapi sekarang nggak sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gitu apanya nih uni? Cerwt nya? Yhaa kalo itumah passion mamah ku tak mungkin hilang meski ditelan waktu.

      Hapus
  16. Dibuka dengan nyolot. Dipenuhi dengan celotehan khasnya Ifa. Ditutup dengan kalimat sederhana tapi nyes...
    Kurang ajar kamu, Fa. Keren sekals...

    BalasHapus
  17. Selamat hari senin ya, Dib. Semoga ibumu sehat terus yak. Gimana sensasi jadi anak UIN? Udah hafal berapa Juz? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ifa sapa seeee astaghfirullah!!
      Ha ha ha thankiss bang :)

      Hapus
  18. Ditunggu Tulisan Lainnya Ya...


    Semangat Berkarya, Sukses Selalu

    BalasHapus
  19. Bhaaaaaaks. Baru baca ini. Adibah dari kecil udah bakat jadi anggota gangster yes! Yakuza! Sangar bet! Mhuahahaha.

    Mama kamu anggun-anggun perkasa ya, Dib. Bisa masak bisa ngerjain pekerjaan rumah kayak naik-naik ke genteng. Sama nih, Mamaku juga nggak bisa bikin kue. Beliau jago kalau bikin masakan berbumbu, tapi kalau beradonan tepung ya kue itu, nggak bisa. Cuma bolu Banjar aja bisanya :(

    Semoga bisa pulang ke Pekalongan di waktu yang tepat ya, Dibaaaaaah! Nggak papa nggak bisa pulang cepat, yang penting di saat tepat. :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhuh adibah busuk keterlaluan!!
      Bales komen baru lima bulan kemudian :(
      Yaa dari pada dari pada ya..

      Hahaha ibu kita rupanya punya kesamaab ca, kolab seruu nih..

      Huhuhu jadi sedih sebagaimana anak rantau. :(

      Hapus