Rabu, 02 November 2016

Kalau Kamu Anak Rantau InsyaAllah Kamu Tahu Rasanya

49

Lama gak ngeblog, gue jadi kehilangan bakat bikin judul tulisan. Jadi maapin yak, kalo judulnya agak malesin, tapi masih diusahakan agar menjadikan pembaca penasaran kok.

Masa sih, penasaran?

Ya kalo gak penasaran gapapa kok.


Seperti kata judul, Gue satu dari ribuan mahasiswa rantau UIN Syahid Jakarta.
Sebenernya bisa gak bisa sih disebut anak rantau, karna Ayah gue sendiri asli orang Jakarta, jadi itung-itung gue pulang kampung lah. Kampung Ayah. Tapi berhubung besar di Pekalongan dan kental akan budaya Jawa serta segala kearifan lokalnya, mari amini keberadaan saya sebagaimana mahasiwa rantau pada umumnya.

Rantau apaan, di Jakarta saudaranya dimana-mana.

Jadi anak rantau ini susah-susah enak. Susah karna yang namanya harus adaptasi dengan lingkungan baru, bahasa baru mungkin, lalu jenis makanan baru, ya walaupun gue yakin kalo di daerah kosan itu isinya warteg warteg juga, dan berbagai kebiasaan baru yang tidak ada di daerah asal sebelumnya. Gak melulu susah, jadi anak rantau juga ada enaknya lho, enaknya tuh..

hhmm..




Apa ya?
Gak ada ternyata.

Yaudah gakpapa.



Sebagai remaja putri yang besar di Jawa Tengah dengan segala dialek dan segala kearifan lokal yang dimiliki, gue selalu kangen sama kebiasaan-kebiasaan yang biasa gue pake waktu di Pekalongan. Salah satunya bahasa. Walaupun bahasa ibu gue bahasa Indonesia, tapi dalam pergaulan sehari-hari gue selalu pake bahasa Jawa dengan segala atribut Pekalongannya. Ini yang bikin gue tiap ada abang-abang atau ibu-ibu jualan disekitar kampus terdengar medok selalu jadi sasaran interogasi gue. Mulai dari nanya "Jawane pundi bu/pak?"  hingga berakhir dengan potongan harga makanan yang lagi gue beli.

Ciamik!!, Bahasa Jawa menyelamatkanku dari krisis akhir bulan.

Sampe-sampe di samping UIN kan ada ibu-ibu dari Pekalongan yang jualan ayam bakar gitu, suka nawarin " Nek arep mangan mrene bae nok, gampang nek  urusan mbayar, mrene bae pokoke," begitu tawarannya. Mantap sekali bukan? Solidaritas warga Pekalongan memang tidak dapat diragukan.

Naq Pekalongan bersatu tak bisa dikalahkan!!

Kerinduan gue atas berbahasa Jawa ini juga tercermin dari seringnya gue kumat iseng komen di blog orang pake basa Jawa, sambil berbodo amat itu yang punya blog ngerti apa enggak, pokoknya gue kangen ngomong pake basa Jawa dah, titik.

Temen-temen sekelas gue rata-rata dari Jakarta dan sekitarnya, dari luar Jakarta palingan dari Jawa Barat dengan bahasa Sundanya. Sedangkan yang dari Jawa Timur cuma sebiji, itu juga dia lebih sering pake boso walikan khas anaq Ngalam. Kan keder gue kalo diajak ngobrol walikan gitu. Yang ada bukannya kangen dengan basa Jawa gue terobati, malah lidah gue amnesia cara berbicara sebagaimana manusia pada umumnya

Tinggal di perantauan bikin jiwa Pekalonganisme gue meningkat. Tiap ada temen yang pake batik gue selalu jadi orang pertama yang bangga, mengingat Pekalongan sendiri terkenal dengan batiknya. Gue selalu jadi jauh lebih semangat tiap ada yang tanya Asalnya dari mana?, di Pekalongan ada apa aja si?, Pekalongan itu makanan khasnya apa si? dan mendadak lemes kalo ada yang nanya "Pekalongan itu Indonesia sebelah mana ya?."

Ya Allah, nilai Geografinya berapa sih? ^__^

Jadi anak rantau ngebuat gue dapet pertanyaan-pertanyaan yang nyeleneh dari temen-temen. Kaya,

"Di Pekalongan ada mall gak dib?"
"Di Pekalongan ada ATM kan ya?"
"Di Pekalongan emang ada stasiun?"
"Di Pekalongan ada universitas gak si?"
"Kalo di Pekalongan ada club gitu gak?"
"Pasti di Pekalongan gak ada transJakarta ya?"

YAEYALAH GOBLOY, KALO ADA NAMANYA JUGA UDAH BUKAN TRANS JAKARTA KALE !! TRANS PEKALONGAN !!

Ngatau ah MLZ.
Seakan-akan Pekalongan ada di Galaxy antah berantah, yang kalo mau kesana harus pusing-pusing balik ke masa Isra' Mi'raj buat minjem buraqnya Nabi Muhammad SAW.

Yang Jelas, sebagai anak rantau kamu pasti ngerasain yang namanya penderitaan akhir bulan. Dimana tanggal udah 25 keatas, tapi duit tinggal selembar dan banyak tugas yang mengharuskan adanya uang keluar, mau minta kirimin tapi harus tahu diri.

Maudy Ayunda kali ah, tahu diri.


Mau mindahin UIN ke Pekalongan aja rasanya.











49 komentar:

  1. Weeh itu buibu dr pekalongan yg jualan ayam bakar baik bener dah. Aku pan kapan maen ke sana ah, biar digratisin.

    BETEWE JIWA PEKALONGANISME ITU APAAN YA. BARU DENGER. KZL HAHAHAHAAA

    Yawlaaa itu siapa sik temen kamu yg nanyanya gitu amat. Ya jelaslah di pekalongan ga ada mall. Indomaret atau alfamart aja ga ada di pekalongan. SPBU apalagi. Bioskop juga pasti ga ada kan?

    Jangan-jangan tiang listrik juga ga ada neh di pekalongan?
    Waduy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha iya lan baik parah emang. Susah deh orang baik mah selalu dipertemukan dengan orang baik pula.

      Pekalonganisme ituu...
      Skip

      Hahahha iya ih ngeselin. Kamu juga mulai ngeselin nih kayanya lan.

      Hapus
  2. anaq Ngalam.
    Ada apa dengan anaq ngalam?
    Aku merasa terapnggil nih.

    Haha gue mah meskipun satu satunya yang medok di kelas, satu kelas malah aku ajak bahasa jawaan semua dib.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah :D gak ada masalah kok laiiil. anak Ngalam terbaeek.
      *penjilat

      aku sih gak medhok, cuma kalo lagi kesel suka kumat ngomel pake basa jawa aja. :')

      Hapus
  3. Wah bisa bahasa jawa
    Coba dong artikel di ata transletin ke basa jawa
    Abang tunggu loh
    .

    BalasHapus
  4. Padahal UIN dicari banyak orang, lho. UIN-UIN SOLUTION.

    Baca judulnya, kirain lagi nyasar di hipwi. Ehehehehe.

    Jawane pundi, Mbake? Aku Slovenia. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. masak sih rob?
      eheeehehe

      gak ono iku panggonan neng Jowo sing arane Slovenia, ngarang ae arek iki.

      Hapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. butuh bantuan buat dorongin UIN ke pekalongan nggak Dib?
    minta bantuan warga bikini bottom aja maksudnya. #kriiik -_-

    semangatlahya, kalo kangen ngomong bahasa jawa kamu kan bisa telpon temen-temenmu yang ada di Pekalongan. JKOS dong!
    ya minimal bilang aja duluan, nggak usah gengsi kalo emang kangen. eh ini apasih ya?

    dulu juga aku gitu, pertama kali ngerasain ngerantau tuh hmmm

    biasa aja sih , wqwqwq


    *kemudian dibacok Dibah

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal baru mau seneng ada yang mau bantu dorongin UN ampe Pekalongan. :(

      seriiing sih, chat atau telfon gitu sama temen di Pekalongan, merefresh perbendaharaan kata Jawa. :D

      Hapus
  7. Judulnya click bait :)

    Mirip2 sama bene dion nih, kesamaan suku di perantauan bisa menyalamatkanmu dari tanggak tua huahaha.

    Gue orang jawa tapi gak bisa bahasa jawa gara2 lahir dan besar di Balikpapan. Tiap ditanya suku apa gue jawab jawa juga pada gak percayaan, tapi kalo artiin ya mayan bisa, ngomongnya doang yg susah, takut salah kosa kata :'))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tjakep!!

      lho Jawa to? Jawa ne ngendi?
      Iyaa si, suka lupa gak berasa gitu yaa, kalo dari kecil sudah pindah wilayah.Kalo kata lagu sih, Wong Jowo ilang Jowone.

      Hapus
  8. Wah ibu2 yg jualan ayamnya baik bet ya, jangan-jangan bisa di rapel tuh makan dulu aja smpe berapa hari, nanti dibayar sekaligus kalau ada duit..hehe

    Udh lama pengen ke kota batik ini nih, semoga kesampean :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jatohnya jadi nggak tau diri gitu yaa kalo makan dirapel di warung ibunya mulu. :')

      Yoooh, jalan-jalan ke kota batik, Jangan lupa beli kainnya...
      Tjakep!!

      Kok malah pantun?

      Hapus
  9. DIBAH YANG SUKA CERITA SOAL KESEHARIAN IS BACK!!!!

    Whahaha. Selain ngebuat kamu terlihat keren, bisa dan biasa basa Jawa juga bisa ngebuktiin kalau kamu dan sesama Pekalonganer solidaritasnya tinggi. Uhuy!

    Ku tak pernah jadi anak rantau. Huhuhu. Kecuali kalau aku nikah sama orang beda pulau. Huahahaha. Ih apaan sih, Chaaaa.

    Anjir lah itu ada yang nanya di Pekalongan ada ATM apa enggak. Hahahahaha. Eh btw, di Pekalongan ada rumah bordir nggak, Dib?

    *kabur naik buraq*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kode keras: Icha bentar lagi mau nikah sama orang yg beda pulau. UUYEEAAAHH :D

      Hapus
    2. kangen banget emang cha?
      hahahah

      BODOAMAT!!

      Wulan : ooh, MAU DILAMAR ORANG LUAR PULAU TOH? PANTES. SOMBONG!!

      Hapus
  10. Bahasa daerah sangat membantu :D

    BalasHapus
  11. Ciptain aja dib trans pekalongan, bhuahaaaa

    Eh sama dunk, aku juga klo ngakrab ke pedagang jawa, utamanya yg makanan kayak nasgor gitu suka fikasi bonus bonus malah
    #enak ya berasa sodara ko sesama orang jawa walo blum kenal sebelomnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. main ciptain ajaa! duit siapa woy, yang buat bikin proyek?!

      hahaha mantaaps ya? bahasa with benefit banget. :')

      Bangeet!

      Hapus
  12. Ku bukan asli Bekasi, tapi dari orok di Bekasi dan kuliah jg cuma di Jakarta. Jadi.... Ku belum merasakan menjadi anak rantau :( Pengen ngerasain ih, tapi dulu kaga dibolehin mau kuliah di luar Jawa Barat -____-

    Huwaaa enak banget itu yak gara gara ngomong bahasa Jawa jadi dikasih diskon, boleh makan dulu bayarnya urusan gampang pula.

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasakan nikmatnya tinggal di perantauan kak. Aseii!!

      Iyaa alahamdulillah emang rejeki anak sholehah maah bedaa.

      Hapus
  13. Judul yang ke-Hipwee-an gini emang bikin penasaran, ya? Gue enggak tuh. Gue baca karena mau baca aja. :D

    Enak bener ya itu makan ke sini aja kata si ibu. Bayarnya gampang. Gue nyesel kenapa gak belajar bahasa Jawa lebih lama sewaktu pulang kampung. Skill bahasa Inggris gue sepertinya malah melebihi bahasa Jawa. Aku sedih. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha iya deh yaa.

      :(
      kan awakmu wong Jowo juga. Sinau terus bawa jawane, agar beruntung. :D

      Hapus
    2. Oke, Mbakyu. Aku bakal sinau terus biar makin apik boso Jowone. ^_^

      Hapus
  14. Hahaha emang gitu bukan sih, makin ke mana-mana malah jadi ngerasa makin seneng sama tempat kita dulu. (tunggu, ini gue bahas apa ya).

    Aku jawane magelang. YOOOOIH BISA BAHASA JAWA GUE?!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha iyaa. makin jauh kayanya makin banyak hal yang bisa dibanggakan dari jauh. :)

      YOY, Naq Jawa bersatu tak bisa dikalahkan!

      Hapus
  15. Belum pernah merantau huhu -.-
    Bahasa sangat membantu ya, pas ketemu sama orang yang satu daerah. Jadi, ngerasa ga sendiri dan bikin kangen sama tempat tinggal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyik lhoo merantau. :)

      Iya jadi merasa saudara, padahal mah baru kenal. :)

      Hapus
  16. Kalo aku dadi sampean, yo aku la nek ngeleh, wes pasti mampir nang warunge bu'e kui Dib :)
    Iso wareg, nak ora iso bayar wes wae ngewangi ngumbah piring neng kono :)

    *yaaak roaming pemirsah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. lek ngono yo, aku sing pancen ngisin-ngisinke iki selot-selot. :(

      Hapus
  17. Dibahhhhhh... ku baru berkunjung keknya nih. Duhh. Anak pelaongan toh.. kapan pulkam? Ku mau titip batik lahhhh.. yak yakk yakkk....

    Gue dulu main sama ank betawi disangka orang betawi. Sekaranf main sama anak sunda disangka orang. Main sama lo ntar disangka anak pekalongan lagi. Etapi gpp bisa makan gratis di ibu2 deket kampus lo yakaaaannn

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah iya ih gimana si bang ucup?
      iyaah kapan ya? kalo kapan pulang rasanya au tiap hari pulang ke pekalongan, abisannya kangen banget. :(

      Lah? bang ucup ini masi orang apa udah berubah bunglon si?

      Hapus
  18. gak dimana2, kampus2 pasti ada nak rantau ya. Tapi anak rantau survivenya bener2 keuji. bener2 harus hemat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya anak-anak kuath yang rela menerjang segala perbedaan kebudayaan dan membaur di dalamnya :))

      Hapus
  19. Anak rantau ada mulu dimana-mana.. anak rantau juga bnyak perjuangannya ya susah, sedih, senang tanggung sendiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iyaa, ya gimana yaa banyak manusia-manusia yanggak bisa diem di satu titik dan emilih merantau. :')

      Hapus
  20. Aku belum pernah jadi anak rantau. Tapi emang katanya saat kita merantau, rasa kecintaan sama kampung halaman makin meningkat. Kayaknya Dibah bener-bener kanget berat ya sama Pekalongan, sampe pengen mindahin UIN ke pekalongan, aku bantu ya dib. Bantu berdoa biar UIN-nya bisa pindah, sekalian TransJakartanya juga, biar jadi TransPekalongan :D

    Tempat asal dan bahasa ternyata sangat membantu mengurangi penderitaan di tanggal tua yak. Heheheu

    BalasHapus
  21. pernah merantau, tapi merantau ke kota sebelah, eh tapi meskipun dekat tapi ya kangen banget sama ortu :(

    BalasHapus
  22. Wkwk anak perantauan tapi sodara banyak di sana haha. Eh banyak yang kepo tentang tempat tinggal elo tuh adibah, berarti mereka tertarik banget mau di ajak km jalan2 ke sana. hehe

    BalasHapus
  23. owalah ndes, pas maca tulisan iki aku sempat mikir, iki sebenere tulisan tentang tips and trick, opo soal sing liyane? eh jebule soal kekangenan akan kampung halaman :D

    Ya piye yah jenenge be bocah rantau, nek sehubungan soal kota asal emang suka kangen.
    Haha ya bener bgt kuwe dib, begja banget nek ketemu wong jawa, apa maning ketemu wong sing sedaerah, rasane kuwe kayak fans liverpool "you'll never walk alone"...

    Ya pada bae kaya wong ngapak banyumasan, kadang sering kelingan lan kangen pengin ngomong jawa medok/ngapak, tapi yo piye yo, lingkungan kerja isine rata2 wong sunda. "Eta teh naon? kumaha damang kang? urang teh banyumas aseli kang, pangapunten ingkang kulo pangluputan seneng ngomong campuran sunda kelapa" :l

    Salam anak rantau!

    BalasHapus
  24. Jadi anak rantau ada susah ada senengnya. eheh banyak senengnya kalo siang, susahnya di malam hehe

    BalasHapus
  25. Jadi anak rantau banyak ceritanya..

    Follback www.mangandosetiawan.com
    Salam kenal
    Terima kasih

    BalasHapus
  26. Info loker donk boss boss..
    Siap kerja apa aja, Di mana aja. yg pnting gaji cukup syukur syukur bisa lebih

    BalasHapus