Senin, 15 Agustus 2016

Nikah Muda, Setuju atau Tidak?

48



Disini yang cewek-cewek mendingan ngaku aja deh, pasti dulu pas jaman SMA pernah ngobrolin masa depan sama temen cewek yang lain, ngomongin target nikah berapa taun lagi, mau punya anak berapa, mau cewek apa cowok, mau suami yang kek gimana, mau rumah yang kaya apa gitu-gitu kan?

Ngaku deh.

Dulu gue selalu dikelilingi temen-temen yang suka banget ngekhayal soal masa depannya masing-masing, ada yang bilang mau dapet suami bule lah, ntar anaknya kembar cowok-cewek, ada yang mau punya anak 6, 5 sampe yang 2 aja cukup terus ada yang mau punya rumah dua yang satu di Indonesia satunya di Kanada, ada yang mau punya rumah pinggir pantai biar kalo ada Tsunami paling cepet matinya, ada yang target nikah 7 tahun lagi, ada yang mau di lamar pas wisuda S1, ada yang blablablabla

Ampe berbusa.

Gue sih, seneng-seneng aja dengerin khayalan mereka sambil ngeledekin hal-hal yang bisa diledekin dan membelokkan khayalan-khayalan yang mulai gak masuk akal. 

Gue ada temen, waktu jaman SMA kelas 2 dia pernah punya target mau dinikahi setahun setelah lulus S1, sampai akhirnya baru kemaren-kemaren gue tanya lagi udah siap belom kurang 4 tahun lagi nih otw target dinikahi, dan dia jadi mikir ulang. Akhirnya, " Ntar aja deh mba bah kayanya aku mau asik-asik sendiri dulu, nikahnya umur 27 tahun aja."

Temen gue yang lain, dulu dia pernah punya target mau menikah usia 25 tahun, tapi saat baru-baru ini gue tanya lagi jawaban dia " Nnng pengen si, tapi aku siap gak ya? menurutmu gimana mba bah? Aku mending umur berapa nikahnya?."

LAH IDUP-IDUP LO BUSET, JADI GUE YANG SURUH MIKIRIN?




Yah cewek-cewek mah emang paling semangat kalo suruh ngebayangin target nikah muda dan keluarga kecilnya kedepan. Kalo cowok-cowok sebenernya juga semangat sih kalo suruh ngebayangin target nikah gini, bedanya mereka agak lebih mikir-mikir lagi karna yaa taulah, mereka jadi pihak paling bertanggung jawab setelah menikah.

Seperti yang sedang marak akhir-akhir ini, hampir sepekan beberapa media ramai memberitakan pernikahan putra pertama Ust. Arifin Ilham dengan seorang muallaf keturunan Tionghoa Larissa Chou.

MasyaAllah,

Jujur gue salut sama kesiapan Alvin putra Ust. Arifin Ilham dan istrinya Larissa Chou dalam berumah tangga. Menikah diusia yang sangat belia menurut gue, Alvin yang masih 17 tahun dan istrinya yang lebih tua 2 tahun (cmiw).

WOW!!

Belia sekali bukan? diusia yang masih sangat muda Larissa siap mendedikasikan hidupnya sebagai seorang istri, sebagai seorang calon ibu. Disaat remaja seusianya pusing-pusing mikir tugas dari dosen, mikirin IPK semester ini,  seru-seruan main sama temen,  dan dia udah siap mikir permasalahan-permasalahan rumah tangga yang gue tau pasti adaa aja. Jujur gue salut.

Nikah muda jadi salah satu hal yang paling sering dibicarakan akhir-akhir ini bersama berita-berita lainnya kaya sidang Jessica, Olimpiade RIO, dan si awk awk itu.

Gue sendiri #Teamnetral si dimana jadi #TeamPro sekaligus #TeamKontra dalam kasus nikah muda ini. Kasuuus kata dia..

Gue sendiri mending liat anak 17 tahun udah nikah jadi suami, daripada liat anak 17 tahun asyik pacaran peluk-pelukan di mall, kissing aplod di Instagram, mojok di bioskop.
Bukannya apa-apa nih,
Kan gak sopan mereka nempel mulu berduaan, sedangkan gue kemana-mana sendirian kan.

Kaga deng becanda.
Gue lebih suka liat anak 17 tahun sudah menikah dengan catatan, dia memang benar-benar siap secara agama, mental, emosi, dan financial serta mampu, mampu memenuhi segala kebutuhan hidup dirinya sendiri, siap menanggung kebutuhan hidup individu lain (istrinya) dan individu-individu lain yang akan datang (anak-anaknya).
Soklaah mangga, Halalkeun..

Tapi kalo masih belia, boro-boro sanggup nanggung hidup individu lain, biaya kawinan aja masih keluar dari dompet orangtua, mau buru-buru nikah hanya sekedar ngandelin menikah untuk menghindari zina belaka.

TAK PANCAL JUGA RAINE.

Menikah bukan media legitimasi seks belaka, menikah adalah sebuah keputusan yang berat, karena dalam pernikahan itu ada komitmen, pengorbanan, cari nafkah buat keluarga, pengertian, kadang pertengkaran, membesarkan anak, mendidik anak, menyatukan isi 2 kepala, menetralisir 2 ego, menyatukan 2 keluarga, ngadepin bawelnya mertua, karna gak semua orang suka sama pasanganmu, keluargamu sekalipun.

Untuk pihak laki-laki,
Pastikan saat berani mengkhitbah putri orang, kamu udah siap menanggung hidup perempuan itu dan anak-anaknya kelak.

Jan lo mau ena-ena nya aja.
Kalo bokap nyokap lo tajir mah enteng, tanggung jawab lo nafkahin anak bini doang, kalo kagak? bokap-nyokap jadi kewajiban buat lo buat nafkahin  juga. Dan pastikan lo siap akan hal itu.

Dan pastikan emosi lo bagus,
Jan norak lo, yang pusing sama kerjaan di kantor dikit ngamuk-ngamuknya sama orang rumah, jangan bini lo salah dikit lo amukin, apalagi sampe main tangan, sini lawan gue lo gue tebas juga leher lo.

Kalo bini lu kurang apa ngomong, kalo masih gampang bosen jangan kawin lo, buat apa kalo akhir-akhirnya cuma bisa nyelingkuhin sama nyakitin doang. Menikah bukan pacaran yang bisa putus nyambung seenteng  omongan lo ya.

Dibaca-baca lagi perasaan gue galak amat barusan, nyolot maksimal. :')



Menikah itu hal yang baik, sangat baik . Menikah bisa jadi pengurang dosa, yang biasanya suka melakukan hal yang tidak-tidak sendiri, sekarang bisa melakukan hal yang tidak-tidak berdua  ( Njir, nulis apaan gue barusan), meluaskan pintu rezeki jelass dan banyak manfaat-manfaat lain yang enggak bisa gue sebutkan satu-persatu. 

Menikah muda itu baik, 
Tapi tolong yang masih muda mau menikah, tolong dipastikan kalian siap lahir bathin. Tolong pastikan kondisi emosi dan psikologi lo udah terkontrol dengan baik.

Mungkin diawal lo ngerasa manisnya aja, tapi yang namanya 2 kepala tinggal serumah, mustahil kalo gak ada cek-cok. Kecuali pasangan lo manekin Ramayana.

Diem doang, gak minta duit, gak minta makan, gak minta ngoleksi tupperware.

Menurut penelitian yang dilakukan BKKBN dan Lembaga Negara secara statistik peringkat perceraian tertinggi disebabkan oleh menikah muda. Kenapa? karena secara mental pasangan menikah muda belum siap, belum matang, sehingga mudah sekali mengambil keputusan.

Pleasee lo gamau disamain kaya kucing komplek yang gonta-ganti ngawinin kucing komplek lain kan?

Bukan berarti nikah muda berarkhir mengenaskan semua ya, banyak sekali kisah-kisah dari orang hebat yang sukses menjalani nikah muda, hidup bahagia dengan anak-anak yang manis dan kondisi ekonomi terjamin. Tapi gak semua orang punya pribadi yang sama dan bisa menjalani rumah tangga dengan usia yang belia.

Untuk mbak-mbak manis di luar sana.
Tolong rubah mindset bahwa perempuan itu tanggungan orang lain, dari tanggungan orangtua kelak jadi tanggungan suami. Ketergantungan ekonomi seperti ini yang ngebikin posisi perempuan jadi lemah.

Menjalani biduk pernikahan juga sebaiknya jangan terlalu yakin, tapi bukan berarti kita harus suudzon sama pernikahan. Nikah muda udah yakin banget kalo pasangan bakal setia sehidup semati, yakin banget bakal ada nafkah dari suami, yakin banget pasangan kita bakal mendampingi sampai tua. Banyak kemungkinan yang harus dihadapi, Ibu yang punya bekal pendidikan, pengalaman kerja dan skill bisa siap jika dituntut untuk hidup mandiri.

Jadi untuk para calon Ibu, sebelum kamu mengambil keputusan untuk menikah, pastikan kamu benar-benar siap. Siap jasmani, rohani, emosi dan sebagainya. Perempuan harus pintar tidak ada pengecualian.
Perempuan harus bisa jadi guru, jadi dokter, jadi koki, jadi manager keuangan, jadi psikolog, jadi ustadzah, sampai jadi cleaning service sekalipun.                                                                                                            

Pastikan pengalamanmu cukup, ilmumu cukup, tolong jangan males baca jangan males belajar, kamu harus tahu apa aja yang harus kamu lakukan /berikan pada setiap fase pertumbuhan anakmu.

Tolong belajar masak, 
Minimal kamu bisa ceplok telor dengan baik dan masak nasi. Bukan apa-apa nih, tapi warteg kalo abis lebaran suka tutup ampe seminggu. Mau lo kasih makan apa anak suami? lipstick? blush on?

Kalo suami gak ngizinin kamu kerja, yaoke fine, tapi tolong paling enggaksebelum menikah kamu punya pengalaman cari uang sendiri, cari ilmu sebanyak-banyaknya, kejar prestasi setinggi-tingginya, cari relasi sebanyak-banyaknya.

Bukannya ngedo'ain yang enggak-enggak nih, 
Tapi kamu gak pernah tau umur suami kamu sampe kapan, perusahaan tempat suami kerja kolapsnya kapan. Jangan biarin hidup kamu & anak-anak jadi berantakan karna duit warisan suami udah abis.

Please, jadi mandiri itu penting. Menggantungkan hidup cuma ke 1 orang adalah tindakan penuh resiko. Jadilah ibu yang mandiri yang siap menghadapi segala situasi.

Sekali lagi, sahabat netizen yang dirahmati Allah,
Menikah itu baik, segerakan bila sudah mampu dan siap. Kamu lebih baik menikah daripada pacaran 7 tahun tapi gak pernah jelas kelanjutannya. Duit ngapel tiap minggu dikali 7 tahun kalo dikumpulin udah bisa buat pesta kawinan 7 hari 7 malem.

Oh iya, 
Pesta pernikahan gausah mewah-mewah kalo akhirnya malah ninggalin banyak utang. Jangan kebanyakan makan gengsi, gak dibawa mati ini. Yang penting pernikahan terlaksana dengan hikmat dan penuh berkah.

MasyaAllah, banyak juga gue ngetiknya nih,
Kaga sia-sia gue survey dulu sebelum nulis. Terimakasih untuk rekan-rekan yang membantu mengutarakan pendapatnya perihal nikah muda sehingga menjadi bahan referensi dalam proses penulisan. 

Udah ah, 
Ini kasih quotes-quotes gitu gak nih?
Kasi laah ya.



" Menikahlah dengan orang yang tepat diwaktu yang tepat, jangan menikah hanya karena dia yang paling cepat memberi kepastian."
~ @bramantyo17, user askfm.




eh, satu lagi dah,


" Syarat menikah iku yo mung kaleh. Kaleh sinten?"
~ Adibah, Mahasiswi hampir 19 tahun. 




48 komentar:

  1. Bagi remaja yang baru saja merasakan aroma percintaan, mungkin menikah muda adalah pilihan. Namun, perlu di sadari bahwa menikah muda dan... disaat sedang 'kasmaran', menurut saya adalah pilihan yang kurang bijak. Mengapa? Karena kehidupan setelah pernikahan bukanlah candaan yang bagus. Tidak mungkin se-kasmaran saat PDKT. Namun, tidak juga menutup kemungkinan rasa cinta tadi tetap berlanjut.

    Menikah muda adalah anjuran dengan sebuah catatan, sudah siapkah? Ketika sudah siap, maka segeralah. Siap loh ya... S.I.A.P

    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya apalagi pbagi seorang remaja yang dimabuk asmara, keputusan-keputusan yang dihasilkan suka ngikutin kata hati doang tanpa pernah sempat berpikir secara logika.
      hahaha yaa namanya cinta bisa bosen, kalo pengambilan keputusan masih gegabah jangan nikah dulu deh.

      yhaa setuju, SIAP bukan siap calonnya doang, tapi se mental-mental dan point-point lainnya. :D

      Hapus
  2. Nikah muda silahkan saja,
    asalkan kamu siap menanggung segala resikonya.
    untuk fenomena Alvin, aku lihat dia memang sudah siap segala-galanya. asli deh.
    nikah muda yang dialami Alvin salah satunya karna faktor lingkungan sih.
    untuk alvin mungkin nikah muda bukan sesyatu yang harus diperdebatkan,
    tapi buat masyarakat kebanyakan itu merupakan sebuah Legenda wqwq.
    santai aja kenapa sih ya .
    btw,
    plis banget buat yang udah nikah gosah tanya-tanya 'kamu kapan nikah' okeh ...

    ada yang unik dari salah satu celoteh di twitter nih :
    "Yah telat nikah muda nih gue, harusnya pad umur 17 dah kawin, biar umur 25 udah mapan dan bisa kawin lagi. Telllaaat!"

    BalasHapus
    Balasan
    1. yhaa setuju sih, kayanya si Alvin memang udah siap untuk menjalin rumah tangga.
      wkwkwk pertanyaan yang menyebalkan yaa, apalagi ditanya pas belum nemu calonnya. :D

      Hahahah Bangkaiii!!

      Hapus
  3. Templatenya kayak adeqyuw.blogspot.com

    Hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yahahhaa
      setelah gue cek ternyata iya sama..
      haha namanya juga template downloadan om, yang kembar mah samaa, yang penting isinya pan bedaa. :D

      Hapus
  4. Lagi booming banget yak berita Alvin.hehe... Kalau menurut saya, yang sudah "siap" sok aja silahkan menikah muda, akalaupun ada yang bilang"ntar" aja, itu bukan karena dia ga setuju sih, mungkin belum siap. In syaa Allah selama kita mengikhtiarkan, Allah akan memberikan jawaban kapan waktu yang tepat buat kita menikah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ih booming banget yaak. :D
      ahahha iya, buat yang siap segerakan, yang belum jangan buru-buru, yang udah siap tapi belum ada calonnya sialhkan divari dulu yaa. haha :D

      Hapus
  5. Ngomongin pernikahan gini mesti buka buku paket agama kelas 12 bab pernikahan.
    Setuju atau nggaknya sih ya tergantung pasangannya, aku setuju kalo mereka ngundang aku terus makaannya boleh dibawa pulang. Canda.
    Semua tergantug kesiapannya, kembali ke pribadi masing-masing aja deh.

    Nggak lama lagi postingan ini akan dipenuhi oleh komen-komen yg mengatakan "kebelet kawin"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah, iya tuh ada prakteknya juga kalo di sekolah aku. :D
      Hahaha #HidupGratisan

      kamu jangan memprofokasi yaa tolong.

      Hapus
  6. 17 tahun? Seusia gue dong? Lha, gue masih khawatirin "besok jangan ulangan dong." Alvin udah nikah di umur segitu. Salut dah.

    Nggak lama lagi postingan ini akan dipenuhi oleh komen-komen yg mengatakan "kebelet kawin" (2)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hyayaya, gue juga masih ngekhawatirin hal-hal remeh Rob, belom siap banget kalo ngomongin jenjang pernikahan. wahaha :D
      Gak usah terprofokasi sama Rizki deh yaa..

      Hapus
  7. Ngomongin soal nikah muda, emang benar kata survey BKKBN angka perceraian didominasi oleh pasangan yang menikah muda, dan biasanya mereka menikah hanya sebatas penggugur rasa saja (karena sang wanita sudah kadung berbadan dua) jadi ya wajar saja kalau pada akhirnya setelah melahirkan, banyak dari mereka yang bubar..

    Soal nikah muda,emang gak bisa asal ceplos, asal coblos, harus ada pemikiran dan persiapan yang matang. Jangan asal-asalan, cukup gaya pakaian aja yang asal-asalan, menikah jangan ..

    dan untuk anak kelahiran tahun 1992-95, khususnya untuk wanita, rata rata sudah pada nikah semua :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. yhaaa MBA gitu yaa jadi alasan banyak pasnagan nikah muda. :(
      sedih mendengar realita yang ada. :(

      hahahah setujuuh.

      Tjakeeep aku belum masanya.

      Hapus
  8. waah lagi ngehits nih niah muda ya. hemm asalkan udah siap segalanya mah silakan aja nikah gak usah kelamaan.
    17 tahun udah nikah hmm.. keren sih nanti anaknya keliatan kayak sodara jadinya selisihnya kan gak beda jauh.
    *apaan ini jand.
    nikah muda, umur segitu aku masih sibuk ngurus KTP.
    kalo yang syarat ini nih yang sedang ada dipikiran, 'syarat nikah yo mung kaleh, kaleh sinten' nah ini nih kaleh SINTEN??

    ngomong-ngomong kapan nih kau nikah Dib??

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha jadi beda dikit yaa sama anaknya yhaa. :D
      aku ngurus KTP aja pas masuk 18 tahun, payahnya akuu. :(
      Hahaha ya jangan dipikirin doang mase, diluru kae lho kalehe kaleh sinten?

      yhaaa aku mah masih lamaa, ntar eh kapan-kapan kalo inget. :(

      Hapus
  9. ngomongin nikah, kayak udah lulus kuliah aja lu? xD

    kalo cewek sih emang normalnya (di kota gue) itu umur 22-25. kalo udah diatas 25 dan gak nikah2 ya bisa2 jadi bahan pergunjingan tetangga.

    dan kalo dipikir2 emang cewek musti nikah di usia 22-25 itu, menurut itung2an kalo punya anak di usia berapa dll. (ada grafik dan tabelnya, gila kan?)

    kayaknya idealnya sih umur 23 ya. setahun setelah lulus kuliah. itupun kalo lulus pas 4 tahun :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. :(
      Aku terlalu muda ya buat ngomongin topik ini. :(

      heuheuu, untuk di masyarakat tempat tinggalku gak pernah ada hukum tidak tertulis tentang anak gadis harus menikah diusia berapa sih. justru dilihat dari pribadinya, karna masih banyak anak gadis yang usianya sudah matang tapi tingkat kedewasaanya justru kurang.

      Hapus
  10. Kemaren atau kemaren lusa, aku ada baca ini sih. Tapi nggak sempat ninggalin komen. Ini perasaanku aja atau apa ya? Post-nya jadi panjang gini, Dib :D

    Tapi bagus bagus, banyak petuah dan saran yang disampaikan kamu buat para mbak-mbak manis dan mas-mas gagah di luar sana. :D

    Aku kayak teman-teman kamu, Dib. Pasang target nikah umur berapa. Aku pasang target nikah di umur 24. Umur yang menurutku ideal buat nikah. Sama buat supaya beda aja sih sama para kakak. Dua kakakku nikah di umur 23, satu kakakku nikah di umur 25. Tapi.... tapi.... aku nggak yakin deh. Itu dua tahun lagi. Ini nggak ada persiapannya. Jodoh mana jodoh? :((((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang panjang banget ya cha perasaan. Ini baru nulis, kalo udah diskusi beneran bisa 7 hari 7 malem nih bahas ginian doang. :D

      Haha, siapa tau besok dilamar chaa. :p
      Yhaa semoga nanti si 'jodoh' datang diwaktu dan masa yang tepat yaa. :D

      Hapus
  11. Ntah knapa ngakak bagian ini ---> punya rumah di pinggir pante, biar kalo ada tsunami mati duluan, hahhahahah
    Ya rab, ini adibah ngapa bisa dewasa gini ya jadi tempat curhat temen2nnya wakakkaka
    Ngakak lagi pas paragraf 8, huruf kapital
    Tapi abis yang paragraf harus mandiri kok aku jadi ngerasa ketampar gini ya, habis mutusin jadi IRt ntah knapa tetiba jadi kepikiran aja gitu, duh semoga ketika sudah mapan kelak, bisa deh bikin usaha ndiri ya Alloh,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. :(
      Hahaha, aku juga gak ngerti betapa naifnya kawan-kawanku yang curhat kepada ku, padahal tidak pernah mendapatkan Solusi juga darikuu. huhuww

      Hahah, iya mbak nit. jadi IRT itu profesi terbaik kok di dunia, tapi jadilah IRT yang hebat dan siap sedia yaa. :*
      Aamiin..

      Hapus
  12. Akuuu akuuuu akuu.
    Aku sering banget ngayal-ngayal babu gitu. Tentang nikah, nanti rumahnya gimana, nama anaknya siapa aja, bahkan aku pernah bikin desain rumah sendiri buat nanti berkeluarga. Yawlaa :'D

    Ntaps la, Dib. Aku setuju sama semua tulisan ini. Nikah bukan perihal ena-ena doang.
    Aku pengennya jadi perempuan yang mandiri. Bisa kerja dan mensupport penghasilan suami. Eaaak. Aminin aja Dib :D

    HOOOAAAAA KAMU SUKA STALK ASK FM BRAMANTYO JUGA DIB??
    Yawla itu salah satu user askfm kaporit akyuuu. Pengusaha muda. Ganteng. Lucuk. Uwuwuww lofyu bang tyo

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAhaha silahkan ngayal babu selagi kamu bisa lan. :D
      NTAP!!
      Hidup Perempuan Mandiir!!

      Ngahaha iyaa, soalnya seru sih answerannya. serius-serus ngeselin, kalo ganteng sih menurut aku enggaak. :D

      Hapus
  13. kalo saya sih, bukan perkara usia nya. tapi yang penting udah ada calon nya. hehehe ✌✌✌
    but, bener tuh. kesiapan lahir batin ��

    http://imoetmutia.blogspot.in/?m=1

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehehehe. ya iya yaa kalo siap lahir bathin tapi ga ada calonnya juga repot yaa..

      Hapus
  14. Aku pernah tuh bilang, nikah diumur 24, tapi setelah dipikir-pikir enakan 25, kayaknya di umur segitu paling ideal. G cepet juga g lambat. Duit cukup. Pikiran matang, emosi terkendali etc. Tapi sama siapanya itu belum tau -_-

    Ya, pokoknya kalo dirasa sudah siap lahir batin dan ada calon langsung cus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah terserah mba rum deh yaa siapnya kapan, jangan lupa siapkan calonnya juga. :D

      Hapus
    2. Kamu udah kayak ibu ibu ceramah bah, Dibah.

      Iya dong, pasti :D

      Hapus
  15. pas baca ini gue langsung inget kasus anaknya ustad yg nikah umur 17 itu. orang2 pada kampanye nikah muda biar nggak zinah, lah, nikah itu loh kalo bisa kan buat selamanya, bukan buat sejam dua jam.
    nggak ngerti gue. ya bukan berarti nikah muda nggak bakal selamanya, ahh ini gue ngomen apaan coba

    BalasHapus
    Balasan
    1. yha tulisan ini juga diilhami oleh beliau. :D
      yhahhaha kalo sejam dua jam mah sewa psk ajha yaa. eh.

      Hapus
  16. Lucunya, gara-gara kasus itu banyak yang gembor-gembor supaya nikah muda dengan bawa-bawa agama. :')
    Seakan-akan nikah muda itu prestasi yang keren (padahal mah kebanyakan cuma biar bisa ena-ena secara halal).

    Keren juga ya, dia udah siap nikah di umur segitu. Gue umur 17 tahun mah masih rajin main DotA. Boro-boro mikirin nikah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iyahah
      nikah kan bukan dulu-duluan ya, tapi lama-lamaan. :D

      iyaa lingkungan pun mendukung, akumah 17 taun lagi kebanyakan rapat sama mikirin UN. :(

      Hapus
  17. Gak ah, nikah muda emosi masing2 masih pada ga stabil. Yang pacaran aja kalo ngambek gampang bilang putus..nanti kalo nikah masa langsung diteriakin, "Udah deh, aku minta cerai!" trus diem-dieman.. serem ih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa yaa, masih labil labilnya. :D
      ntar salah ngomong kan repoot.

      Hapus
  18. Nikah mudah ya dib? Hem... Ini mah, bukan soal muda atau tuanya. Buat gue sih. Maksudnya pandangan gue sih, menikah itu harus siap lahir dan batin. Bukan siap hatinya-untuk-mencintai-seutuhnya-tanpa-peduli-orang-lain. Itu omong kosong.

    Cuman, kalo tetep pengen nikah muda. Yaudah, nikah aja sana. Nanti kalo lo terdampar di pantai dan cuman makan pasir. Inget aja, makan cinta mungkin enak di awal. Pedih di akhir.

    Jadi, logika harus dipake juga. Muda itu masih banyak urusan egois. *Kok gue jadi emosi gini.. Hadeh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaa memang menikah itu harus siap lahir bathin mas pang, gak cuma yang diyakini dimulut tapi harus benar-benar dari hati.

      hiih kok aku jadi yang kenak omel ih.

      Hapus
  19. kalau saya sih, lebih milih nikah di usai yang ideal kayak 25,26,27 aja deh... kalau masih belum mateng di m atengin dulu, daripada nikahnya cepet, endingnya juga cepe kan :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. yhaa
      bener tuh, nikah kan bukan cepet-cepetan tapi lama-lamaan yhaa.

      Hapus
  20. Ahahaha aku sama temen temenku jg sering nih topik nikah. Konsep resepsi nikahannya gimana lah. Rumahnya mau yang kaya gimana lah. Wajar kali ya umur umur segini ngomongin itu ahaha.

    Kalo masalah nikah muda, sependapat sih sama kamuuu.

    Aku sendiri pengennya nikah mentok mentok umur 25. Cuma kalo dipikir pikir, apa udah pantes ya umur segitu. Soalnya sekarang aja aku cuma gini gini doang, blm bisa ngapa ngapain yg bisa dikatakan istri sholeha, istri idaman, istri jempolan dah pokoknya. Heuuuu.


    Aaaah setuju bgt itu yg harus mandiri! Mamaku jg sering bilangin, kalo aku harus tetep bisa hasilin duit sendiri pas punya suami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah iya biasalah para wanita ngayal babuu.
      hehuheuu semoga siap yaa kaka umur 25, siap lahir bathin dan calonnya. :D

      Yak Hidup Perempuan Mandiri!!

      Hapus
  21. Wah bahas beginian. Kalo gue sih balik ke orangnya. Asal siap semuanya, dan kedua keluarganya oke. Tubles aja. Muahahaa. :))

    BalasHapus
  22. kaleh kulo purun? gkgkgkgk...

    Pokoknya saya setuju nikah muda.... biar bisa bilang : ayayayya...
    mbuehehehe...

    BalasHapus
  23. Wadaw kalo soal nikah muda kurang tau deh.

    Tapi Kalo umur udah 23 ke atas, kayaknya kendala yang jadi patokan siap atau tidak siapnya itu cuman satu: finansial. Soalnya faktor lain (mental, restu, kecocokan) itu udah bisa teratasi seiring dewasanya umur dan pemikiran.

    Cieeeeeee...

    BalasHapus
  24. nikah muda, setuju atau tidak.. gue pilih atau.. okesip

    BalasHapus