Senin, 22 Agustus 2016

Si Mbak dan Maleficent

27

sumber

Film Maleficent  yang di produksi oleh Walt Disney Pictures (2014) menceritakan sisi lain peri 'jahat' yang mengutuk Aurora si Putri tidur dengan ciuman cinta sejati sebagai satu-satunya penawar kutukan tersebut. Gue gak akan ngereview film ini, karena gak ada bakat-bakatnya, malu gue sama Icha dan review bapernya, nonton film aja gue jarang kan. Gue pengen membedah karakter si Teteh Maleficent yang beberapa kali relate sama beberapa peristiwa yang terjadi disekitar gue.

Percaya gak, pas Promnight  SMA gue pernah jadi Maleficent. Iya gue emang se'Gila' itu, gak usah kaget. Jadi Maleficent pas Promnight adalah penyesalan terindahku, baru akhir-akhir ini gue kepikiran, Ya Allah, malu-maluin banget si gue dulu parah, kenapa mamah tida mencegah kegilaanku ini. Saat siswa-siswa perempuan lain memilih jadi princess dandan cantik serta anggun, gue muncul sebagai sosok yang lumayan mengerikan malam itu, dengan baju serba hitam dan sepasang tanduk yang ketinggian.

Gue masih inget banget gimana ekspresi adek kelas, temen, guru, dan MC yang hadir di acara promnight malam itu. Tatapan heran campur prihatin, mungkin di dalam batin mereka masing-masing berkata " Ya Allah, ini perempuan sadar gak sih? kenal tekhnik pengobatan bernama ruqyah gak sih?".

Jadi Maleficent dalam semalam membuat gue jadi bahan fotoan. Iya, udah kaya badut kelinci TMII dimintain foto sana sini difoto diam-diam, terlebih pas acara fashion show jadi bahan sorakan, ditambah gue dapet Award sebagai Siswa Terkreatif malam itu, dan berkali-kali dapet pertanyaan "Itu tanduknya beneran?". Dalam hati gue, " Ya masa gue print doang?". 

Bahkan waktu cap 3 jari SKHUN orang TU mengenali gue dengan, "Kamu yang ada tanduknya itu kan? masi tak simpen lho fotomu, nih." *sambil nyodorin hp nya*.

Ya Allah, kambing kali ah gue bertanduk. :')






Seperti yang sudah gue katakan diatas, ada beberapa sifat Maleficent yang relate sama kehidupan gue. Bukan, bukan gue yang kaya Maleficent yang jahat karena dikhianati 'cinta sejati' nya tapi jauh di dalam lubuk hatinya lemah lembut serta penyayang. Gue gak jahat kok, cuma kalo kezel kepala orang suka ilang aja gitu dari tubuhnya.

hhmm..

Waktu daftar ulang OPAK ( nama lain Ospek di UIN Jakarta ) kemaren gue pulang naik angkot dari Terminal Kampung Rambutan, sore itu hujan deras, satu persatu penumpang berjejal memenuhi bangku-bangku angkot. Gue sebelahan sama ibu-ibu, lumayan lah yaa kalo boleh gue tebak kayanya dia udah punya cucu 3 deh paling enggak, saat penumpang di dalam angkot tinggal berempat, gue, ibu-ibu sebelah gue, sama dua remaja berseragam SMA, masuklah seorang wanita kurus, dengan kaos punk lengan buntung, vest jeans full badge sama skinny jeans hitam robek-robek. Kedua lengan tangannya dipenuhi tatto, telinga sebelah kanannya bolong segede duit gopekan, sepanjang daun telinga kirinya dipenuhi anting-anting, rambutnya tergerai sepundak basah kuyup tersiram hujan.

" Assalamualaikum umi, abi, kakak-kakak, adik-adik mohon maaf apabila saya mengganggu perjalanan anda, saya hanya mencari rejeki yang Tuhan janjikan, siapa tahu di dalam sini ada rejeki yang Tuhan titipkan lewat abi, umi, kakak dan adik-adik sekalian untuk saya...."

Lalu dia mulai 'menyanyikan' lagu  tipikal ciptaan anak jalanan yang penuh kritik belas kasihan, diiringi tepukan kedua tangannya. Bukan suaranya yang sumbang, menurut gue emang lagunya yang gak sarat akan nada, lebih kaya orang ngerap aja ngomong cepet, lirik lagu yang rupa-rupanya sudah ia hafal diluar kepala. Lagu yang dia bawakan sore itu bertemakan tentang Ibu.

Gue gak nyimak banget lirik lagunya, gue asik ngeliatin perempuan itu, tepatnya gambar tattonya dan ngebatin 'Tuhkan tatto itu lucu, sayangnya haram". Gue keasikan liatin tattonya sampe gak sadar tangan perempuan itu udah di depan muka gue, menengadah minta upah sehabis 'nyanyi'. Gue yang kaget reflek ngasih uang yang dari tadi gue genggam, goceng ongkos angkot. Lah buset baru sadar gue, kebanyakan masa gue kasih goceng. #Adibahpelit
Tapi yawdah terlanjur.

Perempuan bertatto itu menjulurkan lagi tangannya ke gue, ngasih uang dua rebuan dua. Lah, dia ngamen apa ngenek sih?

"Kembalian kak.." katanya sambil tersenyum.
"hah?" gue yang kaget baru kali ini ngasih orang ngamen dikasih kembalian pun hanya bisa berhah-hohan doang.
" Gak usah mbak,"  tolak gue halus sambil tersenyum canggung. Yaa gimana ya, aneh gak sih ngasih orang tapi minta kembalian.
" Makasih mbak" balasnya.

Perempuan itu tidak langsung turun, hujan di luar masih deras, jalanan seperti biasa macet, suara klakson bersahutan, bau-bau hangusnya kesabaran terendus jelas dari muka-muka pengendara sore itu.

Dua anak SMA tadi pun turun dari angkot, berlari kecil menghindari pengendara yang saling tubruk. Perempuan dengan lengan bertatto yg sedari tadi duduk di muka pintu, masuk mengisi bangku-bangku kosong di dalam angkot.

" Mbak." 
Sapa ibu-ibu sebelah gue menyodorkan selembar uang sepuluh ribuan kepada perempuan bertatto tadi.
" Oh, iya umi. ini buat saya?" tanyanya.
Ibu-ibu setengah baya itu menggangguk lembut.
" Terimakasih umi"
" Udah lama mbak, kerja kaya gini?" tanya ibu-ibu setengah baya membuka percakapan.
" Iya umi, lumayan  udah 4 tahun, sekarang anak saya sudah 3 ini masih ngisi lagi udah 2 bulan,"

Lah si embak malah syerita ini, batin gue.

" Suami kerja apa?" tanya ibu-ibu yang dipanggil umi tadi.
" Sama kaya gini juga, yaa saya mah pengennya gak kaya gini ya mbak ya, umi ya, tapi ya bisanya ini doang," jelasnya.

Sampe sini gue bisa tebak, mbak bertatto ini tipe orang yang diajak ngomong malah syurhat. Ah tipikal temen-temen ciwik aku bangetss.

" Enggak KB mbak?" tanya si ibu.
" Hehe saya takut umi kalo yang gitu-gitu." jawabnya
" Maaf ya, Agamanya apa?" tanya si ibu sopan.
" Agama sih saya islam umi." jawabnya
" Ooh... ini maaf ya, saya cuma ngasih tau aja, tapi maaf lho ini, Ini nih kalo gini (sambil megang tangan mbak-mbaknya) kalo bisa diilangin ya, kalo sholat gini kan wudhu enggak menyerap ini, takutnya enggak sah. Tapi yaudah terlanjur gapapa, yang penting jangan pernah berhenti minta sama Allah ya, jangan sombong, jangan lupa pokoknya sama Allah" terang si ibu.

" Iya umi hehehe." kekeh si perempuan bertatto.

Ini pasti si embak bingung nih, ebuset suruh ngapus tatto, mangnya gampang apah?

" Umi, mbak, saya ini emang ya untuk sholat emang jarang tapi kalo baca do'a do'a  Alhamdulillah tiap hari kalo saya sih."
" Alhamdulillah kalo gitu, ya gimana ya mbak, ibadah itukan bekal buat nanti. Kaya sekarang ini mbak kerja cari uang, buat makan mbak, anak-anak kan. ya sama aja. Ya mbak ya?" tanya si ibu ke gue.

Gue cuma ngangguk, sebagai yg terlihat paling sedikit makan asam garam kehidupan gue gak banyak ikut campur.

" Iya umi, saya juga kalo bisa gamau kerja kaya begini, daripada saya kaya dulu kan maling barang orang. Iya umi, mbak, saya dulu mah malingin barang-barang orang, abis gimana kaya saya gini mana ada yang mau ngasih uang. Yaudah saya maling aja, tapi sekarang InsyaAllah saya udah enggaklah, ya paling kalo bener-bener kepepet aja." terang mbak bertatto

" Anak- anak di rumah sama siapa mbak?" itu pertanyaan pertama gue setelah menyimak dari tadi.

" Anak-anak ya di kontrakan sendiri, gak ada yang ngurusin, sekolah terus pulang ke kontrakan, makan juga nanti nunggu saya atau suami saya pulang." terangnya

"Emang neneknya dimana?" Tanya si ibu

" Neneknya siapa? dari suami saya apa saya?" tanyanya balik
"Orangtua mbak."
" Boro-boro umi, saya aja enggak dianggep apalagi anak-anak saya." Jawabnya lesu.
" Saya kaya begini juga gara-gara orangtua saya umi, mbak."

" Huss gaboleh gitu ah, nyalahin orangtua." sergah si ibu.

" Beneran umi, saya dulu sih nurut banget sama orangtua, bantuin bapak bantuin ibu jualan, tapi saya mau sekolah SMP gak boleh, main sama temen-temen saya enggak boleh, SD aja kalo bukan si om saya yang bayarin saya enggak sekolah. Bapak saya galaknya banget-bangetan, saya mau dikawinin sama Lurah, tapi saya enggak mau saya maunya sekolah, mau main sama temen-temen, terus saya dipukul kalo gak nurut."

" Padahal saya tadinya nurut banget sama orangtua, tapi apa orangtua itu fungsinya apa sih? cuma ngelarang-ngelarang saya, mukulin saya, sama matahin mimpi-mimpi saya." si perempuan bertatto kali ini syurhat sambil menitihkan air mata.

Sama matahin mimpi-mimpi saya, gue langsung keinget Maleficent yang dipatahin sama Stefan demi memenangkan sayembara menjadi raja menggunakan besi.

"Yang sabar mbak." ucap gue sambil memegang pergelangan tangannya yang dingin.

" Saya di jalanan gini karna saya kecewa umi, mbak. Saya kecewa sama orangtua saya, saya sudah jadi anak baik tapi mereka enggak pernah balik baik ke saya, saya malah dipukulin, dilarang-larang. Ya udah saya kabur aja sama pacar saya. Saya di bawa ke jalanan, saya maling sana sini, terus saya putus sama pacar saya, saya kabur dari kota satu ke kota lain, jadi bahan giliran orang-orang jalanan, sampe akhirnya sama suami saya sekarang ini, ngontrak di sini, cari uang di sini. Anak-anak saya sekolahin, biarpun ibunya begini, saya gak mau anak-anak saya jadi kaya saya juga." Urai mbak bertatto itu, kedua matanya yg sudah basah terkena air hujan semakin basah.

Si ibu tidak mengatakan apa-apa lagi, si ibu setengah baya itu menyentuh pipi si mbak bertatto berusaha menghapus air mata yang terus menerus tumpah dari matanya, merapihkan rambut sepundak yang basah air hujan. Keibuan sekali...

Ini pertama kalinya gue naik angkot dengan suasana sedramatis ini. Sebelumnya mana pernah, mentok-mentok dramatis tuh, pas udah turun bayar ongkos pas balik badan dipanggil lagi sama abangnya "Neng, kurang dua rebu." itu dramatis sih.

Setelah menceritakan separuh kisah hidupnya, mbak bertatto itu diam, suasana angkot yang sepi makin sepi. Yang ramai masih saja suara hujan dan klakson yang saut menyaut. Ternyata gue sama si ibu-ibu paruh baya itu turun di tempat yang sama, sebelum turun si ibu sempat berpesan, " Jangan lupa bersyukur ya mbak, jangan lupa minta, jangan lupa ibadah, jangan lupa do'ain orangtuanya ya." yang dibalas senyuman tulus.

Gue cuma bisa senyum sambil keluar dari angkot " Ayo mbak, duluan Assalamualaykum" yang dibalas Waalaykumsalam dengan suara parau.

Gue dan si ibu paruh baya memisahkan diri dengan senyuman dan anggukan seadanya. Sepanjang jalan gue merenung, betapa dahsyatnya kisah hidup setiap orang, kisah hidup gue bener-bener ga ada apa-apanya. 

Udah kaya Maleficent yang jadi jahat semenjak dikhianati 'cinta sejati' yang cuma memanfaatkannya, dia sakit hati, dia ingin balas dendam dengan cara memberikan kutukan pada putri kesayangan 'cinta sejati'nya. Tapi apa? Maleficent yang memiliki tujuan awal menyakiti Aurora putri kesayangan 'cinta sejati'nya malah justru merawat dan memberikan kebahagiaan kepada Aurora. Maleficent peri baik yang dijadikan jahat oleh rasa kecewa.

Enggak pernah ada manusia yang dilahirkan jahat, menurut gue setiap individu diizinkan memilih mau menjadi seperti apa, ada yang dari rasa kecewa yang begitu besar tapi dengan sabarnya tetap memilih jalur kanan, ada yang menyerah dan memilih jalur kiri. Setiap peristiwa yang terjadi dalam hidup sangat berpengaruh dalam membentuk kepribadian seseorang. 

Kayanya mbak-mbak bertatto yang gue gatau namanya itu lebih pantas jadi Maleficent, dibalik hal-hal jahat yang pernah dia lakukan sebenarnya ada hati yang tulus, hati yang dirapuhkan rasa kecewa. Daripada gue Maleficent abal yang tanduknya ketinggian.

Hal-hal seperti ini rasanya gak asing berada disekitar lingkungan gue. Gue punya beberapa temen yang 'nakal' karena alasan-alasan yang sebenernya kalo kita kaji lagi adalah alasan yang menyedihkan. Ada yang dikecewain sama pacarnya, ada yang kurang dapet perhatian dari orang tuanya, ada yang sempat mengalami peristiwa yang mengguncang batinnya. Setiap orang berkesempatan mendapatkan masalah yang berat, yang mampu mengacak-ngacak pola pikir mereka, yang menetukan masalah itu menjadikan baik atau tidak adalah bagaimana seseorang mampu menghadapi dan menyelesaikan masalahnya itu dengan baik atau tidak.

Ya kalo lagi UN nih kisah si mbak kaya anak kelas 3 SMA mau UN, 6 bulan sebelumnya udah iuran buat beli kunci, pas hari H udah siap bawa hp, udah nyewa adek kelas buat server, pas hari H udah buka grup liat kunci, tapi tiba-tiba sadar kalo berbuat curang gini hanya kebahagiaan sementara, bahagia karna merasa berhasil mengisi semua option di lembar jawaban UN, bahagia karna dapet NEM cakep, tapi pada hakikatnya dia tidak puas, karna perjuangan dia tiap hari berangkat sekola selama 3 tahun dipecundangi oleh kunci jawaban seharga seratus rebu lebih dikit.

Lalu dia kehilangan nilai-nilai selama 3 tahun bersekolah. Bahwa sebenernya yang diwajibkan oleh Tuhannya itu mencari ilmu bukan mencari nilai.  Bahwa yang sebenarnya akan mempengaruhi hidupnya itu proses belajarnya bukan angka-angka di buku raportnya. Tapi dia takut buat ngikutin kata hatinya, dia tau salah pake kunci tapi dia takut nggak bisa kalo ngerjain sendiri.

Semua anak berkesempatan ikut UN, semuanya berkesempatan lulus dengan nilai baik. Tapi tidak semua anak bisa mendapat nilai baik dengan cara yang baik.

Ah kan, gue kalo udah ngetik panjang gini ngelantur kesana kemari.
Ini gatau kenapa akhir-akhir ini tiap ngetik selalu sangat panjang amat sekali seperti ini.
Tau ah Bye~










27 komentar:

  1. Ini nasehat paling indah mengenai Ujian Nasional. MOTIVATOR LEWAAAAT!

    Nama ospek di UIN kok bikin ngikik ya. Renyah-renyah gitu namanya. Ehehehe. :)) Aku terenyuh sama kalimat "nggak pernah ada manusia dilahirkan menjadi jahat". Sekali pun preman Tanah Abang, nggak pernah kepikiran dalam dirinya buat jadi preman, malak-malakin orang.

    Btw, apal amat dialog-dialognya. Curiga, sih, pas lagi ngobrol direkam pake hape. *suuzon mode on*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muahaha lewat doang pake misi-misi udah. ;D
      wkwkw iya, tapi udah ganti kok ternyata PBAK sekarang. Hahaha iyaa, selalu ada alasan mereka berubah jadi jahat. :')

      Itu juga gak lengkap, sebenernya ada beberapa percakapan lagi, tapi qu lupha. :')

      Hapus
  2. Kebentur benda tumpul macam apa lo ke prom nite dandan gitu? Gawl euy haha.

    Eh gila pengalaman si mbak punk. Sedih bacanya. Kadang malah dari orang yg gak disangka2 gitu kita malah dapet banyak pelajaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yawlaaa.
      Aku emang gak jelas gini kok. :') biasah kalo malu-maluin gimina sehari-hari. :')

      Iyaa, ternyata hidupnya berat sekali ya.

      Hapus
  3. gue nggak masih nggak paham tuh, pengibaratan lu sama mbak'' bertato sama ujian nasional.

    beneran tuh lu pas promnight pake pakean gitu?? wah gue baru tau klo lu anak gawl, bah. lu emang sering pake pakean gitu sehari'' gtu ya? gila kali ya, kemana'' pake tanduk. kalo gue ketemu, bakalan gue panggil bandot sih. pas acara promnight, sampe nyeruduk mantan atau guru yang lu keselin gitu? oh iya, kalo kesel biasanya nyopot kepala orang ya. sadis. banyakin dzikir, bah.
    cie gitu.

    tiap orang emang punya masalahnya sendiri'' sih, tapi ga tau deh, gue klo d posisi elu gue ga mau lgsg percaya duluan sih. ga tau deh, gue biasanya nethink sih klo dger cerita kayak gitu. hahaha, makanya susah percayha sama org lain gue.
    itu beneran si mbak''nya kupingnya bolong segopekan gitu? lu udah cocokin sama koin gopekannya tuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaa yawdah jangan dipikirin deh.

      Yhaa itu foto apaan coba kalo gue boong. kloningan gue? :')
      Tayyy. :')
      untuk gue gak nyruduk-nyruduk pas prom. :')

      Yhaa, tadinya gamau percaya sih, tapi suasan dan cara si mbak bercerita kayanya gak mungkin deh kalo dia boong. Matanya jujur banget bang.

      Iya serius ih, orang duit gopekannya dipasang di kuping.

      Hapus
  4. Buset, promnight pake maleficent, keren-keren...
    kalau lagi khilaf bisa tuh mojok di sudut sekolah terus malah dijadiin objek uji nyali hahahaa.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. huehuehuee..
      aku emang semenyedihkan itu ya, sampe dikira hantu uji nyali. ;')

      Hapus
  5. Huahahaahaaa kamu sungguh uniqe, Dib. Promnight pake kostum maleficent.
    Tapi kereeen :D

    Bener banget. Aku juga kalo denger cerita kehidupan orang lain jd lgs mikir kek kamu, Dib. Mikir kalo cerita hidupku nggak ada apa-apanya dibandingkan mereka. :')
    Kebanyakan ngeluhnya sih aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu jujur aja deh lan, kalo mau bilang aku malu-maluin, gausah bilang unique-unique segalaa. :')

      iyaa, kita mas apaa ampas, hidupnya masih diberi kemudahan, masih kelas bawah.
      bener tuh kebanyakan ngeluh, gatau kalo di luar sana ada yg punya hidup lebih berat. :')

      Hapus
  6. Dibah tulisannya makin ke sini makin kece euy. :))

    BTW, GUE NGAKAK LIAT FOTO LU WOY! WAKAKKAKA TITISAN DAJJAL ITU BUKAN MALEFICENT. EMAAP BERCANDA.

    Waduh, gue juga sering tuh nemu kejadian-kejadian yang bikin merenung gini tiap naik angkutan umum. Nice story~

    Orang-orang mah taunya nilai bagus itu baik, mereka gak lihat prosesnya itu. Curang atau jujur. Ehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue setujuh, tulisan dibah emang keren, beda aja gitu, ada khasnya..
      Makanya ntar aku kpn2 pengen nulis blogger2 yg punya karakter ginih

      Hapus
    2. terimakasih kakak kakak senior aqoeh

      TAY, GUE DIKATAIN TITISAN DAJJAL. :')

      sedih yaa, banyak hal sederhana yang kadang kita abikan. Yhaaa jujur itu mahal makannya yaa. :')

      Hapus
  7. dramatis banget kisahnya Dib, ternyata kisah hidupke yang kek gini juga belum ada apa-apanya.
    ini bacaan yang bikin merenung, nasehatnya juga.

    eh lah nama OSPEK nya kok ya lucu ya. hahaa
    prmnight dandananya gitu ??
    tapi keren sih beda sama yang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhuhu mantap ya, berat banget hidup si mbak. :')

      hahaha
      gausah jaim kalo mau ngatain gue, ngatain ja gapapah kok.

      Hapus
  8. 1) ASTAGAAA YA AMPUN DIBAH! LO KENAPA JADI KAYAK KAMBING GITU???!

    2) Waduh. Berat ya idupnya si mbak bertato. :'( sayangnya dia salah langkah, harusnya sabar aja ah kalau digituin orang tua. sabar kan katanya selalu berbuah manis? :" gue bisa ngomong gini karena ga ngerasain aja deh yaknyah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. 1. TAYYY
      2. Iya , sian yaak. huhu iya, mungkin terlalu berat, dia juga gak dapet temen sharing sepertinya dalam menyelesaikan masalah, wong gaboleh bertemen sama orangtuanya. :')

      Hapus
  9. Beruntung yang bisa foto sama kamu, Dib. Kamu kewren abis deh. Itu berkesan. Sesuatubangetsob! Huahahahahaha.

    Dib ini aku nangis baca ini. Sediiiih. Nitikin airmata di pojokan keepci. Setelah tadi ngakak gila karena main werewolf, eh dibikin nitikin airmata gara-gara baca ini. Kalau kata orang Banjar, ini kemerawaan namanya :(((((

    Matahin mimpi-mimpi saya. Kata-katanya itu lho bikin nyeseq. Dan kalau boleh curhat, aku binal di blog dan di sosmed lain juga karena didikan orangtuaku yang kelewat keras. Aku terlalu dikekang. Jalan sama temen susah. Mau kuliah malam nggak boleh. Mau kerja jauh dikit disuruh resign. Jadi ya aku ngelampiasin keliaranku bisanya cuma di dunia maya. Di dunia nyata mah boro-boro. Digantung kali dah aku :(((

    Sialan ini post nyentuh hati bet. Sampe curhat intim gini kans ya ampun. Hahahaha. Btw ini udah kayak review baper, Dib. Relate abis sama mbaknya. Kamu berbakat. Muaaaaah! :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apanih bawa-bawa sesuatubangetsob segala. :')

      huhuhuhu :') kasian yaa, aku malah gak sempet nangis pas kejadian, lebih ke merenungi aja. berat banget ternyata hidup. tahapan kita belum ada apa-apanya. :')

      huhuhuhu iya chaa, rada mirip ya, bedanya kamu masih milih jalan yang bener. Enggak nekad pergi jauh dari keluarga, melukai harga diri sendiri. :')

      huhuhu. tetep bagusan review baper kamu cha. :')

      Hapus
  10. Gak nyangka pas liat foto2 Adibah jadi maleficent, Adib jahat. yang gak nyangka lagi Adibah ternyata serame ituuu

    Kisahnya luar biasa dib. Pertanyaan gue Supir angkotnya gak koment apa-apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bilang aja aku malu-maluin gitu mase, gausah diperhalus. aku sudah siap mendapat cercaan ini kok. :')

      Gak pir angkotnya cuek abiss. anaq muda yg sepertinya apatis terhadap keadaan sekitar. gamau tau, yg penting we narik dapet duit. dah.

      Hapus
  11. Subhanalloh aku kaget juga si mbak tatonya ngasih duit kembalian
    Tapi dirimu detmawan amat ngasinya goceng#salut

    Baca ke bawah, khas kayak sinetron hidayahnya indosiar ya dib, bener2 dramatis kisah hidup si mbaknya

    Tp itu kamu promnite mlh diapalin orang TU hahaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, kan mbaknya hebat.
      Bukan dermawan juga si, tapi kan gaenak masa udah ngasih dapet kembaliaan. :')
      #Adibahpelit

      huahahah :')
      KAisan yaa, ftv abiss.
      huhuhu iyaa mbak nit, saking beda sendirinya sampe apal.

      Hapus
  12. Kasihan ya mbak mbak yg bertatoo itu :(

    Saya banyak teman2 yg seperti itu, maksud saya yg kehidupanya berantakan "gara2" orang tua....
    Mulai dari bandar narkoba sampai, maaf jadi wanita yg ... gitu dech...

    Kadang kita hanya menilai seseorang dari luarnya saja. Sejahat-jahatnya manusia, tentulah ada sisi baiknya.. walau mungkin sedikit...
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. :(
      Kasian ya, kalo gini yang salah siapa coba?
      huhuhu ekstrem sekalee

      Iyaa, kita gak pernah tau juga alasan dia seperti itu. ener deh quote 'Only God can Judge me" itu.

      Hapus
  13. tanya dong, Dib. itu pas dikasih duit mbe ibu-ibu dikasih kembalian nga? apa cuma kamu aja yang dikasih kembalian?

    mau komen ketawa lihat fotonya tapi kok kebawa suasana pas "matahin mimpi-mimpi saya"

    gue nga pernah nonton maleficient jadi nga tau kisahnya. gue nontonnya Naruto (lah? wq) dan kisah ini mirip sama Obito

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga, buibu ngasihnya serebuan. mungkin karna aku ngasihnya goceng jadi dikasi kembalian. terus si ibu ngasih lagi sepulurebu. :')

      Hahah ketawa ajhaa gapapah, sampe muntah juga boleh. :')

      Hapus