Rabu, 10 Agustus 2016

Au ah Malez

33



Udah denger berita tentang atlet senam artistik yang kakinya bengkok akibat salah mendarat belom?

Parah si, lusa pas gue lagi menikmati siang yang adem ayem di dalem metromini pulang daftar ulang OPAK tiba-tiba seorang temen mengirim sebuah video yang isinya adalah atlet yang sedang beraksi melompat ke spring board.

Temen gue gak ngasih klue apapun soal isi video itu, dia cuma bilang "Tonton deh, seru bet Asoy"
Sebenernya gue gak penasaran-penasaran banget, udah prasangka paling video - video lucu receh yang suka disetelin pas acara motivasi-motivasi gituan.

Ternyata bukan.
Gak damai pokoknya gue sama dia, awas aja ampe ketemu.

Dia ngasih video atlet senam artistik asal Perancis yang sedang beraksi melompat ke spring board di Olimpiade Rio 2016, yang belakangan ini gue tau namanya Samir Ait Said (26). Menit-menit awal si mas Said ini (sok akrab banget gue) seperti atlet pada umumnya mengambil ancang-ancang untuk melakukan lompatan yang indah, merentangkan tangannya dan mulai berlari untuk melakukan lompatan. Jujur pas mas Said ini lari gue udah ngakak jangan tanya kenapa gue ngakak deh, emang kadang gue gak butuh alasan buat tiba-tiba ketawa.

Saat berhenti di pijakan, melakukan lompatan memutar dan mendarat. Gue gatau kayanya kaki sebelah kirinya tidak mendarat dengan sempurna atau kaki kirinya dibuat dari bahan yang sama dengan pensil inul, gue gak ngerti. Pokoknya tau-tau dia ngejeledak megang kaki kirinya yang tiba-tiba jadi bengkok gak jelas. Bener-bener...

Au ah gua males. 

Di video yang temen gue kirim, sesaat setelah menyadari kaki kirinya berbentuk au-ah-malesin gitu, mas Said langsung mengusap wajahnya, mungkin dia langsung ngebatin "Ya Allah karir gue...?" atau "Aduh mama sakit, mau nangis aja.." atau bisa jadi dia ngomong "Au ah males gue liatnya" sama kaya gue. :')




Gue bener-bener lemes liatnya, langsung tiba-tiba ngeraba kaki sendiri. Ngebayangin ngilunya kaya apaan tau Ya Allah, merinding semua, kalo udah liat yang begini gue suka tiba-tiba ngebayangin ada diposisi mereka dan sukses bikin gue males ngapa-ngapain.

Gue dulu anak PMR, kalo temen-temen gue lebih sering nyebut gue ini anak PMR gadungan. Karna cuma mau nolongin orang kalo pas pake seragam osis yang ada badge PMR nya di sebelah kiri lengan, kalo gak ada badge gak mau tugas.

Ya abisannya gimana ya? PMR tuh biasanya tugas cuma pas upacara, jaga dibagian belakang barisan sambil neduh, dan kerja kalo pas ada yang pingsan aja, atau mendadak pusing atau yang gak bawa topi pura-pura pusing dan minta dianter ke UKS biar gak kena razia upacara.

Kalo hari biasa temen-temen gue suka memanfaatkan ke-PMR an gue, mentang-mentang gue anak PMR gue disuruh minjem kunci UKS buat bolosan temen-temen apalagi UKS sebelahan sama kantin.
Kan maeeen...

Ya dari pada nama baik gue sebagai anak PMR sudah jelek makin jelek kan, mending gue ngaku PMR kalo ada atribut aja. Pernah waktu itu gue ikut kemah bakti pemuda, jadi kami anak-anak pramuka dituntut bisa akting jadi anggota organisasi lainnya, ada yang naq pramuka rasa osis, rasa paskibra, sampe rasa PMR.

Kebetulan gue kebagian tugas sebagai anaq Pramuka rasa PMR dan berpartner dengan Hikam kawan se PMRan dan sepramukaan gue. Di sore hari yang menyenangkan itu, panitia kemah sedang menyelenggarakan lomba-lomba yang katanya juga menyenangkan, setiap sangga dimintai perwakilan nya dua orang. Kebetulan gue gak dapet jatah tugas mewakili sangga sore itu, dan memilih nyanyi-nyanyi dengan iringan gitar di depan tenda cowok dengan teman-teman yang lain. 

Sedang asik-asiknya nyanyi sambil nonton peserta yang lain lari-larian melakukan permainan yang katanya menyenangkan, tiba-tiba para peserta kemah mengerumuni sesuatu. Gue yang udah terlanjur PW males banget buat cari tau ngeliat ada apa dikerumunan itu, sampai akhirnya Hikam tiba-tiba menghampiri kami dengan muka lumayan cemas. Dia menceritakan apa yang telah terjadi dikerumunan tersebut.

Katanya, ada salah seorang peserta yang jatuh lalu tertimpa peserta lain, mencium bau-bau kecelakan Hikam terpanggil jiwa ke PMR annya, apalagi waktu itu dia lagi pake topi tugas PMR. Dia merangsek masuk ke kerumunan sambil membangga-banggakan ke PMR an nya,

"misi-misi aku PMR aku PMR misii.." 

Tapi semua berubah saat Hikam liat ke korban kecelakan tersebut, ternyata si korban tangannya bengkok, ga jauh beda kaya kakinya mas Said, tulang tangan yang harusnya lurus jadi bengkok letoy banget kek pensil inul. Hikam bukannya nolongin malah nyopot topi PMR dan melangkah mundur sambil ngilu ngeliat tangan orang bisa bengkok begitu. 

Sontak kami semua yang denger ceritanya Hikam ngakak geli. Bukan bermaksud menertawakan korban, cuma geli aja sama ke PD an Hikam sebagai anaq PMR tapi malah takut sendiri liat korban terkapar.

Gue jujur penasaran kaya apa bentuk tangan si korban, akhirnya gue dengan segenap rasa malas  menghampiri kerumunan, saat gue sampe sana si korban sudah digotong dengan tandu oleh petugas PMR sebenernya bukan gadungan kaya Hikam terutama gue. Dan yak bener banget apa kata Hikam, tangan si korban udah bengkok kaya...

Au ah males.

Gue langsung jadi males ngapa-ngapain, ngilu banget.
Gue gak suka gitu liat yang kaya tulang bengkok-bengkok, kepala pecah berdarah-darah, yang gitu-gitulah, rasanya langsung merinding semua, lemes, males ngapa-ngapain tapi untung tetep doyan makan sih.

Temen gue ada yang saking gak bisanya liat hal-hal mengerikan seperti di atas, tiap liat begituan langsung lemes, gamau makan, pusing bahkan bisa pingsan. Kan ekstrim.
Ada juga yang liat darah langsung nangis, muntah-muntah bahkan, gue untung jadi males ngapa-ngapain doang.

Sebagai anaq Pekalongan yang dilewati jalur Pantura gue sangat tidak asing sama yang namanya kecelakaan. Bahkan dulu jaman masih SMP gue pernah berangkat sekolah lagi asyik-asyik naik sepeda, tepat 10 meter di depan mata gue terjadi kecelakaan motor dilindes trek.
Cakeeep kepala pengendara motornya ancur berantakan se helm-helmnya. 

Di depan mata gue, pelajar SMP yang baik hati, rajin mengaji dan pandai ngakalin guru mau berangkat sekolah malah liat hal-hal seperti itu. Langsung gue lemes, untung masih bisa sampe sekolahan cuma ya nyampe sana jadi males ngapa-ngapain, kebayang jasad buntung dengan isi kepala berhamburan tadi pagi. 

Itu baru yang palanya diremek ban trek, belom lagi yang ibu-ibu keseret gerobak sayur matic, anak SMP di seruduk tronton, orang nyebrang kesamber bis antar provinsi. Mantap dah.

Kehidupan Pantura itu keras bung!!

Itu makannya gue ga pernah bercita-cita jadi dokter, selain karna otak gue gak akan kuat juga karna gue gak akan suka suasana penuh darah dan tulang bengkok. Kebayang gak kalo gue jadi dokter, ada korban kecelakaan sekarat, darah dimana-mana, tulang bengkok kaya apaan tau, pas gue liat korbannya malah gue tinggal pergi karna Au ah maless...

Mati semua pasien gue.

Dan syukur Alhamdulillah, gue termasuk yang jarang banget mengalami kejadian sampai menyebabkan luka fisik, kalo hati seriiing..

Eh apa tadi?
oh iya, luka fisik. Paling mentok dulu masih kecil yang kerjaannya ngebut sana-sini yang luka juga cuma dengkul, sikut, banter-banter kepala bocor.

kalo sampe yang berdarah-darah, tulang keluar dari permukaan kulit, atau sampe yang....

Au ah males.

Belom pernah, dan jangan pernah.

33 komentar:

  1. Anaq itu apa ya?

    Dari cuma video yang bikin ngilu, bisa jadi tulisan panjang begini ya. Ingatan masa lalu lo masih kuat banget, pantesan hati lo sering luka. apaan sih.

    Gue juga sempat ngeliat videonya dan akhirnya ngilu juga, tapi gak sampe pusing-pusing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anaq itu ya anaq..
      Hahahaha iya yaah baru ngeh. ih padahal gue aslinya pelupa, tapi moment-moment spesial tertentu gue emang suka inget terus sii. ;D
      Hahaha iya ya.

      Hapus
  2. ((PENSIL INUL))

    Turut berduka cita atas kebengkokan kakinya mas Said. Ya ampun ngilu juga sih ngebayanginnya, Dibah. Itu temen kamu yang ngirim video ke kamu, mudahan nggak kamu patahin kakinya ya *ini apa dah*

    Jadi kalau nonton film thriller pembunuhan atau darah-darahab gitu, kamu juga au-ah-malez, Dib? Oke sip. Jangan pernah nonton Serbian Films. Jangan. :((((

    BalasHapus
    Balasan
    1. (( DARATISTA ))
      Hahaha, kamu harusliat videonya cha, biar makin ngilu.
      Iyaa untung jauh, kalo disebelah udah gue patahin kaki sama lehernya sekalian.

      Iya aku nonton The Raid aja langsung males ngapa-ngapain cha..... :')

      Hapus
  3. Aku liat kakinya mas Sa'id Langsung pilu. Gelisah.

    Aku juga paling g seneng liat kecelakaan dalam bentuk apapun. Kalo ada yang nyebar foto apalagi video kek gitu langsung unfollow. Au ah males.

    Tolongin dong Dibah.. kesian amat tuh udah jatuh pingsan ketimpa yang lain :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah resah gelisaah. :')

      hahaha Au ah maless bet kan ya?

      Hapus
  4. DIBAH. AU AH MALES BACA BEGINIAN. LINU.

    BalasHapus
  5. kalau lihat yang begituan memang bikin ngilu, lemes. ak aja gak berani kalau nonton video kek gituan. Bener tuh jadi langsung bilang "taau ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah
      iya kan malesin yaa. ngilu semua

      Hapus
  6. untung ya, hati nggak pernah terluka sampe bengkok gitu. Kalau masalah cidera patah-patahan atlet itu mah... sering. apalagi bole, udah berapa kali gue liat pemain bola patah kaki karena ngadu sesama kaki. Kalau video yang kemarin olimpiade rio, gue nonton sih. Ada juga olimpiade beijing dulu, kejadiannya atlet angkat besi.. waku ngangka beban tangan kanannya patah sampe bengkok2. gue juga pernah ngeliat langsung temen gue tangannya patah gara2 lari terus kepeleset. huh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi biarpun gak sampe bengkok hati lebih sering sakitnya sih.
      hhmm
      idiih, ngilu banget pasti. idiiih padahal tulang kan keras yak, bisa-bisanya gampang banget bengkok kalo kena benturan. :')

      Hapus
  7. Udah nonton pemain bola yang kena tekel kakinya bengkok, Bah? Gue pas nontonnya lemes, gak mood lagi buat nonton. Dan bahkan sampe sekarang jadi males futsal gara-gara itu. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini nih yang nakutin. Nggak akan pernah nonton video gituan lagi. :(

      Hapus
    2. belomm.
      idiih, malah bikin trauma yak. :'(

      Hapus
  8. Ngomong2 pinsil inul tu kayak gimana yak ahhahah
    Ya Alloh gatau abis liat foto itu aku ngedadak ngelakuin sama percis kayak kamu dib, ngraba kaki ndiri, emoh ngebayangin kalo di posisi dia huaaaa, mrinding trus pura2 setep saking syocknya kalo ama yang begitu2an

    Hahaha, anak pmr gadungan yo sama ma aku jaanman sma, wakkaka, cuma apal teori liat korban betulan ngeri, kutasanggup praktek langsung #kibarkan slayer kuning

    BalasHapus
    Balasan
    1. pensil inul ituuu yang gitu lhoo mbak nit. gitulah.
      hahaha iya ihgeli, jangan di bayangin yak. :D

      ngahahah *toss* iyaaa. cuma sanggup praktek korban pingsan doang. yang laen mah ngheri sendiri. :'0

      Hapus
  9. Ya Allah, takuuut jadinya. Mana gue suka main futsal dengan gaya urakan (suka sliding-sliding nggak jelas), takut kejadian serupa. :( Pemain bola nih yang sering begini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha
      bahaya ih rob, kecuali pengaman lengkap, itu juga gak ngejamin.
      kayanya semua atlet punya resiko tulang bengkok yang tinggi.

      Hapus
  10. Anjir itu zaman SMA gue malah suka nontonin begituan sama temen-temen terus diketawain rame2. Jahat sih. Tapi Just For Laugh Gag suka ngeluarin kayak begitu jaman dulu. :))

    BalasHapus
  11. Ngomongin pensil inul jadi inget dulu pernah punya. Jaman sekarang itu pensil masih eksis nggak ya?

    Gila itu kakinya bisa jadi ngejengkang (?) Dapet aja ya video kek gituan *brb nonton* Itu gara-gara udah kebiasa ngelihat kecelakaan jadi biasa aja gitu ya.
    Yah semoga mas atlet cepet sembuh deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha kau juga masih punya, masih disimpen malah. :D

      hahaha iya, kebal. aamiin

      Hapus
  12. dulu setiap ada ekskul pasti gue ikutin,
    PMR pramuka osis semua gue borong.

    sampe gue pernah kecelakana dan terluka,
    tapi luka yang paling serius adalah luka yang tidak berdarah yaitu hati *apasih

    BalasHapus
  13. Disaat orang lain pada histeris nonton video mas Said, dan cuma aku yang diam sambil mengangguk, trus mikir "hmmm ini kayaknya fraktur tibia fibula deh..."
    Maka orang-orang yang tadinya histeris malah berhenti histeris, bingung kenapa aku bisa kalem gitu.
    Hmmm.
    Gws mas Said :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. susah deh emang yaaa bu dokter mah bedaa.
      orang ngilu-ngilu dia malah mendiagnosis.

      Hapus
  14. Ikutan ngiluuuuuu.... Aku baru tau dari sini, makasih sudah tidak membuatku kudet sama RIO :(

    BalasHapus
  15. Ngeliat fotonya kakinya bengkok jadi pengen goyang inul... -_- Ngilu bet...

    Dib, Pange juga orang yang suka males gak jelas, sih kalo ngeliat kecelakaan kek gitu. Apalagi, gue sendiri pernah kecelakaan. Mau nyeritainnya. Au ah, males.

    Ternyata hidup di Pekalongan itu emang keras ya dib. Gak nyangka, dirimu bisa bertahan. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah? gimana maspang?

      ngahahah nah apalagi ngerasain sendiri yaa.
      Pekalongan emang kejam maspang jalanannya.

      Hapus
  16. Ya ampun, ngilu banget itu dib :(((
    patah kakinya itu, ya ampuuunn

    BalasHapus
    Balasan
    1. sereem yak, kalo kata mbak dara mah itu namanya fraktur tibia fibula

      Hapus