Jumat, 22 Juli 2016

IQRA' Bacalah

41



اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ

Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang Menciptakan.


Ayat no 1 dari 5 ayat al-Qur'an pertama kali diturunkan Allah, lewat malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW. Alam Raya yang warbyasah luas ini serupa buku, setiap sentinya adalah bukti Kekuasaan, Keagungan, Keindahan Sang Maha Pencipta Allah SWT. Alam semesta adalah salah satu manifestasi Lauhul Mahfudz. Semua yang berada dialam ini baik makhluk hidup maupun benda mati adalah pena yang menuliskan berbagai kisah yang sarat akan hikmah di dalamnya.

MasyaAllah~

Berat sekali bukan kalimat pembukanya? Ya Allah ampe otak gue kesemutan nulis gituan doang. 
*Nangis semesjid jami'*

Membaca adalah salah satu hobi yang biasa ditulis oleh anak-anak sebagai bahan pencitraan saat mengisi biodata. Ya kan? ya dong?

Nama : Siti Qomariyah
Hobi   : Membaca, menggambar, belajar, bermain, membantu orangtua.

Halah. Pencitraan.
Padahal mah apa Siti hobinya, Maen doang ampe sore, nongkrong di perempatan, jajan es orson.

Astaghfirullah  Adibah suudzon sekali...

Gue juga selalu nulis 'Membaca' dalam kolom hobi pada lembaran biodata. Gak, gak gue gak pencitraan, gue emang suka baca dari kecil. Dulu waktu TK A saat teman-teman baru mengenal huruf, gue udah lancar baca buku cerita anak-anak. Pas ibu guru mengadakan kelas bercerita di kelas, yang lain dengerin gurunya cerita, gue sibuk ngasi tau abis-ini-bakal-gimana-ceritanya di barisan paling depan karna sebelumnya udah baca buku itu duluan. Anjir, emang dari kecil anaknya spoiler abess.

Begitupula saat gue kelas satu SD. Dulu kelas satu SD temen-temen masih belajar mengeja, gue udah khatam baca buku " Cara Mendidik Anak dalam Islam" dan "Fiqih Wanita" punya Mamah. 

Ngeri-ngerii...
Padahal ya gue gak paham isinya apaan, yang penting ada tulisannya, bisa dibaca.

Membaca juga salah satu hal yang menjembatani ke minusan mata gue, selain hobi nonton tepat 30 senti dari layar TV, juga hobi baca akut yang bikin gue asik tiduran sambil baca sampai berjam-jam lamanya. Gak ada yang nyuruh gue hobi baca, bahkan orangtua gue cenderung sebel sama hobi baca gue yang suka sampe lupa waktu. Bukannya seneng ya anaknya hobi baca, malah sebel, daripada anaknya hobi ngerusak hubungan orang lain kan?
eewww..
Disekolahin tinggi-tinggi kan biar jadi orang baek-baek, bukan jadi orang ketiga.




Membaca buat gue adalah saat dimana gue sedang membuat dunia baru. Dengan membaca gue bisa tiba-tiba nangis, ketawa, dan bahagia sendiri. Kalo lagi serius baca, gue bisa bener-bener fokus, bahkan gue pernah baca buku sambil berangkat ke sekolah, jalan kaki, nyapa tetangga, nyebrang jalan raya, ngeberentiin angkot, bayar angkot, jalan sampe sekolah dengan mata gak jauh-jauh dari buku. Yah gimana lagi, lagi seru.

SERU GUNDULMU!!
AREP MATEK KETABRAK TREK MOK OMONG SERU!!
LAMBENE~

Dari SD gue udah jadi siswa paling rajin ke perpus, sebagai anggota perpus yang baik gue selalu berusaha untuk mengembalikan buku tepat waktu dalam keadaan baik. Selama 12 tahun bersekolah Alhamdulillah belum pernah sekalipun gue terlambat ngembaliin buku. 12 tahun hidup tenang tanpa utang denda perpustakaan.

Dari membaca gue dapet banyak banget cerita, ilmu baru, dan berbagai pengetahuan. Sayang sekali gue orangnya pelupa, jadi kalo suka ada yang sharing cerita buku gitu gue pasti lupa, pernah baca sih, tapi yang mana yaaa. Semua tulisan yang pernah gue baca suka pada berterbangan campur aduk dikepala. Makannya gue belajar nulis, biar apa yang gue baca, enggak langsung gue lupa. :)

Kalo ada yang bilang orang yang suka baca itu pinter, BOHONG!!
Gak semua yang suka baca itu pinter, buktinya gue masih langganan remidial tuh, masih suka malsuin tanda tangan orangtua dikertas ulangan yang dikumpulin lagi kalo nilainya jelek ( YaAllah ketauan ), masih suka jedot-jedotin manja kepala ke tembok karena merasa sangat bodoh.
Orang yang suka baca itu bisa dibilang lebih banyak tahu, yang bukan berarti itu pinter, cuma lebih banyak tahu aja.
Tempe enggak ya, palagi bakwan sama cireng.

Perintah Allah pertama kali adalah membaca.
Membaca membuat kita jadi tahu banyak hal. Membaca kondisi alam, membaca situasi, membaca gerak-gerik seseorang dan masih banyak lagi. Agar manusia belajar banyak tentang jagat raya, tentang segala interaksi yang terjadi di dalamnya. Agar manusia dapat memanfaatkan alam tanpa menjadikannya rusak. 

Begitupula kenapa Al-Qur'an diturunkan. Agar dibaca, menjadi buku panduan, agar semua hamba Nya dapat mengetahui tata cara berkehidupan yang baik, yang diridhoi Allah. Itu makannya pernah ada seseorang berkisah saat salah seorang temannya bercerita bahwa merasa hidupnya gamang, tidak jelas bagaimana, bingung , tidak tau arah. Maka seseorang tersebut menasehati,

" Hidup ini ada aturannya kalau kamu merasa hidupmu seperti tidak tau harus bagaimana, bingung kemana arahnya, mungkin kamu kurang membaca buku panduannya. Atau kamu membaca tapi tak pernah benar-benar memahaminya." 

MasyaAllah. 

btw, seseorang teman di atas itu gue sendiri.
Saat berada diposisi itu emang gue baru sadar, selama ini gue baca Al-Qur'an ya baca aja sebagaimana rutinitas sehabis maghrib atau sebelum memulai kegiatan di pagi hari. Baca sekedar yang oh-iya-gue-belom-baca aja bukan karna emang gue butuh panduan. Apalagi gue #Timbacaqur'anlumayanngebut  mana gak pake helm lagi kan? belom punya sim. :(

Akhirnya sedikit demi sedikit semenjak temen gue nasehatin begitu gue jadi bisa lebih selow, dan berusaha untuk memahaminya. 

DAN TERNYATA LEBIH SERU TERJEMAHNYA.
ANJERR, KENAPA GAK DARI DULU.

Terjemah Al-Qur'an dengan bahasa semi formal, kaku-kaku bikin mikir itu ternyata seru banget, gak jarang saking serunya gue dibikin nangis. Sampe pas jaman SMP dulu saat rutinitas tadarus pagi dimulai, teman-teman yang lain baca Al-Qur'an dan gue diem-diem cuma baca terjemahnya, eh malah bikin gue nangis sendiri di kelas. Dan sukses bikin gue boong bilangnya 'kelilipan' sambil 'pura-pura' ketawa saat teman gue nanyain kenapa abis tadarus mata gue merah.

Huhuhu

Rasanya gue ditampar, percuma gue kelas satu SD udah masuk kelas Al-Qur'an dimana temen gue saat itu rata-rata sudah kelas 6 SD, waktu ulangan yang lain ngerjain soal-soal sulit tentang Al-Qur'an tapi gue karna paling kecil cuma dapet tugas gambar. Ngapain gue baca terus Al-Qur'an pake kebut-kebutan segala, ngapain one day one juz segala kalo yang selama ini gue baca cuma sebagai formalitas duniawi, enggak pernah bener-bener gue jadiin sebuah kebutuhan sebagai buku panduan hidup.

Gue baru sadar, kalo selama ini Allah nyuruh Membaca itu gak cuma sekedar baca kaya lagi baca iklan kecik dihalaman koran. Tapi juga harus dengan pemahaman, karena sebenarnya semua buku itu petunjuk, Mulai dari buku saku pramuka sampe Al-Qur'an, semua ada ilmunya, selalu ada hal-hal hebat yang bisa diambil saat kita membaca.

Membaca itu hobi yang gampang tapi susah, sudah saatnya membaca bukan sekedar jadi tulisan pencitraan dikolom hobi pada biodata.

Kalo menurut Sahabat Netizen yang penuh rahmat, kira-kira kenapa perintah Allah pertama kali itu Bacalah?



eh ternyata udah banyak banget gini gue tjurhat. Tutup aja apa ni? biar gak dilalerin.
Semoga tidak ada faedah yang Sahabat Netizen bisa ambil dari tjurhatan ini.

Akhirul kalam. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.


41 komentar:

  1. My luvly Dibaaaah, kok sama sih akhir2 ini juga aku bacain terjemahan alquran sebelum bobok terus susah dipahami tapi seengganya ada kalimat2 yang bikin "ooooh iya iya" hihihi.

    Dan aku setuju, suka baca belum tentu pinter~ hihihi aku juga perasaan ni otak begini2 aja wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. my luvly teh fasyiiii :*
      hahahha, iya seru kan yaa. :D

      hahaha, ya kan yaa, apa karna bacanya novel mulu kali yaa. :D

      Hapus
  2. *backsound* Bila waktu tlah memanggilteman sejati hanyalah amaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaal......

    Tsadeeeeeeeeeeessshhhhhhh tulisan Dibah. Baca awalnya aja jadi pengen tobat nasuha. Bener banget, baca Al-Qur'an jangan hanya dibaca aja, tapi dipahami maksud dan artinya. Supaya bisa jadi tuntunan di dunia ini. *benerin peci*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahah
      MasyaAllah, pengen doang gak dilakuin. :p

      nyisir pake jari-jari tangan dulu dong pak.

      Hapus
  3. Adibaaah alhamdulilaaah sekali kali posting yang begini
    allahuakbar
    adibah telah taubat
    wkwkkww

    Setujuu..
    Tapi aku lebih sering baca alquran sih ODOJ gitu tapi artinya sendiri belum begitu paham, padahal kan.. ya...
    harus di pahami qkkqq

    Tapi gue juga pernah sih sekali kali baca artinya.. tp kadang susah mengerti tauk. tp pas ngerti memang jlep gitu sih, dan gue juga pernah nangis saking gimanaaa gitu nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Allahu Akbar!!
      MasyAllah selama ini aku terlalu banyak maksiat. :')

      wjkwkwk
      gapapa, dapet pahala juga kook.

      iyaa al-qur'an mah suka mak jleb gituh.

      Hapus
  4. Kalo suka baca belum tentu pinter, ada benernya juga sih. Buktinya kebanyakan anak IPA bintang kelasnya yang suka ngulik soal, bukan baca. Yang doyan baca, malah rese: baca komik saat guru ngejelasin. Bukan, itu bukan saya.

    Hahaha, iya. Di kolom biodata SD suka banget nulis membaca sebagai hobi. Kenyataannya emang suka baca kok. Bacain koran olahraga, atau yang paling receh, bacain komposisi ciki. Serius ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha rese emang. kalo baca komik mah, ga bakal keluar pas ulangan. :D

      Alhamdulillah, berartibukan sekedar pencitraan yaa.

      Hapus
  5. Selain di baca dan diterjemahkan
    coba deh di hapalin juga,
    itu juga seru anjir ko teh.
    .
    Aku sendiri kalo baca terjemah al-qur'an biasa-biasa aja,
    tapi kalo ada kata-kata yang nyindir gitu, baru deh aku deg degan serrr gitu.
    Btw, aku ko susah nangisnya ya orangnya,,

    BalasHapus
  6. Seruuu kak kalau baca terjemahan, bisa bikin terlena kalau misal pas cerita nabi atau kisah-kisah zaman dulu. S

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, itu juga favorit sih,m kalo pas surat yg cerita-cerita nabi. :3

      Hapus
  7. Gila itu serius? Gue malah paling nggak bisa baca sambil jalan. Baca di dalam kendaraan aja pengin mabok. ._.

    BalasHapus
  8. Aku juga dulu saking sukanya baca sampe pamflet,brosur,segala di pohon2,di tembok,bahkan di sepeda lagi jalan ada tulisannya juga dibaca. Ini serius.
    Alhamdulillah, sekarang tambah banyak orang yang suka mempelajari Al-Qur'an. Nggak diterusin ke hafalan nih?

    Ngomong2 yang diatas ini kode cari temen :)

    Mbak, aku udah coba nulis lagi nih, mampir ya ke blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha iya iya percayaaaaaa
      Alhamdulillah
      wahahahah pertanyaan apa ngebacok nih? pas banget kenaa
      do'ain aja semoga diberi keistiqomahan dalam mempelajari al-qur'an, cakep-cakep kalo bisa jadi hafidzah. ;')

      Hapus
  9. membaca.. Aaaa suka banget sama postingan ini :*
    aku juga hobi membaca, seperti kutipan berikut "membaca bisa membuat kita keliling dunia" yaps dengan membaca wawasan kita menjadi luaassss #esnya dibanyakin.

    apalagi mememahami al-qur'an dengan membaca terjemahannya, subhanallah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. *toss*
      dingin kalo es nya dibanyakin.

      Hapus
  10. Subahanallah , panjang juga.

    Btw, itu ngeberentiin angkot sambil baca, warbiyasah, gue aja baca sambil jalan aja ke jedot huahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha maaf yaa anda basic, saya sudah profrsional kalo suruh berentiin angkot. sambil merem sekalipun.

      Hapus
  11. Dibah keren dan semakin keren :3

    Hihihi btw, aku dulu seriiing banget tiap baca Al Qur'an gitu pasti baca terjemahannya, walaupun cuma satu ain satu ain aja gitu. Yaaaah, sekarang jadi jarang baca terjemahannya. Setelah baca ini, kayaknya aku harus mulai baca terjemahannya lagi deh. biar bisa semakin paham :)

    Makasiiih, Dibah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. umumumum :3
      satu ain satu ain. wong jowo tenang ik tanggerane nganggo ain. :')

      sama-samaa mas feb.

      Hapus
  12. alhamdulillah panjang banget tulisannya sampe gak nyadar udah baca semua komentar diatas.
    Dibah... gue terharu banget kisah masakecil lu, guemenghayati gimana susahnya masa lalu itu.
    Emang bener sih apa kata lu diatas, percuma juga kita membaca one day one juz kalau kita sendiri gak memahami maksud dan artinya. Membaca itu bukan soal kebut-kebutan tapi bagaimana kita memahami pesan yang tertulis saat dibaca.
    gue sebenarnyahobi baca juga sih tapi membaca disini lebih kepada membaca apa yang ada dijalan mulai dari brosur "raja WC" sampe "sampah digital" di pinggir jalan udah sering dibaca. ini hobi apa bukan sih? gue heran sama kebiaaan gue sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah :D
      walaupun juga dapet pahala tapi kalo paham artinya kan jadi ++ yaa
      hahahah hobi yang jadi kebiasaan. :D

      Hapus
  13. Dibaaahh, MasyaAllah, skrg Dibah makin manteps saja postingannya! Hihi. Pembukaannya bner2 berat ye? Coba ampe abis dah itu tulisannya kyak bgtu, dijamin yg komen jg ikutan kesemutan mikirnya :'D tp gpp, itu warbyasa kok! :))

    Hobi membaca buat ditulis di kolom hobi pas SD. Haha, bner jg. Sampe skrg gue jg msh nulis kata "membaca" di kolom hobi tiap biodata yg gue isi dah. Abs emg beneran gue dmen baca kok, ampe baliho di jalan2 aja gue bacain mulu:')
    Lu mantep dri SD udh demen baca, gue malah hobi baca dn ke perpus pas udh SMP. Emg suka gtu ya, kdang gue jg saking kbnyakan buku yg udh dibaca, bkannya inget quote2nya ato crtnya, ini malah lupa. Kdang inget quote apa gtu tp lupa itu dri buku apa. Haha.

    Gue jg stuju, yg dmen baca itu gak slalu pinter. Gue jg langganan remed kok :') kdang gue mikir jg sih, apa krna bacaan yg gue baca cuma novel2 romance doang yak? Haha.

    Baca alqur'an trjemahannya doang emg susah sih ya, bhsanya membingungkan, tp nnti gue coba mgerti deh. Emg seruan bacain trjemahan dripda arabnya doang sih ya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah MasyaAllah Alhamdulillah ya semoga awet nulis benernya. :')
      wkwkwk nah kalo itu kan emang hobi benerannya baca jadi gak salah. :D
      Hahaha, iya lu soalnya di rumah aku banyak buku, jadi ya aku baca aja deh.

      *toss* tim remed

      Hapus
  14. Alhamdulilah #adibahsoleha 2016 masi konsisten
    Keplok-keplok tjantik

    Jhaaaahhhaa, masa sih ada yang nulis kolom hobi rajin membantu orang tua??

    Keren kamumah bacaannya uda fiqih wanita aja pas masi bocil, la aku baru nyadar itu pas masuk kuliah...ya Alloh telat banget kannnnn

    Btw jangan suka jedot2in lepala sayang, nantik kepalanya lecet #eh...tapi ini becanda kaan
    Iya sih aku juga mengakui, sku hobi baca tapi ya ga bisa langsung pinter #lah yang kubaca komik komik komedi ama donal bebek huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. MasyaAllah
      semoga bertahan ya mbak. :D
      masih tau, kemarin aku baca di biodata anak SD

      hahaha tapi pas masih kecil kan gatau itu isinya apaan, baca doang. :D

      enggak beneran kok, aku sering pentok-pentokin kepala, habis kesel bet gak ngerti-ngerti. hahah :D

      Hapus
  15. Dari semua komentar, kok gak ada yang jawab pertanyaanmu ya Dib. Gue coba jawab. Menurut gue sih, ALLAH meminta kita untuk membaca perintah selanjutnya tentang mana yang baik dan buruknya. Supaya tidak ada ajaran yang salah. Karena Al-Quran adalah kitab yang jadi penuntun. Ya, meskipun bahasanya banyak tersirat. Jika kita memahami secara perlahan, mudah-mudahan bisa mengerti.

    Begitulah pentingnya membaca. Seperti yang dirimu tulis. Orang akan jadi banyak tau. Mana hal yang baik dan buruk.

    Duh... Dibah keren mengkaitkan materi kek gini. SYAHLUt BUAT DIBAH......... Pake 'y' dan 'h' biar keren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah aiya mas pang, kayanya gak pada fokus ke pertanyaan nya yaa :D
      MasyaAllah
      Hahaha iya yaa, jadi mampu melihat dunia jauh lebih luas.

      Hapus
  16. Wiiih kamu keren, Dib.. Orang yang doyan baca itu menurut aku keren. Padahal belum tentu pinter juga, sih haha.. Tuh buktinya saking rajinnya baca pas guru lagi nerangin. Lha kan ngga bener *samperin aja tuh pak bu guru hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamduliollah dibilang keren. ;3
      Hahahhaha :D

      Hapus
  17. Sebagai sesama perempuan yang matanya minus, sepertinya kita harus berpelukan...... Eh tapi aku bakal meluk kamu lebih erat, karena kamu adalah ukhti yang hebat~ Wahai sahabat~

    Iya setuju tuh. Yang suka baca itu bukan berarti pinter. Tapi lebih ke berwawasan luas. Kan ada tuh orang yang pinter, tapi kalau diajak ngobrol nggak nyambung. Iya nggak sih. Hehehe.

    Btw dulu aku suka baca majalah Annida dan novel-novel Asma Nadia, Dib. Gini-gini bacaanku dulu lumayan Islami. Huehehe. *nyengir songong* Sampe akhirnya mataku minus 5 dan sekarang jadi parah, minus 7 :((( Entahlah kenapa sekarang nggak terlalu doyan baca buku lagi. Lebih ke doyan nonton film. Doyannya juga baca review film. Huhuhu aku ngerasa kecil :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhaha *peluk icha*

      iyaaak bener temen aku ada tuh ranking satu mulu tapi kalo diajak ngomong bikin darah tinggi. :')
      MasyaAllah icha pernah jadi remaja sholehah, sereeem banget ih banyak minusnya, tapi icha Nonton film juga bikin pake softlens yaa. Aku kayanya minusnya juga nambah dari 2.5 kayanya udah 3 nih. :(
      nonton film juga bisa nambah minus mungkin dari radiasi nya yaa, ya apa aja aktifitas yang bikin mata capek bisa berpotensi jadi penyebab bertambahnya minus juga siih, hhmm.

      Hapus
  18. Iqro Bacalah:. Menggharuskan kita untuk belajar, beajar dan terus belajar....

    BalasHapus
  19. anjer cilik-cilik wis hatam Fiqh Wanita.

    tulisannya panjang tapi nga kerasa bacanya.
    hmm itu pencitraan aja sih~

    but jujur kyeh, keren memadukan konten solehah yang dibungkus lucu-lucu secuil. Dibah juara.

    btw kuota aku tinggal dikit nih. eheemm ehemm eheeem ehemmm dehem

    BalasHapus
    Balasan
    1. tambahan. baca tafsirannya lebih bikin nangis. yang ena tafsirnya Prof Quraish Shihab.
      kye apa kiye sok sokan nein saran deweke be ora tau maca tafsir hhh~~~

      Hapus
    2. Hahahah sialan.
      sholehahnya masih setengah-setengah gini yaah.
      hahahah
      lah terus i harus ngapain dah kalo kuota anda habis?
      wkwkwk insyaAllah deh ntar coba baca.

      Hapus
  20. Wwkwkkw kirain postnya serius taunya ada lucu-lucunya xD Salam kenal kkaka!! Follow back boleh loh kak ehehhe salam kenal!

    BalasHapus
  21. Keren nih postnya.. Hahaha.. Btw, gue setuju sama statement ini: "Membaca itu hobi yang gampang tapi susah". Susah banget nyari waktu yang enjoy buat baca sebuah buku (sampe tamat). Tapi gpp lah, yang penting baca qur'an ditamatin yaaa.. :D

    BalasHapus