Jumat, 20 Mei 2016

Seperti digantung Sampai Kering

53

sumber


Perasaan aku bukan jemuran hari Minggu, jadi gausah digantung.

Digantungin itu gak enak, bener gak?
Sungguh jemuran adalah sesuatu yang kuat, digantung berkali-kali pun iya diam saja, paling goyang-goyang doang dikit. 
Tapi perasaan manusia bukan jemuran, yang bisa digantung diem gitu aja. Diem sih, tapi tiap malem nangis. 

Meratap.

---

Mari kita sekali-kali bahas perihal perasaan.

Yang 

Digantung.

Sini yang perasaannya sempat digantungin, sini nyender sama Mamah. 

Berawal dari cahabat gue yang seperti biasa curhat. Sebut saja namanya Alya. Beberapa bulan yang lalu tepatnya awal-awal semester dua dia sempet cerita kalo dia naksir sama temen sekelasnya, berawal dari obrolan-obrolan  via aplikasi chat dengan laki-laki teman sekelas yang membuatnya nyaman, yang menurut dia laki-laki itu adalah sosok yang kalo kata rumah makan cepat saji mah, Paket lengkap lah. kitu.

Laki-laki yang (katanya) ibadahnya bagus, cakep, lagi pula ramah. Laki-laki yang menurut Alya sangat baik sebagai teman, hingga akhirnya melahirkan perasaan-perasaan nyaman dihati Alya.

Sebelum sedekat ini dengan si laki-laki paket lengkap ini via chat Alya udah ngerasa nyaman sama si laki-laki paket lengkap ini sejak semester 1. Tapi ya sekedar temen aja, gak lebih si Alya juga ga berani ngedeketin laki-laki paket lengkap ini, atau sebut saja dia Faris lah ya biar gampang.

Kalo awal-awal kuliah Alya sempat dekat dengan teman sekelasnya juga bernama Putra. Kalo si Putra ini tipe laki-laki yang sama saja ramah tapi lemes. Bukan lemes gak bertenaga, tapi lemes disini pengucapan huruf e seperti pada kata sate. lemes bibirnya, yang apa -apa diomongin, dikit-dikit jadi bahan pergunjingan. 

Tapi kedekatan mereka berhenti saat Alya akhirnya sadar, Putra bukan laki-laki yang baik buat dia, karna Putra terlalu posesif, Alya ngobrol sama temen sekelasnya juga aja cemburu, Alya ngobrol sama Dosen, Putra cemburu, sampe puncaknya Alya ngobrol sama diri sendiri aja, Putra meninggalkannya, karna dikira Alya udah gila.

Enggak deh boong, pokoknya gitu deh, terlalu banyak ngatur, dan bukannya diomongin langsung ke si Alya. Putra malah membicarakan Alya di belakang dengan teman-temannya. Benar-benar lemes, kaya cewek.

Eeuww~


Akhirnya hubungan ini harus berakhir, tanpa pernah ada status diantara mereka.

Lepas dari Putra, Alya menjalin kedekatan dengan Faris, mulai dari saling berbalas status BBM sampai berbalas sapaan selamat pagi sampai malam hari, mulai dari yang bales chat sedetik setelah di read sampai yang seharian gak di read-read.

Boleh dibilang Alya nyaman dengan setiap kata yang Faris kirimkan ke dia setiap harinya. Pesan-pesan yang terkadang menemaninya mengerjakan tugas dosen sambil bergadang, perhatian-perhatian kecil yang membuat sesekali kupu-kupu didalam perutnya mendesak berterbangan. Alya merasa perasaannya kali ini nyata.

Hal ini berbeda 180 derajat dalam kehidupan aslinya. Biarpun sekelas Faris dan Alya bahkan jarang sekali ngobrol bahkan sekedar saling sapa. Faris terkesan seperti tidak ada apa-apa bila bertemu dengan Alya secara langsung. Benar-benar berbeda dengan sosok Faris via aplikasi chat.

Betapa gamangnya Alya dengan sikap Faris. 

Dulu pada saat hubungan Alya dan Faris masih rumit stadium 1 ini, gue sempet nasehatin Alya buat udahlah capek-capek amat ngebaperin orang yang kaya gini. Memperjuangkan seseorang yang tidak benar-benar ada. Orang nya ada, perasaan nya yang gak jelas. 

Dia emang ada, tapi cuma diaplikasi chat bukan disamping merangkulmu, dia emang perhatian tapi diaplikasi chat, bukan sedang berbicara menatap dalam kelopak matamu.

Waktu terus berlalu, Faris masih jadi 'pujaan hati' Alya via chat. saat pesan demi pesan yang Alya kirim mulai dibalas beberapa jam sekali tidak seperti sebelumnya. Saat pesan dari Alya mulai diread doang tidak seperti biasanya. Saat malam-malam Alya biasanya hangat ditemani obrolan mereka berdua digantikan dengan obrolan rusuh Alya sama Gue.

Faris berubah, dia seperti memberi jarak.

Dan Alya melakukan hal yang serupa.

Dengan perasaan teriris dan mulai merasa sadar bahwa perasaannnya mulai benar-benar nyata. Alya gak bisa diginiin.

Jarak diantara mereka membuat hati Alya perih belum lagi ditambah desas-desus bahwa ternyata Faris jatuh hati dengan perempuan lain teman sekelas mereka. Namanya Devi.

Devi ini temenan sama Alya, ya temenan doang sekelas gimana si? ya ketemu-ketemu tiap hari, gak sampe bercahabat kaya gue sama Alya.

Alya melihat percakapan Faris dan Devi yang saling ailuvyu-ailuvyutuan di kolom komentar sebuah social media. Sejak detik itu Alya ingin segera pulang ke Pekalongan, packing dan pergi ke New York. 

Alya mau kaya Rangga aja. Pergi jauh hingga ratusan purnama.

Bayangin aja, pas lagi sayang-sayangnya gebetan malah ailuvyu-ailuvyutuan sama cewek lain.

Kalo dangdut remix pasti udah yak yak yak yak yak aw aw aw aw aw buka sitik joss.

Saat Alya kembali melaporkan sejauh apa bentukan perasaannya pada tahap ini sama gue. Dengan segenap jiwa gue nyaranin buat Alya mundur aja. Gausah langsung deh, gue tau ngelupain seseorang yang spesial itu emang berat, prosesnya panjang, dan gue minta dia buat mulai dari sekarang. Buat apa yang kaya gini dibaperin lebih lanjut. Sudah jelas, mungkin Alya hanya dijadikan sekedar teman chat yang penuh taburan harapan belaka. 

Tapi berat untuk Alya, buat dia perasaannya kepada Faris benar-benar jelas dan butuh penjelasan.


Beberapa minggu berlalu, Alya benar-benar hampir lupa bagaimana hangatnya kata-kata yang Faris kirimkan yang selalu mampu membuat dia merasa nyaman. Sampai akhirnya teman kampus Alya yang lain bercerita bahwa Faris sempat curhat kepadanya. 

Bahwa ternyata Faris sudah mengetahui perihal perasaan Alya kepadanya, dan Faris malah jadi bingung, karna Faris gak mau jadi bahan gunjingan Putra yang dulu sempat dekat dengan Alya. Sedangkan Devi perempuan yang membuat Faris jatuh hati, malah balikan sama mantannya. 

crai sekebon.

Dan tidak ada angin tidak ada hujan, yang ada tugas dari dosen yang busetdah-banyak-banget-anjir Faris kembali mengirimkan pesan-pesan yang membuat kupu-kupu didalam perut Alya mendesak berterbangan.

Faris tiba-tiba mendekati Alya disalah satu acara kampus, ngajak foto bareng dan mengantarkan Alya hingga pulang. Faris dan Alya mulai saling membalas percakapan via aplikasi chat lagi, meski sesekali Faris membalas agak lama.

Saat Alya melaporkan apa  yang baru-baru ini menyita sebagian isi otaknya, terjadi percakapan diantara gue dan Alya. 

G (Gue) 
A (Alya)
Percakapan telah diterjemahkan dalam bahasa Indonesia, dari sebelumnya campuran bahasa Indoesia, Jawa dan bahasa kalbu ( sumpah ini gak penting banget ).

G : Syalalala~ 
      Terus kamu masih percaya sama orang yang kaya gitu?
      Kamu ngerasa kaya jadi pelarian gak si?
A : Entahlah Mbabah.
      Udah gak mau percaya.
G : jangan-jangan dia lagi nyari singgahan baru lagi, terus kalo gak cocok kan masih ada kamu.
A : Tapi hatiku gabisa nolak. :')
G : Huhuhuhuhu
A : Sumpah, aku bodoh banget gak sih?
      Aku tau dia masih cari pelarian, tapi aku malah kesenengan sama sikapnya itu.
G : Kamu lalai.
      Kalo aku jadi kamu, sebelum dia ngejauhin aku (lagi) aku yang bakal ngejauhin dia duluan.
A : Jadi Aku yang harus ngejauh Mababah?
      Kalo misal dia mulai buka hatinya buat aku gimana?
      Kamu tau aku kan?

Sumpah pas dibagian ini gue pengen nelen cangkir Milo anget depan mata gue , Ya Allah jatuh cinta gini banget sii.

G : Terserah kamu.
A : Gak gampang ngelupain dia.
G : Aku sama Kamu kan beda karakter.
    Kalo ternyata dia sudah tau perasaanmu, dan misal dia punya perasaan yang sama 
    kenapa dia gak bilang?
    Kan dia sudah tau pasti.
    Kenapa malah bingung? dia masih mau cari-cari lagi? kalo gak cocok baru ke kamu gitu?
A : Kalo kata temenku dia bingung harus gimana, kalo mau deketin aku gak enak sama Putra.
     Apalagi Putra kan lemes banget mulutnya.
G : Nah itu dia.
      LAKI BUKAN?
A : Tapi sialnya perasaanku terlalu nyata.

Bener-bener emosi gue, sama dua-duanya. 

Yang cowok pengen gue teriakin kupingya : " Nggenahe piye tek? lanangan ke mbok ngeki kepastian sing jelas, mak kiro wedokan ke bakul jeroan kabeh pok? Atine akeh?"

Yang cewek juga : " Ya please deh, perasaan kamu udah digantung lama dihempaskan sampe kering, terus diangkat lagi buat digantung. kamu gak capek apa?"

Dan sampai detik ini, mereka berdua masih begitu, masih saling chat, saling bales meskipun lama-lamaan. Yang satu sibuk nebak-nebak ini mau dibawa kearah mana.
Masih agak takut tiba-tiba ditinggal lagi, tapi terlanjur sayang.

Berat.

Jatuh cinta kenapa serumit ini, apalagi kalo ga ada kepastian, ga pernah ada kejelasan.
Saling baper-baperan tadi ga tau mau diapain.
Ada rasa saling memiliki tapi ga ada yang memulai.

Kalo bisa mungkin Alya udah nyanyi Secret Love Song nya Little Mix sambil main ujan di tengah jalan.


Why can't you hold me in the street?

Why can't I kiss you on the dance floor?

I wish that it could be like that

Why can't we be like that? Cause I'm yours



Terus Alya diseruduk trek pasir dari belakang.

Mati.

Enggaklah.

Gue sendiri bingung mau ngasih saran apa lagi kalo udah mentok gini biasanya gue cuma nyaranini dia buat sujud lebih lama dalam sholat. Ceritain semua ke Allah.

Suruh ngejauh, tapi perasaan mah tetaplah perasaan.

Kalo diperjuangin lakinya ntar berengsek.

Hhmmm...

Kamu, kamu iya kamu? Ada solusi ngebunuh laki laki brengsek gak?

eh,

Solusi buat Alya maksudnya.

Tulis aja di kolom komentar, jangan ditembok-tembok flyover kek anaq alay ajha.

53 komentar:

  1. Cepat sekali Alya berpaling...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang pertama gak sampe baper banget si.

      Hapus
  2. Kalo soal membunuh lelaki brengsek, rasanya saya gak punya saran yang bagus dib,..

    Paling kalaupun ada ya dimasukin ke sel tahanannya bang ipul, biar sadar

    BalasHapus
  3. Mukjizat itu nyata ya. Adibah akhirnya bicarain tentang perasaan juga. Ngasih solusi juga. Aku terharu waktu kamu nyaranin Alya untuk sujud lebih lama dan ceritain semuanya ke Allah.

    Itu kok bisa sekuat dan setegar gitu banget sih hatinya Alya? Gilaaa. Alya terlalu polos atau Faris yang terlalu kejam. :(
    Betewe Faris itu nama cinta pertama aku loh, Dib. Oke ini gapenting. :D

    Saran aku sih sama kayak kamu. Jauhin Faris. Sebelum Faris cewe-cewe lagi dan jadiin Alya hanya sebagai tempat persinggahan, mending Alya harus ngambil sikap untuk menjaga jarak sama Faris.
    Lagian itu seenak udelnya aja. Baperin anak orang, trus ninggalin. Trus datang lagi, baperin lagi, APA MAUNYA COBAAAA

    Aku kzl. Bener-bener dah.

    Masih gamasuk akal dgn alasan kenapa Faris gabisa nyatain perasaannya ke Alya hanya karena Putra. Ini masalah perasaan lu ke dia, ngapain juga mikirin orang lain.

    Duh mangap ya Dib. Aku rada esmosi gini. Aku ndak suka soalnya dibaper-baperin tanpa kepastian gitu. Huhuuuu
    Aku juga pengen dong teriakin, ''mak kiro wedokan ke bakul jeroan kabeh pok? '' ke Faris.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini komennya panjang bener yawla. Bukan gue yg komen. Titik.

      Hapus
    2. Yang komen ikutan baper :D

      Hapus
    3. Yhaaa tapi perasaan oranglain lan, perasaan aku kapan ditulis di blog yaa.. hhm

      emang Alya sering tersuckity gini si, dia udah kebal mungkin.
      RAJAM LAN RAJAM!!

      Nah kan yaa. gak gercep ngono iku, lanangan kok plindat-plindut nek bribikane di sikat wong liya tembe geger ngko. rasakno.

      Hahaha iya makasih buyat sarannya ya lan, Alya juga suka sama saran dari kamu katanya.
      Gimana kita teriakin rame-rame aja apa?

      Hapus
  4. bener dib, apa yang lu saranin, mending dia ngejauh dari si faris, kayaknya dia manfaatkan keadaan pisan, gak dapet si A seenggaknya dapet si B yang suka sama dia, gitu kali dalam pikirannya, kasian nanti si alya kalau kedepannya gak bertahan lama, kalau si faris sukanya sama devi. ya kan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seudih yaa. emang laki-laki suka begitu ya bang er? :(

      Makasih untuk saran nya bang Er.

      Hapus
  5. Haaaaaaahhhhhhh.... Cewek mah gitu. Gampang baper. (padahal gue sendiri juga)
    Ya gitu lah kalo udah suka. Kemungkinan2 atau tanda2 yang ga sesuai sama harapannya pasti diabaikan. Dia lebih mentingin rasa sukanya, rasa inginnya, rasa penasarannya......... sampai akhirnya kejadian. Hamil di luar nikah. Eh, salah. Maksudnya dikecewain. Baru deh nyesel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah bang daus kaya cewek!!

      Istilah Cinta itu buta dan tuli jadi nyata ya bang. terlena dengan khayalannya sendiri gitu gak si? :'3

      iya pasti akhir-akhirnya ntar kucewa.

      Hapus
  6. Kejam banget si Fariz...gimana ya cara ngebunuh cowo kaya gitu. mungkin dimutilasi aja kali ya , wkwk
    *ini terlalu kejam sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhmm kalo dicintai sampai mati. salah satu cara ngebunuh bukan si?

      Hapus
  7. Teh Dib, aku bacanya turut sedih :')
    Emang sih bukan kakak yang rasain. Tapi aku bacanya gereget. Aku aja gereget, apalagi Teh Dib yha ;(
    "Orangnya ada, perasaannya kemana" yaarabb nyes vsun!
    Ya jatuh cinta mah emang gitu sih Teh. Selalu pilih follow your heart than destiny. :))
    Kalo kata aku, Teh Dib terus bimbing dia, di samping dia. Biarkan dia ikuti kata hatinya dulu. Dia sakit hati? Itu kan risiko orang jatuh cinta. Nanti kalau dia 'kapok' mah bakal sadar kok, terus dapetin suatu pelajaran yang berharga.
    Bersyukur lagi kalo akhirnya happy ending :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. :(
      Iya yang ditjurhatin langsung. :(

      Iya semoga aku bisa bikin dia lebih bahagia lagi ya,tapi kalo dia cakit ati ntar aku ikut seudih. :(

      Hapus
  8. Siapa bilang jemuran di gantung diem aja ? jemuran juga kaya manusia kalo di gantung suka nangis apalagi kalau baru beres di cuci pasti deh jemuran itu akan bercucuran air ke lantai, nah itulah air mata jemuran seperti hal nya pada ,manusia kalau di gantung bakal nangis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang jemuran bisa jatuh cinta juga kek manusia?

      Hapus
  9. Aaarrrgh. Sialan bener baca ini pas jam segini, Dib Jam-jamnya perasaan lagi sensitif banget. :((((

    Mau komen tapi takut curhat. Eh tapi komen aja deh. Buat Alya, sabar ya. Cinta itu memang gitu. Aneh. Mungkin aja Alya bener-bener udah cinta mati sama Faris. Karena kalau orang yang udah cinta, dia bakal rela memanjangkan sabarnya. Tapi entahlah, yang tau itu namanya pemanjangan sabar atau Farisnya yang jahat rasanya cuma yang Maha Kuasa. Tapi kalau memang Alya ngerasa sayang sama Faris itu lebih banyak nggak enaknya daripada enaknya, lebih baik tinggalkan. Jangan biarin patahan hati Alya tambah banyak :(((

    BalasHapus
    Balasan
    1. :(

      Curhat juga gakpapa kok cha. :')
      Iya, serba menebak gini kan kalo gak jelas. Aku gak suka deh yang gak jelas gini.
      iya kalo patah semua ntar nyambunginnya makin susah ya cha ya? :(
      makasih untuk sarannya.

      Hapus
  10. hati yang bimbang membuat cepat melihat yang lain. kata anakku sih harsu diomongin kalau gak keburu di samber yang lain

    BalasHapus
  11. Ya Allah, ini curhatan yang lagi sering dicurhatin adek kelas gue di Line. Males deh ngurusin orang. Serba salah mau ngasih saran. Nanti kalo saran gue salah malah ngerusak kebahagiaan orang. Huhuhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh kok bisa samaan gini. jangan-jangan.. adek kelas lo namanya alya juga nih. ;(

      Hapus
  12. Gue gak bisa ngasi saran apa-apa untuk Alya. Karena gue gak mau kelihatan gila di depan orang yang lagi jatuh cinta. Ngasi saran panjang lebar kalo hati Alya gak nerima, ya semua bakalan percuma. Betul kata mbak Dibah, semua serahkan kepada Allah, sholat istikharah kalo perlu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. *brb setel lagu Ungu- cinta gila*
      Ya Allah uda kaya mo milih universitas pake di istikharahin. :(

      Hapus
  13. waaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh...
    baca ini.. pas aku pun baru aja ngalamin digantung sama cowo ga gentle 2 bulan lalu. uhuk.
    sebenernya sih ... kalau seorang cewe mau disakitin sampai gimanapun karena seorang cowo, dan kita sebagai sahabat udah ngomong bla-bla-blaaaa buat mengingatkan dia, tapi ternyata dia susah buat ngelepas karena sayang atau masih sayang.
    ITU SUSAH.

    sebenernya dia harus punya kesadaran sendiri sampai ngerasa udah dititik sakit yang paling menyakitkan, lalu merasa ketampar sama keadaan... dan paham bahwa dia ga mau digituin lagi..
    baru deh bisa menghindar, say good bye.. dan mencoba mencari mangsa baru *eh.

    sekarang sih kalau diposisi temenmu itu, kamu cuma bisa memantau aja. dan terus ingetin..
    soalnya cewe itu 'bebal' banget kalau udah sayang.
    karena aku pun pernah kayak gitu kok dulu hahahahahahhahahahaha *ehem

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uhuk pas banget berarti ya mabk. :(
      ya ngelepas itu emang gak mudah ya mbak. :(

      (( Cewek itu bebal banget kalo udah sayang ))
      Hahaha. makasih buat saran nya mbak disampaikan ke empunya perasaan nanti. ;D

      Hapus
  14. Bentar... ini Alya nya baperan apa gimana :( ngggg eh ada yang pernah bilang katanya pedekate itu "pede bener dia naksir elu, kata siape" huhuhu jahat ya tapi bener sih wkwk.

    Solusi buat Alya... Cinta disini masih nunggu kok, yuk kita liburan bareng Milly, Maura, dan Carmen :) *mendadak aadc 2*

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak bakal baper kalo ga ada yang bikin baper teh. :(

      tapiii bukan alya temennya cinta teh. temennya adibah ini mah :(

      Hapus
  15. Eng... Cewek kalau udah jatuh cinta emang susah dibilangin sih ya -_- kampret emang.

    Dan cowok, kalau emang tipenya suka nggantungin dan nggak ada kepastian, juga rasanya resek. Kayak nggak ada dosa gitu.

    Mereka berdua saling ketemu? Ribet udah :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. :((

      iya sok kecakepan banget deh. benci. :(

      Hapus
  16. Wah gue gatau. Mungkin karena dia ga ngungkapin (?). Caranya? Ya tinggal pilih. Mau lanjutin terus (tapi sakit-sakitan) atau mundur. Gue sih yang kedua. Bentar, ini kenapa gue tahu banget ya soal ini. Hmmmm.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhhmm kayanya pernah banget deh bang adi. ;(

      Hapus
  17. dan kamu sebagai pengamat nya ya dib

    berempat nangis sekebon errr
    berasa adibah jadi cinta yang dicurhatin alya inimah

    kalo kataku sih
    mesra sebalom ketemu, tau tau ketemu trus mukanya beda nahhh ntar malah runyem lagi urusannya
    mending klo jadian pas uda ketemu ajah kayaknya kan bah hahhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi ini ketemu tiap hari gak jadian-jadian mbak. :(

      Hapus
  18. Paket lengkapnya ga bisa ditolak si Alya sih ya: ibadah bagus, cakep dan ramah. Cuma kalo kelengkapannya ternyata ditambahin sama "suka ngegantungin perasaan" hmh... bener analogi lo, beda sama jemuran ya, yang kuat digantung berkali-kali.

    Mungkin si Alya sekarang dalam comfort zone dengan si Faris sampe ga rela ngelepas sensasi si "kupu-kupu dalam perut". Gua ga bisa kasih saran banyak selain lo bantu ingetin dia biar ga terjerumus semakin dalem. Mending Alya menjauh, biar dia sadar seberapa gentle-nya si Faris. Biar Faris sadar sebenernya sebesar apa perasaan dia ke Alya, jangan cuma dijadiin pelarian semata, atau jangan cuma gara-gara si Devi balikkan sama mantannya.

    Kalo si Faris akhirnya terus ngejar Alya dan berani ngadepin mulutnya si Putra dan sekaligus berani nyatain perasaannya ke Alya... ya lain cerita hehe. Sinyal positif berarti.

    Kurang lebih begitulah. Ebuset, ini gua sok bijak banget ngasih wejangan haha :D sorry Dibah, dijadiin masukan aja. Yang tahu rasanya kan si Alya. Mudah-mudahan dia ga terlena dengan kenyamanan yang dikasih si Faris. But i'm sure she needs your big support, and you have to support her :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. :(
      lengkap sii tapi nyakitin watapa? ;9

      Iyak tul Alya emang nyaman banget sekarang, padahal dia tau ini gak jelas.
      nah maslaahnya perihal kematangan usia ragu gue kalo faris serius. paling cinta cinta mainan doang. Disini nih gue bencinya cinta yang dateng dan diurusin tidak pada waktu yang tepat. gak guna nyusahin ati doang. ;')

      Hahah nyante bang, makasih lho ya buat sarannya.

      Hapus
  19. Tipe kayak Alya ini emang susah dibilangin.
    Buat Alya, sadarlah. Kalau kata kamu dia itu 'paket lengkap', dia nggak akan bersikap kayak gitu ke kamu sejak awal. Kalau kamu udah sadar, tegaslah sama diri sendiri. Kalau jodoh ngga bakal kemana kok. Selama terus memperbaiki diri, yang baik akan datang menghampiri.

    (sok iye banget nasehatin diri sendiri aja masih suse)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ntap. lengkap apaan kalo nyakitin ya? :(

      Hapus
  20. gue juga punya tuh temen yg kek alya. Berat emang kek gitu, pengin tetap dekat, tapi tau kalo dia cuman nyari pelarian. Bangenya walaupun kita tauu, kita tetap senang2 dan sudi aja. hmmmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhhhmm jatuh cinta emang kadang bangke gini.

      Hapus
  21. Aduh kalau masalah sepertinya saya pernah ngalami tapi waktu sma waktu itu rasanya berbekas sampai sekarang,

    BalasHapus
    Balasan
    1. segitu sakitnya ya ampe ngebekas. :(

      Hapus
  22. cinta tanpa kejelasan dan kepastian itu memang rumit. wajar kalau baper, hahaha. betul juga kata lo ya, jemuran itu kuat. digantungi berkali-kali tetep diem, paling cuma goyang. hebat, berarti filosofi jemurannya oke juga nih ya. jemuran ternyata bisa jadi hal yang inspiratif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yang gak jelas itu emang ga enak. ;(

      Hapus
  23. Sorry ya, Dib. Bukan sok-sokan atau gimana. Tapi, pengen koreksi dikit boleh ya Adibah. Ada Pengulangan kata 'aku (lagi) aku' Harusnya sih, kata 'aku' itu satu aja. :D Terus, penggunaan kata 'di' yg menyatakan tempat seperti 'didalam' harusnya dipisah 'di dalam'

    Btw, gue baca komentar-komentar di atas. Dan... Herannya kenapa semua pada baper ya dib? Apa pengaruh PHP gini udah jadi semacam lumrah. Udah jadi konsumsi publik. Entahlah.

    Tapi, gue melihat sikap Alya sendiri emang kurang tegas menyikapi perasaanya sendiri.Terbukti, dia gampang terpengaruh dengan keadaan yang sebenarnya dia ngerti, tapi kok masih aja gak peduli dan merasa jalan dia itu bener. Hem...

    Saran gue sih, harus tegas sama perasaan. Jangan sering seperti ini dan jangan sampe berlarut-larut. Jatuh cinta itu jangan sekaligus. Berat nanti...

    BalasHapus
    Balasan
    1. loh kok sok-sokan? justru makasih sudah mau mengoreksi mas pang. :D

      Ya mungkin PHP adalah peristiwa seribu umat, jadi tahu jelas bagaimana rasanya. :\

      Iya emang dia juga bingung mas pange, mau netep sakit, ditinggal eh sayang. :3

      Terimakasih untuk saran nya buat alya dan aku ya. ;D

      Hapus
  24. Pie to pie to lek, kok mulek ae janan kiii.
    Kayaknya aku pernah berada diposisi Faris deh Dib. Ya pernah deket sama temen sekelas, kalo di chat rame banget, tapi waktu di kelas kayak orang yang nggak kenal.
    Tapi bedanya, dia akhirnya malah ketikung sama temen sendiri.

    Faris kasian banget, ditinggal gebetannya balikan sama mantannya.
    Dan Alya, jatuh cinta emang sudah menutup mata dia. :(
    Padahal udah pernah dikecewain dan dikhianti didepan mata, tapi ketika ada kata "Hai apa kabar" dari Faris aja udah ngebuat dia Luluh lagi.
    Yawloooo Dibahhh temen kamu kok baperan gitu seeee ~~ :D

    Saran buat Alya : Mending jaga jarak aja deh, laki-laki pasti ada maunya. Gue khawatir kalo Faris cuma nyari pelarian aja tuh. ckckckck

    Tapi gak boleh suudzon loh.

    BalasHapus
  25. Ane gak yakin tuh Faris orang yang ibadahnya bagus. Kalau minimal rajin sholat, harusnya terhindar dari kemungkaran, jadi harusnya gak mungkin mempermainkan perasaan orang.
    #intropeksi diri sendiri juga yang sholatnya belum baik, hehe..

    Kadang-kadang laki-laki itu emang b*ngs*t. Soalnya ane sendiri laki-laki, haha..

    Ane jadi takut, pernah gak ya ane memainkan perasaan perempuan?? Semoga aja gak pernah, aamiin..

    BalasHapus
  26. Waahhh gimana yaa susah sih kalo soal perasaan. Jalanin yang menurut alya baik aja udah.

    Pesan buat alya, jangan terlalu baper, jalanin aja udah. Kalo kelewat baper, suruh alya tegasin ke faris dan tanya 'kamu lagi gantungin aku? sakit tau' atau tanya 'mau dibawa kemana hubungan kita? Gak ke laut kaya hubungannya si armada kan' X)

    Sukses alya!

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus