Senin, 02 Mei 2016

Ada Apa dengan Cinta?

55


btw, Sugeng dinten pendidikan Nasional.


Ing ngarso sung tuladha, ing madya mangun karsa, tut wuri handayani.


Postingan ini bukan tentang pendidikan Indonesia atau review film AADC2, apalagi Civil War?
Nonton AADC yang pertama aja baru kelar kemaren, gimana mau ngeriview yang kedua coba? lagian gue bukan penggila film, lebih suka film yang diangkat dari buku, ya meskipun gue tau bakal sering kecewa. Karna biasanya versi buku jauh lebih keren dari filmnya. 

Gue lebih milih film yang diangkat dari buku karna bisa tau ceritanya sampe abis, baca dulu bukunya baru nonton filmnya. Emang anaknya spoiler abis gue, kalo gak baca bukunya pasti gue milih baca sinopsis film itu dulu di gugel sampe ceritanya kelar, baru mau nonton filmnya. 

Aneh ya? tapi daripada gue ngerepotin orang yang diajak nonton karna sibuk tanya-tanya, ini abis ini gimana? mati gak? putus gak? jadinya sama siapa? akhirnya gimana? ini dia jahat gak si? ntar dia kalahnya sama siapa?.

Dan dijawab.

Rahasia. Tonton aja si, ntar juga tau sendiri.

Dan berakhir gue browsing jalan ceritanya di gugel.

Sudahlah, mari kita bahas seperti yang ada pada judul. Ada apa dengan cinta?

Cinta, satu kata yang tidak akan pernah habis meski sudah diulas triliyunan kali lewat artikel, meski sudah triliyunan kali didendangkan lewat lagu, meski sudah triliyunan kali dijabarkan lewat bait puisi,  meski sudah triliyunan kali diabadikan dalam gambar. Dan sudah triliyunan kali pula direkam dalam bentuk film.
(Jujur gue baca kata 'triliyunan kali' berkali-kali belibet sendiri)

Tapi apa, selalu muncul artikel-artikel baru, lagu-lagu baru, puisi, film, gambar dan berbagai karya lainnya yang membahas perihal cinta?

Ada apa gitu dengan cinta?



Perasaan yang katanya bisa bikin orang ngerasain ada kupu-kupu terbang di dalam perutnya, sampe ada yang bilang koreng bisa jadi rasa indomi kalo dimakan orang yang lagi jatuh cinta, masalahnya orang mana yang mau makan koreng?. Dari yang senyum-senyum sendiri tiap malam, sampe yang nangis-nangis meratapi setiap malam juga.

Dari yang datang jadi kabar gembira, sampe yang datang jadi berita duka.

Ada Apa sih dengan Cinta?

Kisah cinta juga bisa sangat berfariasi, dari yang sedang sibuk mencari-cari cinta, terus yang mengagumi dari jauh alias jatuh cinta sendirian, kaya kisah Ali dan fatimah yang saling memendam perasaan dengan sangat rapih sampe setan aja gak tau, dan berakhir dipersatukan Allah. Yang cintanya bertepuk sebelah tangan, yang sama-sama cinta terus diselingkuhin, yang tadinya sama-sama cinta terus tau-tau dia berubah, yang ditinggal pas lagi sayang-sayangnya.

Terus ada cinta yang tulus, walau terhalang topan, diterjang badai tapi tetap saling memperjuangkan, ada lagi yang kisah romantis  ala-ala Jack dan Rose atau Romeo dan Juliet yang terhalang status sosial, terus cinta yang terhalang latar agama. Ada juga kisah-kisah happy ending perihal cinta lainnya.

Ada Apa sih dengan Cinta?

Selalu ga ada habisnya dibahas sama yang Tua sampai yang muda. Dari yang rambutnya masih di kepang dua, sampe yang umurnya sembilan puluh dua.

Selalu gak pernah sederhana kalo si Cinta ini jatuhnya ke anak muda. Ada yang baper-baperan doang tanpa status, eh pas yang satunya baper-baperan sama yang lain ngambek, curhat sana sini, depresi, ingin bunuh diri. Ada yang PDKT nya sama siapa jadiannya sama siapa, iri, dengki, nyindir di socmed. Ada yang tadinya saling cinta, pas mau ujian kisahnya harus berakhir, bukan gak cinta tapi break dulu katanya, mau fokus UN. Fak la anak muda.

Tapi kalo si cinta ini jatuhnya ke orang dewasa kadang gak kalah rumit lho, yang sudah dalam ikatan tapi liat temen kerja yang bening, eh taunya temen kerjanya toples selai, terus jatuh cinta, main belakang.

Yang ikatannya hasil perjodohan, karna orangtua mempelai wanita terlibat hutang, akhirnya cintanya gak tulus, perempuan masih teramat cinta pada si pangeran pujaan, lalu kabur mencoba mencari kebenaran atas nama cinta. Terus cerai baik-baik dengan laki-laki yang diperjodohkan, hidup bahagia dengan pangeran impian.
Halah sinetron Indosiar banget.

Kenapa musti Cinta?
Ada Apa dengan Cinta?

Okey, ga melulu cinta itu soal dua insan manusia yang terjebak dalam api asmara.
Bisa aja, cinta dengan sahabat, dengan saudara-saudara yang terdzalimi, cinta tanah air, cinta lingkungan, cinta orang tua, sampai cinta kepada Yang Maha Kuasa.

Kenapa serba cinta?

Karna hidup ini penuh cinta, apa saja yang kamu lihat dengan cinta akan terlihat begitu indah.
Mengikhlaskan itu karna cinta, ketulusan lahir karena cinta, Dunia ini diciptakan dengan cinta, kita hadir di dunia dari cinta untuk menebarkan cinta.




Jadi menurut kamu, Ada Apa dengan Cinta?

55 komentar:

  1. Ada Apa dengan Dibah? Kayaknya cuma kamu yang bikin pengandaian koreng kayak indomie. Jatuh cinta macam apa itu. :(

    BalasHapus
  2. memang ada apa ya mbak dengan cinta itu :D

    BalasHapus
  3. Aku tidak tahu Dibah *lalu hening*

    POKOKNYA YANG AKU TAHU, AKU PENGEN NONTON AADC 2 :D

    BalasHapus
  4. Bahaha. Kamu suka bacain sinopsis sampe selengkap-lengkapnya ya, Dib. Sebelum nonton. Aku juga gitu sih. Tapi berlaku buat film yang serem-serem aja. Kalau pas baca aja udah takut, aku mundur. :(

    Dan dulu juga aku suka nebar spoiler gitu di blog. Sekarang udah tobat. Aku menyesaaaaaaaal :((((

    Ada apa dengan cinta? Aku juga nggak tau. Ada yang bilang itu cinta nggak butuh balasan. Nggak pamrih. Mencintai itu harus tulus. Tapi kenapa pas cinta kita nggak berbalas, kita sedih? Aaaaaaak :(

    BalasHapus
  5. Emang bisa neng koreng rasa indomie
    Itu siapa yg bilang neng?
    Kalo pun ada itu korengnya siapa y neng?
    Menurut abang y ada apa dengan cinta itu engga da apa2 kok
    Ya kita berdua salingkomunikasi j kayak biasa

    BalasHapus
  6. Ada apa dengan cinta?

    Kadang kita mencintai, tapi membuktikannya susah. Cinta sama pelajaran, misalnya.

    Masih mending kali baru nonton AADC sekarang, lah aku taunya cuma pemainnya aja :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. MasyaAllah. positif sekali anak ini. :')

      Hapus
  7. Cinta itu kata kerja bukan kata benda, maka harus dilakukan dan gak hanya diungkapkan!

    Tapi ada juga yang memilih langsung action ngasih perhatian tanpa ada pernyataan ini asli bikin orang mesti nerka-nerka mau dibawa kemana jalan cintanya? ㄟ( ▔, ▔ )ㄏ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jyaaah.
      aku mencium bau-bau curcol dikomenan ini.

      Hapus
  8. Kalo lu suka nonton film yang diangkat dari buku biasanya alur cerita bakal beda lho, Dib. Gue tau soalnya kadang cerita di buku sama di film berbeda.

    BalasHapus
  9. AADC sempet jadi trending topic di sekolah coba, masa kata temenku yang doyan film buatan marvel bilang kalo AADC2 mengalahkan civil war.

    Tai ayam rasa cokelat, koreng rasa indomie. Heran deh ini kenaoa orang yang jatuh cinta selera makanannya berubah jadi jelek banget.

    Ada apa dengan Cinta, nggak tau deh. Tanya aja sama Cintanya sendiri. Tetanggaku ada yang namanya Cinta, mau aku panggilin nggak?

    BalasHapus
  10. Fak la anak muda. Dengan ini fix Dibah menyatakan dirinya tua. Selamat! \:p/

    BalasHapus
  11. wkwkw sebenernya di post ini adibah ngomong apa sih, sama kayak post ku soal cerita kereta telat ini. Sebenernya kita gka fokus. Kemana mana hahaha.

    Btw ada apa dengan cinta?
    hmm
    aku jadi keinget cerita blog post bagus nih dib,

    coba baca http://blog.gheasafferina.com/2016/04/newchapter-01-begining-of-everythings.html

    Mungkin itu cinta yang aku bayangin, tapi aku mah butiran debu.. ga kayak gitu.
    Yang bisa ketemu langsung di halalin. Tapi di pacarin dulu.
    di coba in.
    Ehhh. hahaa maksudnya di coba cocok apa ga. Kalo ga cocok tinggal bilang mau fokus UN dulu ya dib.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bingung euy. lagi gajelas lail.

      Udaah baca, dan itu.
      so swiiiiiiit~
      Tangan-trangan Allah memang luarbiasah.

      Hapus
  12. Gada apa-apa kok. Cinta bae2 aja di rumah, lagi makan kacang rebus, di ruang tengah, sambil nonton Uttaran. Cuman beberapa hari lalu sih dia ngeluh tangannya gatel. Ternyata panu. Tapi udah sembuh sih. Jadi gada apa-apa dengan cinta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah cinta sehat walafiat.

      Hapus
  13. aku gak tahu Dibah, soalnya cinta itu dian sastro bukan cinta uya kuya :p

    BalasHapus
  14. dib typo dib...berfariasi -- bervariasi

    *sokjadigurubahasaindo ahahahha

    eh sama ih aku juga anaknya spoiler abiz
    justru aku kalo mau nonton tuh musti baca sinopsisnya dulu
    ga tau kenapa
    hahahhah

    akuuh jugaaa, paling kecewa kalo di bukunya uda bagus bagus, eh di film bintang pemainnya ga sesuai dengan bayangan bas baca buku, kusedih---kejadian sama film perahu kertasnya dee waktu difilmkan

    cinta orang dewasa lebih complicated loh
    meski ga disemsumbaran ama anak muda

    biasanya klo dah tua ada maksud buat nahan-nahan biar ngekspresikaannya ga kliatan jor joran
    #dibah-anak-soleha-bisa-bicara-cinta-juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. oiya.

      Iyaa suka dikecewakan dengan film ya mbak ya?

      Hapus
  15. Ada apa dengan cinta? Sebuah topik universal yang selalu asyik menjadi bahan pembicaraan. Hahaha, tapi gue jarang ngomongin cinta. Karena di sana banyak pembelaan. Nggak ada yang mutlak benar. (Asoy nggak tuh?)

    Yah, kirain mau bahas AADC2. Huhuhu, harus dirangsang pake review biar bisa nonton.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asoy.
      seakan-akan cinta memang tak pernah salah ya Rob.

      Hapus
  16. Cinta itu banyak jenisnya... tiap jenis memiliki hikmah yang berbeda. Kalo menurutku yang masih awam, cinta itu kayak gini: http://www.howhaw.com/2013/02/beragam-kata-cinta.html

    *malah promo*

    BalasHapus
  17. Kok aku suka ya yang kamu njelasin kisah Ali dan Fatimah itu :)) hihihi

    Eng... Cinta? nggak tau ah, nggak cinta-cintaan dulu :p wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rencananya mau bikin postingan spesial ttg Ali dan Fatimah juga mase. :D

      Gayamu.

      Hapus
  18. Ngomongin cinta memang gak ada habisnyaa.. Dan herannya gue tetep demen aja baca novel atau nntn film yang ada cinta2anya. Ada apa dengan cinta? Mengapa cerita tentang cinta selalu menarik meskipun gitu2 aja?

    Jiah, ada2 aje, nnton fllm malah baca spoilernya dlu dri awal ampe abis. Kalo gue sih udh baca spoilernya mending gak usah nnton. Udh baca novelnya jg gak bakal mau nnton filmnya, krna udh tau crtanya. Kan menebak2 itu lebih seru. Gue jg pernah baca novel tp gak baca sinopsisnya dlu. Yg penting udh tau penulisnya. Wkwk

    Aadc jg gue baru nnton yg 1 nya minggu kmren, tinggal yg dua belom ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tapi aku gak suka kisah-kisah cinta teenlit gitu si. males terlalu biasa aja. Gak complicated.

      Yhaa tapi kalo gak spoiler dulu ntar penasaran.Aku gakbisa diginiin lu.

      Hapus
    2. Kalo mau yg lebih seru sih romance yg ada eroro2nya dikit bah, biasanya agak complicated konfliknya. Haha *ups

      Hapus
  19. Ada apa dengan cinta? Aku pun gak tahu Kak. Eh, aku udah ngira ini review film, eh tadi diatas dibilang bukan ternyata. Btw, aku malah belom nonton sama sekali AADC pertamanya wahahaha kudet ya? ya ampun aku masih kecil banget waktu itu pilem pertama rilis wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. :(
      iya samaan. aku juga masi TK kali pas AADC 1 tayang,

      tjiye tayaaang~

      Hapus
  20. Aku malah kurang suka film yang diangkat dari buku. Jadi sebel sama pembuat film yang terkesan gak kreatif, gak punya ide buat bikin film baru dengan tema baru heee~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bayangan dikepala jadi terpatahkan ya teh. :(

      Hapus
  21. Enggak AFDOL kalau nonton pilem ini TIDAK DENGAN pasangan KETIKA waktu nonton AADC 1 DULU...
    Dear mantan ;)

    BalasHapus
  22. Udah nggak mempertanyakan cinta lagi, karena udah ketemu. ;-)

    BalasHapus
  23. haaa.......dibaahh... itu yang baca bukunya dulu lalu nonton filmnya beneran seruu.. meskipun sering kecewa karena cerita dibuku lebih baguus....

    cinta.. karena cinta hidup lebih berwarna.. halah..

    BalasHapus
  24. Tjieeee lulus UN bahas cinta-cintaan, Dib :p

    Koreng... Indomie... Ya Allah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tjiyeee mbak dar juga sering bahas cinta-cintaan

      Hapus
  25. Nunggu ada yang upload bajakannya di internet baru bisa nngton. *Nasib ga ada bioskop..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sedih amat ampe bioskop aja kaga ada. :(

      Hapus
  26. Bahahahaa jadi kamu tipikal orang yang doyan nonton film tapi harus baca resensinya dulu ?
    Tipikal penonton yg tidak suka kejutan ya haha

    Ada apa dengan cinta? Enggak tau, katanya derita cinta tak ada akhirnya... eh itu sih kaya Cu Pat Kai

    BalasHapus
  27. Gak ada apa-apa, kok. Woles. Cinta malah bisa sulap.

    Berarti besok-besok lu bikin Indomie rasa koreng ya, Bah. :D

    BalasHapus