Senin, 18 April 2016

Hijab Workshop & Sharing Islamotion 2016

65

sumber gambar

Dalam rangka menggenapkan #AdibahSholehah2016 Sabtu, 16 April 2016 Kemarin gue ikutan Hijabers Workshop & Sharing, masih dalam serangkaian acara Islamotion 2016 yang diadakan oleh LSPR Foms, kalo gua bilang kaya Rohisnya LSPR gitu deh.

Halah, alibi doang bawa-bawa #AdibahSholehah2016, alasan sebenernya mah karna cahabat aku Nyak, adalah salah seorang panitia dalam acara tersebut. Kami yang sedari dulu cahabat dalam perpanitiaan sudah seharusnya saling mendukung, ditambah lagi acaranya yang emang gua minatin.

Oke,
Sebelum seminar 13.30 WIB itu dimulai, ada acara fashion show, sama fashion stylish hijab gitu, jadi gua nonton dulu, setelah sebelumnya berangkat dari stasiun Bekasi ke stasiun Tebet dan dilanjut angkot sampai Kuningan City, tempat acara berlangsung. 

Sungguh perjalanan yang lumayan, mengingat selama di KRL fix gue gak dapet tempatan duduk, yang ada malah bocah SMP yang pacaran mesra-mesraan di bangku KRL, ih gak modal. Sedangkan di depannya ada bu-ibu setengah baya, ampe copot sendal yang hak nya gak seberapa karna kaki pegel berdiri.

Ohiya, berbagi pengalaman sedikit perihal naik KRL, apalagi keadaan KRL rame beuh. Setiap naik KRL gua gak pernah berharap banget bakal bisa duduk, gua bakal duduk kalo emang suasana KRL lenggang dan banyak bangku yang kosong. 

Biarpun sama-sama bayar, gua rela nawarin tempat duduk buat orang yang menurut gue lebih butuh, kaya bu-ibu tadi, nenek-nenek lah, atau anak kecil atau mbak-mbak dan mas-mas yang naik KRL dengan muka letih nenteng bawaan banyak sekalipun. 

Bukan sok baik atau pencitraan, tapi yaa, gue ngebayangin aja, coba yang pulang dengan muka capek dan bawaan banyak itu gua, coba bu-ibu yang ampe copot sendal itu Mamah, coba anak kecil yang rewel itu Royyan. Kan kasian kalo sampe ga dapet duduk. Rasanya sih gua masih kuat kalo cuma sekedar berdiri sampe beberapa stasiun berikutnya, kalo gakuat percuma 3 tahun gua banting tongkat pasang hasduk dong di Pramuka. 
Sedap

Makannya gua benci banget sama orang yang suka pura-pura tidur saat kereta berhenti di sebuah stasiun dan datang segerombol ibu-ibu atau lansia yang masuk ke gerbong, dan itu terjadi saat gue perjalanan pulang dari seminar. Tampangnya si kaya mas-mas abis nge gym gitu, pake kaos item berotot, bawa tas sama pasang hedset, eh pas di stasiun ada ibu-ibu bawa bayi masuk gerbong spontan dia merem dan pasang muka tidur. Bangsat. Malu sama otot mas.

Oke tadi sampe mana?
Oh iya seminarnya, di Hijabers Workshop & Sharing bintang tamunya adalah Bella Almira juara 1 Sunsilk Hijab Hunt 2015,  Adhitya Putri pemain film "Air Mata Surga", dan ustad Riza Muhammad yang menyampaikan tausiah di penghujung acara.




Seminar yang di tiketnya tertulis mulai pukul 13.30 WIB pun molor sampai akhirnya baru mulai sekitar 14.30, Bella Almira dan Adhitya Putri pun dipanggil ke panggung, mereka berdua mulai bergantian menceritakan pengalaman pertama dalam berhijab. Bella yang berasal dari latar belakang keluarga yang agamis sama sekali tidak merasa kesulitan saat memulai mengenakan hijab, mendapat dukungan penuh dari keluarga ditambah lingkungan sekolahnya yang memang islami.

Beda dengan Adhitya Putri, yang sebelum berhijab sudah wara-wiri di dunia intertaiment, sinetron sana-sini, berbagai judul ftv, film layar lebar sampai jadi model iklan sabun pun sudah pernah dialaminya. Keputusan berhijab adalah sebuah keputusan yang cukup berat baginya, mulai dari ibunya sendiri yang khawatir saat anak perempuannya behijab jadi jauh jodoh, temen-temen yang suka ngeceng-cengin, dan godaan-godaan duniawi yang masih bersliweran dihadapannya.

Alhamdulillah sosok Adhitya Putri ini tetap istiqomah dengan keputusannya, kata beliau hijab itu bukan cuma pelindung kepala, tapi pelindung dari segalanya. Melindungi dari tatapan laki-laki bermata nakal diluar sana,  melidungi dari cuaca, dan menjauhkan kita dari berbagai maksiat. Seakan-akan apa saja yang datang kepadanya sudah secara otomatis terfilter karena hijab, mulai dari pekerjaan, jodoh, teman-teman dsbg.

MasyaAllah

Adhitya Putri juga menjemput hidayahnya, hidayah yang berkali-kali datang dan berkali-kali pula Ia hempaskan, pada akhirnya dapat membuat hatinya istiqomah. Sebelumnya si kakak Adhitya Putri ini cuma pake kerudung tiap bulan Ramadhan aja, Ramadhan kelar jemur aurat lagi. sampai suatu Ramadhan akhirnya dia merasa sudah saatnya bagi dia untuk menutup aurat.

Melaksanakan kewajiban seorang muslimah yang paling dasar. Menutup aurat itu wajib, kalo masih ada yag bilang hijab hatinya dulu baru fisiknya, tolong dipikir ulang, Hijab dulu fisiknya, InsyaAllah hati mengikuti. Justru hijab bisa ngendaliin hati, misalnya mau berbuat maksiat inget hijab, mau nunda-nunda sholat malu sama hijab. Berhijablah sebelum kain kafan yang menghijabimu untuk selamanya. Begitu tutur pemain film Air Mata Surga ini.

MasyaAllah

Gua sendiri ngerasa beruntung udah mulai pake kerudung dari kecil, karna faktor keluarga yang cukup agamis jadi kalo kemana-mana gak pake kerudung rasanya aneh. Kerudung sendiri buat gue udah kaya pakaian, kalo beli kerudung juga suka kaya orang kesetanan, kalo gak pake rasanya kaya ada yang kurang. kaya orang keluar rumah gak pake baju gitu, gimana sih rasanya. Yah semoga gua bisa semakin baik dan tetap istiqomah. #AdibahSholehah2016

Lalu sesi pertanyaan pun dibuka, ada yang bertanya perihal hijab modern yang belum memenuhi syari'at dan dijawab oleh Bella Almira, Mi instan yang katanya instan saja butuh proses, apalagi hijrah? semuanya memang butuh proses, sedikit demi sedikit InsyaAllah disempunakan. Apalagi netizen-netizen di Instagram itu nyinyir banget kalo aku aplod foto, Netizen lebih keras dari Ibu Kota bung.

Lalu ada juga yang bertanya perihal takut jauh jodoh apabila berhijab, dan dijawab oleh Adhitya Putri Laki-laki baik untuk perempuan yang baik. Kalo mau dapat jodoh seperti Nabi Muhammad SAW, ya gimana caranya kita harus bisa sebelas dua belas sama Khodijah. Semau-maunya aja, pengen dapet jodoh kaya Nabi Muhammad tapi kelakuan masi jahiliyah.

MasyaAllah.

Setelah acara sharing hijab dilanjut Ustadz Riza Muhammad memberikan tausiah tentang keistimewaan perempuan, yang sebelumnya ada penampilan dari anak-anak LSPR nya sendiri berempat nyanyi "tak kan Berpaling dari Mu" bangke, dan gua nangis.

Sial, udah gue duduk paling depan kan, kenapa gue nangis?
Gua tiba-tiba keinget SNF yang biasanya manggung di acara-acara sekolahan. Iya SMA gue punya grup vokal gitu berempat, ngamen di acara-acara intern sekolahan gitu, dan sempet beberapa kali nyanyi lagu religi di acara lomba-lomba islami di sekolahan dulu. Dan kemaren fix gue kangen, kangen megangin kabel sound system.

Iya kerjaan gue itu doang, soalnya gak bisa nyanyi.

Dari lantai 3 Mall Kuningan City, mall yang menurut gua sepi tidak layaknya mall-mall lain di Jakarta, Ustad Riza yang hitam manis menyampaikan tausiyah nya perihal keistimewaan seorang wanita, sampai di Al-Qur'an terdapat satu surat yang membahas tuntas perihal wanita yaitu surat An-Nisa'. Dan menjabarkan perihal keutamaan - keutamaan berhijab. Serta memberitahu bahwa saat ini Indonesia masuk ke zona DARURAT ZINA.

Yang pacar-pacaran suka kelewatan. Maksudnya mau nganterin pacar pulang, eh rumahnya kelewatan. 
Yang masih suka ngumbar aurat, jangan ngomel-ngomel kalo jadi korban pemerkosaan. Okedeh kalo ada yang menggembor-gemborkan kalo dalam kasus pemerkosaan itu yang salah Pria. 

Ya Pria emang serba salah sih. Cewek ngode gak jelas yang salah Cowo, Cewek gemdutan yang salah Cowok, Cewek PMS yang salah Cowok. Gitu aja terus, sampe Dajjal duet sama Ahmad Dhani.

Cewek juga harus punya etika dong, harus bisa menghargai dirinya sendiri, masa aurat kaya stiker partai. Dibagi-bagiin gratis. Kan enak.

Banyak banget ilmu yang gue dapet dari sini, semoga apa yang gue denger gak cuma lewat doang kek abang somay lewat waktu ujan-ujan. Semoga bisa diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari, bagus-bagus lagi kalo bisa menjadi berguna untuk khalayak ramai.

Pulangnya setengah 6 gue transit di Manggarai dan baru inget belum makan dari siang, MasyaAllah emang gini ya kalo gak ada yang ngingetin makan siang. :')

Akhirnya gue mampir ke Sevel, dan membeli seonggok Nasi Jago + Akua.

Gimana? gue udah anak komuter banget kan? menghabiskan senja di stasiun kereta bersama seonggok Nasi Jago dan akua sendirian. 

Yang belom tau nasi jago, coba kamu mampir ke gugel terus ketik nasi jago sevel, pasti gitudeh, sedih. :')

65 komentar:

  1. namanya juga anak esempe, gak ngerti sosial, eh tapi biasanya tuh anak kalo udah gede gitu juga sih. Kasian ibu-ibunya sampai kecapean :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya si udah ngerti ya, udah bisa pacaran, masa ngehargain orang gak bisa :(
      Iya, seandainya gua ada tempat duduk, sayangnya gua aja berdiri. #crai

      Hapus
  2. workshop yang penuh hidayah ya, dib :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. MasyaAllah sekali bang.
      makannya ikut workshop gini, jangan nonton JKT mulu.

      Hapus
  3. Oh ini alasan kamu gak bisa ikut nobar kemaren O(∩_∩)O
    Padahal sama-sama didaerah kuningan tapi kita gak bisa ketemu hhuhhuhu


    Subhanlah banget yah udah dihijabin dari kecil, jangan-jangan pas brojol udah pake hijab nih si Dibah mueheheheh

    Semoga terus istikomah yah Dibah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak Virr. ;(
      Iya ih, tapi pasti kalo ketemu malem yaa sebubarnya film sama workshop. :(

      Enggak juga sih, cuma sudah di ajarin pake jilbab dari kecil, ya tapi kalo gerah mah dulu masih buka tutup seenak jidat.

      Hahahah
      Aamiin. :D

      Hapus
  4. Subhanallah demi menagakkan Tagar #AdibahSholehah2016. Lo sudah melakukan perbuatan yang semestinya lo lakukan dib. Memberikan tempat duduk KRL ke orang yang lebih membutuhkan. Perbuatan kecil yang mahal banget harganya. :)
    Terus ikut seminar-seminar kek gini. keren !!!
    Gue juga sempet takut, kalo punya pacar hijaber, kita nggak bisa bebas ngapa-ngapain.
    Ternyata pemikiran gue salah. Hijaber emang harusnya nggak pacaran !!

    Terus yang suka pamer paha, giliran pahanya dilihat, dia sewot. Itu gue juga bengong, dia pamerkan tujuannya buat dilihat. E giliran dilihat marah2. Itu kayaknya dagingnya halal buat di BDSM rame2.
    Hmmm.

    Baca postingan ini, gue jadi pengen berhijab dib.
    Makasih ya. :))
    #AdibahSholehah2016

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idem sama komentarnya bang azka, demi menegakkan hastag #AdibahSholehah2016
      Hidup adibah!

      Hapus
    2. Azka : aamiin. :D
      Biasa aja si sebenernya, banyak orang yang kaya gitu, ya meskipun banyak pula orang yang gak pesuli sama orang lain. :(

      Hahha iya, mbak-mbak yang berhijabjangan dipacarin, dihalalin ya mas. :D
      Ngahaha iya kan lucu ya, pamer sendiri, diliat ngomel. btw, BDSM apaan si?
      Bukan gitu tapi...

      Fandhy : Hahhaa Alhamdulillah Adibah masih hidup kok :')

      Hapus
    3. BAHAHAHAHAHA. KESELEK BACA KOMENNYA AZKAAAAA. HAHAHAHA. DAGINGNYA HALAL BUAT DI-BDSM RAME-RAME. MAU NANGIIIIIIS :'D

      Hapus
  5. Orangmah dib bawa kursi dari rumah pas naik krl
    Kalo perlu bawa tempat tidur
    Kan enak bis tidur selama perjalanan
    .
    Oh neng bisa nangis juga y? Kok engga dipotoin sih pas nangisnya
    Abangkan pengen liat
    .
    Baca postingan ini
    Abang tetep ga mw berhijab

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang mah mana boleh bawa kursi sendiri bang Nik, duduk di ubin nya aja disuruh bangun sama petugas. :(

      Ngapain juga, acara nya aj aku lupa nge foto, apalagi nangis nya. :(

      Iya aku dukung kok.

      Hapus
  6. cubit aja tuh mbak anak esempe pacaran, klo didiemin emang ngelunjak (ikut esmosi).. baca uraian cerita acaranya seru banget ya, narasumbernya inspiratif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau cubit tapi anak orang. ;(
      Iya Alhamdulillah. ;D

      Hapus
  7. Kayaknya udah bukan Darurat lagi, dib, tapi SIAGA 1.
    Kebukti udah gak sedikit ibu-ibu muda di kota tempat gue tinggal karena pakaian dan pergaulan, gatau deh diluar sana~

    Ya, emang bener juga, seharusnya fisik dulu dihijab, hati pasti mengikuti, kalau enggak ya balik lagi, malu sama hijab yang dipake. Berasa pengen pake hijab kalau main kelaur, biar gak ada laki-laki yang ngegoda gue haha.



    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah tuh, sumber dari yang berpengalaman dibidangnya. :D

      Hahah kan yaa kan..
      yaa tapi kaan bang erdi kan...

      Hapus
  8. "Cewek juga harus punya etika dong, harus bisa menghargai dirinya sendiri, masa aurat kaya stiker partai. Dibagi-bagiin gratis. Kan enak."

    Sumpah aku ngakak pas baca bagian ini hahaha
    Itu aurat apa stiker partai? dibagi bagi gratis hahaha

    BalasHapus
  9. Luar biasah Adibah udh sholehah, baik, iatriable bgt.

    Event itu buat cewe doang ya? Padahal kmrin kita sama2 dikuningan, tp lupa mau ngabarin.



    BalasHapus
    Balasan
    1. niat banget ampe komeng 2 kali.
      Aamiin YRA.

      Enggak kok, ada yang cowok juga ikut kemaren, iyaa. lagian kalo ketemu juga palingan malem.

      Hapus
  10. ada Bella almira , aduh baru kemarin aku ketemu dia dibah. baru tau juga kalau ada Bella almira di dunia. dan langsung jatuh hati. apalagi jawaban nya Bella tadi adem bngt

    tapi jawaban yg gue suka banget dari adhitya putri. jawaban eh banget. gue harus memperbaiki diri kalau gitu biar dpt jodoh kaya Bella. atau Bella nya langsung #AdibahSholehah2016

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa
      emang adem sih kalo senyum. apalagi ruangan nya ber AC adem benerr.
      hahaha

      MasyaAllah. semangat InsyaAllah bisa berjodoh sama Bella almira yaa.

      Hapus
  11. Luar biasah Adibah udh sholehah, baik, iatriable bgt.

    Event itu buat cewe doang ya? Padahal kmrin kita sama2 dikuningan, tp lupa mau ngabarin.



    BalasHapus
  12. Adhitya Putri wah aku baru tau lho kalau artis yang ini tuh sekarang udah berjilbab.
    Oh pacaran yang kelewatan itu yang nganterin pulang tapi kelewatan ya dib? baru tau nih. Untung aku ga pernah kaya gitu, doi selalu tepat mengantar pulang ke depan pintu kos.
    Eh ngomong ngomong soal nasi di sevel, gue jadi inget gigi gue yang copot saking kerasnya ayam katsunya. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya baru 3 tahun ini berhijab dia lail. :D
      Iya kebablasan ngono iku lho lail. :D

      Yassalam, itu chicken katsu apa batu? ampe gigi copot sedih banget. :'D
      Sevel adalah sahabat anak-anak yang laper tapi kepepet. :D

      Hapus
    2. Hahaha iya itu aku heran juga, berasa nenek nenek makan chiken katsu gigi copot ._.
      Nggak, aku nggak bersahabat sama sevel sejak kejadian itu.

      Hapus
  13. Sebelumnya, salam kenal mbak.

    "Berhijablah sebelum kain kafan yang menghijabimu untuk selamanya"
    Merinding mbak bacanya.
    Buat hal yang baik-baik semacam ini emang susah kalau dia nggak niat ikhlas karena Allah.
    Dari kecil udah dibiasain pake kerudung itu alhamdulillah banget lho, cinta ortu ke anaknya emang nggak ternilai ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga mbak. :)

      heuheuheu iyaa. :(
      Alhamdulillah, itu salah satu cara orangtua melindungi aaknya sejak dini ya. :D

      Hapus
  14. Beberapa langkah menuju #AdibahSholehah2016. Sip dah, tahun 2017 jadi duta dakwah. Huehehe.

    Berarti naik KRL sama aja kayak naik TJ ya. Sama-sama susah dapet tempat duduk. Tapi demi acara bermanfaat kayak gini, Insya Allah termasuk dihitungnya ibadah di sisi Allah. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Allahu Akabar!!

      Walaupun gak mungkin, gue aminin aja ya Rob. ;D

      Iyaa emang sama aja. :'')
      Aamiin.

      Hapus
  15. #AdibahSholehah2016 ini Dibah mau nyalon gubernur?

    Gue setuju kalo hijab tuh fisiknya dulu, soalnya.. ada niat untuk menutupi pastinya sedikit mengurangi. Tapi ini masalah hati juga, kalo belum siap ya gimana, mau dipaksakan juga belum bisa.. Bakal setengah hati pakainya. Kayak Mbak Adhitya Putri juga butuh waktu lama sampai berani pakai hijab. Haha

    Btw, coba lain kali kalo naik KRL di gerbong wanita deh.. boro-boro dikasih tempat duduk, ibu hamil aja kadang disuruh ke prioritas. Kalo di gerbong biasa sih, diantara fakir-fakir bangku itu gue lebih milih berdiri dipojokan deket pintu. Emang sih agak pegel, tapi seenggaknya gue lebih mentingin melepas sesuatu yang gak terlalu penting amat. halah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Om senang semangat banget ampe 3 kali komeng nya, yang dua aku hapus ya, kan sam aja isinya. :p

      Enggak kok om, kata Mama suruh nyalon istri, tapi belom siap. :((

      Kalo kata ustad Riza kemaren sih, kalo nunggu siap, orang bakal nunda-nunda terus, palagi liat tren fashion masa kini yang terus baru, niatan nya bakal mundur-mundur terus. Iya kalo sempet berhijab umurnya. kalo udah keburu dipanggil.

      itu kata ustadz Riza.
      Kalo aku sii ya terserah orangnya lah, kalau sudah baligh sudah tau mana yang baik dan enggak untuk dirinya. Kita sebagai saudara semuslim cuma bisa ngajak kalo mau ya Alhamdulillah, enggak ya di do'akan agar bisa bersegera.

      gitu.

      Apalagi di gerbong wanita Ya Allaaah makin ga dapet bangku. gak ada yang mau ngalah. ;(
      Kalo di gerbong biasa, masih suka ada mas-mas baik hati yang nawarin duduk. Kalo gerbong Wanita. hhm jangan harap.
      Nah mantap. itu memang tempat favorit om, bisa nyender. mungkin beginilah nikmatnya orang yang jumatan nyender tembok ya.

      Hapus
  16. Masya Allah, Dib...
    Sering-sering atuh ikut acara beginian huehehe.

    Disini gak ada komuter.
    Gak ada sevel juga.
    :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak dar, kayanya orang ini butuh banyak siraman-siraman rohani. :'')

      Yhaa, main kesini mbak dar, biar bisa merasakan sedihnya makan nasi jago di sevel dan berdiri di KRL. ;')

      Hapus
  17. Dibah. Aku sedih. Aku udah baca ini kemarin, tapi baru sempat komen sekarang. Maapkeun.

    Itu mas mas berotot minta dijitak banget palanya. Iya bener ya kan, ga malu sama otot. Pake pura-pura tidur segala lagi. Hih.
    Setuju sama kamu. Cewe harus punya etika. Menghargai diri sendiri. Aku dukung kamu menuju #AdibahSholehah2016

    Demi apa aku sampe gugel nasi jago, Dib.HAHAHAAAA
    Itu nasi jagonya nasi goreng bukan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan sedih laa, orang ga papa. ;')

      Iya kan, kalo boleh juga pengen nampar, abisnya keliatan banget lan, pas ada bi-ibu bawa bayi masuk dia ngelirik langsung sok-sok merem gitu. bangke banget.
      Yak #AdibahSholehah2016

      Jadi aku udah sedih kan lan? itu nasi biasa, terus atasnya kaya ayam cincang gitu pake bumbu. :')

      Hapus
  18. baru ngeh judul sama url link postingan ini beda ya.. ahahah abis di edit kayanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. jshat, itu aib.
      Gue lupa kasi judul waktu publisssh.
      sedih :'''(

      Hapus
  19. acara yang cukup menarik....

    BalasHapus
  20. Kalo emang ada ibu-ibu hamil, ibu-ibu gendong bayi, atau lansia mah seharusnya ngasih tempat duduknya dong. Parah itu si mas-masnya, ya. Tapi kalo cewek masih remaja dan sehat-sehat aja baru deh boleh pura-pura tidur. Gak usah pura-pura tidur juga gapapa. Percuma dong cewek minta kesetaraan gender. Halah.

    Karena udah lama gak ke Sevel, akhirnya gue coba gugling apa itu nasi jago. Dan yak, itu makanan apaan woy?! Aneh gitu gue ngelihatnya. Mending gue makan di warteg deh. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas-masnya otot doang gede ;(
      Ngahaha, gaboleh juga si sebenernya pura-pura, kecuali emang bener-bener capek.
      Nah tuh cewek, minta kesetaraan gender kok manja.
      harus setrong dong.

      Iya emang aneh. makannya gue sedih kan. :(
      Tapi kaan di dalem stasiun ga ada warteg :( kalo cari warteg keluar kan harus nge tap kartu, bayar lah ogah. #prinsip

      Hapus
  21. Subhanalloh adibah naq tumblr yang soleha....skuh nganga bacanya
    Dah mirip la sma adibahnya alm. Ustad jeffri..
    Klo yg krl, sama bah aku juga ga pernah ngarep dpt duduk palagi di jem office hours...ya klo yg pke heels mang capek parah tu, jadi copot sepatu walo aku bayanginnya rada ngakak.
    Paling kesian tu yg hamil muda dib, perut blom kliatan trus suka bingung mau duduk di prioritas, takutnya malah disangka boong...pdhl yg hamidun muda justru yg paling lemah dibanding ibu ibu atau anak kecil yg masi bisa bdiri :'(
    Kuningan city mang sepi sih aku malah sukanya ke itc nya
    Dan aku setuju ma kamu, suka bingung atau salting ae liat yg celananya puendek2 bgt, pdhl aku cewe haha...ya tapi risih juga euy...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin YRA
      HAHAH APA? Mirip Sama Adibahnya ustd Jefri. Walaupun gak mungkin tapi aku aminin kok mbak :D

      Yhaa, itu mah bisa berdiri mepet pintu aja udah syukur ya mbak. :'')
      Iya yaa, kan perut nya masi kempes yaa. kasian. :(
      Iyaa, kalo aku bukan risih si, tapi jadi khawatir sama yang pake.

      Hapus
  22. Bangke mas-masnya berototnya. Malu sama barbel yang biasa dielus, Mas. Hhhh jadi kesel. Coba ada kesadarannya atau inisiatif gitu yak. Berbagi tempat duduk lah. Atau enggak pangku kek itu ibu-ibu atau lansianya :(((

    Yuhuuuu. Project #AdibahSholehah2016 berjalan ya, Dib. Btw yang Adhitya Putri itu, aku jadi ingat dulu nggak bisa bedain dia sama Jessica Iskandar. Dulu aku ngerasa mereka berdua mirip. Huhuhuhu.

    Trus yang soal berhijab itu proses, iya aku setuju banget. Analogi mie instannya keren. Aku jadi ingat waktu di Berita Islami Masa Kini, Shireen Sungkar sama Teuku Wisnu bawain tentang macam-macam hijab apa perbedaan hijab gitu ya lupa. Nah trus si Shireen-nya malu karena dia waktu itu nggak pake hijab yang nutupin dada. Dia minta maaf sama Wisnu karena belum bisa pake. Trus Wisnu-nya bilang nggak papa, masih proses. Duuuuh. So sweet. Cowok pengertian gitu yak. Mirip deh sama pengertiannya yang kasih materi soal itu di workshop yang kamu ikutin ini. :')

    Dib, ini pagi. Jangan lupa sarapan yaaaaaa~ *ceritanya ngingatin makan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya eluss balik cha, mas-mas nya. biar tau rasa.
      eh gimana?

      Yaa, itu jadi teguran buat kita juga, agar jauh lebih peduli sama orang lain, jangan kaya mas-masnya yang suka pura-pura.
      Dikereta aja pura-pura, gimana sama pasangannya?

      Aamiin. doaken saja semoga blog ini bisa jadi lahan bekal akhirat. Wakakak musti siap-siap nih soalnya. :D

      MasyaAllah, suami yang luar biasah ya, icha gak mau cari yang kaya gitu cha?
      Tapi udah jam segini, udah mau otw makan siang. :(

      Hapus
  23. MENYAMBUT HIDAYAH
    ini judul yg tepat kayaknya yah utk woksop itu... hehhee...

    BalasHapus
  24. kasihan memang pria. serba salah. want amemang kejam.
    emmm.. LSPR itu.. london school of public relations kah? balada anak sound system tuh ya, cuman bisa menjadi orang belakang panggung :")


    BalasHapus
    Balasan
    1. kitaa ga kejam kok. :(
      Cuma tegas dengan prinsip kami.

      Iya tepat sekali LSPR yang itu.
      Gapapah, kalo yang di belakang panggung enggakbaik, yang di depan panggung juga jadi kurang baik. ;')

      Hapus
  25. Kalau KRL gitu kan ada gerbong khusus wanitanya kan? Tapi katanya persaingan buat dapet duduk di kursi gerbong khusus wanita malah lebih serem ketimbang di bangku gerbong umum.

    Hmm, analoginya keren tuh. Mi instan yang katanya instan aja masih butuh protes apalagi buat hijrah ke lebih baik. Kan ada tuh waktu mau bikin mi eh gasnya habis, akhirnya gak jadi bikin mi. Pas mau hijrah tapi takut jodohnya jauh gak jadi hijrah. Padahal siapa tau habis hijrah yang ngelamar malah juragan minyak tajir dari Arab. Mandi minyak deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi gerbong khusus wanita deh. penuh bet, terus nah itu persaingannya lebih kejam.

      Nah kaan.
      selalu ada yang baik dari usaha yang baik. ;D

      Hapus
  26. Keren nih acaranya, harusnya acara beginian banyak.

    Lebih keren lagi sma artikel ini, berbobot banget dan menginspirasi.

    Emang wanita berjilbab itu ada aura sendirinya. Apalagi klw wanitanya. Berhijab syar'I menutupi dada, auranya semakin bertambah. Serasa klw sy tiba2 melihatnya cuaca jadi sendu gitu. Sikap tba2 jadi jaim.

    Sy pernah berpapasan dengan dua wanita berjilbab syar'I (sy cukup kenal), keduanya sama2 cantik. pas sy nunduk yg stunya nggak pake kaos kaki, satunya pake kaos kaki nutupin auratnya. Akhirnya hatinya lebih sreg ke yg pake kaos kaki. Deketin sih nggak, cuma senter2 doang, nyari alamatnya, nnti klw udah siap bsa langsung dilamar. Tidak bermaksud diskriminasi sih, tapi ini merupakan cara sy mencari pendamping hidup. *kok malah curhat ya

    Sy follow ya blognya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak kok workshop-workshop gini kalo mau nyari infonya. :D

      Terimakasih :)

      hahahah gapapah urhat aja gapapah, sampe bisa dijadiin postingann juga boleh. :')
      Iya alhamdulillah ya, kalo niatnya catik untuk Allah, pasti dipancarkan auranya. :D

      hahah :D

      Hapus
  27. Pengisi talkshownya orang hebat semua :')

    Tapi aku biasanya kalau ikut talkshow/workshop/seminar, yang aku incer cuma makan sama sertifikat :( cetek ya aku nih :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, mase gamau ngisi talkshow juga? tapi jadinya bukan orang hebat. tapi orang sebats. eh gimana ?

      yang ini ga ada makanan sama sertifikatnya. :(
      Ilmunya ada tapi. ;')

      Hapus
  28. Gue sekarang mulai risih sentuhan sama perempuan yang bukan mahram. Hehe
    Bener tuh. Berhijab dulu baru perbaiki diri sambil jalan. Sebab perbaikan diri itu prosesnya seumur hidup...

    BalasHapus
    Balasan
    1. MasyaAllah~
      iya, ga ada batasan usia. yang batasin cuma Allah.

      Hapus
  29. kalo datang ke acara workshop hijab gini, suka pengen pake hijab juga *di keplak pa ustad*
    terima kasih. bhay

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah pernah dikeplak sama bu ustadzah belum?

      Hapus
  30. Pokoknya untuk Adibah semoga bisa tetap konsisten untuk berhijab ya :)

    BalasHapus
  31. Cowok emang selalu salah di mata cewek ya... Itu ngapain pula si Ahmad Dhani duet bareng Dajjal. Amazing.

    Semoga tetap konsisten berhijab ya.... Aaamiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. :')
      Ya gatau, tanyain aja sama ahmad dhani.
      Aamiin.

      Hapus