Kamis, 28 April 2016

Belasan Draf & Simulasi SBMPTN

48

Ah bingung nih mau nulis apaan?
Tiap hari gue nulis, dan tiap hari juga tulisan itu cuma berakhir jadi Draf doang.
Sampai detik ini, udah ada 15 Draf yang ga ngerti mau gue lanjutin apa enggak.
Seakan-akan berat nge klik tombol publikasi di sebelah kanan atas, karna belasaan tulisan itu tidak ada yang benar-benar selesai.

Entahlah, tulisan ini mungkin akan menemani kawan-kawan yang lain di submenu Draf.

Gini kali ya, kalo orang lagi kebanyakan ide. kalo ga ada ide, bingung mau nulis apaan, kalo kebanyakan ide juga bingung mau nyelesein yang mana. Satu sama lain saling tumpang tindih, sampai tidak ada yang pernah benar - benar selesai.



Astaghfirullah, manusia mah gini kerjaan nya, ngeluh mulu. Dikasih ngeluh, gak dikasih ngamuk-ngamuk.

Apa nih? yawdah cerita aja deh cerita.

Oh iya, pendaftaran SBMPTN 2016 udah dibuka sejak Senin 25 April kemaren, tapi gue belom mulai daftar. Pilihan jurusan sih udah dapet, cuma mau dipikirin ulang lagi biar mantap. Apaan alibi, sebenernya gue nunggu adek-adek kelas pada daftar jadi ada temen kalo mau nanya-nanya dan temen deg-degan.

Iya walaupun udah lulus, bukan berarti komunikasi sama adek kelas dan teman-teman yang lain jadi putus. Beginilah nasib kakak kelas sekaligus kakak tiri, biarpun udah lulus tetep aja kalo mau curhat ke gue-gue juga, minta nasehat ke gue, padahal mereka tau gue ngaconya kaya apaan kalo suruh kasih solusi. Lagi galau juga  nyarinya gue, padahal gue gak ngerti dunia percintaan, tanya lagu yang pas buat kondisi hati saat ini itu apa, dan yang paling sering mau aplod ig tanya foto mana yang lebih bagus + caption nya ke gue.

Ya Allah, sebenernya mereka nganggep aku ini apa sih? :'')

sampe mana tadi?
oh iya, SBMPTN.

Untuk memperkuat atmosfer Seleksi Bersama Perguruan Tinggi Negeri ini, Minggu 24 April 2016 kemaren gue ikut Simulasi SBMPTN Nasional yang diadakan oleh Ikatan Mahasiswa Se-Nusantara dan sponsor-sponsornya.

Simulasi SBMPTN kali ini dilaksanakan serentak di 11 kota besar di Indonesia. Dan gue salah satu dari ribuan orang yang ikut simulasi di Bekasi, tepatnya di GOR Bekasi. Setelah melakukan transaksi via mbak-mbak kasir CeriaMart yang alisnya warna coklat muda dan tinggi satu, dan sraapan segelas hilo soleha yang gue ga ngerti maksud dari produk ini itu apa? Kalo abis minum hilo soleha bisa tiba-tiba rajin sholat gitu? atau kalo minum hilo soleha langsung dijamin masuk surga? gue ga ngerti deh, tapi gue abisin segelas. Akhirnya gue sukses nyampe GOR Bekasi jam setengah 7 Minggu pagi. Yang lain pada CFD di GOR, gue ikut Try out. MasyaAllah.

Sebenernya gue gak ngerti ini tempat buat tryout nya di sebelah mana? karna di GOR pintunya ditutup semua. Seperti yang sudah-sudah waktu IBF kemaren gue sama Nyak ga tau persis di mana lokasi IBF apalagi harus naik Trans Jakarta yang kita gak hafal jalurnya. Maka kita mengandalkan feeling  Udah-ikutin-rombongan-mbak-mbak-hijab-tadi-aja,muka-muka-santri-gitu-biasanya-mau-ke-IBF-tau. Dan ternyata benar, mereka mengantarkan kami hingga IBF, Dan feeling ini pula yang gue jadikan patokan kemaren.

Ngeliat di sekitaran GOR yang penuh banget orang, dari yang dagang, bu-ibu belanja, abege lagi CFD dan bapak-bapak yang numpang sarapan gue memilih mas-mas klimis bawa tote bag, yang kayanya lagi ngekor mbak-mbak hijab bawa tas sekolah di depannya. Tanpa saling kenal kami saling membuntuti sampai akhirnya tiba di lokasi tes. Sungguh mbak-mbak hijab dengan tas sekolah yang hebat.

Dan beruntung ternyata bukan GOR yang buat pertandingan bola lokasinya, tapi GOR untuk pertandingan basket. Lumayanlah yaa.

Di karcis yang gue bawa-bawa tertulis open registrasi pukul 07.00 WIB, namun seperti biasa sebagaimana warga negara Indonesia yang baik, panitia nya molor setengah jam. 

It's oke. sumuk sitik.

Gua yang tidak pernah memperkirakan bakal ikutan tes simulasi tanpa meja, mana kepikiran bawa-bawa papan alas kan? untung gue bawa binder yang covernya lumayan tebel jadi masih bisa dimanfaatkan sebagai alas mengisi lembar LJK.

Dan sungguh pertama kalinya gue ngerjain soal SBMPTN sambil nangkring di tribun, duduk ala-ala pir angkot lagi ngaso sambil sebat di warung. Ya Allah, mau anggun susah banget sii.

Iya bener-bener kek mau nonton bola duduk mepet-mepet, ga pake pengawas, tes macam apa ini? lo mau ngerjain sambil headsetan juga sok lah, mau contek-contekan juga leh uga. Udah desek-desekan yang namanya tribun mana ada kipas si? 

Pesan untuk panitia, oke kalo emang tempatnya di tribun seperti tes-tes CPNS jaman dulu, tapi please paling enggak diatur dikit bisa keleuss, dan kalo ga nyediain meja, bisa keleus sebelumnya diberi pemberitahuan untuk membawa papan alas. Untung yang bagiin soal SBM nya ganteng, kalo enggak ya gakpapa. Mau ngamuk juga serem kali gue gue bisa-bisa di keroyok sama panitia. :')

Kombinasi yang sempurna, kepala pusing ngerjain soal SBM ditambah pegal yang memeluk erat punggung. Sebagai wanita anggun se Indonesia Raya, akhirnya bagian tribun yang seharusnya untuk kaki gue jadiin tempat duduk biar bisa senderan, dan ternyata aksi ngegeleprak itu diamini oleh beberapa peserta simulasi yang lain. 

Indahnya kebersamaan.

Jam 9 soal baru saja dibagikan, setelah sebelumnya kita dengerin MC nya buang-buang karbon dioksida. MC simulasi SBMPTN ini pasti sehat banget, dari tribun sini lari ke tribun sana, balik lagi kesini tanya-tanya, terus ke tengah, terus ke tribun sana lagi, terus ke tribun sini, terus teriak-teriak sendiri, lempar poni, heboh sendiri.  Pantes kurus.

2 jam ngerjain soal sambil pegel-pegelan berjamaah, akhirnya istirahat juga. Kami dikasih waktu setengah jam untuk istirahat, ada yang masih bertahan di tribun takut tempat PW nya di embat orang lain, ada yang lari ke toilet, ada yang melenggang santai ke abang-abang yang jualan di depan sana.

Kalo gue jelass, ke Abang-abang jual makanan lah.
Kangen aja butuh energi, apalagi ngerjain soal SBMPTN?.

Cukup seperempat jam gue makan,  sebelum waktu istirahat abis gue udah menuju ke lokasi tes lagi. Gue milih tribun paling bawah, karna niscaya disana bisa selonjoran. Mengerjakan soal SBMPTN TKD soshum kali ini rasanya jauh lebih baik dari yang pertama, gue bisa selonjoran, dan bisa dengerin cewek sama 'cowok' ngegosipin temennya sambil ngerjain soal SBMPTN. Gilaa kan? santai banget ini simulasi SBMPTN.

Bisa disambi ngegosip, nonton uttaran juga bisa kali kalo ada tipi.
Padahal SBM beneran nya mah, boro-boro.

Setengah jam kelar sudah LJK gue, ada yang belum diisi di beberapa nomer gamasalah. Yang gue inginkan saat itu hanyalah segera pulang ke rumah, tiduran di ubin nyalain kipas. Ya Allah nikmat banget pasti.

Melihat beberapa peserta simulasi Soshum yang udah mulai beranjak untuk pulang gue pun ngikut. Dan Panitia nya ya gapapa aja, oke-oke wae.

Ini yang gue cukup kecewa dari pihak panitia, sebelumnya gue mengharapkan yang namanya "Simulasi SBMPTN" ini bakal melahirkan aura-aura mirip SBM yang sesungguhnya. jadi calon peserta SBMPTN ini bisa tau apa yang harus dia lakukan nanti, mulai dari manajemen waktu sampe menyiapkan tempat untuk tes. Dan sayangnya gak gue dapetin dari sini.

Perihal soalnya okelah, dan sistem pendaftaran nya yang terlihat sangat terarah berbanding terbalik dengan keadaan di lapangan. Tapi ya gue memaklumi lah, sepertinya jumlah panitia yang gue lihat emang kurang efektif buat ngatur ribuan anak di tribun. Jadi yaa seadanya. Lumayanlah yaa.

Usai mengumpulkan LJK dan mengisi daftar absen gue langung lari ke pintu keluar, dan kalo ke pintu keluar gitu harus ngelewatin lorong panjang gelap gitu bawah tribun. Karna gue sendirian dan gakbisa diem, seperti biasa gue jalan agak berjingkat gitu biar cepet. 

Langkah gue terhenti saat tiba-tiba gue ngerasa nginjek sesuatu yang mengeluarkan suara. Gue langsung berhenti, berusaha melihat dalam remang. Dan ternyata yang gue injek tadi mas MC yang lagi tiduran pake kerdus di lorong.

Si mas MC bangun dari ritual ngegelosor nya, microfone yang dikantongin menggelinding, kita tatap-tatapan lalu jatuh cinta.

Enggak-enggak.

Gue langsung Istighfar, mas-masnya ngomong " sorry-sorry," terus duet sama Justin Bieber.

Is it too late now to say sorry~

Kita saling cengir-cengiran, mas-mas MC-nya nyandar tembok sambil kucek-kucek mata, gue lanjut jalan ke pintu keluar. Tuh kan, capek kan nyebrang nyebrang lapangan bolak-balik tribun sambil lempar-lempar poni.

Akhirnya gue balik dengan punggung pegel, dan sukses ketiduran diubin pake kipas.

Surga.

Alhamdulillah, tulisan ini gak harus sama kaya teme-temennya yang nangkring di draf doang. Akhirnya ada satu tulisan yang benar-benar selesai.



48 komentar:

  1. semoga lulus di sbmptn ya syarifa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, terimakasih atas doanya. :)

      Hapus
  2. haduuh penuh perjuangan dan kesabaran bener itu ya dib.
    itu kayak apa mc nya di injek jand.
    semoga sukses sbmptn nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. ;)
      Iya untung MC nya gak ngamuk-ngamuk. lagian salah juga tiduran di lorong. :')

      Hapus
  3. Alhamdulillah bisa nginjek mas-mas MC, untung si masnya gak keenakan pas diinjek. Kek lagi nginjek bapak sendiri, katanya sih pegel.

    Eh jadi Dibah ngambil soshum ya, duh aku jadi pingin murtad ke soshum nih. Kayaknya materi disana gampang, daripada saintek. Aku sendiri gak ada minat buat ikutan simulasi kek gitu, daftar aja juga masih belum. Gak siap sama materinya.

    Ya udah deh, kita udah usaha dan berdoa. Semoga Allah berkenan untuk memberikan hasil yang terbaik untuk hamba-hambanya yang lagi ikutan SBMPTN.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yhaaa itumah pegel.

      Wahai anak muda yang baik, lakukan yang terbaik untukmu semaksimal mungkin. paa, aslinya mah.
      Bangke, awas lu pake pindah-pindah, ngerusuhin lahan oranga aja.

      becanda.

      Sama-sama susah ki, kalo milih soshum juga lo mesti belajar dari awal lagi, crai. Usaha semaksimal mungkin aja, banyakin berdo'a. jangan lupa doain gue.

      Aamiin

      Hapus
  4. aku ingin melihat tsaudara tulisan ini yang ada di draft..
    tolong pencet saja tombol publikasinya toloooong ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan tsaudara tulisan ini pemalu.

      Hapus
  5. blog nya bagus, tampilannya juga enak, ukuran font jelas.

    Keep writing, keep sharing, keeper kebobolan.

    BalasHapus
  6. Ekspektasi beda sama kenyataan ya mbak :)
    Aku juga waktu try out SD dulu, kirain ruangannya adem-adem gitu ternyata di ruangan buat latihan basket di kantor kabupaten. Panas banget jelas.

    Mbak, mau berpartisipasi kasih kritik dan saran buat blogku?
    Cek aja di post paling baru. Makasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa. :')
      Yhaa,a gapapa, mungkin ini buat melatih kita agar mamapu mengerjakan soal dalam situasi apapun. perang sekalipun.
      MERDEKA!!

      Hapus
  7. Masih bagus ada tulisan yang berhasil ditulis daripada nggak daa samasekali, walaupun nggak selesai. Yang penting ada. Draf di blog gue malah sampe ada 50-an. Dari bikin post pertama kali sampe kemarin siang, masih ada tuh. Hahaha.

    Asyik, abis simulasi SBMPTN. Semoga tembus SBMPTN dan bisa survive di PTN pilihannya. Kasih tip-tip suksesnya dong, kakak~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muehehehbanyek banget ucet Rob.

      Aamiin, doakan ya anak muda.

      Hapus
  8. Waaahahaaha aku sama kayak kamu Dibah :D kadang aku nulis gitu suka nggak kelar dan bingung mau dibawa kemana ini cerita -_- sekalinya ada banyak ide, bingung, mau nulis yang mana dulu. Dan akhirnya ya nggak ketulis juga wkwkkw


    Uwuwuwuw udaaah simulasi SBMPTN :D lancaaar ya :D UGM yuk, UGM, biar deketan :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciyee doyan melihara draf juga mase..

      Aamiin.
      enggak ah, ke jogja mau main-main aja ntar insyaAllah. kalo kuliah disana kayanya enggak deh.

      Hapus
  9. Enak banget punya banyak draft. Sampe beranak pinak deh kayaknya itu kalau dibiarin mulu, Dib. Keburu makin banyak. Nanti kamu makin pusing lho. Kalau gitu.... cepat berikan saja padaku! Ku kekurangan ide! Cepaaaaat berikaaaan! HHAHAHAHAHAHAHA.

    Bahahaha. Aku ngakak pas kamu nginjek mas-mas-nya. Itu dia mengeluarkan suara kayak gimana, Dib? Teriakan, jeritan, atau desahan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih kan serem kalo beranak pinak sendiri.
      emang siti maryam?

      nnggg..
      suara biasa aja kok ca.
      di nada sol "Aduh"
      gitu doang kok.

      enggak mendesah, emang aku apain bisa sampe mendesah...

      Hapus
  10. Kamu kalo nulis itu sebelumnya bikin rengrengan gak? Outline gitu? Atau langsung tulis?

    Enak tuh nulis bikin rengrengan dulu. Jadi kita tahu, awalannya apa, tengahnya apa, akhirnya apa. Jadi gue gak pernah punya draft di blog. Ya ada sih, tapi gak bertahan lama, langsung dipublish.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak. asal tulis aja bang. :')

      Iya ya ke konsep ya.
      Makasih ya bang buat saranya. :)

      Hapus
  11. Bukan saya loh neng panitianya beneran
    .
    Itu nomor berapa j neng yg belum diisi? Inget ga neng?
    .
    Emangnya kenapa ga sempet ngisi? Emang ada brapa soal sih neng?

    BalasHapus
  12. Aku juga kadang suka gitu Dib kalau banyak ide misalkan malah nggak pernah publish satupun karena kebingungan mau yang mana dulu duh :(

    BalasHapus
  13. Aku juga samaan kayak km nih, ada 13 draft dan tak satupun di selesaikan hhahaa.
    Lho kamu kok ikut an sbmptn bukannya udah kerja ?

    BalasHapus
  14. menyelesaikan tulisan draft yang tercecer memang dibutuhkan perjuangan.. hehe

    BalasHapus
  15. Gue malah kagak punya draft apa-apa, Dib. *sedih* #BloggerGagal

    Wuiihhh... jadi kepengin ikutan simulasi juga, biar bisa selonjoran sambil ngegosipin temen. kalo jumatan paling banter cuma sanderan, kagak bisa selonjoran. apalagi ngegosipin imam. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yo bagus dooong.
      Berarti semua dapat diselesaikan dengan baik.

      eeww masa ikutan simulasi biar gitu doang si?
      Dosa woy!!

      Hapus
  16. Dibah banyak draf gak selesai? Sinih, biar Pangeran aja yang ngelanjutin. Entar, soal endingnya gimana. Udah, gampang itu.. :D

    Kalo ngomongin SNBPTN, ya gitulah. Banyak sekali yang di luar dugaan. Gue juga dulu gitu. Pas sebelum ujian udah cek tempat dan harusnya di situ. Pas hari H-nya, dipindah gitu aja. -__- Syukurnya gue dateng cepet. Kalo telat, entahlah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk mas pang, ntar beda dong gaya tulisannya. :')

      Yhaaa. kok curang si. Gaboleh tuh harusnya main pindahin, meresahkan peserta aja.

      Hapus
  17. Kamu mah mending Dib. Ide tulisannya ada, ada yang ditulis walaupun ga sampe ending. Walaupun ngengantung. Lah aku, ide ga ada sama sekali :(

    Bhahahahaaa itu kenapa bawa bawa justin bieber segala ya Allah. Is it too late now to say sorry :'D

    Bener-bener suasana simulasi SBMPTN yang sungguh nikmat ya. Bisa gitu bagian untuk kaki dijadiin tempat duduk supaya bisa nyandar. Hahahaa. Kamu cerdas sekali, Dibaaah.

    Itu mas-mas MCnya andika kangen band apa gimana si?

    BalasHapus
    Balasan
    1. :(((
      Enggak kok lan enggak. :(

      Iya lan. nikmat banget buat punggung.
      Enggak kok, mas-mas MC nya bukan andhika kangen band. :(

      Hapus
  18. Wah dib, ternyata kau udah mau kuliah saja ya X)
    Selamat berjuang dib, semoga lulus dan diterima di universitas tujuan, jangan lupa pulang karena kota batik itu pekalongan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uhuuw ya bang. :3
      Aamiin.

      Iyolah, sak klalenane aku, nek karo Pekalongan rak bakal klalen lah, pakedan pok?

      Hapus
  19. Aku di draft hampir 40 postingan, dari jaman kapan entah lah itu hahaha *fasya amit amit banget*

    Wah Adibah mau kuliah ternyata, selamat enak-enak dikampus ya nanti~ jangan lupa ceritain di blog hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ebucet.

      Hahah iya teh, doain ya teh. ;8

      Hapus
  20. selamat mengisi waktu belum lulus tapi juga belum kuliah muahaha.
    gue gak pernah ikutan SMPSKDNSAFHFHWBJTN apalah itu, tapi kalo baca tulisan ini, kayaknya ribet dan rame banget dong yak? belum lagi soalnya lebih sulit dari UN, temen gue dulu sih sampe ikut bimbel lagi buat tes beginian :|

    semoga bisa kuliah sesuai jurusan yang diinginin~

    BalasHapus
    Balasan
    1. :')
      SBMPTN.
      Iya rame, ribet si enggak bang. Deg-degan nya itu setengah mampus. Ho'oh bener banget, gak ketebak lagi soalnya.

      Aamiin.

      Hapus
  21. Wewwww Kak, keren lho! Mengoleksi 15 draf. Masih mending. Daripada aku, nunggu semua kekumpul di otak dalam jangka waktu yang lama baru dituangkan ke tulisan. Heuheu.
    So, Kakak udah daftar lom SBMPTN? Ambil apa aja, nih? Aku juga sebenernya pengen ikut tapi hmhmhm asa gimanaaa gitu ;(
    Etdaaahhhh serius, ngesor gitu tempatnya? Kalo gitu, aku mah nggak betah da. Bukan karena panas atau apanya. Kaki aku gampang kesemutan :')
    Kalo aku yang jadi Kakak ya, aku udah ngedumel abis-abisan. Yang namanya simulasi meskipun cuman simulasi tapi ya sekadarnya suasananya semi formal, gitu. Heuheu.
    Aku aja yang bacanya udah kecewa, apalagi kakak yang ngerasain, ya.
    Etsss serius, MC-nya ketiduran di lorong? Yaarabb, sedih. Huhuhu kayak orang apaaaa gitu :')
    Alhamdulillah, selesai. Semoga ntar tes SBMPTN sebenarnya bisa ya, Teh. Lolos dan betah. Aamiin :)

    BalasHapus
  22. Wewwww Kak, keren lho! Mengoleksi 15 draf. Masih mending. Daripada aku, nunggu semua kekumpul di otak dalam jangka waktu yang lama baru dituangkan ke tulisan. Heuheu.
    So, Kakak udah daftar lom SBMPTN? Ambil apa aja, nih? Aku juga sebenernya pengen ikut tapi hmhmhm asa gimanaaa gitu ;(
    Etdaaahhhh serius, ngesor gitu tempatnya? Kalo gitu, aku mah nggak betah da. Bukan karena panas atau apanya. Kaki aku gampang kesemutan :')
    Kalo aku yang jadi Kakak ya, aku udah ngedumel abis-abisan. Yang namanya simulasi meskipun cuman simulasi tapi ya sekadarnya suasananya semi formal, gitu. Heuheu.
    Aku aja yang bacanya udah kecewa, apalagi kakak yang ngerasain, ya.
    Etsss serius, MC-nya ketiduran di lorong? Yaarabb, sedih. Huhuhu kayak orang apaaaa gitu :')
    Alhamdulillah, selesai. Semoga ntar tes SBMPTN sebenarnya bisa ya, Teh. Lolos dan betah. Aamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hyaa kalo gitu aku malahlebih sering lupanya.

      Udah daftar SBM nich maren, tinggal cetak kartu. langsung deg-degan. rasanya tulang belulang melunak.

      Ikut aja, jangan sia-siakan kesempatan.
      Iya, aku juga kesemutan kok abis ngerjain soal. :')
      Aamiiin. kamu juga yaa.

      Hapus
  23. Bentar bentar...
    Ini tulisan yang panjang tapi sriyus bahasanya sik bah...
    #langsung akuh follow ah blogmu mueheheh

    Kebanyakan ide mang kadang bikin bingung, aku juga nih uda naroh judul belasan tapi blom dimulai satupun paragrafnya hahhaaa...

    Dan iyu minum hilo dan milo saleha apaan lagi coba, ya Alloh kungakak

    Mungkin kamu punya aura mario teguh wannabe deh bah, makanya pada doyan curhat ke kamu, pake caption poto narsis mereka ke kamu lagi wakakaka

    Yaampun duduk di tribun dan ga bisa selonjoran, hawanya sumuk pisan, berasa kayak pir angkot yang lagi sebat di warung, kok akuh pengen ngakak ya bah, asli aku ngebaca crita ini samnil ngebayangin beneran loh hahhahahha

    Tu mas mas panitia lincah amat ya, lari sana lari sini neriakin tribun sana tribun sini, pantes kurus wkwkkwkw

    Sayang kenapa musti molor coba...untungnya rada sante ya, ampe mungkin bisa diyinggal nonton uttaran wkwkwkwk

    Yahhh...ini endingnya kupikir kamu bakal nginjek sesuatu yang bersuara itu kucing, wkwkwkwk...ternyata mas mas mc yang kurus itu,
    bikin berasa kek di ep tipi ep tipi dah, coba kalian bemeran pandangbpandangan dan saling jatuh cintaaa, pesti lain cerita, kaju langsung lolos sbmptn tanpa tes hahaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muehehehe makasih mbak. :*

      Hyaaa ini malah judulnya doang yaa. :')
      Hahah, enggak juga. aku ini gak bijak mbak, cuma kalo ngomong suka apa adanya. Makannya mereka suka pada thurhat ke aku, karna aku jujur kalo menanggapi sesuatu, gak basa-basi. :')

      Lah, emang mas-mas mc yang punya universitas apa, bisa enak banget gitu. :'')

      Hapus
  24. Mendinglah, ya, udah dipublikasi. Gue masih di draft aja nih. XD
    Jadi, lu ke IBF nekat banget cuma ngikutin orang? Bagus mereka bukan anggota Gafatar, Bah.

    Btw, gudlak untuk SBMPTN-nya oy! Aamiin. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaaa, ayo dong bang, semangat lagi nulisnyaaa.
      di klik tombol oren publikasinya.

      Iya, selamet deh.
      Aamiiin. :))

      Hapus
  25. Ngomong2 SBMPTN, anak SMK (gue) tahun depan mau ikutan nih hhehe.. smoga mba dapet hasil yg terbaik deh di hari pengumuman lulus/nggaknya..

    BalasHapus