Senin, 28 Maret 2016

Adikku Korban Bully

41

Royyan sebelum kena bully

Sebelumnya gua pernah cerita kalo punya adek cowok kan?
Nah akhir-akhir ini gua kepikiran banget sama dia.

Gua bener-bener khawatir sama hobi mainnya dia yang kian menjadi-jadi.
Emang si dulu gua juga bukan anak rumahan pas seumuran dia. Tapi kali ini beda.
Jaman udah beda, kriminalitas juga udah merajalele eh lela. 
Dulu bocah ditakut-takutin "Jangan main diluar lho, nanti kamu dibawa orang yang bawa-bawa karung lho" gitu aja, udah ngibrit masuk rumah.

Royyan ini hobi banget main di luar, sepedahan, traveling elah traveling, dari komplek satu ke komplek lainnya, dari kampung satu ke kampung lainnya. Sayangnya, Royyan gak setangguh gua jaman kecil. 

Royyan ini temennya banyak, sayang temennya jahat-jahat. Ada temen nya main bola ikut nonton doang kalo lagi bagus dia jadi kiper, kalo ada temennya main layangan, dia ikut, nonton doang, sambil berusaha naikin layangan tapi ga naik-naik. Kalo lagi musim nyari ikan, dia berangkat dari rumah bawa serokan ikan 2 sama kaleng tempat ikan, pulang-pulang bau comberan, badan basah semua. Kalo lagi musim kartu Animal Kaiser dia ikut, pulang-pulang kartunya abis dipalakin temennya, dan dia cuma nangis tanpa berani ngasi tau siapa yang malakin. 

Pernah dia pulang sekolah mukannya ada bekas cakaran, ternyata abis dicakar temennya di sekolah. Yassalaam ini temennya anggota trio macan apa suka nyakar?

Parah-parahnya dia pernah pulang main sambil nangis dengan keadaan kepala nya berdarah, dia cuma bilang kalo habis dilempar batu, tanpa pernah bilang siapa yang ngelempar, sampe gua emosi banget gua bentak Royyan buat ngasi tau siapa yang udah bikin kepala dia berdarah gitu. Tapi percuma dia tetap menyimpannya rapat-rapat dan malah makin kenceng nangisnya. Sampai akhirnya seminggu kemudian dia baru ngomong siapa yang ngelempar batu ke dia, dan sekarang udah baikan. 

KAMBING!!

Iya, Royyan keliatan lemah banget ya.
Tapi emang, dari jaman TK dia orangnya dieeem banget kalo di sekolah, tapi kalo di rumah MasyaAllah..
Sampe SD kemaren pun begitu. Kebetulan gua sama 2 adek gua sekolah di SD yang sama. Dan guru gua dulu guru-guru mereka juga. Selama 3 generasi ini pun, pengalaman Mama gua saat ngambil rapot beda-beda. 


Waktu ambil rapotnya Royyan gurunya bilang gini :
" Royyan ini pendiem banget ya bu, kalo dikelas enggak pernah tanya, enggak pernah cerita, ngomong sama temennya juga dikit, tapi nilainya lumayan kok bu masih masuk 10 besar. Kalo di rumah diem juga gak bu?"

Waktu ambil rapotnya Mia gurunya bilang gini :
" Ini nilainya mba Mia bagus-bagus bu Alhamdulillah, walaupun jarang bertanya tapi nilainya bagus-bagus, tapi ya itu masih suka cengeng kalo digodain temennya."

Waktu ambil rapot gua gurunya bilang gini:
" Alhamdulillah  nilainya masih bagus bu, tapi ya itu, Adibah kalo lagi pelajaran suka ngajak ngobrol temennya jadi temennya pada ngobrol semua deh, sama masih suka berisik, kemaren tas temennya diumpetin temennya nangis sampe orangtuanya dateng."

Royyan bukan tipe anak yang gampang cerita, dia terlalu sering memendam sesuatu sendiri. Kalo ada masalah selalu disimpen sendiri, kadang gua kasian, ya ngertilah gua rasanya mendem perasaan sendiri. asek.

Enggak bukan gitu, ini masalahnya dia kan masih kecil, gua takut dia tumbuh jadi anaknya penuh dendam nantinya. Karna dia sering di bully diluaran sana. Dan dampaknya mulai keliatan sekarang, Royyan jadi lebih gampang ngamuk kalo dirumah, sama Mia makin kasar, omongan nya juga mulai ikut-ikut temennya yang bandel, dikit-dikit ngambek, keluar rumah ambil sepeda terus ilang aja main.

Udah gitu ditambah Royyan orangnya gak takut sama siapa-siapa, maksudnya kalo di kasih tau sama Mama ya enggak mempan gitu aja, Ayah juga, apalagi Mia, satu-satunya yang dia takutin cuma gua (Selain Allah) tapi makin kemari gua makin ragu, apakah dia masih takut juga sama gua.

Pola main dia juga udah seenak jidat banget, dulu biasanya pulang sekolah tidur siang, terus bangun baru main, mandi terus makan nonton tv sampe maghrib.

Sekarang, pulang sekolah main, ngilang pulang-pulang maghrib, makan, mandi, ngerjain PR terus tidur.

Berbagai macam cara udah dicoba, dari sepedanya dikempesin biar dia gak main jauh-jauh, tapi tetep aja dia main jauh sama temen-temennya, terus dia ditinggal karna gak bawa sepedah. Tapi giliran dia bawa sepedah, sepedahnya dikuasai sama temennya.
Sungguh malang nasibmu Yan yan..

Pernah sepedahnya diumpetin di rumah tetangga, eh dia tetep main terus ditinggal temennya lagi. Gatega akhirnya dibalikin lagi sepedah nya.

PS dkk disediain tapi dia udah bosen, milih main lagi keluar bawa sepedah muter-muter ga jelas, ga ada temen sekalipun.

Didaftarin ngaji, dia nya gamau berangkat.

Bukannya gua mau membatasi ruang bermain dia, ya gua tau anak-anak butuh banget yang namanya waktu main. Gua cuma khawatir mainan apa aja si dia selama ini? 

Kasian kan, kalo tiap main dia di bully mulu, takutnya lagi kalo ternyata disekitar lingkungan main dia ada orang-orang jahat, terus kejahatan-kejahatan seksual, ya taulah yang lagi musim. Apalagi bertita-berita di TV yang seringkali menampilkan anak-anak sebagai korban kejahatan bikin mereka yang punya adik atau anak yang masih kecil tambah khawatir.

Kakak mana yang gak khawatir? 
Orangtua mana yang gak khawatir coba?

Walaupun tiap beberapa jam Mama atau Adek gua suka ngecek Royyan main dimana, sama siapa? soal disuruh pulang mah sering, tapi dia malah kabur. Apalagi dikunciin pintu udah sering banget, tapi dia selalu berhasil kabur, dia bisa teriak-teriak minta bukain pintu, sampe tetangga pada bertanya-tanya.

Gua cuma khawatir aja dia main main yang enggak bener, dia masih kecil banget belom juga genep 7 taun kalo lingkungan tempat bermain nya gabaik, dia terus-terusan jadi kambing hitam, sedangkan disisi lain dia gak pernah share masalahnya ke oranglain takutnya bisa mempengaruhi psikologinya nanti. Syeilah.

Tapi ini serius lhoo, umur-umur segini juga umur yang rawan, karna apa yang diliat itu apa yang dia catat sampe dewasa nanti. Kalo adek gua dibully terus-terusan dan ternyata pelampiasannya nanti saat dewasa, kan Sadess!!

Mia pun begitu, dulu terbully karna dia cengeng banget, tapi Mia kan anak pinter ya, jadi yang mau nge bully juga lama-lama segen.

Kalo gua mah, belom ada dikamus gua jadi korban bully, pernah sempet di bully gak ada sehari keadaan malah kebalik. Yang nge bully gua malah takut sama gua.

Nah yang Royyan ini yang bikin prihatin, dia gak ngelawan, tapi malah ngelindungin temennya yang ngebully. Sungguh "kawan yang budiman".

Gua mau nasehatin juga serba salah, mau nyuruh pukul balik aja, kok salah kaprah. Mau bilang pulang aja kalo dijahatin, ya besok Royyan balik main lagi sama dia. Mau bilang suruh diem aja kalo dijahatin ya enggak enak di Royyan. Mau ngelarang dia pergi main juga gabisa. Antara Royyan ini orang yang pemaaf, tegar sama pasrah emang beda tipis yaa.

Sungguh jadi korban Bullying itu tidak menyenangkan, meskipu gua gapernah jadi terbully tapi gua ngerti banget rasanya. 

Seandainya besar nanti saat Royyan sudah bisa memahami kata demi kata dan membaca tulisan ini, semoga Royyan sudah bebas dari belenggu bullying. Jadi anak laki-laki yang hebat dan tetap jadi kawan yang budiman.



41 komentar:

  1. Ya Allah Royyan lemah banget jadi cowok (*≧ω≦)ノ
    Kalo kaya gitu biasanya aku ajak ngomong dari hati ke hati berduaan aja, jalan-jalan kemana kek gitu.
    terus aku biarin ngungkapin segala macam unek-uneknya (งˆ▽ˆ)ง
    sok atuh Dibah dicoba hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udahseriing kak. :')
      tapi tetep aja yang dia ceritain hal lain, gak pernah nyeritain siapa temen yang nge bully gitu.
      Seandainya royyan bisa ngeluarin unek-unek, padahal aku dan keluarga udah tangan terbuka banget buat ngedengrin ceritanya. tapi ya itu dia gak suka cerita.

      Hapus
  2. Coba dah diajarin jurus ninjutsu adeknya
    Misalnya jurus amaterasu, sharingan, byakugan
    Biar dy tambah kuat
    Kalo g mw dia ngayab
    Coba dah diiket j eh
    Kalo g neng belajar hipnotis terus hipnotis adeknya biar bisa terbuka abis hipnotis adeknya baru deh neng bisa beraksi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini ade gue lama-lama bikin acara di global tv aja lah.

      Hapus
  3. Entar ini pergaulan adek lo udah parah, apalagi belum genap 7 tahun. Anak 7 tahun sih biasanya main mainan doang, dan gak separah itu, yang bisa kabur kaburan. Apalagi sering di bully. Lo harus jagain, ini gue juga jadi khawatir kalo gini. Kalo nantinya tambah parah, masukin pesantren aja ini mah.

    Kakak yang baik ini. Gue punya dua adek, tapi gak gue perhatiin. Malahan gue bebasin. Bodo amat dia main sama siapa. Soalnya lingkungannya juga anak anak baik, sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dia suka kabur-kaburan. balik kerumah cuma minum terus minta duit, pergi lagi.
      Jangan masukkan anak ke pesantren karna dia nakal. itu malah gak nyelesein masalah. Yang ada dia malah ngerasa terbuang.

      Yhaa, gimana lagi gabisa dipungkiri, mau cuek sama adek sendiri juga gak bisa.

      Hapus
  4. aiih kakak sayang adek banget. *yaiyalah.
    duuh kasian bener kamu yan, hajar aja kalo ada yang ngebully. *kalo udah gede baca postingan ini baca komentar ini juga.

    itu pas pengambilan raport paling keren pas raportmu ya dib, keren lah, untung cuma bikin berisik gak bikin nge hajar gurunya, apa temen.
    jadi laki laki yang strong dan kawan yang budiman, amiiiin.


    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Alhamdulillah.

      kalo soal ngehajar temen gurunya gak tau, itu rahasia di lingkungan pertemanan aja.
      Aamiin.

      Hapus
  5. Lebih baik kamu ngasih tau untuk hal-hal yang "membahayakan" aja Dibah, misal kasih tau kalau ada laki-laki dewasa yang terlihat aneh dia harus kabur. Jelasin secara kongkrit dan detail apa yang harus dilakukannya. (contoh kalau kamu khawatir dengan ini)

    Kalau untuk dia main kemana nya mah kata aku gakpapa, dari dia dibully dan gak bicara artinya dia berani ngadepin itu. Tugas kamu dan keluarga yang penting tahu dia dimana dan siapa aja teman mainnya.

    Ngggg satu lagi, kalau dia gak mau ngaji diluar rumah, mungkin bisa dijadwalin untuk ngaji dirumah sama keluarga. Misal, dengan catatan kalau dia ngaji nanti baru boleh main. Atau apalah bebas. Pokonya ada timbal balik dan tentu gak merugikan kamu juga keluarga.

    Aelah ini komen panjang amat. Hahahah maaf atas kesotoyan ku Dibah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya teh, udah di kasi tau kok kalo diajak orang gak kenal jangan mau, kalo dipaksa suruh teriak, sudah dikasih tau kok, tapi gatau deh diterapin apa enggak. :')

      Iya kalo abis maghrib diajak ngaji bareng kok. cuma dia lebih sering ngedengerin doag, malesan anaknya.

      Akumah nurut aja sama anak psikolog yang emang tau ilmunya.
      makasih ya teh buat sarannya. :*

      Hapus
  6. AMINNNNN

    Eh emang bukan royyan doang deh kayaknya adik saudara aku juga gitu dia masih SD hobinya main terus dari pulang sekolah sampe magrib udah magrib main lagi sering di omelin dan di cariin juga sama ibu dan kakaknya, pulang kerumah tuh cuma makan, minum, mandi dan minta uang. Terus sepedahan lagi sama temen-temen yang lain.

    Gitu kali ya fase umur segitu hobinya mainnya lagi ningkat-ningkatnya soalnya waktu kecil aku juga ngalamin fase main sama temen-temen gitu sih haha, kadang suka kangen juga ke masa umur segitu haha =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah sama banget.
      Apa emang lagi fasenya ya? tapi kok berlebihan banget mainnya.

      Yaa semoga kalo memang fase nya baik-baik saja. semoga ga ada orang-orang jahat dan teman-teman jahat yang menghantui.
      Dunia ini keras bung.

      Hapus
  7. Dibaaaaaaaah, kamu keibuan sekali! Kakak yang keibuan. Segitu khawatir dan sayangnya sama adek. Aku ngerasa trenyuh bacanya :')

    Itu kalian pada beda banget yak pas ngambil raport. Hahahaha. Ngakak pas bagian kamunya. :D

    Sebagai kakak yang juga punya adek cewek, dan kebetulan punya keponakan cowok, aku ngerasain apa yang kamu rasain, Dib. Kamu peduli dan sayang banget sama adek kamu. Segala upaya kamu lakuin supaya dia nggak dibully lagi. Dan kamu juga ngerti kalau 'keberingasan'nya di rumah itu wujud dari dia dibully sama teman-temannya di luar rumah. Eh iya nggak sih. Gitu deh pokoknya.

    Coba kamu cari tau siapa aja teman bermainnya Royyan, Dib. Bilangin mereka baik-baik. Atau ajakin ngomong dari hati ke hati, kayak yang Vira bilang. Semangat buat kakaknya Royyan. Jangan sedih lagi! :)

    Btw, aku jadi ada ide nulis nih habis bw kesini. Hoho. Makasih ya, Dibah. Muuuaaah. :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya aku keibuan atau ke kaka an? tolong dikondisikan.

      Aku emang rusuh dari kecil ca. :')
      Iya sejak makin sering main, perilakunya jadi berubah kasar, padahal gak pernah diajarin gitu dirumah.

      Iyaa. makasih ya cha. :D
      Uhuuy!!

      Hapus
  8. OMAIGAAAT DIBAH. JIWA KEKAKAKAN KAMU KELIATAN BANGEET :'D
    Ngelindungin adiknya. Kamu cocok jadi kakak yang macho, kekar dan pemberani. Harusnya kamu itu cowok. Hahahahaaa

    Itu aku juga ikut kesel ih. Siapa yang bikin kepala Royyan sampe berdarah gitu?

    Aku baca ini, seakan sedang ngaca. Aku dulu anaknya sama kayak Royyan. Introvert. Nggak mau cerita apapun ke orang, apa-apa aku pendem sendiri.
    Disakiti temen kayak manapun, aku tetep nggak mau ngadu. Kalo diintrogasi sama ibu dan ayah, sampe mereka marah-marah, baru deh aku mau cerita. Huhuuu parah ya.

    Itu Royyan coba aja kamu ajak ngobrol terus, Dib. Pancing obrolan ke dia setiap hari. Tentang di sekolah, lingkungan rumah.
    Kasihan kalo dia jadi korban bully anak anak kompleks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.
      bukankah sudah seharusnya begitu?
      Ahahah :D

      Iya kan, sekarang kalo ketemu sama yang ngelempar royyan jadi emosi. Tapi dia kan anak kecil juga.
      Ya Allah wulan ternyata pernah terbully, tapi Alhamdulillah sekarang gak jadi pribadi yang pendendam yaa. :')
      Semoga Royyan juga.

      Iya kan kaya sinetron-sinetron masa di Bully mulu.

      Hapus
  9. wah, waktu kecil saya juga sering dibully...
    namun seiring dengan berjalannya waktu, disertai saya ikut karate waktu sekolah, alhasil... jarang dibully lagi.. malah sering nya nge-bully :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah.
      iya mas? terus perasaan sebagai korban bully itu giman ato?
      Wah Royyan juga deh, ntar daftarin karate. biar bisa jaga-jaga diri, syukur-syukur bisa jagain kakaknya. :D

      Hapus
    2. ya menyakitkan naak.... selain itu, kadang muncul rasa dendam sama yg ngebully #jangan ditiru!

      Intinya sih penguatan "karakter berani dan percaya diri"
      Bisa ikut bela diri, atau juga kasih motivasi2 biar anaknya jadi berani dan percaya diri... dulu saya sering dengar juga ceramahnya AA gym tiap minggu di SCTV.. HEHEHE...

      Hapus
    3. ya menyakitkan naak.... selain itu, kadang muncul rasa dendam sama yg ngebully #jangan ditiru!

      Intinya sih penguatan "karakter berani dan percaya diri"
      Bisa ikut bela diri, atau juga kasih motivasi2 biar anaknya jadi berani dan percaya diri... dulu saya sering dengar juga ceramahnya AA gym tiap minggu di SCTV.. HEHEHE...

      Hapus
  10. Waktu TK gue gak pernah di bully sama sekali. Iya, soalnya dulu gue gak TK jadi langsung SD. :D

    Emang sih suka gak enak kalo punya adek terus suka di bully di sekolah. Tapi parah banget itu temennya sampe sebegitunya sama Royyan ya.

    Untungnya Royyan masih bisa berprestasi ya dikelas walaupun sering di bully. Soalnya gue punya temen sekarang, suka di bully dikelas, eh nilainya jelek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya makannya kan. kesiaan.
      Alhamdulillah. semoga dengan prestasinya mau membuat kawan-kawannya enggan membully lagi.

      Hapus
  11. Gue berasa lihat diri gue pas masih kecil. Persis.
    Sebenarnya yang lo khawatirkan itu kemungkinan kecil terjadi kalau dari keluarga sendiri bisa meningkatkan percaya diri si Royyan. Pengalaman gue sih gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insyaallah.
      Semoga Royyan bisa tumbuh menjadi anak yang baik-baik saja.

      Hapus
  12. Harus dibina biar ngelawan nih.. Kalo diem terus entar berabe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin mengatasi ya bukan melawan, kalo melawan dengan Royyan melakukan kekerasan balik. terus apa bedanya Royyan sama yang tukang bully?

      Hapus
  13. Namanya juga anak-anak, akalnya belum sempurna, ya kan?? semoga ketika dewasa tidak lagi berbuat sesuatu yang bukan-bukan.

    BalasHapus
  14. Aduh... dib... Kok Pangeran kasihan banget membaca cerita Royyan. Semoga aja, kedepannya dia gak jadi suka membalas dendam gitu ya dib. Soalnyakan, sekarang bukan soal umur aja, hampir semua kalangan emang harus ekstra dijaga. Biar endingnya gak salah kaprah. Belum lagi, kemajuan teknologi yang terkadang juga endingnya ngerusak kalo gak dikendalikan.

    Apapun itu, Pangeran berharap orang2 seperti adikmu ini tetep ada. Bukan maksudnya nerima gitu aja. Tapi, sifat Kesetiakawanan Patut untuk diacungin 4 jempol. Soalnya, jarang yang kek gitu di zaman sekarang. Tapi, untuk sikapnya yang kurang bisa berbagi. Sebaiknya gunakan cara pendekatan yang berbeda dib. Mungkin Introvert (CMIIW) dianya. Karena, kalo iya seperti itu. Cara pendekatannya beda dib..

    Btw, maaf ya baru sempet mampir. Pangeran kemaren bener2 Off Satu minggu di dunia blogger. Harap maklum ya dib. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas pange. :(
      Untung Royyan nggak gila gadget sih, jadi gak dapet racun dari internet.

      Aamiin. semoga bullyan dari teman-temannya dapat menguatkan dia.Makasih mas pange buat sarannya.

      Nyante ajaa.

      Hapus
  15. Bocah sekarang mah gak mempan dib kalau ditakut-takutin sama omongan orang yang bawa karung gitu, harus ibu yang langsung turun tangan haha.

    kalau ada waktu luang dan lu liat si royyan pergi main, mending ikutin deh dib dari belakang, kalau lagi main liatin dia dari jauh, biar lu tau gimana si royyan diluar kalau lagi main sama temennya, gue juga pernah kayak gitu, ngebuntutin adek gue yang pergi maen, waktu itu udah smp sih, tapi ya gitu, kelakuan pas main suka dibawa-bawa pulang.

    apalagi si royyan jarang cerita kalau abis digalakin temennya, ngeri lah pokoknya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sama sekali gak mempang bang. malah ngeledekin. -_-
      kalo suruh dibuntutin yakeles dia muter-muter komplek siang terik. -_-

      Yoa. thanks bang :D

      Hapus
  16. haha iya korban bully memang sangat menyakitkan, saya adalah anak terakhir jadi saya jadi korban tukang di bully sama kakak dan abg saya -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah sungguh kakak-kakak yang kejam.

      Hapus
  17. Kok... kamu sama banget kayak aku ya? punya adik cowok. dia suka main. dia pendiem. Jangan-jangan kita... manusia biasa yang tak sempurna.

    Yah, Aku juga punya adik cowok sih. Awalnya dulu dia nggak suka main, sukanya ngadep komputer dan main game. Aku sebagai kakak yang baik prihatin dong? terus aku kasih tau 'Mbok ya sana main diluar sama manusia, jangan ngegame' eh sekarang dia main diluar sama manusia beneran, aku kok ya takut? terus akhirnya aku bilangin 'Mbok jangan main terus' INI KAKAKNYA MAUNYA APA SIH? wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yak tidak ada yang sempurna. kesempurnaan hanyalah milik Allah SWT. Allahu Akbar!!

      kakak macam apa itu. -_-
      Adekku gak terlalu suka di depan komputer juga. tepatnya dia bosenan. ya gitudeh makannya.

      Hapus
  18. Tukang bully itu kaya anjing, mereka punya insting untuk bully orang-orang yang bully-able. Aku dulu sering dibully. Awalnya aku pikir itu karena aku pakai brace (penyangga tubuh) dan scoliosis. Tapi semakin besar aku sadar bahwa aku dibully karena aku yang "membiarkan" mereka begitu. Daripada dibatasi untuk keluar rumah lebih bair ajarkan untuk defend diri sendiri. Misalnya untuk jangan takut bicara. Entah itu sama bully nya atau sama orang dewasa karena kadang anak-anak juga bisa keterlaluan. Good luck untuk Rayyan :)

    BalasHapus
  19. masih tujuh tauhun masih pasrah pasrah aja ya di bully, tapi eh umur umur segitu dulu aku juga kena jamannya bully membully yang semacam "jangan temenan sama itu", tp untung sih ga sampe lempar batu, trus kepala berdarah.
    Mungkin cuma mainan kursi, terus anak orang kejedot. itu pernah hahaa.

    BalasHapus
  20. Haish bully-nya udah parah bgt ya kalo anak kecil jaman sekarang. Anak SD di sini juga kebanyakan kek temen-temennya Royyan. Sok jago dan berkuasa, bahkan ada yg berani nyuruh temennya maling uang di rumahnya sendiri.Royyan harus dijagain tuh dib, jangan sampai kebawa sama temen-temennya yg kurang baik. Gue juga korban bully sih dari dulu, tapi bully nya nggak sampe segitunya amat.

    BalasHapus
  21. wow kasian yaa kak, fenomena ini sering terjadi, saya ada saran kak 'saran' ada baiknya adiknya di ikutin kelas beladiri supaya mentalnya dapat berkembang lebih kuat dan berani tetapi jangan lupa untuk tetap diajarkan ilmu yang ada untuk kebaikan dan menjaga diri bukan kejahatan atau kesombongan diri.. semoga saran saya bermanfaat.. hehehe saya juga minta ijin kasih info yaa kak. kalau ingin tahu tentang cara membuat website yukk disini saja.. terimakasih

    BalasHapus
  22. https://vanquisherotaku.wordpress.com/2017/07/27/romantis-roman-dan-tragis-1/
    Itu cerita saya mbak :'v

    BalasHapus