Senin, 01 Februari 2016

[ Resensi ] HUJAN - Tere Liye

61


Judul : Hujan
Penulis : Tere Liye 
Penerbit : PT Gramedia Pustaka Umum
Tahun terbit : 2016
Tebal buku : 320 hlm; 20 cm
Harga buku : Rp.68.000

Tentang Persahabatan
Tentang Cinta
Tentang Melupakan
Tentang Perpisahan
Tentang Hujan



===========

Bulan Januari kemaren gua udah beli buku sekaligus 4, padahal target gua cuma 1 bulan 1 buku. Jadi gua sempet kepikiran buat gak beli buku dulu untuk bulan Februari ini. Tapi namanya juga manusia kan, suka khilaf dan mengingkari janjinya sendiri. Kecuali janji kita untuk sehidup semati. Halah. Sabtu kemaren Gua sama Nyak ke toko buku, niat awal nya si cuma mau cari kado buat My lovely Gembel yang ulangtahun tanggal 31 Januari kemaren, luv you to the Bekasi and back Gemm..
Niat beli kado, eh malah gua yang khilaf. Awalnya gua cuma beli buku dengan cover kuning cerah yang berjudul " Quotes For Muslim " Subhanallah, biar barokah. Mantap. Udah di kasir nih, udah di apa ya namanya yang tiit gitu sama mbak-mbak kasir nya, oh di scan harga, elah baru kepikiran. Tiba-tiba ga ada angin ga ada ujan, ga ada satpam Gramed yang ada mbak-mbak kasir Gramed, mata gua tiba-tiba seperti dituntun untuk melihat ke arah rak buku tepat di sisi kanan kasir. Warnanya biru muda, judulnya hujan, penulisnya Tere Liye, tiba-tiba jantung ini berdetak jauh lebih cepat dari biasanya, Ya Allah apakah ini yang dinamakan cinta?

halah

Langsung aja gua gercep nyamber itu buku

" Bentar, bentar mbak, yah udah dibayar ya?"
" Iya mbak, kenapa?"
" Yaa yaudah deh tambah ini" sambil nyodorin bukunya ke kasir.

Kampretos gak sih? niatnya gak mau beli buku malah kebeli dua.
Syalalalala~

Tapi gapapa, untuk beli buku mah ga masalah, dari pada gua buat mabu mabuan extra joss campur soffel kan?

Jam 10 di malam Minggu yang dingin gua baru sempat baca bukunya.  Iya gua malem Mingguan nya sama buku, Puas Lo semua !!

Baru baca sejam mata udah sepet banget minta ditutup, padahal baru juga sampe halaman 60 tapi udah keren banget sih. Besok siangnya baru Gua lanjutin dan baru kelar selepas maghrib. Dan pemirsa gua nangis, asli ga boong.
Jarang banget gua nangis gara-gara baca buku, mentok-mentok cuma sampe ikut terharu, ini sampe nangis beneran, buku Hujan pun sukses membuat kedua anak sungai mengalir dipipiku.

Adalah Lail seorang gadis muda yang memutuskan untuk mengikuti serangkaian terapi penghapusan segala memori menyedihkan yang ada di otaknya. Berlatar Bumi pada tahun 2050, dimana semuanya menjadi serba canggih, manusia sudah tidak lagi membutuhkan lembaran uang untuk melakukan transaksi, segala hal dapat dikendalikan dengan mudah lewat sentuhan dan perintah suara. Bumi pada zaman milenium lengkap dengan segala permasalahannya, manusia terancam punah, dan alampun tak lagi stabil kondisinya.

Alur maju mundur khas Tere Liye tersaji dengan sangat ciamik. Lail, gadis 13 tahun yang sangat mencintai hujan. Dalam kehidupan Lail, hal-hal penting selalu terjadi saat jutaan butiran air dari langit turun ke Bumi. Tapi pada 21 Mei 2042 hujan yang turun seolah menyampaikan duka cita, pada hari itu Lail kehilangan seluruh keluarganya akibat bencana besar meletusnya gunung api purba yang menyebabkan gempa dengan kekuatan 10 SR yang dapat menghancurkan 2 Benua dalam sekali tepuk. Bencana besar yang menyebabkan iklim dunia berubah sampai beberapa tahun yang tidak dapat ditentukan. Tapi saat hujan itu pula, Lail bertemu dengan Esok anak laki-laki yang sejak menyelamatkannya dari lorong kereta bawah tanah, akan menjadi sosok penting dalam hidupnya 8 tahun kemudian.

Kisah soal mencintai sesorang dalam diam.
Saling cinta tapi tak saling tahu.
Saat prasangka mulai bermain, menebak perasaan satu sama lain..
Saiik..

Kisah cinta dibalut kecanggihan tekhnologi.
Cerita cinta khas anak muda yang lagi musimnya saling menggantungkan hubungan, saling menebak perasaan, sampai tak ada satupun yang berani mengungkapkan. Kisah sederhana yang dikemas dengan penuh kelas. Cover nya yang sederhana terlihat sangat serasi dengan warna biru muda.

Diakhir cerita, pembaca seakan-akan diajak untuk ikut saling menebak akhir kisah cinta mereka.Sekaligus dibagian ini yang sukses bikin gua merembes mili, nangis sambil nutupin muka pake buku sambil melukin kamu bantal.

Enggak ngerti lagi, ini Bang Tere nya yang jago bikin orang nangis, apa gua nya yang baperan. Abisannya juga pas baca bagian terakhir pas banget diluar lagi hujan pula, dan entah mengapa hujan dan lagu yang lagi gua setel secara acak di hape seakan-akan bersekongkol bikin suasana jadi semakin melow. Gak cuma pas baca bukunya deh, pas lagi ngetik postingan ini aja diluar lagi hujan deres-deresnya. KONSPIRASI INI PASTI KONSPIRASI!!

Bukan Tere Liye kalo disetiap karya nya gak pake kalimat-kalimat yang menyentuh, seakan-akan dirancang agar tepat bersarang dihati para pembacanya. Termasuk di novel Hujan ini, sampe gua tanda-tandain pake post-it disetiap halaman yang ada kalimat-kalimat luar biasanya. Beberapa diantaranya yang gua suka yang ini:

Kamu tahu Lail, ciri-ciri orang yang sedang jatuh cinta adalah merasa bahagia dan sakit pada waktu bersamaan. Merasa yakin dan ragu dalam satu heluan napas. Merasa senang sekaligus cemas menunggu hari esok. tak pelak lagi , kamu sedang jatuh cinta jika mengalaminya.~


Ada orang-orang yang kemungkinan sebaiknya cukup menetap dalam hati kita saja, tapi tidak bisa tinggal dalam hidup kita. Maka, biarlah begitu adanya, biar menetap di hati, diterima dengan lapang. Toh dunia ini selalu ada misteri yang tidak bisa dijelaskan. Menerimanya dengan baik justru membawa kedamaian.~


Bukan melupakan yang jadi masalahnya. Tapi menerima. Barangsiapa yang bisa menerima, maka dia akan bisa melupakan, hidup bahagia. Tapi jika tidak bisa menerima. Dia tidak akan pernah bisa melupakan.~


Buku ini sangat direkomendasikan untuk mereka-mereka yang sering dibikin baper sama hujan, untuk mereka yang masih digantungin sama gebetan, untuk mereka yang sampai saat ini masih asyik menebak-nebak perasaan seseorang.

Itu perasaan apa lotre anak SD, masa cuma ditebak?

Kisah yang komplit welit gendeng seng. Dari ilmu pengetahuan, kemanusiaan, soal ketulusan, perihal pengorbanan, dan perihal-perihal lainnya.

Terimakasih buat Allah yang telah memberi waktu, nafas dan segala nikmat penginderaan yang luar biasa untuk membaca sekaligus membuat resensi buku ini.
Terimakasih buat Bang Tere Liye sudah menyajikan kisah yang luar biasa sampe bisa bikin saya nangis. Seandainya Bang Tere anak Kaskus udah gua kasih cendol seabang-abangnya.
Terimakasih buat mbak-mbak Gramedia yang telah melayani transaksi dengan baik.
Terimakasih buat lagu-lagu yang mendukung dalam proses pembacaan buku ini, salah satunya :
- Jangan bersedih - Tifanny (yang gua setel berulang-ulang karna baru download)
- Hujan jangan marah - Efek Rumah Kaca
- All I Ask - Adele
Dan puluhan lagu lainnya yang saya lupa judulnya.
Terimakasih kepada Hujan di Minggu sore. Tanpamu mungkin aku tidak se melow ini.

Lah ini lama-lama gua kaya mau nerima award, padahal nulis resensi buku doang.
Udah ah Byee..

61 komentar:

  1. Negeri Para Bedebah...
    hanya itu yg aku ingat dari orang ini (Tere Liye)
    hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu juga keren.
      udah baca serial keduanya Negeri para bedebah belum? yang negeri di ujung tanduk.
      Gak kalah keren.

      Hapus
    2. Belooomm.... Ini lagi baca RUMAH KACANYA oom Pram dulu bu:)
      tapi bukunya sih udah ada di tangan... hahahaha

      Hapus
    3. Belooomm.... Ini lagi baca RUMAH KACANYA oom Pram dulu bu:)
      tapi bukunya sih udah ada di tangan... hahahaha

      Hapus
  2. Hwaaaaak cepadh sekalih kamu bikin reviewnya, aku aja baru beli kemarin. EH di beliin deng dalam rangka hadiah ulang tahun haha.
    Masih mau baca, maap maap gue jadi fast reader di bagian review atau resensi mu, aku cuma baca bagian curhatan mu.
    Aku gak mau kalau aku tau jaalan ceritanya *meskipun diatas mungkin kamu nggak nyeritain itu sih* hahaha

    Oiya, btw namanya tokohnya mirip sama aku ey. Lail. Laili *kecup abang tere liye*
    wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dong aku kan anak pramuka ya Hemat cermat dan bersahaja. *ini gak nyambung*
      Eciyeee, jadi ceritanya habis ulangtahun nih. Ciyee Barakallah yaa.
      Ngahaha, gapapa, tapi harus janji setelah kelar baca bukunya langsung baca resensinya ya. *lah kebalik, biarin anaknya emang maksa*

      Eciyee mirip namanyaa.. eh, jangan asal cium suami orang ituu..

      Hapus
  3. belinya di gramed mana?
    eh mba2 kasirnya cakep ga?
    klo diliat dari tampangnya udah merit apa belum?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belinya di Gramed yang udah tutup.
      Waah, jangan tanya deh mbak-mbak kasir nya cakeep, alis nya tinggi sebelah, kumisnya smootingan, bulu matanya 7 meter.
      kalo diliat dari tampangnya si lagi ngirit, abis lipstik nya udah luntur gak di touchup ulang.

      Hapus
  4. Anjay, Dibah nangis setelah baca buku. Ditambah malam mingguannya dengan cuaca hujan.
    Mendukung banget. Ahahaaaa

    Niatnya nggak mau beli buku, lah malah kebeli yak. Nggak papa, demi abang tere apa sih yang enggak. Asoy.
    Duh, gue penasaran. HAHAHAAA MAU JUGAAA WOY

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah dianjay-anjay in orang lagi terharu. :')
      Iya gapapah, bang Tere Liye mah gak pernah mengecewakan.
      Beli cepeet, ke toko buku terdekat. terus bunuh mbak-mbak kasirnya.

      Hapus
  5. Kakakku fans berat tere liye, leh uga nih direkomendasiin ke dia.
    Aku gak pernah baca bukunya tapi kalo diliat liat dan denger denger dari kata orang, kayanya emang bagus bagus bagus banget ya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah sama doong aku jugaak.
      Harus cobain baca, bener-bener bikin terbang.

      Hapus
  6. uwaa.. jadi pengen nambah koleksi novel. Penasaran beuutt. tapi bulan ini susah buat nyari waktu luang:( TO, Sosialisai, TO, daily test, TO, blablabla *curhatcalonpesertaUN*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo baca buku, udah TO mah jangan dipikirin.

      Hapus
  7. bagus nih buat bacaaan bulan ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuss terbang ampe gramed danbeli bukunya.

      Hapus
  8. anjay baca buku sampe bisa nangis.. jadi penasaran pingin baca bukunya.
    keren kayaknya nih buku.
    niatnya gak beli eh malah kebeli ya, hemm untung gak kebeli sama rak-raknya.
    baca buku suasana mendukung siip banget ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sumpah keren. Gua aja sampe nangis. kan jarang..
      hhm kalo kebeli sama rak-raknya paling gua ga kuat bawa.
      Siip mantap.

      Hapus
  9. Gila ya ini orang gak ada abisnya. Ada terus buku barunya. Peluk juga nihi tere liyenya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah kalo abis meninggal.
      Kalo boleh si mau peluk, tapi bukan muhrim. gajadi dah.

      Hapus
  10. Kalo gue sih kebalikannya kadang niatnya beli 3 buku, yang kebeli malah cuman 1 .. biasa faktor dompetisasi yang meronta-ronta ..

    Awalnya gue kira kalo Tere Liye ini cewek loh, yagitu dari segi nama sama karyanya yang cewek dan mellow banget .. E ternyata udah abang2 ..
    Keren orang ini, bukunya banyak dan best seller semua .. dijadiin quotes, lagu bahkan di film kan ..
    Wihhh baca reviewnya aja udah merinding kepengen nangis nihhhhhh ...
    Fyi, pas comment ini juga pas hujan sih.. jadi pas aja baca reviewnya .. muehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha jadi mikir yaa, gua juga mau mulai mengendalikan nih, kalo ke toko bawa duit nya dikit aja, jadi ga khilaf. :D
      Iya dari nama nya pena nya, nama aslinya si cowok Darwis siapa gitu.
      Iya jawara emang dia, sebagian bukunya best seller.
      nah kan, kan! KONSPIRASI PASTI!!

      Hapus
  11. Bagus dong realisasi melebihi target haha (pembelaan dari kekhilafan beli buku *pengalaman*). Rak buku di deket kasir emang sengaja ditaro barang-barang (khususnya buku) yang se-eye catching mungkin biar customer yang lagi bayar/antri bayar tertarik untuk beli *begitulah hehe*

    Gua belom pernah baca novel ini. Gua sering denger dari temen kalo Tere Liye ini penulis hebat ya. Dilihat dari covernya, si "Hujan" ini keren ya. bernuansakan biru. Kisah berlatarkan bumi di masa depan dengan segala ketidakpastiannya dan segala drama yang timbul disana biasanya selalu bikin gua penasaran. "Kisah cinta dibalut kecanggihan teknologi". Oke fix, lo membuat gua memasukkan novel ini ke reading list.

    "Ada orang-orang yang kemungkinan sebaiknya cukup menetap dalam hati kita saja, tapi tidak bisa tinggal dalam hidup kita" --> widih, oke banget nih quote-nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya bagus siih tapi jadi menjerit-jerit nih dompet.
      Iya emang hebat, udah berapa kali tau gua tersihir dengan cara dia menulis.
      Cuss beli kalo penasaran.

      itu baru sekalimat apalagi sebuku?

      Hapus
  12. Tere Liye kalau udah nulis mah saqti emang. Macacii seorang Dibah yang setrong ampe nangis bacanya? Apa karena pas lagi baca mata sama kelilipan Dinosaurus? :')
    Aku mau nyari ini ah di Grame :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. saqti mandraguna.
      seriuss, sampe temen ketawa-tawa setelah tau aku nangis pas baca buku itu. Katanya gak pantes. :'3
      Mana ada Dinosaurus sih?

      Hapus
  13. Komplit welit gendeng seng. Hahaha bahasa Pekalongan dan sekitarnya.

    Btw rumahmu mana dek?? Boleh nih novel-novelnya dipinjem. :D
    Novel Hujan, di musim hujan. Galau-galau gimana gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hidup Pekalongan!! Pekalongan Full of Love!!

      Aku tirto mbak, tapi sekarang di Bekasi. Ayo tapi ngantri ya, sudah ada yang mau pinjem :')

      Hapus
  14. Bang Tere emang bukunya keren keren, bikin khilaf kalo beli..

    Suasananya hujan dan malam minggu sangat cocok untuk menikmati kesendirian sambil baca buku ditemani lagu dan secangkir kopi, eeh ngaco nih..

    Duh jadi pengen beli bukunya jugaaa... -_#

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa. sampe sedih ngeliatin dompet.
      Gak ngaco kok bener. :')

      Ayolah beli.

      Hapus
  15. Tere Liye selalu bikin pembacanya baca lagi dan lagii

    BalasHapus
    Balasan
    1. yak benar. gak bisa kalo cuma sebuku. :')

      Hapus
  16. Udah disuguhin review film sama yang lain, ke lapak lu disuguhin bukunya tere liye, batin juga ya, nambahin film sama buku apa yang pengen gue beli. Tapi kalau liat dompet, gue jadi baper.
    eh, itu ditemenin lagu ERK bacanya ? mantep ya suasana hujan lagunya hujan pula
    Nanti gue beli lah bukunya, dibaah :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya mau nyuguhin teh anget, tapi aer galon lagi abis.
      orang mah baper liat gebetan, ini malah liat dompet.

      Iya, mantep banget makin terbawa suasana.

      Hapus
  17. Pas musim hujan baja novel judulnya hujan. jangan lupa kopi dan pisang gorengnya :)

    BalasHapus
  18. Edan ya bang tere nih -_- bukunya ada aja :D aku takjub baca kalau ini cerita berlatar dari bumi tahun 2050 :'visioner sekali dia :'

    Ah, tandai ah ini buku :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang edyaan. kerenn lah.
      jangan tandai doang, dibaca dong.

      Hapus
  19. Kisah soal mencintai sesorang dalam diam.
    Saling cinta tapi tak saling tahu.
    Saat prasangka mulai bermain, menebak perasaan satu sama lain..


    BEUH. GUE. KUDU. BELI. Hohooo

    Thanks, Adibah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh lohh kok gak seloww. ketauan banget kalo sekarang lagi di posisi ini. ;3

      Sama-sama

      Hapus
  20. Uhuk, hello dibah maaf baru bisa berkunjung lagi.
    Sebelumnya toss dulu. Toss! Denger denger kamu fans tere liye ya? kita sama! Toss lagi!
    Tapi untuk buku yang satu ini aku belum beli, bisalah dijadiin salah satu wishlist buku selanjutnya. Cihuy!
    Omong-omong soal nangis jadi buat aku semakin penasaran sama buku bang Darwis yang baru ini. Soalnya, pas baca hafalan shalat delisa sama apa tuh yang terinspirasi dari kisah hellen keler lupa judulnya HAHAHA.

    Gapapa baca duluan reviewnya biar makin semangat belinya haha.
    Duh, memberikan quotes mah ciri banget nih dari tere liye. Entah kenapa terkadang aku ngerasa gaya penulisanku sendiri suka terpengaruh sama gaya nulisnya tere.
    "Bukan melupakan yang jadi masalahnya. Tapi menerima. Barangsiapa yang bisa menerima, maka dia akan bisa melupakan, hidup bahagia. Tapi jika tidak bisa menerima. Dia tidak akan pernah bisa melupakan.~"
    Nyangkut di quotes yang ini fix mau bawa pulang. Bikin baper soalnya huhuhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haii *toss* *toss*
      keren banget harus baca. Hahah masa baca hafalan sholat delisa aja nangis si? :D ooh itu Semoga Bunda Disayang Allah, keren juga si, tapi baca pas waktu SMP jadi agak lupa sama ceritanya.

      Wah bagus dong, gaya penulisan bang Tere emang yahuddh.
      Fix bawa pulang dari toko buku.

      Hapus
    2. Nah itu semoga bunda disayang Allah. Sumpahlah itu sedih dan bikin nangis hahaha. Sama kok, bacanya pas kelas 9 SMP apa ya waktu itu teh.

      Emang. Itu yang aku suka dari bang Darwis haha.
      Fix bentar lagi IBF beli di sana aja! WKWKWK.

      Hapus
  21. Hati kamu mulia sekali, Dib. Kamu udah kasih rejeki buat toko Gramedia di hari itu dengan beli banyak buku. Mantap. Aku terharu. :')

    Penghapusan memori pake kecanggihan teknologi. Aku jadi ingat sama film Eternal Sunshine of The Spotless Mind, tokoh di film itu juga ngalamin proses penghapusan memori. Dan alurnya juga maju mundur kayak yang kamu bilang tentang alur novel Hujan. Jadi penasaran sama novelnya, Dib. Apalagi sampe bikin kamu nangis gitu. Efeknya warbisayah ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi penasaran sama film yang suka dipromosikan sama kamu ini ca.
      Eternal Sunshine of The Spotless Mind. Genrenya romance ya?

      Hapus
    2. bukan Mulia ca, gua bego tepatnya. :""")
      Gramedia ga harus ada gua juga udah banyak yang beli. ;')
      Lama-lama gua buka toko buka juga nih, Gramekamu karna aku maunya kamu bukan diaa..

      Wahm kayanya seru tuh film.
      Iya warbiyasah, udah baca aja langsung.

      Hapus
    3. Awaldi: Iya, romance. Romance sama science-fiction. Filmnya bikin baper. :')

      Dibah: Ya nggak papa, Dib. Bego sama baik kadang nggak bisa dibedain kan. Orang baik biasanya suka dibegoin. *ini apa dah*

      Bahahahaha. Gramekamu. Aku mau bikin member cardnya kalau ada, siapa tau ada diskon sampe 90%.

      Aku nunggu GA yang ngehadiahin itu buku deh Dib. Masih nganggur nih. (Emang ada GA hadiahnya novek Hujan?) Bahahaha. Buhuhuhu.

      Hapus
    4. Heleh. Novel maksudnya. Typo :|

      Hapus
  22. Dibah, salam kenal, ya. Hahaha.

    Aku sama sekali belum pernah baca bukunya Tere Liye. Kayaknya buku ini bakalan jadi buku pertama yang bakalan aku baca.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Hardiansyah. Salam kenal :)

      Wah, harus baca, sebelum masa mudamu berakhir dengan sia-sia.
      elah

      Hapus
  23. Minggu kemaren juga dateng ke Gramedia buat beli buku, liat juga buku Hujannya Tere Liye ini di rak, rak nya di deket kasir juga loh..eh kok sama? hahaha

    BalasHapus
  24. Huaaaa makin penasaran sama Hujan. #masukinlist

    BalasHapus
  25. Iya malam minggunya sama buku, puas lo semua!! Haha konyol.

    Salam kenal ya

    BalasHapus
  26. suka juga dengan gaya penulisan tere liye.
    menurut saya, alasan novel Tere Liye selalu laris adalah karena gaya penuturannya. banyak sekali pelajaran hidup yang diselipkan di dalam setiap novelnya. semua itu disampaikann dengan halus, tidak menggurui, dan mudah dipahami tanpa harus menyitir dogma agama tertentu secara tersurat.

    favorit saya "Rembulan Tenggelam di Wajahmu"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya setuju, beliau mampu menciptakan dunia di kepala para pembaca nya. tentu dengan cara yang unik.

      Iya itu juga sempat jadi favorit saya. Buku yang keren. :)

      Hapus
  27. Yah, harga bukunya mahal, nabung dulu deh biar bisa beli. Haha

    Reviewnya bagus, apalagi bagian quotesnya, well, menyentuh.

    Oh iya, blognya udah gue follow ya, ditunggu follow backnya ya.

    Salam Kenal
    Agung Kharisma
    Daily Blogger Pro

    BalasHapus
  28. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus