Selasa, 09 Februari 2016

Mengobati Rindu 1

61


Hai, 5 hari kemaren gua lagi asyik menikmati "Liburan" sampe ga sempet nengokin blog.
Padahal mah apaan liburan di rumah doang.
Jum'at 5 Februari kemaren gua berhasil mengobati sebagian rindu yang mengendap di dasar hati. Elah.
Kerinduan gua pada teman-teman keluarga SOCIETHREE terbayar sebagian, karna sayang banget belom berkesempatan buat ngumpul semua. 

Tapi gakpapa, Gua yakin kok suatu saat pasti kita dipertemukan kembali secara lengkap, semoga gak keburu kiamat yaa. *kecupbasah

Tanggal 5 Februari kemaren jatah nya kelas gua buat cap 3 jari SKHUN, dari malem udah pada heboh banget ngerencanain dateng jam berapa. Di Jadwal sih jam 09.00 sampe 11.00 tapi ada yang mau dateng jam 8 pagi, kangen sama mi rebus telor setengah matengnya bu kantin katanya.

Gua yang males dateng kepagian, akhirnya milih dateng jam 09.30 aja. Pas udah nyampe sekolah, di gerbang ketemu Ganes sama Pak Edi temen se geng waktu ujian. btw, Pak Edi itu temen gua nama sebenernya Rio, kenapa dipanggil Pak Edi? ya begitulah gak panjang ceritanyya, tapi gua males aja.

Di depan gerbang juga ketemu beberapa ibu guru terkasih yang sedang ngerubutin kang sayur. Tetep ya, biarpun ngajar dan pulang nyaris sore, belanja is belanja, sen kanan is always belok kiri, Ibu-ibu lagi belanja sayur yang suka sen kanan tapi belok kiri selalu benar. Setelah salamin ibu-ibu itu satu persatu dan melontarkan sedikit guyonan, akhirnya gua pun menyusul Ganes dan Pak Edi yang badannya sudah separuh masuk lobi.

Pas kita masuk lingkungan sekolah tiba-tiba semua kenangan itu terputar secara otomatis, setiap sudut di sekolah ini seakan bisa menceritakan segala yang ia tahu 3 tahun terakhir tentangku. Semuanya berputar begitu cepat, untung kali ini aku tidak mengecap rindu ini sendiri.

Karna sebelumnya ada yang bilang mau dateng jam 8 dan mau kangen-kangenan sama mi rebus kantin, akhirnya kita bertiga menuju ke kantin, untuk sekedar mengacak-ngacak kantin lah.
Belom juga sampe kantin, gua kan orangnya famous gitu ya, *anjir sombong banget gua* salah-salah, maksudnya gua kan sering malu-maluin dan banyak aib jadi banyak yang kenal gitu, di kerubutin lah gua sama adek-adek que yang luchuu udah kaya duit saweran di acara kampanye partai. Ada yang liat gua tiba-tiba curhat, ada yang narik-narik gua suruh duduk dulu lah. Sedangkan di depan sana Ganes dan Pak Edi sudah melenggang indah entah kemana.

Fix gua benci kalo ditinggalin gini, apalagi ditinggal pas lagi sayang-sayangnya. Cih

Gua susulin ke kantin ga ada siapa-siapa, yang ada malah adek-adek kelas berisik lagi pada salaman, susulin ke koperasi ga ada, di kamar mandi cewek ga ada. Yaiyalah mereka kan cowok. -_-
Akhirnya gua balik lagi ke lapangan, entah gimana caranya mereka muncul dari arah lobi lagi, kali ini sama my lovely Bu Kaji temen sekelas gua juga.

Abis itu Bu Kaji ngajakin ke koperasi, kangen mbak in yang jaga koperasi katanya. Mba In ini orangnya sabar banget, kita ambil tahu bakso 3 bayarnya 1 aja dia sabar banget, tinggal ntar pas mau UN kita salamin Mba In sambil minta maap dan berjanji akan menaikannya haji saat kita sukses kelak aja Mba In sudah bisa tersenyum ikhlas. Warbiyasah, pahala Mba In memang banyak.

Belom sampe koperasi sekali lagi gua ketinggalan, karna tiba-tiba dari lantai atas ada yang heboh sendiri ngajak ngobrol sambil teriak-teriak.

Pas gua susulin ke koperasi mereka gak ada. Pas gua ke kamar mandi cewek terus balik ke koperasi lagi mereka ada. Ini sebenernya mereka yang siluman apa mata gua yang siwer dah?

Setelah jajan ke koperasi kita langsung ke TU, karna kabarnya udah ada beberapa yang dateng dan nunggu di depan TU. Pertama kali ketemu setelah sekian lama tak bersua, bisa ditebak kita ramenya kaya apa, fans-fans Jeketi juga kalah ramenya dibanding kita mah. Akhirnya kita masuk TU dan  mulai mengantri cap tiga jari, tidak lupa kami ngobrol semua hal yang seharusnya diobrolkan tapi tak tersampaikan sejak 6 bulan yang lalu. Kita tetep sering ngobrol dan bikin rusuh di grup chat selama di kota perantauan masing-masing. Tapi ngobrol di grup chat sama ngobrol beneran jelas beda, kalo ngobrol beneran kaya ada manis-manisnya gitu.

Kelar cap 3 jari akhirnya kita berencana makan bakso balungan di depan LP. Sebelumnya jelas kita tak lupa dengan ritual selfie.

itu di belakang ada kepala sekolah sedang menatap dengan enggan.
Kita makan bakso sekitar jam setengah wabelasan lah, mepet banget sama jam jum'atan. Udah gitu ditambah warung baksonya pas banget sebelah mesjid. Kita makan bakso balungan ada yang pake lontong, ada yang pake sambel, tapi rata-rata sih makan bakso nya pake ribut. Jadi kita makan bakso sambil ngobrolin dari merk lipstik, sampe ngomongin aib orang banter banget saingan sama khotbah jum'at di masjid sebelah. Bisa dibayangkan, kami memang manusia-manusia laknat calon penghuni neraka semua. Untung para kaum adam setelah dilakukan sedikit pemaksaan mereka mau disuruh sholat Jum'at. Udah berisik, yang cowok gak pada sholat jum'at bisa bisa kami di seret dan di ruqyah secara berjama'ah di masjid.


Pertemuan hari itu, senyum-senyum terkembang hari itu, segala sumpah serapah kisah suka maupun duka semuanya tumpah jadi satu. Sebagian rinduku mencair, membaur bersama sisa-sisa tawa mereka. Hari ini aku berhasil meluluhkan rinduku, yang kali ini tidak kulakukan sendiri.

Besok, tak perlu mengucap janji, cukup rindu di hati kita masing-masing yang mengingatkan, bahwa rindu ini perlu kita luluhkan bersama.


Oiya, ini ada sedikit kisah dari SOCIETHREE. Ditonton dong pliss plis pliisss. ya, ya?
biar fiuwernya nambah. ya. Plis plis plis pliss~


61 komentar:

  1. wih enak dong makan bakso
    makan baksonya dicampuer bakso engga?
    kira2 baksonya rasa apa ya neng?
    pengen banget makan bakso rasa stoberi
    kira2 ada engga yah?
    .
    ceritain dong pak rio kok bisa dipanggil pak edi
    abang kan penasaran neng
    .
    itu foto2nya di depan sekolahan ya?
    wah hebat neng ternyata sekolah juga yah
    .
    tjap 3 jarinya pake jari kan?
    jari tangan apa jari kaki neng?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentarnya Nikita bikin gemess...!! :p

      Gak nanya sekalian cap 3 jarinya diwakilkan aja :p

      Hapus
    2. Bang Niki kambuh nih kayaknya. Obat mana obaaat.

      Hapus
    3. Mari kita sholati bang Niki bersama-sama.

      Hapus
  2. Pak Edi? E.. Ditipu?? Eehh..

    Itu kenapa digandolin adek adek? Ngefens tuhh.. hehehe

    Baca ini jadi kangen masa SMA..

    Selain ibu ibu aku juga sering loh mergokin bapak bapak, mas mas, abang abang salah nyalain lampu sen.. tapi yang paling sering di salahin ibu ibu... intinya jaga jarak aja sama semua pengendara..

    Alhamdulillah rindunya mencair.. legaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. eee.. enggak gitu juga.

      Ya biasah lah, banyak fans.

      iya tapi kalo ibu-ibu lebih songong, bapak-bapak juga songong si lumayan. tapi ibu-ibu lebih. Fix.

      Alhamdulillah..

      Hapus
  3. Wihhh kalo ada maunya aja baru ke Sekolah buat cap 3 jari, ntar kalo udah lamaan lulus, sekolahnya nggak pernah dijenguk lagi ..
    Jangan sampe ya, jangan sampe kayak gue ..
    Cukup temen yang pas lagi butuh, terus dateng doang yang kek gitu ..
    Lu jangan ikut2an .. muahahaha.


    Janji adalah hutang, semoga mbak in yang udah kalian dzalimi baksonya bisa segera diberangkatkan ke Tanah Suci, aamin .. \w/

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan gitulaaha, semoga gak lupa sama sekolah yang menyimpan seribu kenangan di setiap sudutnya.
      dasar Alumni Durjana Kauu.

      Aamiin, mari kita do'akan bersama-sama, demi kesejahteraan hisup mbak In.

      Hapus
  4. Ciye yang habis pulang kampung.. oleh olehnya mana ?
    *jangan hanya 3 jari yang ungu ya* hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak kok jari nya udah gak ungu.
      Tapi ga bawa oleh-oleh juga. :3

      Hapus
  5. Jadi kangen gini euy sama masa-masa sekolah dulu. kangen berisik di kelas kaya pasar, kangen pelajaran yang susah dan kangen tugas sekolah, kangen pengajian tiap hari jum'at dan kangen upacara tiap hari senin yang suka kepanasan mulu akhirnya gosok dan bau keringet hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa
      suasana kelas yang dulu rame dan gua benci karna ganggu pembelajaran ternyata justru jadi yang paling dikangenin saat ini. :'

      haha iya, untung dulu kalo upacara ada di tempat yang deket pohon karna kelas terakhiran jadi bisa ngadem. :'''''

      Hapus
  6. Pa Edi sama Bu Kaji, udah pada nikah kali ya mereka ? mangkanya lu panggil gitu :3
    setuju gus sama si aska, lamaan dikit lulus dari sekolah, pasti kumpul lagi kacak gitu cuma sekedar wacana yang nihil buat terealisasikan. hahaha :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang kebiasaan manggil negitu sih, udah susah kalo mau di ubah.
      Jangan gitulah. SOCITHREE harus beda. gaboleh susah ketemu kaya begitu. :3

      Hapus
    2. yakin gampang kalau mau ketemu ? :v

      Hapus
  7. Eh tak kira masih SMA, ternyata udah lulus ya? Iya kan? ._. Sepertinya kita satu angkatan.

    Wah kayaknya aku alumni yang laknat banget ya, nggak pernah main ke SMA lagi setelah lulus. Lagian kalo main ke SMA mungkin malah bakal diusir sama satpamnya. Soalnya cuma ngerusuhin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya baru lulus. Wah? alumni SMA Mana?

      makannya harus CS sama satpamnya. harus konco kentelan dulu sama satpam, biar segala akses dipermudah.

      Hapus
  8. Kepseknya mau ikutan narsis tuch kayaknya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tuch, tapi malu-malu.
      menjaga image.
      dasar laki-laki.

      Hapus
  9. namanya ada-ada aja, pak, bu kaji.
    itu kok bisa malah kayak main petak umpet nyari ke kantin, tu, kamar mandi cewe juga.

    fans jeketi aja sampai kalah? luar biasah.. saingan sama khotbah juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya biasa nama sapaan. (bukan nama sebenarnya)
      iya ih, kan cape muter-muternya dah.

      Hapus
  10. Rio pasti nama bapaknya Edi makanya dipanggil pak Edi, kayaknya sih gitu.

    Eh baru lulus SMA nih, baru tau. Terus sekarang kesibukannya apa? Jangan bilang guling-guling di kasur sambil dengerin lagu sambalado.

    Jangan lupa utang kalian sama Mbak In, siapa tau dia yang nalangi jajan kalian yang sering ngutang. Coba kalo gak ngutang mungkin dia sudah naik haji 2 kali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf ke-soktauan mu kali ini salah. silahkan coba lagi.

      Iya baru lulus 2015 kemaren. enggak kok, akumah sibuk ngerikin daki gembel sambil dengerin sambalado.

      hahah iya aaiin insyaallah, kalo ada rejeki beneran kita naikan Mba in ke tanah suci bersama-sama. Iya kali ya, mungkin itu salah satu alasan mba in belum naik haji juga, karna duit nya abis di utangin anak SMA.

      Hapus
  11. Awas nanti pas udah misah jadai makin kangen lho. \:p/

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke jadai. jepit Badai.
      Anak Remaja kekinian.

      lah, emang udah misah dan udah kangen.

      Hapus
  12. sekolahan selalu bikin kangen, ada banyak kenangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sekolahan kadang kaya gebetan. suka bikin kangen.

      Hapus
  13. Dibah... postingan yang kemaren ngingetin adik, sekarang ngingetin kenangan masa SMA. Mantap dah haha. Nikmatilah masa-masa bisa kumpul bareng sebelum satu-persatu udah pada sibuk dengan hidup masing-masing *halah* (kalo bisa akrab terus sampe bertahun-tahun ke depan malah lebih bagus lagi).

    Ambil bakso tiga bayarnya satu dan masih tetap sabar *big applause for Mba In* Niat mulia tuh ngeberangkatin haji Mba In, semoga terlaksana :)

    Masih jadi misteri kenapa nama Rio bisa dipanggil jadi Pak Edi hehe :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku emang gitu orangnya kaya alarm, suka ngingetin. :')
      huhu jadi sedih ngebayangin nanti kalo sudah bener-benar sibuk dengan urusan masing-masing. :')
      Semoga akrab sampe tua deh ya.

      aamiin. :D
      Biarlah itu jadi misteri.

      Hapus
  14. Mengenang masa SMA. Duh beberapa hari yang lalu saya juga masih diberi kesempatan untuk main kesana lagi setelah dua tahun lalu lulus. Sekadar temu kangen dengan beberapa adik kelas, teman angkatan dan guru-guru favorit ya luar biasa menyenangkan lah ya. Sekaligus melihat kemajuan apa saja yang udah dicapai sekolah kita dulu. Bener tuh kata Bang Azka, silaturahim jalan terus meski udah cap tiga jari ya! Hahaha.

    Saya gak pernah begitu sakralnya sih kalau jajan. Ambil tiga bayarnya satu haha. Untung sekali punya pegawai seperti Mbak In yang sabar ya, Bah. Naikin haji loh! tanggungjawab ahahaaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. pasti pertemuan itu kaya ada manis-manisnya yaa.
      Iya apalagi liat adek-adek kelas yang tambah tinggi, aku merasa gagal jadi kakak kelas. :')
      Iya Aamiin, insyaallah biar jarak saja yang menjauhkan raga, tapi tidak soal hati.

      Saya juga si, yang begitu rata-rata temen cowok.
      Insyaallah, kalo ada rejeki. Kalo misal alumni SMAGA sukses dan menepati janji nya untuk menaikan haji Mba In , mungkin kelak Mba In akan jadi Hajjah pangkat 1000.

      Hapus
  15. Lu sebenernya tinggal di mana, Bah? Kadang di Bekasi, kadang juga di Pekalongan. Huft. Bingung gue. Nomaden, ya? Hahaha.

    Kok lu baru cap tiga jari? Lu baru lulus SMA? Bohong, kan? Ini pasti bohong!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang lagi di Bekasi, tapi dari SD sampe SMA di Pekalongan, terus lahirnya di jawa Timur. Bingung ? sama.
      Kadang di dunia ini banyak hal yang tidak butuh penjelasan.

      Hih. Aku kan ABL= Anak Baru Lulus.
      Gila yaa setua itu apa gua?

      Hapus
  16. Ntar dulu.

    Dib, kepala sekolahmu yang kurus berkacamata itu bukan?

    Masih muda banget yes kalau dilihat di foto ._________-.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu yang dideket mobil, yang sedang menatap nanar. :')

      Eng maaf bidadari bisa dihapus komennya. Kalo beliau baca dan tau beliau terlihat muda bisa -bisa terbang ke khayangan gak balik-balik. ntar yang tanda tangan ijazah adek kelas siapa dong?
      hahaha becanda bidadari. itu mungkin halusinasimu saja. :D

      Hapus
  17. hah gak salah guru-guru belanja sayur didepan sekolah??

    sakit yah, ditinggal pas lagi sayang-sayang'a (ikutan baper)

    BalasHapus
    Balasan
    1. loh? apa yang salah? bukankah semua ibu guru juga begitu? dari TK sampe SMA juga biasanya kalo jam 9 banyak kang sayur yang mangkal di sekolahan kan.

      Iya. :')

      Hapus
  18. Kalau baca postingan tentang-tentang SMA gini, gue kayak merasa kembali muda lagi, Dibah.

    Ingat pesan gue. Jangan janji-janji kalian bakalan bertemu lagi setelah pada lulus nanti. Kalau emang mau ngumpul, langsung aja gitu. Nggak perlu di rencanakan dulu. Nanti malah nggak jadi. Percaya deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asek, jadi kalo mau awet muda gaperlu pake krim wajah lagi ya.
      Cukup dengan membaca postingan ini 3 kali sehari. Yess aku berguna bagi masyarakat!!

      Siap Komandan akan di ingat!! nggak pake janji-janji lagi. langsung gas bae urusane. :')

      Hapus
  19. Sama, aku juga benci ditinggal pas lagi sayang-sayangnya. Huhu. Mari kita berpelukan bersama, Dib :')

    Makan bakso pake ribut, nikmat banget tuh makannya, Dib. Huaaaaaaaa kangen sama teman-teman sekolah nih jadinya.

    Oh iya, Dib. Kamu umur berapa? Kok baru cap 3 jari? Kamu baru lulus? Hah? Apa itu benar? Apa Adam Levine nggak mau terima aku jadi istrinya dan nggak mau cerai sama Behati? *ini apa dah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. sini peluk-peluk dulu sini.
      Iya nikmat banget Alhamdulillah. :D
      Aku masih 18 taun kakak, baru juga KTP jadi kemaren sore. :3
      Aku kan ABL : Anak Baru Lulus. pasti aku terlihat dewasa ya. yess aku berhasil mengelabui Netizen. Hwahaha :D
      Cha coba salep jerawatnya di minum lagi deh. kesehatanmu itu lhoo..

      Hapus
  20. aku jadi pengen main ke sma, udah lama gak kesana ,,, tapi takut kalau gurunya masih dendam sama gue soalnya dulu ada yang pernah gue lempar spidol secara gak sengaja haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha main-main lah, siapa tau SMA nya gak kangenkamu.
      anjirr geblek. :D
      untung gak di kebiri sama gurunya.
      eh, tapi gapapa, gua bikin nangis guru aja, kalo ke SMA biasa-biasa aja. :')

      Hapus
  21. Cie baru beberapa hari ditinggal udah kangen lagi ya mbak Syarifatul, masa-masa SMA memang nggak boleh dilupakan ya. Udah sekalian aja rencanain reunian :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bukan gaboleh, masalahnya gabisa dilupakan. :)

      Hapus
  22. Benci banget kalo ditinggal pas lagi sayang-sayangnya... "INI KENAPA BAPER BANGET>>>" -_-

    Ngebaca cerita masa SMA gini, mengingatkan gue betapa gue dulu pernah muda dan pernah SMA. Seakan nostalgia baru dalam memory. Tapi, gerombolan Dibah belum sefreak Pangeran dulu. Cuman yang ini apa banget, ya. Jadi laknat gitu malah bangga. -_-

    DIbah, kenapa makannya juga di samping Masjid terus ada Jum'atan juga. Emang udah gak ada tempat lain ya? Di pinggir kota mungkin. Atau di sudut kepastian. "Ukhuk."

    BalasHapus
    Balasan
    1. YA UDAH BIASA AJA GAUSAH KEBAWA GITU!

      yhaa masa lahir langsung tua. :')
      Hahaha, iya kalo gerombolan mas pangeran pasti lebih dilaknat Allah ya.

      Ya salah sendiri jualan baksonya disitu kan jadi pengen.
      nnhh sudut kepastian yaa..
      nng soalnya udah pernah kesana.

      Hapus
  23. Duh, jadi mengenang mas SMK dulu :' masa pas kelulusan kumpul yang beneran kumpul satu kelas buat yang terakhir kalinya, sebelum semua mencar kemana-mana :' ngadain pengajian bareng guru, makan bareng, ciuman bareng :' *yakalik.
    yah, kenangan yang nggak akan pernah aku lupain deh :'

    Ajakin aku ngebakso dong :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah terakhir kalinya masaa.. :')
      itu kok ada ciuman bareng, malah cari dosa berjamaah. :'

      Ini kenapa kita kalo ngobrol selalu penuh haru gini sih, aku gak ngerti. :')

      Hapus
  24. Wah, enak banget kalo ke sekolah lama terus digerumutin adek kelas. Bisa dong gebet adek kelas. Huahahaha.

    Kok ada ya nama Societhree? Itu nama angkatan sekolah atau geng kelas? Biasanya kan gitu anak SMA, suka pamer-pamer nama.

    jadi pengen cepet-cepet lulus SMA. Biar nggak ada latihan drama yang "terlalu drama" lagi :')

    Sorry, obrolan privasi kebawa-bawa. Ehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalah nyaa...
      adek kelas ga ada yang gebetable, yang ada malah rusuhable.
      Itu nama kelas gitu. kalo di sekolah tiap kelas biasanya punya nama sendiri-sendiri.

      hahaha :D
      lagiaan latian drama sama cewek ini, tinggal aja tinggal. :D

      Hapus
  25. Trnyata kita satu angkatan yaak? Toss dlu dong! :p
    Lama amat bru cap 3 jri skrg? Gue malah udh dri kpn tau.
    Tp enaknya sih gtu, abs plg cap 3 jri lgsg maen. Huehee..

    Eh, gue jg msh keder dah, sklah lu di pekalongan, tp skrg tinggalnya di bekasi._.
    Brrti lu di bekasi bru bentaran gtu ya?
    Kalo mau reunian susah dong jauh2 gtu:/

    Societhree, pasti IPS 3 yaak? Ah, gue jd rindu kelas gue, IPS 1. :( berisik, kehebohan, dan kegilaannya bkin kangen.
    Eh, ngmngin kantin, gue jg kangen makanan2 di kantin sklah gue dah. Mie goreng/rebus, soto betawi.. Nyamm..

    Yahelah, jd laper kan! :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya? asik berarti gak perlu manggil mbak yess. ;)
      iya kan SKHUN baru jadi. jadi ya baru cap 3 jari. :D

      Udah ga usah dipikirin tentang keberadaan ku yang gak jelas ini. yang penting ku slalu ada untukmu.
      elaaaah~

      Iya IPS 3. ;')
      Wah anak ips juga sini kita toss-toss an dulu.

      Hapus
  26. Wah, masa-masa indah dan tak terlupakan, ya? ^^ Duh senengnya kalo punya kenangan seperti itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kaya gini nih yang bakal diinget sampe tua. :')

      Hapus
  27. Waaaa..... bakso balungan, opernah nyobain sekali dan bener-bener enak ternyata #WahyuNgiler #MasihPingin

    Loh, baru cap skhun kah? Gue udah dari taun jabot tuh cap gituan, hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bangeet. sensai ngunyah tulang muda nya itu lhooo.
      langsung gak inget diet.

      Iya baru cap kemaren. karna emang SKHU nya baru jadi. :')

      Hapus
  28. Seneng ya ketemu temen2 :D eh itu kepala sekolahnya mau diajak foto kaliii hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya seneng.
      Sebenernya lebih pengen di ajak naik haji sih kepsek nya mah.

      Hapus
  29. Waaah seru ya, cap tiga jari ke sekolah rame-rame dan janjian gitu sama temen.
    Hahahaaa gue juga kesel kalo ditinggal pas lagi sayang-sayangnya. Ahelaaaah ikutan baper.

    Betewe itu kenapa Rio dipanggil pak Edi?

    Bhahaaa Mba In baik luar biasa banget. Hatinya tabah menghadapi kenakalan kalian. hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha :D
      kaya dicampakan gimanaaa gitu.
      Ya gitu deh, gapenting banget mau nyeritain. :')

      #MbkInsetrong #MbkInkuat

      Hapus