Minggu, 14 Februari 2016

Makan ( Bareng ) Temen

62


Selamat hari Minggu~
Selamat tanggal empat belas Februari~
Gua mau cari aman aja, gamau ngucapin Valentine-valentine nan.
Daripada menimbulkan Kontra.

Yang mau merayakan bareng pasangan silahkan, yang tidak ya monggo.
Yang gak punya pasangan tapi ngotot mau merayakan....
Ya tolong dikondisikan, mau ngerayain sama siapa? semut merah yang berbaris di dinding dan menatapmu curiga, seakan penuh tanya sedang apa disini?

Ini kenapa kaya lirik lagu sih?
Udah lah kita ngobrolin hal-hal lain aja. Seperti masa depan kita berdua misalnya?

halah

Fokus Adibah fokus.

Orang Pekalongan terkenal banget suka nongkrong dan jajan cantik. Makannya bisnis kuliner di Pekalongan bener-bener ga ada matinya. Kalo lagi musim satu makanan, semua tempat bakal jualan makanan yang sama.
Kalo akhir-akhir ini Pekalongan lagi kebanjiran Cafe. Alias buka cafe yang interiornya instagramable dan cafe-cafe buat ngopi unyu lagi menjamur banget di Pekalongan.

Waktu itu gua dan ke 5 temen gua ke sebuah cafe yang jual roti Bola-olla, ini kaya kue bantal gitu dalem nya coklat sama topingnya macem-macem. Murah merince cuma enam ribuan. Masing-masing dari kami pesen bola-olla satu persatu, di tengah perjalanan mengunyah tiba-tiba temen gua namanya Bila ngebolak-balik menu dan memutuskan untuk pesen makanan lagi, ditulisannya SOSIS MAYO 8K. wah ini ekspektasi kita udah ini pasti sosis bakar yang full mayonais, pokoknya begitulah. Makanan belom dateng tapi kita udah ancang-ancang mau minta bagi. Dasar teman-teman tak tau diri.

Gak lama mbak-mbaknya dateng, dan yang disajikan adalah..
Sosis goreng biasah satu doang diris-iris, asli yang kaya di abang-abang SD biasanya serebuan, sama dikasi mayonaise dikit sama saos sachetan atu, dipiringin. Buset Delapan Rebu.

BUSET!!

Seketika reaksi kami saat mbak-mbak cafe datang meletakkan sepiring SOSIS MAYO di meja adalah bengong menatap Bila dan sepiring sosis Mayo nya dengan tatapan kosong, bener-bener hening sampe sedetik kemudian meledak lah tawa kami yang gak ada alus-alusnya ini sembari menatap wajah Bila yang berangsur-angsur seperti ketek banci kena razia. Asem.

Kami gak perlu komentar apa-apa, gelak tawa kami sudah cukup menjelaskan semuanya.
Benar-benar apes Bila hari itu. Kita yang udah ancang-ancang minta dibagi pun undur diri. Liat begitu mana tega si. :')

Beberapa menit kemudian Nyak pun memutuskan untuk pesan menu tambahan, kali ini Nyak pesen SOSIS FRENCH FRIES. Sembari ngeledek Bila dan yakin banget pesenan nya kali ini bener sesuai ekspektasi.
Sampe akhirnya mbak-mbak cafe yang sama datang dan membawa sepiring "SOSIS FRENCH FRIES" pesanan Nyak. Dan gak perlu hitungan detik tawa kami terekspose jauh lebih kencang dari sebelumnya.

Bener-bener geblek ini cafe, makan disitu kenyang ketawa bukan kenyang makan. ASELI.
Pesen Sosis French fries kan bayangan kita pasti sosis diapain kek terus ada kentang goreng nya gitu kan pasti. Yang dateng. Sosis goreng tepung. Ya Allah ini baru sekali liat sosis digoreng pake tepung. Ini ngelawak banget si Ya Allah.

 Ini yang salah kita yang makan disini, apa mbak-mbak nya yang gak tau Frenc fries itu apaa sii...?

KENAPAA? KENAPA??

Untung mbak-mbak nya gak bikin Friends Fries. Nanti kita makan temen dong? Astaghfirullah HARAM !!

Akhirnya kita lama di cafe itu, lama ketawa ampe nangis. ampe ambil motor aja kita masih ketawa-ketawa.

oOo

Pengalaman makan rame-rame sama temen, juga terjadi di Rumah Makan SS atau Super Sambel.

Siapa si yang gatau kan? restoran yang menawarkan ratusan menu sambal dan nasi gratis, Iya GERATIS Nasi nya doang. Lauk, Sambel, air minum  sama parkirnya mah bayar tetep.

Waktu itu gua sama temen-temen cewek sekelas abis renang. Dan biasa yang namanya abis renang pasti gampang banget laper. Akhirnya kita ber-kurang lebih 12 cewek-cewek kelaparan habis renang yang niatnya renang mau diet malah menyambangi Rumah Makan SS dengan tenang.

Ketenangan Rumah Makan SS berubah setelah kami tiba dan mulai memesan makanan.
Semakin tidak tenang lagi saat makanan udah pada dateng, 2 bakul nasi pertama habis dan kurang. 

Akhirnya minta nasi lagi ke mas-mas nya dua bakul lagi. Kita kan kuli-kuli gitu yaa, makan terus ngakak ngakak, ngobrol ngegosip, terus main coba-cobaan sambel, 2 bakul nasi kedua tewas. Kita minta tambah lagi 1 bakul lagi disusul 1 bakul berikutnya lanjut makan lagi sampai satu persatu dari kami ber kepedesan ria bersama bakul-bakul berikutnya.


Wahai Netizen yang budiman, seandainya kalian melihat tatapan dan peluh yang bertengger di dahi mas-mas SS, kalian pasti beristighfar. Bawaannya pasti pengen ngelapin keringet terus cium keningnya.


Kami yang berisiknya minta ampun, banyak request, minta nambah nasi bolak-balik, minta air putih tapi request nya banyak, ada yang mau anget, biasa, dingin, ada yang es batu nya aja. Ada yang minta tissu, ada yang minta kobokan, ada yang pesen sambel lagi, ada yang tanya wastafel. 

Itu mas-mas SS sampe keder, kalo dia Boboiboy mungkin udah ngeluarin kekuatan Boboiboy petir buat meluluh lantah kan kita semua.

Kami makan kaya kuli yang baru disuruh bangun Candi Borobudur. Gua aja sampe heran ini kenapa temen-temen gua serem-serem banget si, ini kalo nasi nya enggak geratis pasti sebakul-bakulnya udah dimakan kali, bahkan semeja-mejanya bisa habis tak tersisa. Untung nasinya gratis kan? 

Untung gua sama temen-temen baru makan disana sekali. Kalo kita tiap hari makan siang disana, bisa -bisa itu rumah makan tutup, rugi bandar, mau bikin posyandu aja managernya.

Kita makan sampe gabisa berdiri, udah pada kekenyangan pada mager udah buat pulang. Padahal dalem hati pegawai SS pengen kita buru-buru pulang terus mereka bikin syukuran. Tapi kita masih betah berlama-lama ngobrol. 

Sampe makanan udah lumayan turun ke perut akhirnya kita wanita-wanita kuli sholehah pulang dan tidak lupa membayar. Benar-benar tidak ada ruginya makan disini, paling Rumah makan nya yang rugi. Terimakasih SS.


Fiuh, ternyata mengenang sesuatu itu melelahkan ya...
Semoga masih ada banyak waktu yang bisa kita pergunakan untuk menikmati setiap jengkal tawa dari orang-orang terdekat kita.


Makan banyak bareng temen itu gakpapa, asal jangan banyak makan temen.

62 komentar:

  1. Mereka cuma jual nama makanan doang itu dib, Sosis dikasih saus sachetan harga 8k, yaelah di abang2 depan sekolah SD yang jualan tempura sosis 500an lebih ngenyangin ..
    cuma nama makanannya aja yang mahal tuh ..

    Baru tau ternyata, nafsu makan lu kek kuli candi borobudur gitu ya ??
    keren, padahal kan mitosnya yang bangun candi Borobudur itu jin ya ??
    berarti kalian ...??

    Kasian mas2 SS nya kalo tiap hari kalian kesono .. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iyakan? mengecaewakan. membuatpembeli kecewa, ehkecewa apa tertawa ya?
      Haha iya tuh, mending beli di abang-abang

      Kalo bareng-bareng emang kek kuli, apalagi abis renang. :')
      Kita Jin cantik. Fix. gapapa Jin yang openting cantik.#Luvbeauty

      Iyaa kasihani lah diaa..

      Hapus
  2. hahaaa.. anjrit aku katawa bacanya kampretnya lagi sambil ngebayangin kayak apa itu sosis ada ada aja, cafe fantastic.

    4 cewe aja biasanya udah berisik ini satu rt ya Allah gak kebayang dah, apalagi mas masnya duhh pasti langsung tobat nasuha itu.
    itu bener bener kuli, kenapa gak sekalian aja minta nasinya semua yang ada disiti dibah, kan gratis.
    asli seu banget ya kalo kumpul bareng temen gitu, beban pun hilang bisa ketawa lepas.

    kalimat penutupnya bijak banget dib.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha emang itu Cafe kamprett!!

      ya Allah jangan dibayangin. zina pikiran ngebayangin cewe bang.
      Udah tobat bener-bener tobat sampe sholat dhuhur nya 16 rokaat.

      Sebenernya pengen bungkus nasinya bawa pulang, lumayan jadi mama gak usah masak nasi. tapi..tapi..
      kami tau diri.

      WARBIYASAH BIJAK.

      Hapus
  3. Wakakakaaa, besoknya SS bangkrut, terus jadi cafe, yang bikin menu sosis french fries, tapi yang dateng sosis goreng tepung, XD

    anjir gebleg banget tuh cafe, salah gaul, XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. YaAllah. dunia ini berputar.

      Ancurin cafe nya ancurin!!

      Hapus
  4. Bahahahahahaa. Sosis mayo bedebah itu. Sama apaan tuh sosis french fries. Nggak sesuai ekspetasi gilaaaaa. Namanya aja yang sok keren ya, Dib. Iya bener, disitu juga mungkin aku bukan kenyang makan, tapi kenyang ketawa. Kenyang ghibahin mbak-mbaknya juga sih. Hahaha. Huhuhu.

    Huaaaaa enak banget nasinya gratis gitu yak. Pantas kalian kalap gitu makannya.

    Makan sama teman memang lebih asik daripada makan lauknya temen. Hidup makan banyak bareng temen!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya KZL kan?
      Iya cha tau gak? mana mbak-mbak nya pake alis tinggi sebelah lagi. ih najong. alisnya kotak banget kek kotak amal mushollah.

      Iya untung aja gratis. :')
      Hahaha kadang makan lauknya temen juga sii. asal gak makan temen
      Hidup Makan Temen!!

      Hapus
  5. kemahalan nama itu ya hahaha
    sosis mayo, gue baca udah bayangin sosis yang besar pake mayonais gitu, eh kampret ya malah kecil.

    Ternyata perempuan juga gitu ya, kalau makan bareng sama temen perempuannya, gak beda jauh sama KULI, eh tapi karena faktor renang kali ya :3
    pegawai SS yang bulak-balik nganter nasi geratis itu pasti dalem hati bilang 'bedebah kalian' haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. berat dinama ya bang er..

      Iya faktor renang kook. aslinya kita makannya pada dikit-dikit. ya se anak se ricecooker lah.
      Dalem hati dia baca Ayat kursi, agar setan-setan ini cepat pergi.

      Hapus
  6. Anjrit, mama gue yang dikata orang kampungan, norak, segala macem, ngerti kalo sosis itu digoreng tanpa tepung. Eh, malah ketemu yang kayak gitu. Mungkin yang masak mantan penjual gorengan hahaha. Eh siapa yang tau juga, kan..

    Quotes terakhir itu asli berdasarkan pengalaman ya? Seringkah lu dimakan temen sendiri? Huehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yhaa mending mama lu buka cafe aja deh Rob. pasti jauh lebih baik dari cafe ini.

      Astaghfirullah..
      Enggak lah.
      Temen-temen ku masih doyan nasi semua.

      Hapus
  7. njir sosis di goreng trus di iris-iris mah ane juga bisa bikinnya dengan mata tertutup malah, yang penting yang ketutup bukan hatinya mb adibah *seekkk ahhhh :'v

    njir kalau ane punya pelanggan kek gitu udah ane suruh makan di parkiran aja. Nyusahin... mana ngabisin nasi lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan KZl udah gitu LAPAN REBU LAGI!! LAPAN REBU!!

      hahaha :D

      jahat banget sih. sungguh pedagang yang kejam. -_-

      Hapus
  8. Gue rasa bukan cuma orang Pekalongan yang suka nongkrong Dib,,,
    Orang-orangang juga suka...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bukan cuma orangpekalongan sih, tapi orang pekalongan termasuk.

      Hapus
  9. mungkin yg punya cafe sosis itu dulu abang2 sosi yang suka mangkal di depan sd
    dia punya niat tulus untuk membuka cafe sosis dan mempekerjakan orang2
    jangan salahkan sosisnya
    salahkan yang masak sosisnya
    ayo kita demo rame2
    bakar bakar bakar bakar
    .
    wah enak tuh nasi gratis di ss
    kalo bawa lauk pauk dari rumah boleh engga?
    ya kalo boleh engga apa2
    kalo engga boleh
    bakar bakar bakar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Niat Tulus gigi lo gendut.

      sayangnya gaboleh bawa lauk dari rumah. kalo boleh keluarga gua makan disitu aja terus. gausah beli berass. :')
      ini kenapa si, bawaan nya pengen ngebakar mulu bang nik?

      Hapus
  10. Tiap kali berkunjung ke blog ini selalu mengingatkan pada masa-masa sekolah dulu, neng :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, emang blog ini tempat mengingat masa-masa yang indah dan hina mbak. :')

      Hapus
  11. Sosis Ekspektasi v.s Sosis Realita . Jleb.

    Makan bareng teman itu enaknya sama yang gak doyan makan, tapi lapar mata. Jadi dia yang pesen, gue yang habisin sisa nya. Anak Kost Logic.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhahaha
      itu, liciiik ya. baguss kreatif.

      Hapus
  12. bentar, itu hubungannya tulisan ini sama gambar ciwi ciwi lagi nari apa ya ?
    Haha.
    French fries : Pake tepung. Baru kali ini tau.
    Dan satu lagi, itu super sambal beda ya sama special sambal ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu korelasinya, itu ciwi-ciwi temen gua yang makannya pada kaya kuli gitu.

      Nah gua juga baru tau. sebuah inovasi mutahir.
      Sama sih konsepnya paling yang beda namanya doang.

      Hapus
  13. Wah sosisnya kejem banget yakk..mahal tapi cuma gitu doang..hidup memang keras bung :'(
    Wkwk
    Oiya di daerah saya juga ada tempat makan namanya SS (Serba Sambal), juga ada berbagai macam sambal disana..
    Kayaknya hampir sama SS yang Super Sambel sama SS Serba Sambal..jangan jangan pemiliknya sama. Entahlah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah, jajan di cafe emang keras bung.

      Nah berarti konsepnya sama, namanya doang beda dikit. yang punya sih kayanya beda.

      Hapus
  14. Buahaha. Itu kok bloon dah? Setau gue ya, sosis terus sama kentang. Yekali digoreng tepung. Ckck. XD

    Rumah Makna SS? Makna apa makan? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah makannya mungkin mbak-mbak nya kurang se ons itu otak.

      eh, astahgfirullah. Typo ya?
      padahal udah dibaca ulang ampe 4 kali masih aja ada yang lewat. :')
      Tapi udah di revisi kok.

      Hapus
  15. Dibah, tolong di jelasin, hubungan antara postingan ini sama gambar yang di atas itu apa?
    Gue gagal paham ni, Dibah.

    Kalau di cafe-cafe mah emang gitu. Keren namanya doang. Padahal, bendanya sih itu-itu juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ituu temen-temen gua. kan di atas ceritanya makan sama temen-temen tuh.

      Iya ih, pencitraan doang.

      Hapus
  16. Seandainya ada poto sosis sama kentang tepung, mungkin ketawa gue bakal lebih peetjaaah..

    Hahaha.. Cafe geblek ini, mah. Mending beli sosis di abang abang SD aja, neng

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak sempet moto asli. bener-bener keasikan ketawa. :')
      Iya mending diabang-abang SD serebu doang elahhh

      Hapus
  17. Xixixi, seru banget masa remajamu. Sampe makan aja segitunya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha alhamdulillah. mumpung masih muda.

      Hapus
  18. Pekalongan sebelah mana tuh? Kayaknya tujuan mereka itu bukan jual makanan, tapi bikin pengunjungnya ketawa jahat lihat temennya kena tipu. Sunggu tujuan yang mulia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daerah simpang 5 co.
      Iya sepertinya. sungguh pahala mereka melimpah.

      Hapus
  19. Itu di Cafe pertama ._. kok nekat bener ngasih nama makanan yang nggak sesuai ekspektasi -_- nggak taku pelanggannya kecewa terus bikin petisi bakal nutup itu cafe apa -_- wkwkw

    Eh, disana SS nasinya gratis? disini bayar 2000 perporsi deh ._. kok enaaaak wkwkwk kenyang banget kamu mah dibaah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak seserius itu. cuma 8 ribu rupiah jadi buat ketawaan AJa. kecuali harga makanan nya mahal banget dan yang disajikan enggak bener. bisa-bisa di protes beneran.

      Iya Alhamdulillah gratis. :')sungguh terharu.
      Alhamdulillah sampe malem gak makan. :')

      Hapus
  20. Kampreett gue baru denger tuh sosis goreng tepung.. sungguh unik cafe itu.
    Dicafe emng gitu namanya aja sok cakep pdhl ngk sesuai ekspektasi.

    Nasinya gratis. Waw kenapa ngk dibungkus aje? Mayan bgi buat kucing..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ih, untung bola ola nya enggak mengecewakan. :')

      kalo boleh di bungkus maubungkus, lumayan buat dirumah. :')

      Hapus
  21. gue berasa ditipu kalau gitu sya, di daerah gue skrg lagi kebanjiran cafe juga dan daftar makanannya bahasa inggris semua. padahal mah kalau di artiin kayak pecel lele doang haha.
    tapi gara2 namanya keren jadi harga nya juga keren alias mahal haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha pecel lele kalo basa inggris jadi apa dong? cat fish vegetable with nut saus. :')

      iya the power of nama.

      Hapus
  22. Lagi asik baca eehh ada ketek bancii syok Hahahaa

    Ya Allah...! Parah bener tuh cafe ya.. merasa tertipu deh sebagai pembeli.. ckckk

    Subhanallah makanlah yang banyak nak, biar SS..
    Sehat sentosa hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. heuheuu :')

      Iya sangat kecewa dah. :')
      Subhanallah SS.

      Hapus
  23. Mantap ya...
    makanan sekarang harga selangit, isinya seiprit...
    nah itu dia....
    makan bareng temen memang enak...
    tapi kalo lagi bawa makanan, dan ternyata ada temen di deket kita...
    makanan itu akan lenyap seketika....

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya, penipuan ih.
      Hahah kalo itu pasti. karna slogan temen, makananmu makananku, makanan ku bukan makanan mu.

      Hapus
  24. Kalo makan rame-rame, mah sering banget ada cerita yang lucu :-D hahhahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya selalu aja ada hal yang bisa diceritain.

      Hapus
  25. Hahahaa kasian amat itu mas mas pelayan SSnya. Pastinya keringat mas masnya bercucuran. Pengen elap keringat masnya deh.

    HAHAHAHAAA KAMU TERTIPU DIBAH, SOSIS DEPAN ESDE JUGA.
    Niat pengen minta bagi ke Bila, malah kagak jadi. Hahaa
    Dasar cafe pehape. Hih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya elapin lan elapiin, terus kecup keningnya.

      IYA AKU TERTIPU~
      AKU TERJEBAK
      AKU TERPERANGKAP MUSLIHATMUU~
      UOUOO~

      Dasar Cowok PHP, eh Cafe.

      Hapus
  26. Iya nih. Ngeselin banget kalau ada menu di cafe atau restoran gitu yang berkedok nama keren tetapi begitu didaratkan ke meja hasilnya gak sesuai banget sama ekspektasi. BANGET. Entahlah, apakah itu yang dinamakan kreatif? Atau itu yang dinamakan cinta? (loh?)

    EH emang nasi di SS gratis ya bah? Sejak kapaaaaan dan di mana? Ih kok daerah sini bayar sih. Gak adil! Ini curang! Konspirasi! Fix bete.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu yang dinamakan cinta. Cinta membohongi pelanggan.

      Iya mungkin ini salah satu usaha agar RM SS ini laris, jadi nasinya dibikin gratis.
      Di Pekalongan lah.
      Mungkin beda strategi promosi nya. makannya sini ke Pekalongan makan ke SS abis itu pulang.

      Hapus
  27. Pelajaran dari kafe yang lo datengin: sebelum bikin kafe, pastikan pelajari bahasa inggris terlebih dahulu. Sosis french fries. FRENCH FRIES. FRENCH FRIEEEEESSSS?!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa harus masuk LPIA dulu sebelum bikin cafe. HARUS!!

      Hapus
  28. wkwkwk bener-bener puuaarah yaa itu cafe :D :D
    tapi ada serunya juga laah kalo bareng temen ahaha

    BalasHapus
  29. Wah enak banget tuh, padahal minta banyak banyak nasi nya terus bawa pulang wkwkwk

    BalasHapus
  30. aku takut itu mas2 pelayan SS-nya langsung ngundurin diri loh, capek ngelayanin kalian2 yang makannya kayak porsi supir truk antar provinsi hahahaha :D

    kalo kumpul bareng temen gitu mah, apa2 jd seru :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, iya langsung mau jadi tukang parkir aja. :')

      Hapus
  31. Suka gemes yah, padahal view tempatnya udh cozy bgt, tapi pas menunya datang dan gak sesuai ekspektasi itu rasanyaah pengen gelinding ke warteg aja skalian

    Biar aman mending cari info dulu soal menunya, kalo recomended baru deh pesen biar gak zonk jejeheh

    BalasHapus
  32. Duh Dibah, lo sukses bikin gua ngakak baca postingan ini. Hahaha :D
    Sorry ya baru sempet mampir kemari lagi.

    Bener tuh, kalo ada foto makanannya mungkin gua bakal lebih ngakak lagi. Semacem gimmick marketing mungkin, menamai menu makanan seunik mungkin biar pada penasaran, tapi kenyataannya ga demikian. Ada lagi Sosis French Fries segala haha :D Kalo cafenya sampe bikin menu Friends Fries, bisa-bisa kalian semua digoreng rame-rame haha.

    Wow, jadi porsi makan kalian, para wanita, sama dengan porsi kuli? Selama ini yang gua tahu kalo cewek-cewek lagi pada kumpul makan bareng, makannya ga pada banyak. Beda-beda lah ya. Itu request kalian banyak banget, tingkat kesabaran mas-mas SS-nya patut diacungi jempol hehe.

    "Semoga masih ada banyak waktu yang bisa kita pergunakan untuk menikmati setiap jengkal tawa dari orang-orang terdekat kita" --> Mantap Dibah :)

    BalasHapus