Kamis, 18 Februari 2016

Kurang Lari

74


Kemaren waktu pulang ke Pekalongan dan sempet mampir ke sekolahan, salah satu destinasi utama gua adalah perpustakaan tentunya selain kaintin.
Surga kecil tempat gua biasa pinjem buku-buku asoy sepanjang SMA.
Baru juga salim sama bu-ibu dua yang jaga perpustakaan, eh tiba-tiba  salah satu dari mereka melontarkan sebuah kalimat yang cukup mengusik tidurku pada malam - malam berikutnya.

"Ya Allah Nok, saiki selot lemu yo.."

*Ya Allah Neng, sekarang tambah gemuk ya..

Tiba-tiba rasanya langit-langit perpustakaan runtuh, rak-rak buku beterbangan, komputer perpustakaan meledak, dan Dajjal tiba-tiba keluar dari ubin muncul di tengah-tengah perpustakaan.

Wahai Saudara seperinternetan yang dimuliakan Allah...
Bilang cewek gendutan adalah sebuah kalimat sakti yang mampu membangkitkan Dajjal. Maka jangan pernah lakukan...

Rasanya sebagian hati gua ada yang hilang.
Gak-gak mungkin gua gendutan.
Tapi, Tapi bisa jadi sih, gua udah sebulan enggak nimbang.
Ini pasti cuma efek baju yang gua pake nih.
Gak mungkin gua gendutan, gak mungkin..
Tapi mungkin juga, tapi jangan dong, tapi....

Gua bukan cewek model Wulan sama Icha yang makan nasi tumpeng se hektar juga gak gendut-gendut. Atau tipe cewek yang minum air putih aja langsung nambah 2,5 kg gitu, enggak.

Sekali berat badan gua naik bisa sampe 5 kilo, terus gak turun-turun sampe setaun. *craisetaun*
Dulu kelas 2 SMA berat gua 45 kg, terus setaun berikutnya 50, terus kalo misalkan turun juga 5 kg, terus naik lagi 5 kilo sampe kiamat.

Porsi makan gua masih normal, tapi kayanya jam olahraga gua deh yang mulai berkurang.
Dulu gua orangnya gak bisa selow, dikit-dikit lari, padahal jalan juga nyampe, ke kantin lari, dari rumah ke warung lari, dari ruang tamu ke kamar mandi aja gua lari. Kebiasaan moving class di sekolah juga bikin gua makin hobi lari buat dapetin tempat duduk ter PW di kelas apalagi kalo lagi musim-musimnya ulangan harian.

Kalo pelajaran lari dari jaman SD gua bisa diandalkan lah, kecepatan gua setara sama kecepatan temen SD laki-laki pada jaman itu. Ya tau sendiri lah kalo pelajaran olahraga anak cewek suruh lari bakal gimana? pasti banyakan jalannya, terus larinya sambil gandengan, terus banyak ngobrolnya. Kalo gua untung enggak begitu, gua adalah perempuan yang tau diri. Tau lah gua nilai beberapa mata pelajaran gak bagus-bagus banget, masa iya olahraga doang gua mau dapet jelek juga? sungguh tak bisa dibiarkan.

Dulu temen sebangku gua waktu SMP itu anaknya pinter banget asli, keblinger. Dia salah satu alasan kenapa gua bisa lari makin cepet. Tiap pelajaran olahraga lari dia bisa lari dengan kecepatan yang lumayan, makannya gua gapernah mau kalah sama dia, bayangin masa untuk pelajaran gua udah kalah jauh, masalah remeh lari doang masa gua harus kalah? Sungguh ku tak ikhlas.

Dari SD sampe SMP gua berhasil memepertahankan jadi cewek yang pertama sampe finish tiap pelajaran olahraga lari, gak jarang dibelakang gua berderet beberapa murid cowok yang kecepatan larinya payah. Masuk SMA masih diurutan pertama cewek si, walaupun kadang suka kebalap juga sama temen gua yang para atlit yang kalo makan kaya kuli Candi Borobudur, tapi paling jelek gua di urutan kedua.

Pernah waktu kelas 2 SMA guru olahraga nawarin gua buat ikutan popda lari. Tapi sayang gua gagal sebelum ikutan popda, karna apa? karna gua gabisa pake sepatu kalo lari. Sedangkan diperaturan nya harus menggunakan sepatu.

Iya, dari SD sampe SMA tiap pelajaran olahraga lari gua selalu nyeker. Selalu. Kaya bocah kampung main becekan, tapi bodo yang penting gua keren. Pernah waktu itu nyoba pake sepatu, malah ga betah, kecepatan lari gua berkurang, baru satu puteran gua copot sepatu terus lempar sembarangan, Baru lari lagi dengan kecepatan sonic.

Bukan masalah sepatu gua yang gak nyaman, running shoes senyaman dan semahal apapun kalo gua yang pake paling buat gegayaan doang, kalo mau main cepet-cepetan gua pasti milih copot sepatu.

Lari tanpa alas kaki selalu bikin lari gua jauh lebih cepat. Gatau kenapa, udah kebiasaan kali dari kecil. temen-temen cewek pasti pada heran kalo gua lari gak pake sepatu, mereka selalu menghawatirkan kaki gua kapalan lah, ntar ada paku atau batu lah, ntar panas lah. Tapi menurut gua kalo pake sepatu jauh lebih gaenak. kaya gak apa ya? gak ngerasain tekstur aspal gitu kaya gak kena tanah ih gaenak banget. Luv nyeker forever lah.

Kalo ada yang bilang makin bagus sepatu nya makin enak larinya ke gua. Cih bullshit gua gak butuh sepatu.

Yang sangat mempengaruhi kecepatan lari gua adalah celana yang gua pake, dan yang paling nyaman dipake lari ya jelas celana training. Semakin enak celana trainingnya, maka kecepatan lari gua bakal semakin tinggi. Pernah waktu itu pake celana training yang bahan nya kresak-kresek enggak jelas apa namanya, itu sama sekali gak asik waktu dibawa lari, udah panas, berisik, pokoknya gak asik banget deh.

Celana training yang enak buat lari adalah celana training yang adem, lentur, enteng dan nyaman dipake nya. Dan  waktu cari-cari celana training di ZALORA kemaren, gua nemu training-training yang lucu dan kayanya bakal nyaman banget buat dibawa lari.

Lari dari segala janji manismu.
Lari dari segala harapan palsumu.
Lari dari segala kenangan tentang kita.
Lari dari...

Ini kenapa baper gini sih..






Kalo gua pake celana training ini, pasti kecepatan lari gua bakal bertambah dan status sosial dalam pergaulan pasti meningkat. Seharusnya Tsubasa tuh pake celana training ini aja ya, biar kalo lagi ngegiring bola bisa cepet dan satu pertandingan ga pake ngabisin 4 episode. Atau mungkin Si Madun harusnya pake training ini biar tiap ada pertandingan bola selalu di restui sama babeh nya.

Setelah cari-cari koleksi celana training di Zalora kemarin akhirnya semangat gua buat olahraga kembali muncul. Gua bertekat agar lebih sering olahraga lagi, biar gua gak dibilang gendutan lagi, biar gua bisa ngalahin sonic dibalapan lari. Gapapa larinya sambil nyeker yang penting celana training gua keren..




74 komentar:

  1. Tsubasa pake celana training ?? Ya nggak boleh sama panpelnya, orang udah ada sragamnya sendiri, lu kata mau diklat organisasi pake training .. bahahahaha

    Kenapa ya, cewek itu sensitif banget denger kata gendut ?? Padahal juga naek 1 ons doang ..

    Iya udah mulai hari ini lo harus rajin buat jogging dib.
    and the last, Zalora emang sahabat blogger banget.
    *ceritanya ngejilat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyain aja kek bang. elah
      namanya juga usaha.

      Sensitif lah jelas..
      kalo 1 ons mah ga berasa.

      Insyaallah
      Iya sahabat banget deh. luv luv zalora.

      Hapus
    2. bangkeeee diklat organisasi dibawa bawa :v

      Hapus
  2. ngohahahaha mb adiba gendatz, makanya mb olah raga, lari kek, push up, pull up, chin up tapi ingat make sepatu. cewek kok kek laki lebih parah malah :3 #CieePerhatian :'v

    eh betewe mb, celana trainingnya boleh ngutang dulu kagak ?? ntar kalau saya jadi presiden saya bayar kok mba janji deh :D ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa ini lagi nyicil olahraga nyaa.

      boleh. tapi janji dulu mau jadi presiden taun berapa?

      Hapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. Ya betul lari emang paling enak pake celana training bukan pake celana jeans yang ketatnya masyaallah gitu.
    haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyalaah.
      mana ada jogging pake jeans. kecuali jogging ngejar KRL kali ya..

      Hapus
  5. Duh, gua nggak fokus ke celana trainingnya, tapi malah fokus ke sepatu runningnya. Heheheheh. Ngiler, Cyin.

    BalasHapus
  6. wah jago lari dari kecil ya, tapi udah gede jangan suka lari dari kenyataan kak, naik gojek aja, biar gak capek. itu celana larinya kalo dipake tidur pas dingin-dingin kayanya oke juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah udah terlanjur sering lari dari kenyataan. kalo naik gojek jadi : "Gojek dari kenyataan" kok gak enak?

      Iya. Se enak nya laah ya.

      Hapus
  7. wuiih keren kau dib, hemm aku gak pernah juara kalo lari.

    cewe kok gitu ya cuma di bilang gendut aja langsung serasa kiamat, padahal mah naik setengah ons aja enggak.

    mantaap ya larinya nyeker.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.
      Ya gimana ya? udah kaya alarm otomatis. Apaan setenagh ons? 5 kilooo.

      Ntapss.

      Hapus
  8. ukuran panggul perempuan lebih lebar kan ya? memakai training bisa jadi lebih nyaman.
    bisa jadi bunyi kresek2 celana training itu punya efek psikologis yang bikin pemakainya mempercepat larinya. bandingin kalo lari sambil dengerin lagu mellow D'Massiv. kecepatannya pasti beda

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya, jadi lebih leluasa buat gerak.

      Apaan malah mengganggu konsentrasi.

      Hapus
  9. Gue salama ini mau lari, mau tidur, mau renang selalu pake levis. Gak punya celana training soalnya :)

    BalasHapus
  10. ya alloh neng, sekarang tambah gem.. ah, lupakan bu penjaga, nanti anak ini bakal sering ngaca liatin badannya yang makin gem..

    lu pake training bisa bikin lari cepet ya, gue pake gituan bisa bikin tidur pules, etapi nike yang item bagus :3
    setuju sama si aska, zalora jadi temen deket para blogger nih, cie zalora~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bang dikondisikan ya, dari pada saya tabok pake duit segepok.

      Hahah. iyaa ih malah ngantuk.

      Iya sahabat banget. :'3 Best friends forever..

      Hapus
  11. Itu beneran perpustakaa jadi rusak tuh?
    Terus siapa yg bertanggung jawab
    Apa penjga perpusnya gara2 neng dibilang engga kurusan lagi
    .
    Keren loh ada cewek lari terus nyeker
    Ini termasuk fenomena langkah ini
    Seharusnya neng dimasukin rekor muri neng
    Jarang loh cewek yg nyeker pas lari
    .
    Saran abang nih ya
    Kalo lariny mau tambah cepet selain nyeker sama pake training yaitu adalah sebagai berikut bilaman apa yg terjadi disebut adalah dengan menggunakan jasa anjing
    Ya dikejar2 anjing adlah hal yg tepat untuk melatih kecepatan lari kita
    Coba dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang bertanggung jawab kamu bang. kamu kan laki-laki.

      Fenomena gembel 2016. 2016 masih nyeker?

      Itu pernah sih, tapi gua malah bereti ngumpet. gak ngelanjutin lari.

      Hapus
  12. kalo bilang montokan dikit mungkin gak bakal ngebangkitin dajjal :D

    Icha yang mana nih? yang punya blog'a cacatanichahairunnisa.blogspot.co.id??
    Gak nyangka ternyata sekali makan'a bisa ngabisin nasi tumpeng sehektar :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. teteup aja. :')

      Iya ica yang ituu. iya aku cuma kira-kira aja kok. coba konfirmasi ke yang punya badan deh.

      Hapus
  13. Nggak, nggak mungkin Dibah gemukan, itu pasti faktor baju. IYAA GUE YAKIN, FAKTOR BAJU. *ForumPembelaDibah

    Dibah, percayalah, aku ini cacingan. Jadi nggak bisa gemuk-gemuk.

    Segala membangkitkan Dajjal. Yawloh hahaa
    Waaa keren lu, Dib. Jadi pelari cewe nomer satu di sekolah. Ntaps!
    Kok hampir mirip gue sih, gue dulu juga hobi banget lari di rumah. Dari kamar ke kamar mandi lari,dari ruang tamu ke dapur lari, nggak bisa diem dan santai gitu anaknya. Tapi kalo di sekolah gue kalem sih. Pencitraan gitu, biar ditaksir sama kaka kaka kelas nan tampan rupawan.

    Luv nyeker juga. Bhahaaa
    Iya bener, kostum lari juga mempengaruhi kecepatan lari kita. Sebisa mungkin harus pakai kostum yang nyaman. Training di Zalora, yoiih banget :D


    Tapi gue sekarang jadi susah lari, lari dari kenyataan bahwa dirinya telah berbahagia bersama orang lain. HALAH.

    BalasHapus
    Balasan
    1. IYA PASTI FAKTOR BAJU KAN YA LAN? *sungkem sama wulan*

      Kamu bukan cacingan lagi deh, tapi nagaan.

      Iyaa, kan kalo sering petakilan gitu, metabolisme tubuh berjalan cepat, jadi kan aku bisa tetup kuruss. :'3

      Yoiiih..
      Iya kalo itu..
      mau gimana lagi ya?

      Hapus
  14. Nggak cocooook tsubasa pake celana training mah neng hahaha

    Yuk lari biar sehat biar badan juga tetapi fit bisa nurunin kalori juga hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iih, bukannya iyain aja kek.
      kan ini lagi promosi ceritannya.

      yuuk.

      Hapus
  15. Nah kan...knapa ya kbiasaan klo lama ga jumpa orang selalu komenin fisik hehee, dan plg suebelll mang klo dibilan lemuuuuuw ajaha #pengalaman lsngsung ilang moodnya

    Clana zalora cubangettt
    Enak buat bobok lali ya diba:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah aiya kan mbak.
      komen yang lain kek. jangan komenin berat badan. kan jadi bapeur..

      Iya mbaak pasti nyaman adeem.

      Hapus
  16. Hahahahahah. Ciyeeeee gendutan. Kalau aku di posisi kamu, dibilang gendut gitu, perpustakaan juga runtuh sih. Tapi bukan Dajjal yang keluar dari ubin, melainkan Adam Levine. Trus dia ngomong, "Sekarang kamu jauh lebih montok dari Beha, istriku. Ayo menikah denganku, Icha! Jadilah makmumku!"

    Keren kamu, Dib. Jadi pelari ngehits gitu di kelas. Aku juga sebenarnya kalau pelajaran olahraga, suka yang lari sih. Dan aku juga nggak suka gandengan ngobrol apa segala macam. Tapi lebih suka dengerin lagu trus lari sekencang-kencangnya. Nggak sampe jadi yang nomor 1 sih, tapi lumayanlah masuk 5 besar. Tapi pernah dengan bodohnya habis lari aku langsung ambruk. Jatuh ke tanah. Cuma nggak sampe pingsan sih, cuma lemes parah aja. Huhuhuhu :(

    Huaaaa itu sayang banget nggak ikut Popda, Dib. Kamu sukanya nyeker ya. Wanita simple dan perkasa banget.

    Trainingnya bagus. Huaaaa. Yang abu-abu aku naksir. Bisa dipake buat gowes juga tuh kayaknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ca.
      kalo aku disitu aku langsung bunuh si Adam Levine nya.

      Iyaa, kalo ngobrol malah capek, kelamaan dijalan, kan pengen buru-buru nyampe gitu. Aku juga pernah gitu ca, balapan sama temen cowok, kalah beda ga ada sedetik. ampe finish ngegelepar di aspal, sambil menghabiskan nafas yang tersengal.

      Iya ca, ga profesional banget, pelari masak nyeker. untuk lari dari bayang-bayangnya gak pake aturan. :')

      Beli-belii belii...

      Hapus
  17. Ribet banget mau kurus doang. Sini kerumah, mumpung rumah lagi berantakan nih. Btw, 50 kg emang gendut? Menurut gue sih, pas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang bersih-bersih rumah langsung bikin kurus?
      perasaan sama ja ah.

      Hapus
  18. teh kapan-kapan lari bareng yuk,
    aku hobi Maraton ..

    mungkin gara-gara lari badan aku jadi kayak lidi, di tiup terbang ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah kaya Lidi. :')
      Lidi-lidian depan SD?

      Hapus
  19. Ciyee, dah gitu aja.

    Aku minder sendiri baca tulisan ini, gimana gak minder orang aku termasuk cowok lemah dibidang olahraga.

    Lah Tsubasa pakai training gimana jadinya coba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh. bukan maksud menyinggung. aku juga lemah kok bidang olahraga basket dan volly. kumenyerah.

      Udah iyain aja kek.

      Hapus
  20. Hahahaha... gapapah nyeker, yang penting lari daripada cuma nimbun lemak.
    Saya juga dari dulu cuma jago olahraga lari doang. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaak. :')
      Olahraga lainnya mah parah.

      Hapus
  21. Hahahaha keseringannya lari dari kenyataan dan lari dari kenangan mantan ya? hkz

    Gue juga udah jarang banget olahraga, salah satu nya lari. Cara untuk menyiasati nya adalah dengan berangkat ke kampus telat-telat. Sekalian lari-lari lomba sama dosen, siapa yang masuk kelas duluan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hikss. :')

      Yaaha, itu bahaya sih yang ada kalo ternyata telat beneran. ;')

      Hapus
  22. Kalau aku ngatain kamu gendut gimana? tapi gayanya sambil bersimpuh terus ngasih cincin berlian. *INI APAAN SIH wkwkwkw

    Wkwkwkw aku juga manusia yang kurang lari nih -_- karena capek, akhirnya aku ngganti lari sama sepedaan, akhirnya tetep capek juga. Jadi, kamu mau nemenin aku lari atau sepedaan nggak biar nggak capek? *INI APAAN LAGI SIH

    Uhuuuuy cihuuuy yang dapet Zalora ihuuuy :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buodo.

      Sepedaan juga sering dsih dulu, tapi kalo udah lama gak sepedaan, sekalinya sepedaan lumayan cepet capek yaa.

      Uhuuy. Alhamdulillah.

      Hapus
  23. Sama :(
    Semenjak udah kuliah, gue jarang banget yang namanya olahraga. Cuman waktu awal-awal masuk aja, sering ngefutsal sama anak-anak kelas. sekarang nggak pernah lagi. Alhasil, perut nggak mau kompromi lagi buncitnya. HAhahaha.

    Udah ada rencana sih, mau lari-lari sore. Mungkin dalam waktu dekat ini lah.

    Yang terakhir warna hitam, keren ngets trainingnya tuh. Tapi, gue malah jadi risih kalau lari-lari pake celana panjang gitu. Nggak nyaman aja rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaah
      ayoo semangat olahraga. jangan sampe di bilang gemukan. cakit ati.

      Di Zalora ada yang training pendek kok. Cek ajaa. ;)
      *mewnjilat biar dapet job review lagi*

      Hapus
  24. lari..... duh semester dua ngampus kayaknya larinya dibanyakin nih,
    kebanyakan liburan dirumah ngemil sambal nonton TV mulu...
    hadeh...

    itu celana trainingnya bias kalik lemparin sini satu, yang cowok tapi.
    Akkk, kapan dapet email suruh review zalora lagi guenyaaa ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ati-ati ntar di bilang gemukan juga lhoo. :')

      Lempar-lempar BELI!!
      di Zalora ada training unyuu buat cowok juga kook. macem-macem model, mure kakak. Cek Katalog Zalora ya kak. ;)

      Hapus
  25. Gue sama kayak lu! Lari gak pake alas tuh enak banget.. Tapi ya resikonya lecet-lecet -_-
    Gue kalau lari pakai sepatu entah kenapa malah ngerasa ada tulang yang sakit. Kalo nyeker sih, palingan lecet lecet hahaha

    Ayo balap lari dari kenyataan, dib!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah gak lecet si, ga kenapa-napa juga. Tapakan ku setrong.

      nng AYO!!

      Hapus
  26. ini sebenarnya yang punya blog ini cowok atau cewek? kok perasaan saya ini tulisan cewek banget ya? Atau emang dasar ini tulisan dibikin lewat persprkif cewek?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan perasaan doang kok. emang yang nulis cewek kok. beneran deh asli. di Akte sama KTP bilang gitu.

      Ya Allah aku ini wanita macam apa siih. :')

      Hapus
  27. Hahaha, untung nama gue nggak ditulis. Padahal gue sejenis juga sama Kak Icha dan Kak Wulan.

    Ternyata beneran ya, kalo ngomong ke cewek "kamu gendutan" bisa marah. Pantes banyak yang marah-marah ke gue, karena sering gue bilang begitu. Cewek sensitif sama kata-kata "gemuk".

    Wah, asli, kayak cowok banget. Lari tanpa alas kaki. Itu gue sering lakuin waktu jaman main bola. Buat lari jadi kenceng, nendang bola jadi lurus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Udah gua edit terus gua tuliss.

      Dasar lelaki tidak berperi kewanitaan.

      Yabegitulah. memang begini adanya. Andai waktu bisa diulang. aku pengen bisa lari dengan tetap beralas kaki. :')
      Iya kalo nendang bola pake sepatu juga sakit, jadi gaasik.

      Hapus
  28. gue pengeeen geeennnduuuut aaah...
    .
    .
    .
    #kemudianhening -_-
    gajadi yaloh, mau porposional aja.

    gue juga termasuk cewe yang sebenernya pengen gemuk (cuma nggak obesitas juga),
    gue mau makan sebanyak apapun, bukannya gemuk malah langsung kebelet poop.
    asli gue kalo abis makan siang, tiap hari sekitaran jam /2 pasti langsung ngapelin closet sambil nangis kejer "aku nggak mau kehilangan kaliaaaan"

    gue jarang olahraga, boro-boro deh ya... ada waktu selo dikit ya langsung berhubungan intim sma kasur (ciyee sok sibuk) iya sih sibuk, mikirin elang kapan dateng kepelukanku. eaaak

    itu seriusan dib? lari nggak pake sepatu, gak kebayang gimana kebalnya cekermu nak :') dibah ayamable banget yak..

    dib, bagi celana treningnya dib, mau buat gue pake buat lari dari kenyataan dib, pliss dib, dibah ganteng deh, yaaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaak bagi-bagiin daging ke embak puti.

      Enak banget si Ya Allah orang kuruussssss.
      Alhamdulillah, sampe bukan kapalan lagi deh ini kaki, udah gaberasa apa-apa.

      Plis kalo lari dari kenyataan gausah pake training. tapi pake tekat yang kuat!! Yo semangat.

      Hapus
  29. DIbah kurusan kok. #SaveDibah hahahaha.

    Awalnya gue menikmati banget cerita lo dib. Tapi, endingnya mulai, deh. TERSELUBUNG. Emang, sih. Gak cuman Youtuber aja yang main halus soal iklan. Blogger juga harus gitu. "Keren, deh. Zalora lagi."

    "Gue kapan, ya?'

    Ngomongin lari, gue dulu boleh dibilang Atlit yang udah sampe ikut kejuaraan banyaklah. Tapi, off karena milih jadi blogger. Enggaklah, ada alasan lain. Cuman, gue tetep percaya, lari cepet itu ada faktor sepatu bagus. Sini, gue ajarin lari biar bisa cepet dan tetep pake sepatu.

    Btw, gue yakin aja. Dibah kalo lari dari mantan pasti lebih cepet. *ketawa jahat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yess. lumayan ada dua yang bilang kurusan. ;')
      Ngahaha. Zalora sahabat para blogger yess..

      Subhanallah. tos dulu dong atlit lari sama gagal calon atlit lari.
      Kalo aku si gak percaya sama sepatu. Percaya sama Allah biar hidup varokah.

      PASTI!! susah tetep aja.

      Hapus
  30. woahahaa kirain apaan gitu yaa, judulnya kurang lari. ternyata karna dibilang gemukan :v
    semangat kaka larinyaaa!! wkwkwk

    BalasHapus
  31. wedewww adibah dapet juga nih dari Zalora :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. rejeki anak sholeh. ;'3

      Hapus
  32. zalora emang keren! mantep! sahabat blogger sejati!
    keren juga yak sikap nggak mau kalah lo, secara positif tuh nggak mau kalahnya. emang peih sih kalau udah kalah di pelajaran, di olahraga kalah juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sahabat banget deh, bagai kepompong pokoknya. :D

      iyakan bego. udah pelajaran nilai pas-pasan masa olahraga mau pas-pasan juga. :')

      Hapus
  33. Wah masa sampe segitunya, berati susah naik beratnya tapi kalo udah nambah susah turun ya.. ckckk Kalo aku gampang nambah gampang turun juga sih..

    Eaa keren atlit lari lah sampai SMA pula. Aku mentok sampe SMP doang.. ckckk

    Sayang banget ya syaratnya harus pake sepatu. Coba gak, mungkin kamu udah jadi juaranya Dibah.. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget. kalo naik susah, turunnya juga susah. tapi sekalinya berubah langsung banyak. :')

      hahaha gak juara juga si, paling cuma sampe disebuta tlit doang. :')

      Hapus
  34. Anjay gak nyangka endingnya malah pergi ke celana gini -_-

    Bilang cewek gendut pas lagi dinner? Kelar hidup lo para lelakii :v. Btw, kalo lari lari terus,nyaman gak tuh? Kan keringetan

    BalasHapus
    Balasan
    1. ssssstt
      ini namanya tekhnik marketing.
      asek

      kelaar udah kelar. itu akan jadi malam terakhir kamu melihat bulan.
      lah keringetan mandi lah. ribet amat.

      Hapus
  35. Cewek dibilang gendutan aja ngambek. Gue malah pengin gendutan dikit. Maklum udah bosen kurus. Besok-besok makan kapas aja deh, biar gak jadi berat. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya kamu bukan cewek bi. ;(
      makannya kamu gak tau isi hati kami. :(

      makan kapas emang gak berat tapi penyumbatan usus. :')

      Hapus
  36. Bilang gemuk ke cewek emang luar biasa efeknya. Temen gua pernah bilang gitu ke temen kantor gua yang cewek, dan jadilah dia dijutekin seharian sama si cewek gara-gara ngasih kata "gemuk" :p tapi kayaknya kalo sampe ada Dajjal keluar dari dalem tanah itu luar biasa banget berarti haha.

    Widih mantap Dibah, larinya sambil nyeker *big applause* tapi sayang, gagal ikutan popda lari gara-gara ga bisa pake sepatu pas lari *tapi tetep big applause*

    "Baru satu puteran gua copot sepatu terus lempar sembarangan" --> waduh, lempar sembarangan tapinya ntar diambil lagi, kan? Jangan-jangan diambil sama temen lo yang laen :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasakan.
      makannya jadi laki-laki itu omongan dijaga. bilang gendutan itu haram!! haram!!

      big applause - big applouse bilang aja ngeledek. ;(

      iya diambil lagi dong.

      Hapus
  37. gak kebayang deh klo tsubasa pke celana kaya gtu :D klo bruclee sih kebayang tuh celana kuning nya ganti pke itu pasti keren abiss (Y)

    BalasHapus