Rabu, 03 Februari 2016

Kakak Beradik

83

Udah jangan suudzon, ini postingan bukan tentang hubungan lo yang KakakAdikzone itu bukan.

sumber

Gua kakak dari dua orang adik, cewek satu dan cowok satu, namanya Mia sama Royyan. Yang satu cewek banget, yang satu  cowok tapi cengeng kaya cewek. Yang cewek beda 4 tahun yang cowok beda 12 tahun. Adek gua gak cuma di rumah, tapi juga di SMA. 
Dulu gua sempet jadi Wali sangga di KBO-PTA jadi kemah ambalan untuk siswa baru gitu, dan gua jadi kakak pembimbing kelasnya. Gua dulu jadi Wali sangga SOS 1 kelas yang gajelas banget, pertama tau gua jadi wali sangga mereka gua agak serem juga anak SOS biasanya susah diatur, suka ngeyel kaya gua, susah diajak kerjasama lah. Tapi ternyata gua salah, meskipun mereka tetep susah diatur dan suka ngeyel tapi mereka enak banget diajak kerjasama. Hari pertama bertemu calon peserta KBO-PTA gua bisa bernafas dengan lega, karna langsung bisa mengendalikan mereka di hari pertama. Beda sama temen-temen wali sangga yang lain, mereka malah pada ngeluh kelas yang bakal mereka bimbing katanya susah banget diatur padahal kelas IPA. 
Sebagai wali sangga atau kakak pembimbing gua gak pernah memposisikan diri gua itu atasan buat mereka, gua memposisikan diri sama seperti mereka, itu makannya walaupun kakak pembimbing judulnya tapi mereka ke gua ga ada takut-takutnya, main toyor, geplak-geplakan, ada gitu kakak pembimbingnya disuruh-suruh udah babuable banget, pokoknya udah kaya temen sendiri. Tapi justru itu yang bikin gua sama adek-adek sangga gua sampai saat ini masih tetep akrab enggak kaya beberapa temen gua yang wali sangga juga dengan adek-adek sangga nya yang seolah-olah gak kenal padahal beberapa minggu susah seneng bareng.


Dan mereka juga yang mengantarkan gua sebagai wali sangga terbaik. Kalo mereka gak bisa sekompak ini buat diajak kerjasama, mungkin gua gak akan jadi wali sangga terbaik.

Tar kapan-kapan gua cerita tentang dede-dede gemez sangga gua, sekarang cerita soal adek kandung gua dulu.
Seperti yang udah pernah gua bilang, salah satu tujuan hidup gua adalah bikin bahagia adek-adek gua, gua akan ngelakuin apa aja buat mereka bahagia, gua akan berusaha sebagaimana mungkin menuhin keinginan mereka, mungkin gua bukan tipe kakak romantis yang gampang bilang sayang sama adeknya, tapi gua selalu berusaha untuk selalu ada buat mereka. Tsaelah~

Mia adek pertama gua, kita beda 4 taun, jadi pas masih TK A gua udah punya adek. Punya sifat yang sangat berkebalikan dengan gua, kaya cewek-cewek yang lain dia suka main-mainan cewek, cengeng, penakut dan cenderung pemalu, bayangin waktu dia baru masuk SMP dia sempet sedih banget karena takut, takuut banget gak punya temen, sampe tanya cara kenalan ke temen baru sama gua. 

Lah heran. 

Kenalan mah kenalan aja sok akrab gitu kan apa susah nya? tapi ternyata dia bingung gimana caranya buat ngajak ngomong duluan tepatnya malu. Dia juga penakut kelas tinggi, ditinggal dirumah sendirian aja udah berisik ngesemesin Mama buat buruan pulang, sampe ditungguin diluar rumah, alasannya karna dia takut nunggu sendirian di dalem rumah. Lah di dalem rumah aja takut? 
Beda banget sama gua, waktu SD ditinggal seminggu keluar kota sendirian, rumah kemasukan maling aja santai dan biasa aja, bahkan tetangga maksa buat nemenin aja gua gak mau. 

Tapi si Mia ini pinter banget dapet rangking terus, ga kaya gua gajelas. Hobi nya belajar, asli kerjaannya belajar, sampe kemaren Mia mau try out aja ampe sakit, saking semangatnya belajar dan lupa makan. Try out doang padahal elah, apalagi UN?. Kalo lagi belajar sekamar gua gambar-gambar sambil dengerin lagu, buku pelajaran gua selingkuhin. Mia enggak, dia ngafalin, semua dihafalin, lah rajin amat si?. 

Mia juga perasaannya sangat halus dan selalu pasrah, kaya dulu jaman kita SD satu sekolahan, Mia kelas 2 gua kelas 6, Dia anak cewek yang lemah yang kerjaannya diledekin sama temen-temen cowoknya dan cuma bisa nangis, ga berani ngadu ke guru apalagi ngadu ke gua, sampe akhirnya temen nya Mia yang ngasih tau ke gua kalo Mia sering diledekin. 
Akhirnya gua samperin tuh bocah ke kelasnya, gua kan dulu waktu SD preman syariah banget tuh? dulu kakak kelas cowok aja kalah berantem sama gua apalagi bocah kelas 2 SD, gua samperin, baru masuk kelasnya terus gua cari anaknya eh nangiss kejerr sambil ngumpet. 
Lah kuah somay, belagu amat selama ini ngeledekin adek gua, baru disamperin kakak nya aja udah kejerr.

Tapi dibalik itu semua, Mia adalah sosok adik yang baik, dulu waktu masih kecil kan gua bandel sering tuh dimarahin sama Mama, sambil adegan bawa-bawa sapu tapi ga disabet. Lah gua mah diomelin bukannya mundur takut malah maju nantang, emosi dong ibunda tercinta. Mia terus tau-tau nangis gitu diantara kita, biar gua gajadi disabet pake sapu, dan emang gajadi. Mama meninggalkan arena pertarungan, gua juga, dan Mia masih nangis sendiri diarena pertarungan, ditinggal.

Tapi dulu gua sama Mia juga sering berantem si, waktu masih SD gitu, tapi gua suka males, Mia kalo berantem mainnya nangis sambil teriak-teriak kaya badak sedang terluka, kalo gua samperin nih maju kaga diapa-apain tangan posisi mau mukul belum kepukul, makin kenceng teriaknya, Giliran Mia yang mukulin gua, gua dorong aja langsung jatoh. Nangis lagi makin kenceng. Alah ga seru.

Dan 18 Januari kemaren Mia ulangtahun yang ke 14 tahun, gua doain biar jangan belajar terus, dan inget main lah. Kado nya nyusul.

Yang kedua Royyan, anak sisaan, lahir belakangan, untung cowok. Sejak lama gua pengen punya adek cowok saat gua tau Mia gak bisa diajak main mainan ala gua, tapi sayangnya Royyan lahir terlalu lama, gua keburu kelas 1 SMP dan gak punya banyak waktu buat main. Lagian mau diajak main juga masih bayi, diajak ngejar layangan, ntar dapet layangan kagak malah adek gua digondol kucing.
Terus diomelin Mama.
Terus dicoret dari kartu keluarga

Aku belum siap Mah.

Paling gua main sama Royyan ngajarin main bola, nemenin main badminton, nemenin mewarnai, ngajarin nulis, ngebantu ngegulungin senar layangan, bantu benerin sadel sepeda, ya begitu-begitulah abis gua juga udah ga punya banyak waktu buat main.

Gua gatau kenapa adek gua cengeng semua. Si Royyan ini malah waktu masih bayi dia paling gabisa denger suara kenceng, pasti langsung nangis, perasaannya terlalu halus mungkin. Sampe kalo diusilin sama temennya pun gak ngelawan tapi nangis waktu sampe rumah. 
Kaya waktu itu, dia ngoleksi kartu Animal kaiser yang diabang-abang yang dua rebu isi lima. Dia udah ngoleksi banyak, ampe beli buku albumnya eh dipalak sama temnnya semua. SEMUA!!. Anjirr, tapi dia gak pernah mau bilang siapa temennya yang malak, dia gamau temnnya diomelin sama Gua atau Mama, sungguh anak yang mulia selalu melindungi temannya, dia cuma nangis dirumah sambil minta duit buat beli kartu Animal Kaiser lagi. 
Waktu itu juga Royyan pernah pulang dari main dan mengeluh kepalanya sakit, pas Mama liat ternyata luka, dan Royyan bilang dilempar batu tapi sekali lagi dia gamau bilang siapa yang ngelempar batu, lah gua emosi kan ampe gua bentak-bentak nanya siapa yang berani ngelempar batu, mau gua samperin biar bocah juga. Tapi hebatnya dia kekeuh buat ngelindungin temennya.

Dan Royyan ini sama aja kaya Mia sama-sama pemalu dan pendiam. Dari TK sampe sekarang kelas satu SD Royyan terkenal pendiem banget di sekolah, gak akan ngomong kalo gak diajak ngomong, sampe guru nya selalu laporan sama Mama, kalo Royyan jarang banget ngomong, tapi kalo dirumah rame nya Masyaallah. Kalo dirumah bener-bener petakilan gabisa diem, usil banget beda jauuh sama pergaulannya diluar rumah. Royyan yang tertutup dan susah banget buat cerita, dia cuma mau cerita ke gua, dan itu gak gampang, gua harus melakukan pendekatan setengah hari dulu baru dia mau cerita. Dan baru gua salurkan ke Mama.

Tapi Royyan ini ga ada takutnya, orangnya cuek banget. Sama Mama ga takut, sama Ayah ga takut, apalagi sama Mia, yang ada Mia yang takut kalo Royyan lagi ngamuk, pernahkan berantem mereka, mainnya jambak-jambakan. Najis cewek banget mereka. Royyan yang kreatif dan penuh ide ngambil mobil-mobilan yang kalo di tarik ke belakang ntar bisa jalan sendiri, ditahan terus ditaro di rambut Mia, alhasil itu rambut nyangkut semua ke roda mobil-mobilan, dan Mia nangis seperti biasah. Dan satu-satunya jalan penyelesaian adalah rambut Mia harus dipotong, kalo enggak ya, masa iya ada mobil-mobilan nyangkut dirambut?.

Dan yang ditakutin Royyan itu cuma gua. Royyan kan hobinya maen tuh diluar, muter-muter komplek. Tar kalo disuruh pulang harus dicari dulu sekomplek, kalo Mia yang nyari Royyan malah ngumpet lari ke komplek yang lain. Kalo gua yang nyari, dari ujung komplek gua teriak aja Royyan langsung ngibrit nyamperin ampe lupa pake sendal, kalo soal lupa Royyan sama gua bener-bener sehati. Bedanya gua sadar bener kalo gua pelupa, kalo Royyan pelupa tapi suka nyalah-nyalahin orang lain.

Royyan hobi banget mewarnai tepatnya ngeraut pensil warna. Tiap Minggu dia pasti beli buku mewarnai yang dua rebuan di pasar kaget. Royyan juga hobi main layangan kaya anak-anak lain, bedanya kalo anak-anak dikasih uang seribu langsung beli layangan, kalo Royyan enggak. 

Minta uang seribu beli layangan, sampe dirumah di sobek sampe tinggal rangkanya.
Terus minta seribu lagi buat beli kertas layangan.
Terus minta lima ratus buat beli lem.

Terus dia bikin layangan sendiri di rumah.

Warbiyasah. Gak ada yang ngajarin boros begitu ga ada, beli layangan baru terus disobek terus bikin lagi ga ada. Ga tau dia dapet ilmu dari mana.
Entar dia ngacak-ngacak tempat benang buat bikin layangan.
Terus minta gua buat gambar apa gitu di layangan nya.
Awal-awal Mama ngomel-ngomel lah jelas, udah beli layangan baru, disobek, beli bahan lagi, bikin lagi, pada akhirnya Royyan gabisa nerbangin layangannya. Tapi makin lama yaudahlah pasrah, semau-mau dia, percuma udah gabisa dilarang.

Dibalik kurang dan lebihnya mereka, gua bener-bener sayang sama mereka. Itu salah satu alasan gua gak mau gampang nyerah sama keadaan, salah satu alasan kenapa gua jarang nangis, alasan kenapa gua selalu berusaha untuk serba bisa. Karna gua pengen jadi contoh yang baik buat mereka, gua harus bisa jadi kakak cewek sekaligus kakak cowok buat mereka. Ya walaupun gua gak baik-baik amat sih. Tapi gua selalu berusaha untuk menjadi baik dan membahagiakan mereka.

Gua bersyukur gua punya adek, walaupun repot jelas. Tapi gak pernah gua ngebayangin jadi anak tunggal, pasti sepi banget, ntar yang diajak berantem, yang diajak ngobrol siapa? 

Kalo kalian, apa yang kalian syukuri banget saat punya adek atau kakak?


83 komentar:

  1. mau dund jadi adeknya neng
    kan kakak yg baik itu akan ngelakuin apa j buat bahagiain adeknya
    aq pengen dbeliin rumah supaya aku bahagia, boleh?
    mobil juga, motor juga, uang juga, boleh ya?
    .
    oh berarti neng anak pertama ya dari 3 bersaudara
    wah enak dund punya ade
    klo badung adeknya tinggal jitak
    kenapa y kalo ade itu umurnya ga bisa nyusul umur kakaknya ya, tw engga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh-boleh bang. mau rumah, motor, mobil, uang tinggal sebut aja gampang. tapi pala abang saya masukin mesin parut kelapa dulu ya?

      "Tinggal jitak"
      yaelaah, kalo umurnya lebih banyak bukan adek namanya?! -_-

      Hapus
    2. Ngeselin nih orang. Hahahahahaha.

      "kenapa y kalo ade itu umurnya ga bisa nyusul umur kakaknya ya, tw engga?"
      Karna aku sayang kamu, Nik. Udah, gitu aja.

      Hapus
    3. Aku juga nik, sayang. Sayang kalo enggak dijitak keknya nih abang yang satu ini hahaha.

      Hapus
  2. ciye kakak sayang adekk.. mau dong di sayaang

    KBO-PTA itu apa btw dah ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciyee sini kak aku sayangg~
      KBO-PTA itu Kemah bakti osis - Penerimaan tamu ambalan.

      Hapus
  3. wehehehehehe adek beneran atau adek adekan nih... jadi kangen adek gw juga :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adek beneran laah..
      kalo adek-adekan beda lagi.eh
      Astaghfirullah..

      Hapus
  4. Adik Kakak berantem itu wajar, pasti semua orang yang mempunyai saudara kandung pernah berantem. Tapi punya adik itu enak lho, karena kita merasa paling tua jadi bisa sedikit sok galak. Walaupun biasanya adik kita juga sering ngadu sama Ibu. Dan kampretnya setelah Ibu mendapatkan aduan dari adik kita, ternyata beliau lebih galak 3 kali lipat sama kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalo gak berantem gak rame yaa.
      Gua gak pernah sok galak si, tapi kalo marah ya beneran.
      Nah ajib!! bener banget, Emak-emak ngomel ultramen liat aja langsung abis batre.

      Hapus
  5. Bhahaaaa yawloh lu beda amat sama Mia. Mia cewek kalem, lemah lembut, girly abis, pemalu hahaa itu beneran dia sampai tanya gimana cara kenalan sama orang? hahaa

    Anjir, mobil-mobilan nyangkut di rambut. Hahaaa
    Ahahaaa gue bayangin lu berantem sama Mia. Mia langsung nangis kejer. Wkwk

    Wah Royyan hebat. Beli layangan bolak balik, trus sampe rumah ngerakit layangan sendiri. :'D

    Kayaknya lu emang pantes deh punya sikap tegas, gagah, berani, jagoan kayak laki gini hahaa
    Anak pertama harus ngelindungin adik-adiknya. :))

    Gue juga suka berantem sama adik cowo paling bungsu. Ya gitu, gue yang nangis. hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya beda banget, udah banyak yang bilang begitu.
      Iya sampe tanya coba, untuk gak dicatet dibuku terus di apalin. :3

      Sumpah jangan diketawain lan, itu tragedi mengerikan lho mobil-mobilan nyangkut di rambut. Royyanemang gitu kelewat kreatif sekaligus nyusahin.

      Yah mau gak mau, gua harus bisa jadi cewek sekaligus cowok buat kedua adek gua.

      Halah kamu sama aja lan kaya Mia, sama adek sendiri berantem nangis.
      Kalo sama adek cowok gua jarang banget si berantem.

      Hapus
  6. Preman Syariah itu yang kayak gimana Dibaahhhh ?? Yang malakin terus hasil palakannya 2,5% untuk anak yatim kah?? Apa preman yang bercita untuk memberangkatkan emaknya ke tanah suci ??

    Ya bener, kalo kita jadi pimpinan harus bisa menempatkan diri kita sebagai Leader, bukan sebagai bos, kalo Leader memberikan bantuan dan menganggap anak buah kita setara, tapi kalo bos nyuruh2 doang .. Keren lu !!

    kayaknya adek2 lu emang sifatnya bertolak belakang deh sama lu, si Mia pinter dan sering rangking sementara kakaknya ... Asudahlah
    Si Royyan hatinya lembut dipalakin nggak ngadu ke orang tua dan kakaknya sementara kakaknya malah jadi preman di sekolah ..
    Ini struktur keluarganya gimana sih ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Preman syariah tuh kalo lagi malak kaya gini:
      "eh Astaghfirullah bagi duit gak?"
      "nng gak ada kak?"
      "Masyaallah lu berani boongin gua hah?"\
      "ampuun kak, ini"
      "Alhamdulillah gitu dong. awas lu besok-besok jangan boong lagi ya."

      gitu, jadi duitnya berkah.

      Tapi jeleknya gua jadi suka ga tega nyuruh orang ka.

      kakaknya biasa aja tapi rangking. rangking terakhir.
      Ini keluarga cemara ka, ya kalo kena angin suka doyong ke kanan.

      Hapus
  7. Ini kenapa deh postingan kamu ngingatin aku sama film mulu. Pas baca ini aku keingat film 28 Days yang baru aja ditonton tadi. Di film itu ada cerita adek kakak. Si kakak kehidupannya baik, sementara si adek terkenal sebagai pengacau gara-gara jadi pemabuk. Tapi si kakak sayang sama adeknya sih. Adeknya juga gitu.

    Ya kamu sama Mia dan Royyan nggak separah itu sih, tapi bikin terharunya sama kayak film itu. Huehehe. Kamu sangar-sangar sabar tegar jadi kakak ya, Dib. :')

    Aku sama adek suka adu mulut aja sih. Dia orangnya jaiman, sok cool, sok tenang, beda sama aku yang suka bertindak spontan dan sering overthinking kalau ada masalah. Kalau nonton film aku sering berantem tuh, soalnya dia banyak nanya. Padahal sama-sama belum pernah nonton filmnya. Tapi iya bener, kalau nggak ada adek jadi nggak ada teman ngobrol. Nggak ada teman berantem. Hampa juga.

    Btw itu Royan out of the box gitu main layangannya. Duh gemesin~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kenapa selalu begini si ca? tiap gua nulis postingan pasti lo abis liat film yang mirip-mirip. Ini pasti KONSPIRASI!! tidak bisa dielak lagi
      Kalo gua gimana mau adu mulut, kalo yang lain ga suka ngomong?

      Eh ca, kita gabakal cocok deh kalo nonton film bareng, karna gua persis kaya adek lo, suka nanya jalan ceritanya, bahkan gak jarang kalo temen gua kesel gamau jawab, gua browsing sinopsis film nya di gugel.

      Hapus
  8. Intinya gue gak seberuntung lho Diba...
    lho punya adik walaupun sedikit reseh...
    Nasib gue sebagai anak bontot,,,yang punya kakak udah berkeluarga semua,,,dan bahkan ada yang anaknya hampir seumuran gue,,,kena dah gue dipanggil om muda...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, bukannya jadi anak bontot katanya enak, apa-apa diturutin gitu, dikasih macem-macem dari kakak-kakak nya?

      Hapus
  9. punya adek juga punya kakak, gak enak jadi anak kedua dibilang orang hidup jadi anak kedua enak tapi apa buktinya setiap ada masalah pasti anak kedua yg salah mana gak deket sama dua orang tua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seloww seloww.
      Ya mungkin enaknya karna punya kakak sab punya adik gitu ya.

      Hapus
  10. Si Royyan mantep nih, preman syariah!
    kreatif, dia nyobekin layangan yang udah jadi terus belajar buat bikin layangan hasil sendiri haha, ga ada kerjaan :3

    bener, jadi anak tunggal labih gaenak, kita gabakal denger anak kecil nangis, minta anter kesana lah, minta tolong ini lah pokonya yang ngeanehin sampe minta tolong yang ngekampretin.

    Gua juga pertama, yang kedua laki, terakhir perempuan.
    sekarang udah pada gede, diajak becanda udah gak seru, padahal gue paling seneng ngebecandain adek. Udah seneng main lah, pulang malem lah, itu yang cowo tapi, yang cewe mah engga. Kampret malah curhat ya -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu bukan kreatif. itu pemborosan.
      Hahaha iya gapapa curhat sini sama mamah dedeh..
      Iya itu adek laki emang tukang main si, adek gua juga, untung masih kecil mainnya maih layangan, gundu sama tak umpet. ntar kalo gede mainin perasaan orang kan repot.

      Hapus
  11. haduuh jadi inget sama adekku.
    waah ternyata adibah keren juga, jagoan juga. beda banget sama mia yang kalem.
    asli royyan kocak banget cerdas dia beli layangan baru terus di sobek minta duit lagi buat beli sampul sama lem manntap.

    emang punya adek itu seru bisa di ajak berantem, bisa diajak buat ngobrol beda kalo anak tunggal dan gak tau juga jadi anak tunggal kayak apa rasanya.

    ini ciee banget ini kakak yang sayang sama adek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, ya kalo gua menye-menye kaya Mia ya repot juga si.
      Itu pemborosan kenapa pada bilang kreatip sih?
      Iya kalo jadi anak tunggal mungkin gua ga ada bedanya sama tembok warnet. Diem doang.

      Hapus
  12. Kadang akupun dulu nyesel kenapa nggak minta adek hehe. Nasib punya kakak satu, pas nikah gak ada temen buat berantem lagi deh ngoahaha. Kayaknya kalau punya adek jadi punya temen di rumah gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan bisa cari adek-adekan mbaak. :D
      Iya yah, banyak yang ngeluh gitu kalo punya kakak udah menikah, ya gimana lagi? memang sudah punya tanggungan sendiri.

      Hapus
  13. Aku bungsu. Kakak lakik sebiji beda lima taun. Ga terlalu deket sih biasa aja. Jadi ndak tau mesti komen apa hahaha. Etapi taun ini bakal punya kakak ipar. Alhamdulillah lah mayan biar dirumah bisa heboh bareng #lah

    *ini bisa komen yaelaaah Fasy*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah wah udah mau punya kakak ipar aja, ntar lagi punya ponakan dong.

      Hapus
  14. Mia baru 14 tahun? Boleh lah kenalin. Gue baru 16 lho ehehe. Maap, maap, kalo takut dibaca adeknya mending dihapus.

    Eh, jangan. Gue mau komen lagi nih.

    Saluuut. Si Royyan kreatif atau gimana ya. Dikira main layangan itu sama kayak main bongkar pasang kali yak. Masa disobek, terus dipasang lagi. Aneh-aneh aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. rob tolong yaa. -_-
      Iya aneh entahlah siapa yang ngajarin begitu.

      Hapus
  15. jd keinget adik2 di kmpung halaman yg udah hampir 4 thn gak ketemu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebulan aja gua suka kangen, apalagi 4 tauun. :')

      Hapus
  16. Aku punya 1 adek laki lali dan 1 adek perempuan, adekku laki laki diemnya nggak ketulungan, kalau nggak ditanya gx ngomong haaha, nah kalau adekku perempuan cerewetnya nggak nahan, saking cerewetnya nggak diajak ngomong ngomong sendiri dianya, tapi aku sama bahagianya denganmu tidak ditakdirkan menjadi anak tunggal, alhamdulillah. Salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha itu adeknya beda banget sifatnya.
      Salam kenal.

      Hapus
  17. Wah gile sih bedanya 12 tahun. Gue dulu sering banget berantem sama kakak gue. Hampir tiap hari. :))
    Tapi kalo ngeliat album foto jaman masih bayi gitu, suka lucu soalnya ada foto dia mandiin gue di ember gitu. Muahahah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal berantemnya gak ampe ngancurin rumah si gapapa. jadi bumbu-bumbu rumah tangga.
      Hahahah :D

      Hapus
  18. Gue cuma punya adek satu. Itupun cewek. Tapi, waktu masih kecil, sering juga sih gue ajak main bola di halaman rumah. Hahaha.

    Tapi, sekarang, gue udah kuliah. Dia udah SMA. Ada enaknya juga sih. Teman-teman dia yang anak SMA, dedek gemez, sering main ke rumah gue. Lumayan, bisa cuci mata. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha dasarr ya, modusin dedek-dedek gemez.

      Hapus
  19. aku gak punya adik, enak ya kalo punya adik mah ga sepi di rumah hehe

    kunjung balik ya

    BalasHapus
  20. paling enak itu itu jadi adek terakhir kayak aku, jadi tinggal manut sama kakak yang tentunya nggak menyesatkan, kalo dapat bonusan dari orang rumah biasanya paling banyak :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pasti paling sering dijajanin gitu. tapi paling sering disuruh-suruh juga.

      Hapus
  21. saya syukuri sebagai adik, bisa minta apa aja ke kakak :)

    BalasHapus
  22. Halo Kakak Wali Sangga terbaik *ceritanya kagum :3 hihi

    Kamu beda banget ya sama Mia -_- persis kayak aku sama kakakku. -_- Eh bentar? Kamu kan sering dipanggil 'mas' nih sama orang? Mia iya nggak? Kalau aku sih sering dipanggil 'mbak' sama orang, kakakku enggak -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai kak Febrii
      Mia gak mungkin dipanggil mas lah. -_-
      Lemah lembut begitu.

      Hapus
  23. Enak yaa yang punya adek :((
    gue nggak punya hahaha..

    bener tuh, gue dulu pernah ditinggal di rumah sendirian. Hampir seminggu ditinggal ortu gue ke kalimantan. Terus gue bikin jadwal harian dong kayak nyapu rumah, ngepel, nyuci, yaa intinya pengganti nyokap yang ngebersihin rumah (maklum ngak punya pembantu), tapi semingu itu gue nggak ada takut takutnya. Iyalah, dirumah mulu kerjaan gue. Angkrem di rumah nyewa ps seminggu dan TV nggak pernah mati dari nyoakp sama bokap gue anterin ke bandara sampe pulang dari kalimantan. Bhahahakk....

    BalasHapus
    Balasan
    1. berati lu punya kakak ? itu enak yu.
      gue gapunya :((

      Hapus
    2. Iya bang, tapi udah nikah. Udah ngerantau. Itu aja kakak cewek tapi dulu pas belum nikah rempong amat ._.
      TV dikuasai dia, radio juga, laptop apalagi. Kan parah ._.

      *mojok sambil mainan lidi*

      Hapus
    3. hahaha. gua kakak cewek tapi gak suka nguasain tipi kaya kakak lo kok yu.
      Itu yang bener aja tipi seminggu enggak mati.

      Hapus
  24. Kakak yang baik banget. Bisa menjadi tauladan bagi yang membacanya. Itu sudah kwewajiban jika seorang kakak harus bisa melindungi adik-adiknya.

    BalasHapus
  25. Aku punya adik cowok, seneng bangetlah. Soalnya aku yang antar jemput dia ke sekolah. Kami juga lebih akrab daripada aku ma kakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha jadi punya ikatan batin tersendiri ya.

      Hapus
  26. Duh kakak adik zone hmmm.
    Ciye ceritanya kakak sayang adek banget nih, Bah?
    Duh itu si Mia lucu banget masa kenalan sama orang aja bingung wkwkwk. Lugu kah orangnya? Eya ini bukan pertanyaan modus btw haha.
    Dan itu si Royyan iseng banget masyaAllah. Mobil mobilan yang udah ditarik mundur terus dikasihin ke rambutnya Mia. Ngakak sih, tapi kasian juga sama Mianya.

    Kalau aku sendiri adek cuma satu, cewek. Kita lebih sering berantem daripada akur. Tapi sih aku yakin, sebenernya masih ada rasa kasih sayang sebagai kakak adik di antara kami berdua #eya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyalahh.
      Sayang adek 4ever.

      Hahah iya emang lugu banget. emang psikopat royyan mah, jahat.

      Asek, sebenernya cewek itu seneng tau punya kakak cowok. jadi ada yang ngelindungin selain Ayahnya.

      Hapus
  27. mantap, komplit tuh perjalanan lo sebagai kakak.
    adikny asepasang, cewek-cowok. awal-awal baca judulnya sih emang kepikiran kakak-adik zone :")
    lah, kenapa adik cowok lo malah dibilang kecewk-cewekan? kakak durahaka -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah komplit.
      Ya gimana emang cengen kaya anak cewek.

      Hapus
  28. "yang satu cowok tapi cengeng kaya cewek. Yang cewek beda 4 tahun yang cowok beda 12 tahun. Adek gua gak cuma di rumah, tapi juga di SMA" >>> dah macam soal tes psikometri euy.. yang ujung2nya nanya, jadi berapakah umur anak pertama? :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. heey tolong diperhatikan. :')
      semoga soal ini keluar di SBMPTN deh ya.

      Hapus
  29. BW dulu kang mas, nyimak dulu ok maksih ceritanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang ke 832465758 yang manggil syaa mas. okesip Mas.

      Hapus
  30. Wali Sangga siapanya wali band ya?
    Pantes aja lo dikira cowok soalnya tomboy banget.

    Gue punya adik cewek, jaraknya 4 tahun cahaya (?)
    Dulu sering sih kemana-mana bareng, mau keluar bareng terus sepedaan goncengan berdua sekarang udah gak pernah. Sama-sama sibuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepupunya.
      gua gak tomboy, cuma emang bawaan lahir begini.

      eleuh-eleuh lucu bangeet. gua selalu pengen punya kakak cowok gitu biar ada yang ngajak main.

      Hapus
  31. Sama ih. Gue gak tau adibah, kemiripan apa lagi yang kita punya. Huahahaha.

    btw, mau dong jadi adiknya adibah, biar bisa disayang. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku capek sama mulu sama kamu Riz. ;'0

      Sini sini jadi adek laki-laki aku ya?

      Hapus
  32. Mia gak pake bi kan dib? Hehe adiknya keren sifatnya unik, tp adibah gk kalah keren jago gambar pula.hehe

    BalasHapus
  33. Mia gak pake bi kan dib? Hehe adiknya keren sifatnya unik, tp adibah gk kalah keren jago gambar pula.hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake bi maksudnya?
      Aamiin, jago apaan? jago ayam?

      Hapus
  34. HAHA hidup anak pertama!!
    gue juga punya adek , 3 malah.
    yang ke pertama cowok namanya aldo, gue beda 6 taun sama dia. walaupun di cowo tapi tetep machoan gue. Aldo itu anak yang diinginkan, sedangkan gue enggak. maksudnya. dulu orang tua gue pengen banget punya anak cowo, eh malah lahir gue, ya jadilah gini gue galau gender.
    sedangkan aldo yang notabennya anak yang diinginkan, dia jadi dimanja banget dari lahir, makanya dia tumbuh jadi anak yang cemen.
    kalo adek gue yang 2 itu adek tiri kan yah, mereka kembar. dan nakalnya Naudzubillah. hih!
    tapi bukan berati gue nggak sayang sama mereka, sama kayak elu Dib, sebagai kakak pertama gue harus bisa ngelindungin mereka, gue harus bisa jadi kakak cewe sekaligus kakak cowo juga buat mereka, dan tentu aja gue pengen banget bisa bahagian mereka walaupun gue harus "ngos-ngosan"

    BalasHapus
    Balasan
    1. HIDUP!!
      Alhamdulillah masih hidup.
      Hahaha. kok sama si embak put? aku juga dulu dikira mau lahir cvowok ternyata yang keluar anak komodo. :')


      Wah embak puti hebat juga. :')

      Hapus
  35. buruan dong cerita soal dede-dede gemeznyah... >,<

    BalasHapus
  36. Adiba sama adik2 nya jarak umurnya jauh2 banget ya, pasti kalo udah gedean dikit adiknya sibuk masing2 deh..
    Awal baca ceritanya kirain bakalan nyeritain tentang kakak adik zone, eh ternyata bukan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lumayaan.
      Jangan doong, kalo bisa disela-sela sibuk harus inget sama sodara. :3
      ciyaa kan udah dikasi tau di awal juga.

      Hapus
  37. yaampun kak dari KK juga? Haha btw thanks udah mampir dan comment di blog gue, salam kenal!

    BalasHapus
  38. yaelah elu jadi kakak kayaknya horror banget ya hahaha
    beda ama gua, gua mah anak kedua dari tiga bersaudara, kakak gua sekarang udah kerja dan memang agak horror kalau lagi ngamuk (apalagi PMS), lah adek gua cowok yg skrng masih SMP malah nggk bisa bergaul gitu, nggk punya temen. Anaknya di rumah mulu, nggk pernah kayak gua keluyuran terus kalau di rumah, pulang cuma buat tidur..
    hahah tapi seru sih kalau nyeritain tingkah2 konyol saudara kita :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya Al;lah horror sebelah mana nya? :')
      makannya kalo keluyuran adek nya di ajak kek, kakak macam apa main-main sendiri?
      Iya jadi ada yang di bego-begoin. padahal mah kita lebih bego.

      Hapus
  39. ini lucu loh gaya nulisnya haha. pagi2 aku udah cengar cengir baca ini di kantor.
    punya ade emang banyak seru enggaknya. ade aku kalo aku omelin dan suruh2 terus sambil ngerjain dia nyanyi-nyanyi sambil bilang "apa salahkuuuu" hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo cengar-cengir jangan sendiri mbak, ntar diseret sama temen kantor ke rumah sakit terdekat lho?
      Hahaha adeknya bisa mengekspresikan kebosanan nya disuruh-suruh ya mbak. :D

      Hapus
  40. Dibah... postingan lo ngingetin sama adek gua sendiri. Gua ini anak ketiga dari empat bersaudara, bisa ngerasain rasanya jadi adik dan jadi kakak sekaligus hehe. Gua mau cerita status gua sebagai kakak aja ya haha (kalo status sebagai adik, alhamdulillah nyaman-nyaman aja). Adik gua cewek. Jarak umur gua sama adik gua ini cuma setahun, jadi kita sering satu sekolahan bareng. Seru deh pokoknya. Sekarang malah gua lebih deket ke adik gua ini daripada ke kakak-kakak yang laen haha. Satu hal yang sangat gua kagumi dari adik gua ini adalah kejujurannya yang luar biasa :)

    Adik lo si Mia ini sama kayak temen gua, suka malu kalo ngobrol atau ngajak kenalan duluan sama orang baru, jadilah pendiem akut. Bisa jadi karena dia khawatir bakal ngga direspon dengan baik sama si kenalan baru itu, jadi udah mikir macem-macem duluan hehe. Ya Allah, gua ga bisa bayangin gimana keselnya si Mia rambutnya dipake jadi landasan mobil-mobilannya Royyan hehe.

    "Dulu kakak kelas cowok aja kalah berantem sama gua" buset, keren juga lo haha :D
    "Dibalik kurang dan lebihnya mereka, gua bener-bener sayang sama mereka" --> ini juga keren, salut :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak banget ya, punya dek cewek beda setaun gitu. pasti idah kaya temen, curhat-curhatan gituuu :3
      wah-wah adeknya jujur apa lugu nih? karna suka beda tipis lho.

      iya Royyan emang gitu, iseng-iseng mematikan.

      Hapus