Kamis, 11 Februari 2016

Jemuran Oh Jemuran

81


sumber


Mari kita bersama-sama  menggalaukan cucian yang udah tiga hari gak kering-kering.

Apapun kalo digantung kelamaan pasti berakhir seperti ini, Cucian sih masih untung kalo udah kering langsung angkat? kalo perasaan? siapa yang mau angkat? Iya kalo doi peka memberikan kepastian. Kalo dibiarin aja gitu, sampai kisah ini berakhir tragis~
Sungguh menyedihkan.

Lagi musim ujan gini hal yang paling digalaukan adalah jemuran.
Persetan itu kenangan bersama mantan, cinta yang bertepuk sebelah tangan lah, pacar tapi tak diakui lah, gebetan ditikung teman lah, cinta beda agama lah, Cinta dalam do'a lah. Semua kalah menggalaukan dibanding Jemuran yang tak kunjung kering.
Kalo gua kaya pinces Syahrini yang baju nya tinggal hempas datang lagi - hempas datang lagi mah, gabakalan nge galauin jemuran kaya gini. Lah ini stok baju di perantauan terbatas, abis nyuci ditinggal pergi eh tau-tau ujan deres. Kan sedih.
Mending kalo cuma gak kering, kalo disertai bau-bau yang tidak manusiawi akibat pakaian lembab?

Soal cuci mencuci dan jemur-menjemur Alhamdulillah gua sudah terlatih. Dari SMP gua mulai mengambil alih tugas Mama di bagian cuci mencuci menjadi tugas tetap gua setiap akhir pekan, begitupula untuk hal setrika menyetrika. Kalo mencuci baju, dilihat dari segi energi sih, jelas gua lebih suka make mesin cuci. Lebih praktis dan efisien, bisa disambi baca buku, dan kegiatan tidak bermanfaat lainnya. Tapi kalo dari segi kebersihan jelas, ngucek is number one. Kadang gua suka galau kalo abis nyuci pake mesin cuci, pengen diulangin dikucek tapi capek, tapi pengen. ragu udah bersih beneran belom ya? tapi capek. Akhirnya gua jemur dan segera melupakan hal tersebut.

Maka dari pada itu, kalo cucian dikit gua milih ngucek aja dari pada pake mesin cuci. Apalagi buat bahan-bahan tertentu yang kadang gak mesincuciable. Sekalinya masuk mesin cuci eh malah rusak kainnya. Tapi kalo soal celana jeans gitu, gua biasanya pake dua kali proses, sikat dulu baru masukin mesin cuci, dan soal peras memeras celana jeans kuserahkan seluruhnya kepadamu oh mesin cuci ku.

Tapi anehnya, setelah melakukan survei kecil-kecilan dari kang sayur ke kang sayur lainnya, gak semua cewek ternyata bisa nyuci baju pake tangan alias ngucek. Beberapa diantara mereka lebih mengandalkan mesin cuci atau tukang laundry sekalian. Alasan nya macem-macem dari kulitnya sensitif kena detergen lah, takut kuku rusak lah, tangan pegel lah, gak kuat meres nya, sampe takut salah teknik nyuci pada jenis kain tertentu lah. Halah banyak alasan saja kau dasar wanita-wanita durjana.


sumber

Kalo udah cucian lama kering begini, setiap orang punya cara sendiri untuk membuatnya jadi lebih cepat kering.

1. Buat Jemuran Darurat.
Biasanya anak kos nih, yang tak mau pengalaman tersuckiti oleh hujan yang membuat cucian kering menjadi kebas kembali. Biasanya suka pada main iket tambang di dalem rumah/ kamar kosan. Bentuknya pun sama sekali tidak memperdulikan estetika keruangan. Yang penting baju nyaris kering gak kuyup aja gitu udah bagus.

2. Kaos Kaki Semakin Mesra dengan Kipas Angin.
Kalo ini parah sering banget si, kalo kaos kaki di jemur gak kering-kering dan besok pagi mau dipake, pasti dari malem udah berpelukan dengan erat sama kipas angin. Berharap besok pagi udah mendingan, kalo gak kering banget ya paling adem-adem dikit waktu dipake.

3. TV Ku Pengering Ku.
Nah ini, kan atas TV biasanya panas tuh kan, kalo ada kaos kaki yang otw kering atau kerudung yang mau otw kering. Nah taro aja atas TV, bentaran juga kering. Tapi benda yang paling sering dikeringin di atas TV sih duit kalo gua. Duit yang  gak sengaja ke cuci atau di kantong pas lagi ujan-ujanan. ntar di atas TV bentar juga kering seperti semula.

4. Setrika Maut
Kalo yang ini udah final si, kalo baju terpaksa harus dipake saat itu dan tak kunjung kering jua, akhirnya setrikaan yang ambil alih. Setrikaan panas pas ditempelin ke baju basah biasanya langsung terdengar bunyi-bunyian yang menggelitik indera pendengaran.

"Nyossss.."

Begitu, diikuti oleh asap yang mengepul manja dari setrikaan, dan biasanya pas diangkat yang kering cuma bagian kena setrika aja. Bagian lainnya? silahkan anda ratakan sendiri. Kalo baju yang kering nya dipaksa gini salah satu tandanya adalah, bau nya agak apek dan adem-adem dikit waktu dipake. Tapi gak papa di musim hujan seperti ini bau apek dan pakaian lembab sangat dimaklumi keberadaan nya.

5. Pergi Haji.

Lah malah rukun Islam?
Tadinya mau Sila ke Lima, tapi udah banyak ya. Takut galucu.
Tapi yang ini juga galucu si..
Lah meninggal aja gua lah.

81 komentar:

  1. anjir kalimat pembukanya bikin gimana gitu.
    lima rukun yang special itu kalo cucian gak kering.

    ahh emang cewe banyak alesan.

    strika maut kalo yang sering kulakukan. kalo duit mah di tempel knalpot dipanasin bentar kering.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana?

      hahaha namanya juga cewek.

      knalpot? lah kalo motornya jalan duit nya ilang.

      Hapus
  2. Jemuran yang kujanan emang kampret banget !! makanya gue kalo abis make apa2 langsung gua cuci pas sewaktu mandi .. jadi nggak numpuk, dibelakang ..
    ya kalo endingnya numpuk, opsi terakhir adalah londry kering..

    Dimasukin Magic com juga bisa tuh. bahahaha ..

    Harusnya yang nomer 5, lu kasih dasa darma pramuka aja dib..

    5. Rela Menolong dan Tabah

    Nggak lucu ya ??
    Assalamualaikum
    *ikutan meninggal*

    BalasHapus
    Balasan
    1. warbiyasah disiplin ya. :D

      mejikom? ntar mateng dong? apa gak malah ngembun?

      Iya ya aku kan anak pramuka, kenapa gak kepikiran ya? anak pramuka macam apa aku ini. :')

      Lumayan si tapi gak lucu-lucu amat.
      terserah mau meninggal bareng-bareng aku sama ica gak nih?

      Hapus
    2. Harusnya kasih trisatya nomor lima aja, Bah (?)

      Hapus
    3. Trisatya mana ada sampe lima siih? :')
      *sedih*

      Hapus
  3. Jemuran darurat paling sering gue praktekkan. Kalo tv takut tvnya rusak, daripada gue beli TV baru, gpplah baju gak kering-kering. Untuk masalah cuci mencuci, gue lebih dominan ke arah mesin cuci. Kalo kucek-kucek hanya untuk beberapa baju kesayangan dan kemeja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah iya tapi yang jemuran darurat suka ngaling-ngalingin jalan.

      Ya, pasti kalo baju kesayangan lebih milih di kucek sendiri ya.

      Hapus
  4. iya bener kok rukun islam yang ke lima adalah pergi haji (jika mampu)
    kamu nggak lucu, tapi bener.

    haha yang lucu itu yang tulisan "or give to your mother, she knows how to do it"
    Bsuet segitu nya hahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih lailii kamu menyyelamatkanku. semoga aku senantiasa di jalan yang benar. :')

      hahah itu alternatif terakhir.

      Hapus
  5. Minta yayang buat beli stock baju yang banyak,,,hehehehhe...

    BalasHapus
  6. Iya nih lagi musim ujan juga ya neng jadi cucian susah kering, tapi untung disini siangnya suka panas dan mulai jam 3 sore udah mulai mendung dan turun ujan deh.

    Aku juga gitu TV andalan buatan ngeringin pakaian atau yang bahannya tipis keringin di atas tv yang udah mulai panas kan lumayan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu masi untung, ini ujan nya suka tiba-tiba dateng. udah kaya gebetan. :'(

      iya kerudung biasanya ampuh taruh atas tv.

      Hapus
  7. beda ya orang-orang mah sekali pake, pakaiannya dicuci, diucek2, dijemur, kalo gw sekali pake, pakaiannya gw buang beli yang baru
    nomor 5 itu yang pas tiup sendiri
    itu cadangan kalo misalkan ada pemadamaan listrik
    ya itung2 olahragalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. wis songong banget loe niki haha
      orang kaya :)

      Hapus
    2. Canggih. Syahrini versi lelaki.
      Hempas datanglagi- hempas datang lagii~

      LO AJA YANG TIUP SANA AMPE DOWER!!

      Hapus
  8. Sini aku angkat perasaan kamu, Dib. Takutnya aja jadi gosong.

    Bahahahahaa. Ngucek is number one. Iya kalau udah berhubungan sama baju kesayangan, lebih baik kucek aja. Tapi kalau cucian lagi numpuk atau lagi pengen sambil ngerjain yang lain, jebloskan ke mesin cuci aja deh. Hahaha.

    Yang kaos kaki berpelukan erat, itu aku pernah. Sama yang di atas TV.

    Yang kelima coba pake lirik Tombo Ati, Dib. Yang kelima dzikir malam perpanjanglah~

    Nggak lucu juga? *langsung meninggal*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gausah ca, aku bisa sendiri. Udah biasa sendiri kok.

      iya, pacar kesayangan dikucek juga gak ca?

      Iya ca ga lucu, aku gak ketawa masa.
      mari kita meninggal bersama-sama.

      Hapus
  9. Sempak Oh Sempak
    Kenapa pick'a harus jemuran sempak -_-

    Pembukaan artikel yang bikin ngenes hahaha

    Ekh mesin cuci bukan'asekarang udah ada pengering'a juga yah? jadi gak pperlu galau lagi soal cucian yang gak kering.
    Kalao anak kost? pake tips diatas aja kalo gak mau ke laundry wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu bukan gambar sempak, dasar karet kolor!!

      itu kaya serbet serbet gitu ih. gimana si.

      Ya tetep aja, penegring nya enggak bisa yang langsung dipake, harus dijemur dulu juga bentar.

      hahaha sip. Akhirnya aku berguna bagi anak kos se Indonesya. :D

      Hapus
  10. << gue nyuci sendiri, suamiable banget kan ya :3

    gue seringnya setrika langsung kalau baju/celana yang masih agak basah mau dipake, suaranya kampret, enak didenger hahaha.
    tapi tetep, pas dipake anget-anget basah gimana gitu, gaenak.
    kalau sekarang, sempak gue belum terselamatkan dari cuaca, duh *nyari ganti

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung, kalo bang erdi 11-12 sama Adipati dolken si suamiable. kalo dibawah nya ya maap lebih ke pembantuable.

      hahaha :D
      iya anget-anget basah tapi apek gitu dah.
      lah? Indomaret is everything.

      Hapus
    2. singa -_-

      ngahaha anget-anget basah~
      indomart it's not everything without money

      Hapus
  11. kalo saya gak terlalu bingung soal cucian...soalnya gak pernah nyuci wkwk
    yang poin nomer 5 itu kenapa gak nyambung ya..tapi rukun islam yang ke lima emang naik haji sih (jadi bingung)
    Oiya kak follback saya yes :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wanita macam apa kamu gak pernah nyuci. Durjana. :')

      Iya gimana dong? abis aku kehabisan ide. :(

      Sudah di follback sist. cek ig kami ya.

      Hapus
  12. TV sama Kipas, itu bener banget xD Penyelamat banget lah itu.

    Kalau musim hujan gini biasanya baju yang dipake sekarang berbanding lurus dengan durasi menunggu baju yang gak kering xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya #luvTVsamaKipas
      hahaha iya, nyucinya tar nunggu kering yah. :')

      Hapus
  13. Jangan meninggal dong, ntar yang ngurusin blog siapa dong?!

    Biasanya juga uang logam yang nggak sengaja kecuci, saya taro diatas TV, biar kering...... *kaboooooor

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar dia urus diri sendiri. sudah waktunya.

      uang logam di peperin baju juga kering sendiri, ngapain taro di atas kulkas siiih. buang-buang waktu aja. :')

      Hapus
  14. sini aku angkatin perasaannya kak biar gak kelamaan digantung, basah, dan berjamur.

    tipsnya udah pernah gue praktekin semua kak, dan memang tips ini sangat ampuh menghadapi musim hujan kaya ini. tapi yang paling sadis memang masalah bau kaos kaki kak, itu kalo sepatu dibuka satu kelas bisa kena gangguan pernapasan akut.

    jangan lupa yang nomor 6. Iman kepada Qada dan Qadar
    gak lucu juga ya? yaudah aku ikut bunuh diri aja deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mm jemuran nya aja deh tolong. kalo perasaan biar saya sendiri. :')

      hahaha satu kelas bisa bengek berjamaah ya.

      Lucu sih, tapi itu kan rukun iman. :'''')

      Hapus
  15. Pembukaannya bikin baper ah :(

    Trnyata lu udh ahli dlm hal cuci mencuci nih. *sungkem*
    Gue jg klo nyuci pake mesin cuci, meres jeans jg gue serahkan pada mesin cucih trcincah. Karna kalo meres jeans itu butuh tenaga yg super ekstra..
    "Pgn diulang ngucek tp males, tp pengen. tapi capek" <-- INI APAA?? :'D Gue rasa lu mabok aer bekas sabun cuci dahh..

    Eh, satu lagi. Jemur di kulkas. tp bukan di dalem kulkas. Di samping kulkas kan anget tuh biasanya, baju, spatu, kaos kaki, taro situ cepet kering dah. Kalo TV ntah knp gue malah ngeri, takut korslet. Untung lu cuma jemur duit doang di tv, bkan jemur celana jeans :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah gimana dong? :(

      hahaha iya. Jeans berat banget.
      Tapi lebih berat melihat dia bersama wanita lain sih :(

      kulkas?
      lah kulkas nya di selonjorin gitu apa gimana deh? gak ngerti.

      Hapus
  16. Buset dah, ditaro di atas TV. Mentang-mentang panas gitu, ya. Gue malah ditaro di atas magic com. Eh, ini mah kalo buat ngeringin duit aja yang gak sengaja kecuci. Masa iya gue naro kaos kaki di atas magic com.

    Waduh, ternyata gitu ya fakta tentang cewek, kalo gak semua cewek bisa ngucek baju. Mesti milih-milih dah kalo udah nyari istri kelak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaiyaa. masa kaos kaki taro diatas mejikom. ntar nasi nya ada aroma-aroma kenistaan.

      haha iya rob, milih yang mantan pegawai londri aja. Nyuci bajunya gelar profesor.

      Hapus
  17. innalillahi...

    wah pernah saya praktekin semua, cocok buat musim hujan kayak gini

    BalasHapus
  18. Kamu mau nggak biar jemuranmu cepet kering? sini, taruh dihatiku yang lagi panas karena melihatmu jalan dengan seseorang yang tak ku ketahui~~~~ *ini apaan sih -_- wkwkwk :D

    Aku kalau urusan jemur menjemur sih lebih ke sepatu. Dan suka lupa ngangkat kalau ujan -_- jadi udah kering, eh kehujanan. Kan, geblek. Akhirnya, aku taruh dibelakang kulkas -_- nggak kering? tetep aku pake buat kuliah, nanti juga kering sendiri. Lalalalal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hatimu kompor kang gorengan ya? selalu panas.

      lah lagian dibelakang kulkas apa faedahnya?
      hhmm pasti anyir-anyir gitu sepatunya.

      Hapus
  19. gue sering pake rukun yang ke 4 , setrikaan maut

    BalasHapus
  20. Baru tau, TV bisa buat pengering baju juga. TV gua kok gak bisa ya? Dari tahun 90an pake LED 90inch, perasaan g ada bagian panasnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nnng
      Mungkin TV bang Renggo lagi sehat walafiat, jadi gak panas.
      wassalam

      Hapus
  21. Bahahahah bener, hal paling menggalaukan di musim hujan itu bukan masalah mantan atau percintaan tapi masalah jemuran yang gak kunjung kering :'v

    Setrika maut; paling sering milih jalan pintas ini biar pakaian cepet kering :'3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan pasti galau kan..
      apalagi anak cewek. :')

      Ampuh, sekali nyosss..

      Hapus
  22. Nggak perlu lima cara itu kalo aku mah, cukup dengan pergi ke tukan laundry, gausah pusing tinggal nunggu, tinggal pake. Aman. Gak pusing hahaha. Kayaknya ga perlu juga nyuci-nyuci ke mekah jugaa deh yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti kalo tukang laundry nya gak buka lagi kawinan giumana? tukang laundry se Indonesia kawinan masal. gapunya baju bersih dong.

      enggak ada yang nyuruh nyuci baju ampe ekkah juga si.

      Hapus
  23. nahhhh iki, calon istri idaman para lelaki ngohahahahaha... kalau ane sih, kalau lagi males paling cuman di rendam di dalem air detergent, abis itu diemin 30 menit, kucek kucek dikit, peras, jemur dah

    eh, mb naik haji bareng yuk :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. The power of ngerendem yaaa..

      Yuk, gua ajak sekeluarga besar ya? situ yang bayarin kan?

      Hapus
  24. Temen gue ada yang bikin hanger yang disambungin sama lampu dan semacamnya jadi bisa jadi penghantar panas dan cepet kering gitu.

    Dirumah sih biasanya tiap hari nyuci, mau sebanyak apapun ya harus dicuci hari itu juga. Nasibya yang nyuci harian itu ya gini, suka dibikin galau sama cuaca. Labil banget cuacanya kek anak alay.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh itu temen lo anjirr. mau dong hanger nyaa. Urgent. :')

      Kalo nyuci harian enak juga si ga banyak. tapi suka ga sempet. :')

      ((kek anak alay))

      Hapus
  25. Bahahaha. Gue malah gak bisa pake mesin cuci. Mending kucek aja. :D Gatau kenapa gue lebih suka mencuci daripada nyetrika. Abisnya mencuci adem, nyetrika gerah.

    Hm... bukannya kalo disetrika paksa itu malah jadi bau banget, ya? Udah dikasih kispray wanginya tetep aneh. :(

    Yakin mau meninggal? Udah kawin belom? Ehhh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh gimana si? #Riptekhnologi.
      Gua mending nyetrika. kalo nyuci basah. :')

      iya bau ajaa gak banget. tapi tar ilang sendiri sih baunya.

      EMANG KALO BELOM KAWIN GABOLEH MENINGGAL APA? ATURAN DARIMANA!!

      Hapus
  26. Pembukanya kayak dari lubuk hati yang paling dalam ini mah hihihi. Aku biasanya pake yang terakhir. Setrika maut, apalagi itu baju yang masih seperempat basah alias kurang kering sedikit lagi mau dipake hari itu juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha
      enggak kok, kebawa suasana aja gitu. :')

      hahaha iya, jalan terakhir.

      Hapus
  27. Ngenes mah kalo pas musim hujan gini, Apalagi buat IRT yang gak punys TV, mesin cuci, ataupun setrika. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah masa satupun gapunya sih. :')

      Hapus
  28. itu naas banget setrika maut :")
    ya seperti itulah, digantungin memang nggak enak. apalagi kalau sampai 3 hari begitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. mending 3 hari bari. Bertahun-tahun?

      Hapus
  29. Kampret, bener banget kaos kaki sama sepatu yang habis dicuci jadi pengharum ruangan akibat ditemeplin ke kipas angina, kalau nggak ada pake magic com, kalau sepatu juga biasanya diletakkan di belakang kulkas juga...

    Untung jemuran kos gue indoor, walaupun atepnya dari atep yang tembus pandang..... Kalau musim hujan gini, lebih mengandalkan angina daripad sinar matahari buat jemur pakaian sih ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah realita yang terjadi. Sungguh pencipta TV pasti tak pernah menyangka kalo ciptaan nya bisa berfungsi ganda.

      Nah ituaman. gak galau kalo ditinggal pergi. :')

      Hapus
  30. Ahahhaha kampreto mamamia lezato. Tuh kipas kasian amat pelukan sama yang basah haha:D

    BalasHapus
  31. Nah ini, temen-temenku yang anak rantau juga paling banyak yang ngeluhin jemuran gak kering akhir-akhir ini :')

    Untuk nyuci pakai kucek-kucekan itu... Aku cuma mampu kalau cucian gak banyak aja. Kalau cucian banyak mah serahin sama mesin cuci aja. Gakukuu kalau harus ngucek banyak-banyak.

    Anyway, salam kenal juga, ya, Dibah :)
    *eh ini dipanggil Dibah gapapa?*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iya, cuaca sedang hujan-hujannya. :')

      Iya si, tapi tergantung banyak nya seberapa.

      Oke salam kenal Juga. iya Adibah, Dibah boleh deeh.

      Hapus
  32. Keluhan jemuran ternyata bukan cuma gue ya, gue gagal mulu nyuci sepatu karena mendung mulu tiap minggunya, udah hampir 1 bulan gue gak cuci sepatu, cuma gue lap aja. Tapi untungnya gak bau. Btw bisa banget lu yang ke 5 itu hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa sepatu apa lagi, keringnya lebih lama.

      Ya Allah satu bulan. Gua malah dua bulan kalo inget doang dicuci.
      Iya untung gak bau yaa. :')

      Hapus
  33. INi kenapa openingnya pake korelasi jemuran sama hati??? :D Emang kalo udah baper itu payah mau ngomongnya. :D


    Sebenarnya sebagai Pangeran yg harus pandai bersyukur. Musim-musim hujan seperti sekarang ini, emang harus peka banget. Mana yang minta dipeluk, sama mana yg minta ditraktir makanan yg anget-anget. "Lah.. kenap gue bahas ini?" -_-

    Saran aja, sih. Supaya baju gak bau. COba aja digantung. Bukan. Bukan hatinya. Bajunya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya susah orang baper kalo ngomong apa-apa pasti nyangkutnya ke perasaan. :')

      lah, ini lagi bahas jemuran mas pang. kenapa malah peluk memeluk? :')

      Hahaha hubungan nya gimana? udah terlanjur digantung nih?

      Hapus
  34. Hahaha sudah menjadi rahasia umum hal apapun yang digantung itu pasti dikolerasikan dengan hati.
    Tapi teruntuk mereka yang sedang dirundung baper sih. Lagi laper apa baper nih, Bah?

    Btw, dari sekian tips tadi. Sejujurnya, aku setuju banget sih dengan semuanya. Tak cuma disitu bahkan itu semua udah kuterapkan kali! HAHA. Bahkan jemurnya itu bukan dibelakang tv tapi kadang di belakang kulkas kalau lagi di rumah ya. Duh suka dukanya musim hujan mah kerasa banget ketika dulu nyantren sama sekarang jadi anak kosan deh ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi laper terus jadi baper. lengkap sudah. :D

      hahah. iya kalo belom pernah nyoba gak gaul ah, ya apalagi nyantren yaa, apa apa bareng oranglain pasti lebih greget. :D

      Hapus
    2. Gak kebalik? Baper dulu baru jadi baper haha.
      Asal jangan mandi bareng aja :v aduh monster berkaki empat -_-

      Hapus
  35. Tips yang sangat berguna. Well, lelaki juga nggak salah juga dong kalau punya skill nyuci. nyucikan janji dihadapan wali. Eh..


    Duit yang kecuci itu memang sering banget saya alami. Entahlah. Suka lupa kalau ada duit di celana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus Wajib Fardhu Ain. Laki-laki harusbisa nyuci juga.
      Enak aja menggantungkan pekerjaan ini pada wanita.

      Iya, tapi bahagianya kalo pas lagi gapunya duit terus tau-tau nemu duit udah kaku dicelana itu AllahuRabbi senengnya.

      Hapus
  36. kalau aku sihhh..... baju sengaja dipake berkali kali, biar gausah nyuciii....!!!!
    bodo amat bau jugaa :D :D

    BTW makasih udah nulis iniiiiiiii..... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. JOROK!!
      Yang bener aja, males sih males tapi jangan mencemari indera penciuman masyarakat sekitar dong.

      Hapus
  37. Pembukaannya. OH NOOO
    Gue baper. :'D

    Hahaaa, gue seneng banget tuh kalo nyetrika pakaian yg lembab. Kepulan asap dan suara 'nyoosss' dari setrikanya bikin gue ngerasa puas. Hahaa

    ITU YANG KELIMA KENAPA NAIK HAJI
    YAWLOH

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah ya biasa aja dong lan, tang mentang digantungin~

      Hahaha, iya kayta 'Mampus loo suruh siapa gak kering -kering? HaHAHAHA :D Nyosssss'

      Aku juga bingung lan, pengen lucu kaya kamu tapi gak bisaa~
      Aku layak meninggal sekarang. :')

      Hapus
  38. hahahaa,,,, tulisannya enak dibaca menurut gue pribadi.. ada beberapa kata yang buat kotak tertawa gue tergelitik kayak contohnya, "Mending kalo cuma gak kering, kalo disertai bau-bau yang tidak manusiawi akibat pakaian lembab?" :v Bau Manusiawi? kayak sejenis bau ketek gitu, ya? kan bau ketek juga bau manusiawi,, :v
    Salam Kenal, Capsule-Man \ :v /

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha terimakasih.
      iya bau ketek itu manusiawi, manusia jahanam.

      Salam kenal. :)

      Hapus