Rabu, 27 Januari 2016

Wanita Penunggu Hujan

38



Selamat malam,
Kamu tau aku merindukanmu?
Kuharap tidak, karna aku tau itu percuma.
Diluar sana hujan, sama seperti hatiku. Bahkan dihatiku jauh lebih deras dan sudah bertahun - tahun lamanya.
Kamu tidak peduli?
Tentu, itu bukan urusanmu. Jelas-jelas itu urusanku, aku yang merindukanmu, aku yang menyimpannya sendiri, dan aku yang membuat hujan dihati ini semakin lama semakin deras.

Bersama segelas air putih hangat, kuseduh dan kuhabiskan rindu ini sendiri.
Bukan aku tak suka kopi, tapi rasanya ada yang jauh lebih pait dari pada kopi yang biasa kau seduh.

Aku menunggu hujan reda, aku juga sedang menunggu waktu untuk bisa melihat lengkung senyummu.
Kalau boleh aku mengeluh perihal menunggu, kalau boleh aku mengeluh perihal perih yang bertahun-tahun kuciptakan sendiri.
Sayangnya percuma, lagi pula aku menikmati setiap perih yang tercipta kala aku membayang indah lengkung dibibir mu.

Sebentar, biar kumatikan lagu yang sedari tadi menemaniku.
Aku benci lagu itu, semenjak seluruh liriknya seakan-akan menceritakan semua kesedihanku.
Dan aku benci diriku, semenjak aku berkali-kali memencet tombol replay lagu yang kubenci itu.
Aku juga membenci diriku yang lebih memilih diam dan mencintaimu lewat bayang.

Aku wanita yang masih menunggu hujan reda
Mengetuk kaca yang mulai penuh embunnya
Sekali - kali terpejam kembali mengingat lengkung senyummu yang membayang.

Hujan di luar sana mulai reda, tapi tidak dengan hatiku.
Aku wanita yang berhasil menunggu hujan reda, tapi entah apakah aku akan berhasil melakukan hal yang sama pada hatiku?

Sekarang Aku hanya ingin memeluk hangat selimutku,
Mengusir dingin dari kedua bola matamu,
Dan terpejam menari bersama lengkung senyummu.

38 komentar:

  1. sama-sama adibah makasih yah duuh jadi terharu..*apaan coba.
    hujan udah reda kenapahati gak ikut reda?
    jadi mendayu-dayu baca nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tolong dikondisikan bang, obat sariawannya diabisin dulu.

      Hapus
  2. Disini udah jarang hujan sih, jadi intensitas baper dan galau ketika baca postingan ini agak berkurang .. Hehe ..

    Jangan terlalu memendam perasaan rindu/cinta, nggak baik ..
    Sesuatu yang dipendam tu biasanya akan cepat tumbuh menjadi besar, contohnya singkong ..
    Singkong dipendam didalem tanah akan cepat tumbuh menjadi besar..
    begitu pula dengan perasaan rindu/cinta, kalo terlalu dipendam ntar malah tumbuh dan susah ilang ..
    jadi kesimpulannya adalah, tanamlah singkong, atau bisa juga order di kami ..
    Free ongkir untuk wilayah jawa Timur ..

    Singkong ?? GOOD !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekilo berapa bang? apa jangan2 satu kilo itu 1000 gram ya?

      Hapus
    2. Ini hawa hawa ketularan bang nik nih :( HAHAHA.

      Hapus
    3. Azka : lah malah dagang?
      laili : ketawa aja gakpapa, kalo mau bakar yang komen kabarin ya.
      Wulan : Kesel bu? kita bakar rame-rame aja gimana?
      Niki : Ini nih biang nya
      Awal : Iyanih virus komentar ngehe nih dari bang Niki.

      Hapus
  3. nunggu hujan redanyanya sambil makan indomie aja kak, biar gak galau mikirin dia.
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    yang gak mikirin kamu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mu dong Indomi,telor nya setngah ,ateng cabe rawitnya 5, pake lada, kasi sayur sama daun bawang.
      Yhaaa... Bhapeur dah.
      .
      .
      .
      .
      .
      .
      .
      .
      oh iya, minumnya air putih aja.

      Hapus
  4. kangen y ma abng sampe di buatin puisi
    y udah tidur aja, lagian malem2 ngapain sih kelayaban udah ujan pul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bang obat tipes nya udah abis ya? yaudah langsung kemoterapi aja, biar ilang tipes sama otak nya sekalian.

      Hapus
  5. ANJIR INI ANAK GESREK KENAPA TIBA-TIBA BIKIN PUISI MELLOW GINI. SAOLOH :D

    Tapi ngena aaaaaaa
    Nggak nyangka bisa nulis sekeren ini. Kata hati perempuan banget nih, Dibah. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. SELOW LAN SELOW DONG BISA KAN? HAH?!?
      Ini malah gua yang gak selow -_-

      Itu lagi kerasukan Jin bapeur, lupakan saja.

      Hapus
  6. aku yang memilih diam dan mencintai lewat bayang.. bangsaaaadh, bungkus lah mau gue kasih ke masa lalu :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Abis di bangsadh bangsadh in kok mau dibawa ke masa lalu? :'3

      Hapus
  7. Komen di atas aku ngakunya udah bisa move on, eh ternyata malah..... *kemudian ditendang Erdi sampe liang kubur*

    Tumben nih, Dib. Bikin puisi. Menyentuh dan ngena banget. Semoga hujan di hatinya cepat reda ya. Oh iya, ternyata diam-diam kamu punya alter ego juga. Ini alter ego kamu kalem, melankolis, sabar, legowo. Kalau boleh kasih nama, nama alter ego kamu itu Debay. Dede bayi. *ini apa dah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hwahahaha *ambil cangkul nutup liang kubur*

      Yawlaaah. Itu bukan alterego kok, aku gak pernah nganggep diriku ada dua. ;')
      Ya Allah masa debay...

      Hapus
    2. pencitraan ca, jangan percaya, laki-laki emang suka begitu.

      Hapus
  8. Saaaaikkk. Biasanya wanita itu nungguin uang bulanan, ini nungguin hujan. Bener-bener saaik. Huehehe.

    Wah, pembaca yang biasanya ketawa-ketawa, langsung dibikin baper ini mah.

    Btw, kenapa yang lagi natap hujan di situ gambarnya kucing?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bocor abisanya rumah jadi ditungguin deh ujannya.

      jangan Baper. Baper itu mematikan. Hindari!!

      Gak ada alasan lain selain : Abis nemunya yang itu. *orangnya pasrah*

      Hapus
  9. Baru pertama kali kesini dan baca tulisanmu yang kayak gini, pertanda apakah ini?

    Aku setuju tuh sama komen yang diatas, daripada nunggu dia yang nggak pasti kenapa nggak bikin indomie aja? Kan enak tuh dimakan pas lagi hujan gitu. Tapi makannya didalam rumah, entar makannya sambil hujan-hujanan gitu, bukannya ngerasa anget tapi masuk angin nantinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pertanda hari ini hari jum'at.

      Bikinin dong indomi komen doang nyuruh-nyuruh.
      kalo makan indomi nya diluar ntar adem.

      Hapus
  10. waah cantik tulisannya..
    suka ganra kayak gini..

    Aku penikmat hujan tapi tidak menunggu, karena menunggu sesuatu yang tak pasti hanya akan menganggu kemerdekaanku .. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orangnya enggak nih mbak?

      "Aku penikmat hujan tapi tidak menunggu, karena menunggu sesuatu yang tak pasti hanya akan menganggu kemerdekaanku
      Sebentar mbak, yang ini saya bungkus saya bawa pulang ya?

      Hapus
  11. Sumpahlah lagi dapet aja gitu feelnya pas baca ini. Duh Duh Duh.
    Eh tiba tiba kepikiran, Kalau ini di rekam terus dikasih backsound terus di upload ke souncloud keren kali yaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh Duh Duh
      Jangan dipikirin doang, rencana tuh kaya utang, kalo dipikirin doang gak dibayar-bayar juga gak lunas-lunas.
      Ntap

      Hapus
  12. di tempatku dekat pantai jarang hujan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditempatku juga dekat pantai, banyak rob.

      Hapus
  13. Ngga nyangka kalo postingan ini bentuknya puisi, dan bagus pula. Feel-nya dapet, bisa relate ke pembaca :D
    Jadi hujan di luar udah mulai reda, tapi hujan di hati belom ya? Kalo sekiranya udah bisa lihat lengkung senyumnya lagi, hujan di hati mulai reda juga ga? :p

    "Bahkan dihatiku jauh lebih deras dan sudah bertahun - tahun lamanya" --> wow, itungannya sampe tahunan hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat kamu masuk ke acara " Gak Nyangka!!"
      iya, yaa tetep ujan tapi gerimis doang paling. :'

      Duh, ketauan.

      Hapus
  14. Untung aku bacanya pas cuaca lagi cerah. Tapi sumpah, tetep aja baper.
    Isinya semua dirasain sama aku juga. Huaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung hatimu lagi cerah, tak seperti hatiku saat menulis ini. asek

      Hapus
  15. Kebetulan disini lagi hujan deras. Dan... feelnya dapet banget :'D Tinggal seduh mie dan diberi irisan rawit selesai sudah dingin akan berganti dengan hangat hohoho
    Btw... ini kunjungan pertamaku di blog ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hohohoho. pas hujan yaa.
      wah, selamat berkunjung sering-sering main ya.

      Hapus