Senin, 11 Januari 2016

NGALONGANE POK!

37



Bingung ya?
Pasti bingung baca judulnya, " NGALONGANEPOK " artinya Pekalongan banget. Orang Pekalongan khas banget deh kalo udah pake kata "pok" dalam percakapannya.
Emang apik pok?
atise pok.
2016 ijek ngenes, pak edan pok?

Kayanya ini postingan bakalan panjang deh, bentar gua keretekin jari sama ambil aer minum dulu...
Nah, udah.

Jadi ceritanya kemarin 10 Januari 2016 gua dan beberapa temen SMA yang merantau di wilayah JABODETABEK ngadain kumpul-kumpul, biasalah menjalin silaturahmi. Kalo biasanya kita meetup ke Jakarta atau Depok, akhirnya kemaren GWS regional Bekasi jadi tuan rumah. Setelah perdebatan dan perencanaan yang panjang akhirnya terlaksana juga meetup oenyoe di Bekasi, biar kerasa Pekalongan banget kita berencana bikin megono biar kental nuansa Pekalongan nya. 
Udah ada yang tau apa itu megono? 
Megono itu salah satu makanan khas Pekalongan, biasanya orang Pekalongan makan megono buat sarapan, dengan uang dua rebu udah bisa dapet sebungkus nasi megono lengkap dengan kawan-kawannya, dan makan megono saat siang, sore, atau tengah malem pun sah-sah aja. Megono bikinnya dari nangka muda yang dicacah sampe halus, pada akhirnya di kukus bersama kelapa parut, daun melinjo, bunga kecombrang dan bumbu megono yang udah di ulek alus. Please tolong diulek, jangan diblender, ntar enggak sedep gak kaya senyum kamu.
Aiih


          Udahkan, pagi-pagi banget gua udah siap di rumah temen gua namanya Aghnina, tapi gua biasa manggil dia Nyak, yagimana gua gak siap?orang gua nginep kan. Jam 8 kita berdua jalan ke pasar Cikunir deket rumahnya Nyak yang di Jati Bening itu. Belanja, belanja, belanja  nyariin bahan-bahan buat bikin megono dan seperti biasah gua gabisa nawar, tapi Nyak sadis kalo nawar. Masa kerupuk gocengan aja masih ditawar biar jadi 8000 dapet dua? kan tega. Udah kan niatnya mau langsung pulang masak, eh di grup line ada notif dari  pemberangkatan Depok 1 (yang terdiri dari Jati sama Dina)  share location ternyata mereka udah di Jl. Hankam, udah deket lah, akhirnya gua sama Nyak nyusulin kan? biar gak nyasar, eh belom sampe Hankam udah papasan di jalan. Perjalanan kontingen Depok 1 sukses, meskipun katanya sempet di bikin muter-muter sama GPS. Tapi Alhamdulillah nyampe.

          Sampe rumah Nyak, kontingen Depok 1 istirahat dulu bentar selonjor,dan beradaptasi setelah melakukan perjalanan antar planet. Gua sama Nyak gercep nyiap-nyiapin bahan - bahan yang mau dimasak. Setelah gua ngeracik bumbu megono, gua minta Dina buat ngulek bumbunya, sebagai remaja putri Pekalongan yang baik, akhirnya Dina mau meskipun ngulek bumbu nya sambil streaming drama Korea, setelah sebelumnya dia sarapan bubur ayam depan kipas yang dibawa dari Kemang, sampe bubur nya udah blecetan kemana-mana. Dina ngulek bumbu, Gua nyacah nangka muda, Jati tidur sambil meluk toples keripik pangsit, Nyak seksi sibuk mondar-mandir doang kaya orang sibuk padahal ga ngapa-ngapain. Sampai akhirnya Dina menyerahkan bumbu megono ke atas meja, "Nih udah ah, capek" Nyak sebagai seksi sibuk malah ketawa liat hasil ulekan nya Dina sambil ngasih liat ke Gua yang lagi nyacah dengan kekuatan penuh " Liat mbak bah hasil ulekan nya Dina", lah buset yang bener aja. itu ngulek bumbu alus kagak cabe masih pada gelondongan kencurnya kaga alus, bawang putih masih belom alus juga, ini gimana ceritanya bumbu megono rasa Drama Korea. Akhirnya Nyak yang ngalusin bumbunya, dan Gua membangunkan Jati yang sedang tidur dengan indah buat ngelanjutin nyacah nangka dan gua beralih bersiin ayam. Sampai akhirnya kita baru inget kalo kontingen Depok 2 belom ada kabar udah sampe mana, terus Nyak telfon kan ke miss Idhoh yang katanya bakalan berangkat sama Saif, tapi sebut saja Saep lah biar gak ribet.

" Halo dhoh? udah dimana? "
" Hah? masih di kosan nyak. Kenapa?."
serempak kita beristighfar dan berdo'a agar dosa mereka diampuni
" Astaghfirullah..."
"lah saep e belum dateng-dateng oo.."
sekali lagi kita beristighfar. Kali ini lebih panjang.
" Astaghfirullahaladhiim................., kan bener kan? janjiane jam songo delok bakale tekane jam sewelas. pancen nek suep ke kudune janjiane awit subuh ben orak telat."

yang artinya ' Astaghfirullahaladhim, kan bener kan? janjian jam 9 liat aja entar nyampenya jam 11, emang kalo sama suep itu harusnya janjian dari subuh biar gak telat '. 
          
          Akhirnya Nyak mengakhiri percakapan dengan janji miss Idhoh di seberang sana bakal segera menghubungi saep biar bergerak lebih cepat. 
Fyi, Saep emang sering telat kalo misal kita ada meetup gitu, bahkan nyak sempet kesel nungguin saep berjam-jam di stasiun, menurut Jati yang sempat satu kamar di perantauan dengan saep, si Saep itu ya bangun tidur nya biasah kaya orang-orang, cuma lelet aja, ke kamar mandi lama, liat hape mainan dulu, entar nge gelosor dulu, udah deh ga berangkat-berangkat. Entahlah, semoga segala dosa-dosa orang yang dibuat menunggu diampuni.

          Jam setengah dua belas, dan Saep miss Idhoh pun tak kunjung tiba. Akhirnya Gua sama Nyak memutuskan buat nyusulin mereka, sementara megono yang udah kita racik lagi dikukus, awalnya kita nyusulin ke Caman, sembari nunggu line yang gua kirim ke idhoh dibales, gua minta dia share location udah gitu aja, setelah sebelumnya kita udah berkali-kali minta dia ke arah Kalimalang, terus lanjut ke Caman, tapi tiba-tiba dia nge share location masih di Jatiwaringin, dengan ditambahi embel-embel,

kita udah di jalan yang pinggir jalan tol
gausah di susulin
udah mau nyampe.

Labuset. MATAYUKEMPING udah mau nyampe.
Udah dari Depok, telat, nyasar, Sotau abiss.
Gua yakin itu yang bales idhoh, karna dia yang digoncengin saep.
Sotau bet, udah mau nyampe. iya di google maps.
Google maps kan kecil, ya deketlah.

Akhirnya gua minta mereka tanya orang gitu siapa kek? tukang kue pancong kek, abang-abang somay kek, siapa gitulah buat nunjukin mereka ke arah Perumahan Jati Bening 2. Sementara Gua sama Nyak langsung meluncur ke Jati Bening 2. 

Sepanjang perjalanan, Gua sama Nyak menerka-nerka mereka yang sok tau itu kira-kira pake atribut apa yang mudah dikenali seandainya papasan. Belom kelar ngira-ngira di belokan dalem komplek akhirnya kita papasan sama dua rantauan Depok yang sotau abiss. Dan melanjutkan perjalanan sampe ke rumah Nyak.

Sampe di sana, megono udah mateng, Dina masih streaming drama Korea, dan Jati melanjutkan tidurnya, Gua langsung goreng mendoan buat makan, sementara Nyak bikin minuman, Saep dan Idhoh nyelonjorin kaki. Setelah kelar sholat dan ngobrol-ngobrol akhirnya kita makan siang bersama megono yang telah kita perjuangkan. Makan sambil ngobrol terus lanjut ngobrol sampe sore. Seperti biasah selalu ada yang di obrolin dari A sampe Z, dari ngomongin mantan, kuliah, gebetan, ngomongin orang, temen-temen yang lain, rencana - rencana meetup lagi, sampe kebijakan hidup.

          Hingga akhirnya Jati dan Dina harus pulang duluan, dan tersisa Gua, Nyak, Idhoh dan Saep.
Kita ngobrol-ngobrol sambil makan piscok meler yang jadi salah satu alasan Saep mau main-main ke Bekasi lagi. Ngeledek-ledekin idhoh yang baperan, dan mendengarkan kalimat-kalimat bijak yang keluar dari mulut Saep yang bisa bikin orang lain puyeng bukan malah termotivasi.

          Pada akhirnya Saep dan Idhoh memutuskan pulang ke Depok jam setengah sembilan malam dari Bekasi, setelah berlama-lama main gitar sambil nyanyi-nyanyi, sembari menemani Miss Idhoh ngestalk ig beberapa kakak tingkatnya. Yoi, kalo soal ngestalk-mengestalk dan gosip-menggosip serta Nyasar-menyasar Idhoh udah jadi Tim Khusus Profesional terlatih. Kalo lu punya gebetan dan gak jago ngestalk, silahkan hubungi Idhoh, akan segera buka praktek.
Sebelum jalan, Saep memastikan Maps yang diandalkan sudah tersetting dengan benar, dan menyerahkannya kepada Miss Idhoh selaku Navigator.Kan Google Maps itu kan yang ada suaranya, nunjukin harus belok kiri, apa kemana gitu kan, dengan noraknya Idhoh heboh sendiri.
Semoga perjalanan mereka selamat sampai Depok dan gapake nyasar lagi, dan Idhoh teliti baca GPS jangan malah nge stalk kakak tingkatnya.

Kadang kebahagiaan anak-anak rantau itu sederhana. Cuma dengan ngumpul sama temen-temen satu daerah, makan-makanan daerah, ngobrol-ngobrol, cerita tentang pengalaman temen yang merantau di daerah lain, dan pastinya nyebutin satu-satu apa yang dikangenin dari daerah asal.

Yaa, senyaman - nyamannya Gua sama temen-temen Gua di perantauan, jelas lebih nyaman di Pekalongan.


   



















37 komentar:

  1. kirain w megono itu begono yang artiny begitu
    engga taunya mah makanan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih, emang makanan.
      musti cobain siapa tau doyan.

      Hapus
  2. Pekalongan tuh bahasanya mirip Tegal/Banjarnegara gtu gak sih ..
    masih ada Jawa timurannya juga ..,

    Megono .. enak tuh kayaknya ., wahaha ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pekalongan itu Jawa tengah.
      Untungnya Pekalongan terlepas dari rumpun Ngapak kaya tegal, purwokerto gitu.
      jadi ya bahasa jawa nya gak terlalu medok yang ngapak,.

      Enak laah apalagi makannya pas anget, pake sambel, sama tempe goreng.

      Hapus
  3. Aaaaak serunya. Ngumpul-ngumpul, sharing cerita, makan-makan. Bahagia itu sederhana. hasek

    Idhoh jago stalk banget yak. Hahaaa
    Saep dan Idhoh sok tau abis. Pake acara nyasar segala hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, seru banget.
      jago banget anjir parah, sampe merk hapenya yg di stalk seri apa aja dia hapal. warbiyasah takjub.

      Hapus
  4. Haha, pengalaman kalian seru banget..

    BalasHapus
  5. Lho adiba gue baru tau lo asalnya pekalongan hehehe.

    Gue belom pernah denger megono, pernahnya tempe mendoan doang dan udah nyobain, itu juga asli pekalongan?. Kumpul-kumpulnya ajib banget ya masak-masak sendiri meskipun sedikit keribetan. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dari SD sampe SMA di Pekalongan.
      tempe mendoan bukan khas Pekalongan sih, tapi sahabat sejati kalo makan ansi megono aja. Rizka harus nyobain megono deh.
      Alhamdulillah, karna biasanya kita ngumpul makan fast food mulu, gaseru, ga ada perjuangannya.

      Hapus
  6. HUAHAHAHAHAHA. Itu si Dina kayak aku aja, kalau ngulek nggak sampe halus :D Jadi ingat dulu pas masak-masak bareng teman sekelas. Tapi dia kayaknya gara-gara sibuk nonton drama Korea. Lah aku emang dasarnya nggak bakat deh. Kalau buka usaha jualan gado-gado mungkin nggak lama usahaku gulung tikar :'D

    Obrolannya random ya. Segala ngomongin kebijakan hidup. Seruuuuuu. Nggak ngomongin soal kebijakan pemerintah juga, Dibah? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh gimana si ca? mau jadi calon istri solehah masa ngulek aja gak alus?
      gak tau deh, kalo ga sambil nonton drama Korea kayanya Dina tetep gak lulus ngulek deh.

      Tadinya mau ngobrolin kebijakan pemerintah, tapi otaknya ga pada nyampe.

      Hapus
  7. Pok Itu sama dengan tenan yah! Contoh uenak tenan berarti uenak pok!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener.
      tapi kadang bisa pake kata 'pok' di sembarang tempat, yang penting asikin aja.

      Hapus
  8. Kalo daerah Brebes biasanya belakangnya ada "koh"-nya ya? Pernah denger soalnya.

    Asik banget, ya. Kumpul-kumpul bareng temen-temen rantau. Sayangnya, si Saep gitu amat sih kebiasaannya? Kalo kerja pasti serang kena SP tuh. Hahaha

    Wah, yang terakhir keren juga. Gue belum sempet jadi anak rantau, tapi pas pulang kampung udah ngerasain. Enakan Jakarta ternyata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh ga ngerti gua kalo Brebes.
      wkwk iya, parah banget, semenjak merantau dia jadi makin lelet.

      Hapus
  9. Megono..... pernah makan dulu waktu lewat, dan waktu itu gue makannya dipincuk pake daun.
    Enak juga, kayak gudeg, tapi lebih lengkap. Bener nggak sih.... nangkanya itu looo...

    eh kok nangka, tapi gori :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuiss mantap yu, pernah nyobain megono.
      iya sama-sama nangka muda kaya gudeg cuma kalo gudeg kan kaya sayur gitu jatohnya, kalo megono jadi mirip urapan.

      Hapus
  10. Wait, asa aku sering main ke daerah jatibening 2 deh hehehe.

    Setuju, paling asik kalau udah berkumpul sesama teman perantauan. Terlebih lagi kalau emang udah kenal cukup lama sama mereka. Pertemanan bakal lebih terasa lagi deh itu haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wihihi. emang bang awal domisili mana? kok main nya ampe Jatibening 2?
      iyaa, jadi banyak yang diobrolin dan dikenang.

      Hapus
  11. Gua juga ikut-ikutan keretekin jari dulu dah sebelum comment hehe.

    Belom pernah denger and nyobain megono, baru tahu dari sini. Wow, dengan dua ribu udah bisa dapet sebungkus nasi megono lengkap dengan kawan-kawannya? Gua juga paling ngga bisa nawar, kadang suka takjub juga sama yang jago nawar. Tapi ini seni tawar-menawar yang gua dapet dari temen: "tawar dulu harga yang dikasih sampe setengah harga, baru kalo ngga berhasil turunin sedikit demi sedikit. Jangan berani kalah sama penjual". Gua mah ngga bakal bisa nerapin itu hehe. Itu kerupuk gocengan masih ditawar biar jadi 8000 dapet dua? Haha :D

    Seru banget ya bisa kumpul bareng temen sedaerah, kalo udah kayak gitu pastinya waktu kerasa cepet. Miss Idhoh yang jago stalking itu berarti analisa medsosnya keren banget kayaknya tuh hehe :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dua rebu rupiah nasi megono sama kawan-kawannya, kalo tam,bah mendoan cuma tambah gopek. Warbiyasah kan?
      nah sama, udah dikasih tips berapa kali gua soal tawar-menawar, tetp aja gak tega. Gila aja ditawar setengah harga, kejem banget kan. terus kalo udah beli seuatu liat yang jualan aja, gua langsung segen buat nawar.

      hahaha iya, sumpah jago banget dia. Parah profesional.

      Hapus
  12. kumpul2 sama teman sedaerah di tanah orang itu rasanaya luar biasa seru pastinya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, bahagia arasanya senasib sepenanggungan banget.

      Hapus
  13. Nasi megono harga nya dua rebu doang? gue harus ke Pekalongan kayaknya hehe.. soalnya cocok banget harga nya buat siswa kayak gue hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya serius. main-main deh kalo pengen makan irit.

      Hapus
  14. Ngumpul-ngumpul, sharing cerita, makan-makan. huhahaha seru banget ceritanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya seru moment nya sih ceritanya biasa aja.

      Hapus
  15. Kampung halaman selalu bisa bikin kangen dibuatnya....
    BTW udah gue Folback ya...

    BalasHapus
  16. Baru tahu ada akhiran pok kalau orang Pekalongan. Belom pernah punya teman/tetangga dari sono. :)

    BalasHapus
  17. Paraaaahhh nyasar, hahahaa. Mirip gue dong? :(

    Eiya, lu sering ke Jabodetabek gitu, Bah? Bolehlah yuk meet up sama anak blogger Jabodetabek lainnya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan-jangan kalian..

      Kembar.

      Sekarang gua emang stay di Bekasi bang, sambil nunggu SBM taun ini. Hayuuklah meet up. kabar-kabarin. :3

      Hapus
  18. Mau dong dimasakin 'megono', tapi btw aku biasanya ga doyan sama melinjo soalnya pait. Kalo daunnya doang pait nggak yah? :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daun melinjo mah ga pait, kan buat sayur asem itu juga pake daon melinjo.
      Ayo sini main-main ke Peklaongan.

      Hapus
  19. Loh kamu anak rantau juga tho ?
    Aku baru tau lho ada makanan cuma 2rb. Mengono namanya. Hhi kapan kapan ajak aku nyobain ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, anak rantau tapi ayah asli Jakartah sih,mau disebut ngerantau sendiri ya enggak, soalnya sodara banyak. :D
      iyaa,main dulu dong ke Pekalongan.

      Hapus