Senin, 04 Januari 2016

2016

37

sumber
Assalamualaikum 2016.
Sudah saatnya gua mendaftarkan diri ke MURI atas pencapaian gua sebagai remaja putri yang makan oseng-oseng buncis selama setahun.

Gila-gila...



        Tapi serius, jadi malem taun baru kemaren kan gua balik ke Pekalongan, gak kaya taun - taun yang lalu yang biasanya gua ada acara sama temen, beda sama taun ini mungkin karna sudah pada kuliah dan pada misah-misah di wilayah  teritorialnya masing-masing  jadi BELOM bisa kumpul-kumpul  menghabiskan akhir tahun bersama. Alhasil acara gua menghabiskan tahun adalah 'Di rumah aja' bareng keluarga, nonton tv, berantem-beranteman sama adek, udah. Boro-boro nyalain kembang api tepat jam 00:00 dah, orang jam sebelas malem aja adek gua yang jumlahnya ada dua udah pada tidur, lalu ditambah 30 menit kemudian Ayah sama Mama gua memilih menghabiskan 30 menit terakhir milik 2015 ke Alun-alun kota Pekalongan, main ke rumah Budhe.

        Alhasil sempurna sudah taun baru gua jagain adek tidur, sembari nonton tv dan menghabiskan oseng - oseng buncis. Kenapa oseng - oseng buncis?, karena yang ada tinggal itu dan sekotak petasan banting.

Gua masih keinget segala dosa-dosa gua, sehingga memilih oseng-oseng buncis.

         Padahal kalo dipikir-pikir pasti keren kalo yang dicatet di MURI itu  " Remaja putri menelan petasan banting selama Setahun"
aseeek.. keren kan? kedengeran hebat gitu, dan setelah itu status sosial gua pasti langsung meningkat.
Padahal mah abis itu mati.-_-

Gak lama setelah pukul 00:00 lewat gua tidur dan bangun keesokan harinya dengan biasanya aja.
Matahari masih terbit dari ufuk Timur. ciih gaasik nih, terus apa bedanya sama taun 2015?
Iya sumpah biasa aja, pas tepat jam 00:00 pun gua nggak engeh, lagi konsentrasi makan oseng-oseng buncis minggir-minggirin potongan laos, pas sadarnya udah ganti taun waktu denger suara kembang api di langit atas rumah gua berisik banget. Untung gua gak kaget terus nelen potongan laos, kan ga asik masak taun baru pake acara keselek.

        Liburan akhir taun kemarin juga lumayanlah, gua sempet nongkrong-nongkrong keren sama temen sambil makan Mi Jago yang lama kurindukan, ngobrol dari A sampe Z, dari cinta-perselingkuhan-patah hati, terus sampe ngomongin orang, kalo yang ini gua gak ikutan tapi sering kepancing aja dikit, sampe ngobrolin kebijakan hidup. lengkap deh ngelebihin TOSERBA.

         Dan yang paling seru adalah ke Pameran Buku Pekalongan. Surganya mereka-mereka yang doyan baca, buku-buku murah everywhere, puzzle-puzzle bocah didiskon, kaset Ayo berhitung bersama Diva banting harga, abang-abang cilok stay cool depan gerang GOR Pekalongan tapi harga cilok gak diskon, gua bener-bener khilaf deh. Selain khilaf belinya juga khilaf bacanya. Sehari aja bisa abis satu buku setebal 400 halaman. Ntar deh kapan-kapan kalo sempet gua bikin review bukunya atu-atu.

Oh iya sampe lupa ngucapin Selamat Tahun Baru,
Selamat ulangtahun sodara se-Bangsa se-Tanah air.Semoga segala harap dan sesuatu yang sedari dulu disemogakan dapat terlaksana pada tahun ini.
Semoga segala resolusi bagi yang menjalankan resolusi, dapat tuntass terlaksana.

Aamiin

~Dari Remaja yang menghabiskan malam tahun barunya bersama oseng-oseng buncis.


37 komentar:

  1. Selamat tahun baru! Dari penggemar gulai tauco buncis. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat tahun baru.
      hhm gulai tauco buncis bentuknya kaya apa ya?

      Hapus
  2. Selamat tahun baru.... Wuhuuuuuu!!

    Lembaran baru semangat baru :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat tahun baruu..

      Siap!! ciye banget yang taun baru domain baruu. :p

      Hapus
  3. Jadi maksud makan oseng buncis setahun itu pas malam pergantian? Hmmmm anyway selamat ya atas rekor murinya! Semoga di tahun ini banyak mecahin rekor lagi. Muahahaha. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa :D
      hahaha aamiin, semoga rekor-rekor selanjutnya enggak ngaco lagi.

      Hapus
  4. Asyek bet dah yang akhirnya kumpul sama keluarga, meskipun orangtua malah pergi ke rumah Bude.
    Hm.... Rasanya oseng-oseng buncis gimana? Gue pernahnya makan buncis di sayur sop doang. Hehehe.

    Selamat tahun baru juga. Gudlak di tahun ini. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. :)
      rasanya ya kaya buncis terus dioseng-oseng gitu deh.

      Selamat tahun baru juga. Gudlakk.

      Hapus
  5. Ini anak tahun baruannya ga pernah waras malah makan mulu kayak di jalan jalan men :"DD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah abis gimana mbak? kalo bengong takut kesurupan. :')

      Hapus
  6. minal aidin mohon maaf lahir batin
    salam ketupat opor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini taun baru Woy!! bukan lebaran idul fitri.

      Hapus
  7. Itu kalo ngarepnya matahari terbit dari ufuk barat sereeeeemm, woyyy -_-

    Kayaknya nggak harus masuk MURI deh. Lebih cocok jadi pakar buncis-buncisan. (Halaah, saingan cabe-cabean maksudnya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya juga si. tapi kan yang beda gitu lhoo.

      Aduh serem dem remaja model apa lagi itu buncis-buncissan?

      Hapus
  8. Semoga resolusi di tahun 2016 tercapai, kalau masih makan oseng-oseng buncis berarti resolusi kamu gak jauh beda sama buncis. eh ini komen apa

    BalasHapus
  9. Hehehehehe iyaaa selamat tahun baru Mbak, minta dong oseng-oseng buncisnya, ada sisa nggak? hehehehehehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada sisa potongan laos nya mau?
      Selamat tahun baru juga. Gudlak.

      Hapus
  10. Halo manusia buncis :p wkwkkw

    harusnya kamu makan petasan banting aja biar aku manggilnya enak 'halo, manusia tahan banting' wkwkwk

    Aku tahun baru kemarin juga dirumah aja dan nggak ngeh kalau udah pukul 00.00 wkwkwk malam tahun baru mah selalu biasa aja buat aku :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. (Manusia buncis) serasa di negeri dongeng.
      Asik setrong banget di dengernya. 'Manusia tahan banting'

      Hapus
  11. prestasi yang luar biasa makan buncis setaun.
    400 halaman dalam sehari kereen ah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih, saya juga tidak menyangka dapat memecahkan rekor MURI yang satu ini. :')

      Hapus
  12. Balasan
    1. Selamat tahun baru obat herbal. \o/ semoga sehat dan menyehatkan selalu..

      Hapus
  13. Selamat tahun baru juga :)
    Yaarabb, ngabisin oseng-oseng buncis aja bangga :(
    Btw, malem taun barunya rada ngenes gimanaaaaa gitu... Muup :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat tahun baru.
      Kamu menyadarkanku bahwa malam tahun baruku segitu meranannya. :')
      coba waktu itu aku ngabisinnya oseng-oseng tahu, mungkin ga akan semerana ini.

      Hapus
  14. Selamat tahun baru juga :)

    Kan seru tuh kalau keselek satu tahun, rasanya lebih prestise ketimbang makan oseng-oseng buncis setahun. Salam kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat tahun baruu.

      Seru matayukemping, kalo gua keselek laos, susah napas gimana woy. Malem taun baru gua bisa bener-bener lewat.
      lewat kehidupan lain.

      Hapus
  15. Selamat tahun baru :)
    Asik yang malem tahun baruan'a ngemil oseng buncis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat tahun baruu :D

      Gausah ngeledek yaa, tolong dikondisikan.

      Hapus
  16. BHAHAHAAA ayo daftarin diri lu ke MURI. Gila, keren banget. Menghabiskan malam tahun baru dengan oseng-oseng buncis.

    Matahari masih terbit dr ufuk Timur. Apa bedanya dgn 2015? HAHAHAA KAGAK ADA BEDANYA YAOLOH DIBAH.
    Mau kiamat nih biar beda? *ngancam*

    BalasHapus
  17. Aku terharu. :')
    nngg. gajadi deh daritimur aja. dari barat nya kapan-kapan aja.

    BalasHapus
  18. Kalo ada diskon cilok,,,bilang-bilang ya,,,mau ikutan beli...

    BalasHapus
    Balasan
    1. entar aku line abang cilok nya dulu.

      Hapus