Rabu, 16 Desember 2015

[ Resensi ] Pulang - Tereliye, Seorang Anak yang Kehilangan Rasa Takutnya di Rimba Sumatra

20

Sumber
Judul : Pulang 
Penulis : Tere Liye
Penerbit : Republika
Tahun Terbit : 2015
Tebal buku : iv + 400 hal ; 13.5 x 20.5 cm
Harga buku : Rp. 65.000,-

" Aku tahu sekarang, lebih banyak luka dihati Bapakku dibanding di tubuhnya. Juga mamakku, lebih banyak tangis dihati Mamak dibanding di matanya."

Sebuah kisah tentang perjalanan pulang, melalui pertarungan demi pertarungan, untuk memeluk erat semua kebencian dan rasa sakit.

=======
Tiba-tiba gua nge freeze gitu waktu baca sinopsis di belakang bukunya, ada bagian dari diri gua yang tiba-tiba membeku, terus mas-mas Gramedia nyamperin gua sambil bawa air panas terus diguyurin ke gua yang ngalang-ngalangin jalan.
Enggak lah. Mas-mas Gramedia mah ramah-ramah, satpam nya aja yang suka rese. 


        Seperti biasa rutinitas mingguan gua jalan-jalan ke toko buku, pertama masuk gua langsung tertarik sama satu buku dengan covernya yang tosca unyu-unyu dilengkapi  efek 3D robekan kertas dan pertunjukan matahari terbit di dalamnya. Pokoknya kesan pertama liat buku ini tuh 
"Wuis mantap, keren nih."

Pas dilihat lagi penulisnya ternyata penulis favorit gua, jadi.
"Wuis mantap, pasti keren ini mah ga salah lagi."

Jujur pertama kali liat judulnya gua langsung baper.
Duh jadi inget Rumah,
Duh jadi inget Kamu,
Duh, baru juga gua nyampe ini buku udah nyuruh gua pulang.
Rasanya langsung kaya inget rumah dan bukunya minta dibawa pulang.
Pinter emang yang kasih judul, Licik tepatnya.

Setelah ngefreeze selama satu alif atau dua harakat saat baca sinopsisnya, gua langsung memutuskan mengambil novel Pulang yang udah lepas dari plastiknya dan membaca 20 halaman pertama.

20 halaman yang keren sampe bisa ngebikin gua memutuskan membawa buku ini Pulang ke kasir dan menggandengnya sampe rumah.

        20 halaman awal menceritakan soal pengalaman Si Bujang yang tinggal di Bukit Barisan di Desa yang jauh dari keramaian kota bersama Bapaknya yang pincang dan Ibunya, hidup sederhana sebagai petani. Bujang yang sama sekali belum pernah mengenyam bangku sekolahan saat itu diajak berburu babi hutan yang menjadi hama untuk perkebunan oleh Tauke Muda sahabat Bapaknya yang datang dari Ibu kota Provinsi bersama pasukannya. Berbekal senapan dan anjing pemburu akhirnya mereka berangkat menuju jantung Rimba Sumatra.
        Di dasar Rimba Sumatra inilah, di bawah dinginnya hujan dan petir yang sesekali membuat langit-langit hutan yang gelap menjadi terang, sesosok monster mengerikan telah mengambil rasa takut Si Bujang. Raja babi hutan sebesar kerbau dengan mata merah dan taringnya yang besar telah membelah dada dan mengeluarkan rasa takut Si Bujang. Sejak saat itu, 20 tahun berlalu, Bujang tidak lagi mengenal rasa takut.
Setelah perburuan yang meninggalkan cukup banyak luka ditubuh Si Bujang, dia dibawa ke Ibu Kota Provinsi oleh si Tauke Muda yang sebelumnya telah menjadi perjanjian antara Tauke Muda dan Samad, Bapak Bujang.
        Sebuah keputusan berat bagi Midah, Ibu Bujang Untuk melepaskan putra semata wayang yang selama ini ia ajari mengaji, adzan, sholat dan berbagai hal lain secara diam-diam, karena setiap kali Bujang ketahuan belajar soal agama, maka ia akan dipukuli oleh Samad, Bapaknya. Bujang dibawa ke rumah keluarga Tong di Ibu kota Provinsi hingga Bujang tumbuh menjadi pemuda yang cerdas dan kuat. Bujang sukses menjadi tukang pukul nomor satu dan menangani masalah-masalah tingkat tinggi di keluarga Tong, keluarga penguasa Shadow Economy se-Asia Pasifik. Dalam puncak kejayaan keluarga Tong, semakin banyak masalah demi masalah yang bermunculan termasuk sosok pengkhianat yang membuat Si Bujang mengerahkan pasukannya dan menjadikan "Rimba Beton Ibu Kota " sebagai medan pertempuran.
Bagaimanakah nasib keluarga Tong setelah mengalami pengkhianatan?
Akankah keluarga Tong galau lalu nangis-nangis di bawah shower karena dikhiananti?
Apakah keluarga Tong bisa muvon ?
Ini keluarga Tong apa Cabe-cabean labil dah. -_-

Pokoknya buku ini keren parah si. Gua banget. Banyak berantem-berantemannya. 
Kalo gak keren gamungkin gua rela-relain baca 8 jam kelar dengan mata kriyap-kriyep kan?
Tere Liye bener-bener jago dah kalo suruh ngebawa  perasaan pembaca. Penjelasan pada setiap kasus benar-benar mendetail seakan-akan Si Bang Tere ini berkecimpung dalam kasus tersebut. Bener-bener nyata, gak kaya janji-janji kamu, iya kamuu..

400 halaman yang dahsyat, gak salah kalo buku ini best seller mah.
Alurnya yang maju mundur cantik jadi makin manis dengan pilihan kata yang asyik.

Dan seperti biasah Tere Liye selalu bisa memuaskan hati pembaca dengan quote manis dibeberapa bagian cerita, salah satu favorit gua yang ini :

" Tapi sungguh, jangan dilawan semua hari-hari menyakitkan itu Nak. jangan pernah kau lawan, karena kau pasti kalah mau semuak apapun kau dengan hari-hari itu, matahari akan tetap terbit indah seperti yang kau lihat sekarang. Kau keliru sekali jika berusaha melawannya, membencinya. itu tidak pernah menyelesaikan masalah."
.
.
.
.
.

" TERUS DIMANA PULANGNYA WOY! "
" MAKANNYA BACA NDIRI WOY !"

Recomended banget buat :
Anak - anak perantauan yang jarang pulang,
Yang mau pulang gak punya ongkos ( gak ngebantu juga si, gabakal dikasi ongkos )
Yang belum menemukan hati tempat berpulang (jiyee),
Buat Bang Toyib yang udah 3 kali puasa 3 kali lebaran belum pulang-pulang juga.

Harus baca deh. Gua serius.




20 komentar:

  1. judulnya ambigu yaa.. baru datang ke toko buku sudah di suruh pulang haha.

    aku suka desain ceovernya 3d gitu. tapi dri desain doang mah bukan pancingan si pembeli buat beli itu hhe.
    baca buku nya 8 jam?? astaga hebat dah km nya.

    tuh recomended buat jomblo juga gak sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyakan kesel. baru juga sampe udah ada tulisan pulang.
      iya 8 jam hebat apanya? pegel.

      Jomblo mah semua buku juga recomended, mending baca buku dari pada meratapi kejombloan dalam diam.

      Hapus
  2. untung judulnya nggak ada tanda bacanya yaa :))
    kalau ada berarti ngusir itu nggak bener,,,

    wkwkwk...
    kebiasan gue juga gitu memang, kalau beli buku langsung dihabisin sekali baca :))
    baca cepat.... namun kalau udah khatam baca lagi dengan lebih teliti

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tuh gabener.

      yak yak setuju. sekarang gua juga udah khatam 3 kali itu buku.

      Hapus
  3. HAHAHAAAA baru sampe gramed, nemu buku eh malah langsung disuruh dipulang. Wkaka lucu :'D

    Tere Liye memang keren ih. Ini buku Tere yang terbaru ya. Uwuww mauu deh.
    Cocok untuk anak perantau kali yak ini.
    bener banget. Quote Tere keren keren. Ngena semua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok lucu? sedih yang ada malah. :')

      Selalu keren, harus baca apalagi buat anak perantauan. langsung pengen pulang rasanya.

      Hapus
  4. Kereennn bahh (y) Tere liye emang kalo ngasih judul tu simpel tapi ngena.
    Btw itu kan judulnya pulang , apa ada kata "pulang" di dalamnya? Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, selalu mampu membuat kata sederhana menjadi memilika ribuan makna. :')
      Ada doongs banyak. tapi sengaja ga ditulisin di sini biar penasaran.
      orang nya mah gitu.

      Hapus
  5. tere liye emang juara. karya-karyanya itu emang "ngena" banget buat para penggemarnya....
    sensitif juga ya, belajar agamab malah digebukin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. juaraak. iya begitu deh makannya baca deh bukunya.

      Hapus
  6. Wahh, baca resensi kamu jadi pengen pulang bah...

    Aku ndk suka baca buku tapi buat buku bang liye, entahlah rasanya jafi beda. Nanti aku mau buat novel ahh bah, tapi bukan berburu babi. Nanti aku ganti jadi berburu billy wakwakwak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hikaaaam.
      Ayok pulang taun baru ayok societhree bakar-bakar Billy.
      hahahah :D bagus kam serius, sanggup menerbangkan orang-orang seperti kita ke dunia yang Bang Tere ciptakan.
      Hahahaha

      Hapus
  7. Cara nulis resensi kamu bikin penasaran, ih. Curang. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah. baca dong penasaran doang mah cumaa.

      Hapus
  8. Sepertinya kamu pernah punya pengalaman pahit deh ya sama satpam gramed wkwkw :D

    Aaah, tere liye mah nggak bisa diragukan lagi ya novelnya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya seperti itulah kurang lebih.

      iya keren banget si parah.

      Hapus
  9. Maksudnya pulang kemana ya...ngeri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pulang adalah sebuah kebahgiaan kok malah ngeri.

      Hapus