Selasa, 22 Desember 2015

2015

15

Selamat Hari Ibu.
Kata orang-orang diseluruh penjuru social media sih begitu.
Tapi buat gua, setiap hari adalah hari Ibu, setiap hal yang gua lakuin, setiap proses yang terjadi, tujuannya cuma buat bahagiain Mama, Ayah dan adek-adek gua.
Mungkin gua termasuk salah satu anak perempuan yang gak suka glendot-glendot manja, dikit-dikit curhat sama Mama nya, Apa-apa Mama, suka kasih surprise unyu-unyu buat Mama nya, tiap hari bilang sayang sama Mama.
Bahkan gua cenderung lebih deket sama Ayah daripada Mama.
Tapi dibalik ke'Tidak Romantisan" gua sama Mama, gua sayang kok sama Mama, BANGET.
Sejak gua kehilangan sedikit pikiran ala bocah, gua selalu berusaha mengganti segala sedih yang pernah Mama alami gara-gara gua, dengan senyuman. Meskipun gua gak kaya anak-anak perempuan lain,yang punya ratusan kata-kata romantis buat bisa disampein ke Mama nya yang bikin senyum-senyum sampe terharu.
Entahlah udah berapa kali gua bikin Mama kesel, gua yang keras kepala, susah dinasehatin, jarang pulang ke rumah kebanyakan kemah, lupa cuci piring sebelum tidur, lempar-lemparan tugas yang Mama kasih ke adek  dan lain sebagainya.
Sudahlah. :')
Jadi Seudih
sumber



Gak kerasa 2015 udah mau abis aja. ini bisa di isi ulang gak si?
2015 Yang luar biasa si menurut gua. Taun dimana pola pikir gua bisa tiba-tiba berubah. Proses pasang surutnya kehidupan gua rasain semua. Taun dimana semua sudut pandang gua tentang dunia berubah. Taun dimana gua mulai nge blog lagi setelah setaun lebih dikit vakum. Taun dimana gua merasakan sebuah perpisahan dan pertemuan sekaligus.
asek

Ganti taun, akhir taun, Taun baru sebenarnya hanya tipu belaka. Tahun baru hari baru apalagi, sama aja deh sebenernya, ga ada beda. Malem-malem ditaun 2016 sama 2015 sama-sama gelap kok, abis hari Minggu juga masih sama-sama Senin , hari Jum'at nya juga masih tetep sholat jum'at, Inul daratista pun masih tetep punya banyak koleksi rambut palsu. Pokoknya yang berubah cuma kalender, kalender nya yang pada baru, yang tadinya kalender rumah penuh catatan-catatan 'Gas habis', 'Bayar listrik', 'arisan RT' itu pun tergantikan oleh kalender baru yang masih bersih dan siap untuk diberi catatan serupa. Apalagi kalender Warteg, beuh.. biasanya yang hadiah dari toko-toko Emas terdekat gitu modelnya mbak-mbak yang kalo akhir taun numbuh kumis sama jenggot hasil coretan pengunjung warteg yang iseng parah sambil nunggu makanan.

Selain kalendernya yang pada baru, biasanya Resolusinya juga pada baru.
Kalo udah taun baru pada balapan nulis resolusi buat taun depan, dan ngoreksi resolusi taun ini apa aja si yang belum kecapai?

Kalo gua kebetulan belom pernah bikin resolusi, takutnya jadi beban. Padahal banyak bagusnya juga si, buat target gitukan biar semangat, tapi males ah jalanin aja, kalo ada kesempatan baik ambil, gapake target-targetan yang penting tiap bulan ada kemajuan. Gua khawatirnya kalo udah gua targetin dan misal udah kecapai nih udah mentok ga ada semangat buat lebih lagi, lebih laginya dijadiin buat resolusi taun depan, padahal bisa ditempuh pas taun ini juga. Begitulah, tiap orang beda-beda. Tapi kadang gua pengen bikin resolusi-resolusian gitu juga sih, biar kaya orang-orang. Biar hidupnya terlihat punya target gitu lhoo.

Ngemeng-ngemeng soal resolusi, gimana resolusi lu taun ini? sudah tercapai semua? terus sudah bikin draf apa aja buat resolusi taun depan?

Gua gak pernah nyangka masih hidup di 2015 ini, dulu jaman nya SMP gua pernah kaya mimpi tapi kaya nyata banget gitu. Jadi dimimpinya gitu gua bakal meninggal 2 bulan setelah umur 17 tahun, dan itu berarti kurang lebih udah setaun yang lalu lah, Alhamdulillah ampe sekarang gua masih bisa nulis postingan gini kan jago. Makannya dulu mah gua umur 17 tahun bukannya bahagia tapi malah was-was.

Terkait terkabul atau tidaknya resolusi di tahun 2015 semoga bisa jadi pembelajaran yang baik. Jadi pribadi yang jauh lebih banyak bersyukur, bersyukur lebih banyak dari biasanya, bisa memotivasi diri biar lebih semangat dari sebelumnya.
Udah bulan Desember, udah mau abis  2015 nya, jadikan Desember lembaran terbaik mumpung masih 2015, mumpung kalendernya belom diganti dan mumpung Inul daratista masih suka gonta-ganti wig.








15 komentar:

  1. Holaaa adiba. Gue ngerayain hari ibu, bukan sama ibu, melainkan sama ayah yang merangkap peran jadi ibu juga. Tetep sama kan?

    Gue malah penasaran sama mimpi lo itu deh, serem juga ya. Tapi kan mimpi hanyalah mimpi, jangan dipikirin amat ya! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. :" Ibu adalah mereka yang mampu melakukan peran ibu, apapun bentuknya.

      iya ga keitung udah berapa kali gua mimpi meninggal. :')

      Hapus
  2. Selamat hari ibu, btw resolusi taun depan sama aja kaya taun kemarin, semoga selalu menjadi orang berguna bagi semuanya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. jafi lebih baik dan lebih lagi.

      Hapus
  3. Aku baper akutnya kambuh lah kalo udah ngomong ibu. Aku mah bukan manja, kadang nggak mau bantuin mama di rumah. Mageran, gitu. Tapi pasti dalam hati teh bilang, "Ma, maaf aku orangnya gini, tapi aku pengen banget bahagiain mama dengan cara aku sendiri," gitu. :')

    Hahaha, ngomong-ngomong soal revolusi, target-target, aku juga dulu pernah bikin gituan, pas aku masih kelas 9. Tapi pas jalan tengah tahun, malah dilema sama target. Kadang kalo harus terpatok jadi suka suntuk sendiri. Bener, yang penting semakin hari jadi lebih baik. Semoga nggak vakum ngeblog lagi ya kak! ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. heuheuu. :')
      iya kalo berat kepatok target mending jalanin aja semua seperti air mengalir. asalkan tiap hari semakin baik.

      Hapus
  4. Resolusi tahun depan apa yak?
    Blognya tambah rame aja.... udah itu aja cukup kok :))
    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. asek. nulis nya tambah rajin. udah itu aja cukup kok.

      Hapus
    2. Aamiin ("9^,^)9
      Yooo semangat!!

      Hapus
  5. resolusi 2015, banyak2 bersyukur aje.. cie elah

    BalasHapus
  6. Iya sama Adibah. Gue juga jarang bikin resolusi. Selain takut jadi beban, itu juga bikin ruang gerak dan usaha gue terbatas. Kali aja ada hal-hal lain yang lebih baik yang bisa terjadi di tahun depan di luar resolusi kita. Hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaap. bener banget.
      takutnya sudah terlanjur puas dgn target padahal kita bisa lebih.

      Hapus
  7. selamat tahun baru adibah. semoga resolusi kamu di 2016 bisa tercapai :D

    BalasHapus