Senin, 30 November 2015

Pasar Jatinegara dan Segala Kisahnya

19

Gini hari badan udah gak keruan aja rasanya. Lelah sisa hari Minggu rupanya masih enggan pergi.

Jadi kemaren ceritanya gua pergi ke Pasar Jatinegara niat nya mau beliin tas buat adek gua yang cowok, terus gua sekalian mau beli kerudung gitu, kalo di Jatinegara beli lusinan kan bisa jadi lebih murah. hehehe :D

Jam 8 pagi gua udah rapih siap berangkat karena dari tempat tinggal gua di Bekasi ke Jatinegara itu lumayan juga jauhnya. Waktu berangkat gua pamit dulu kan sama Ayah, "Yah, mau jalan-jalan dulu ya". "Iya, nanti jam 11 ke rumah om ya, ada acara ulangtahunnya Zahra". Gua pergi sambil oke-okein aja.
 gua lupa bilang mau kemananya, baru inget pas naik angkot mau ke stasiun Bekasi. Minggu pagi yang dingin, pagi-pagi langit udah abu-abu ditambah macet soalnya ada CFD gitu di deket MM, pas lagi macet-macet nya ada siluman Masya yang sekarang punya acara sendiri di stasiun tipi joget-joget di pinggir jalan, ternyata siluman itu kalo nerima duit tangan nya keluar dari jidat. Aseli canggih banget. Pernah dulu pertama kali liat siluman itu di jalan dan gua mau ngasi duit kan gua arahin duit ke tangan dia yakan, eh bukan sulap bukan sihir, tangan nya malah keluar dari jidat terus maju-maju gitu, Spontan gua langsung teriak baca Syahadat terus lari Asli gua baca Syahadat, gatau reflek nya begitu.
Terus siluman Masya bertaobat.
Meninggal khusnul khotimah
Dilapangkan kuburnya
Masuk surga.
Ntap.


Lanjut. Pas nyampe stasiun Bekasi gua langsung lari-lari manja karna udah gerimis-gerimis cinta gitu ke loket. Lalu menyegerkan menuju KRL. Udahnih gua masuk gerbong Wanita kan. Alhamdulillah gadapet duduk gapapa, jadi bisa dengerin gossipan nya bocah SMP Bekasi, lagi ngomongin temennya, biasah apasi yang anak SMP obrolin gitu. Udahnih nyampe stasiun Jatinegara terus jalan dikit ke pasar Jatinegara.
Nyampe sana gua langsung ke lantai dasar nyari tas buat adek. nemu-gabisa nawar - Langsung beli - dikasih bonus - baru muter muter.
Beneran, jadikan gua beli tas buat adek gua, nemu nih tas gambarnya Avengers, udah bayar gapake nawar karna gua tau gua gabisa nawar. eh mungkin karna abng-abang nya terharu kali ya, baru buka toko, ada yang beli, remaja putri keputra-putraan milih gak pake nawar udah pergi gitu aja, baru jalan lewat dua toko gitu gua dipanggil.
"Mbak-mbak..." (lari slow motion)
terus gua nengok ala ala sinetron gitu. terus jatuh cinta.
Astaghfirullah gak gitu. *bentar benerin punggung dulu*
nah udah.
enggak gua gak nengok ala sinetron kok, dan abang abang nya gak lari-larian di slowmotion gitu enggak.
yang bener gini:
"Mbak mbak."
"Hah gimana?" gua balik badan
terus abang-abangnya nyamperin ngasih tas motif army "ini buat adeknya, bonus."
" Hah? yang bener nih?"terus gua langsung nyari kamera tersembunyi, takutnmya gua lagi diacara "GAK NYANGKAAA!!"  tapi kayanya gak ada kamera deh adanya tumpukan tas everywhere.
"iya beneran buat adeknya ya mbak."
"Hehe, iyadeh makasih bang". terus gua lanjut muter-muterin pasar.
entahlah apa yang ada di fikiran abang-abangnya, mungkin dia merasa bersalah karna gua gak nawar dan dia terlanjur ngasih harga 2 kali lipet. Entahlah

terus gua muter-muter pasar jatinegara, gak nemu pintu keluar sebenernya bukan emang punya niat mau muter-muter. :') satu setengah jam muter-muter gak jelas, baru inget liat jam tau-tau udah jam 11,
terus gua keinget kenangan masa lalu terus gloser-gloser ditengah pasar nangis sedih  omongan Ayah tadi pagi kan. Bergegaslah daku keluar pasar yang akhirnya berjumpa dengan pintu keluar. Baru aja di depan pintu tau-tau ujan turun. Bress lumayan deres juga. tak jadilah niat pulang, kalo ga inget Bekasi itu jauh, dan gua bakal naik KRL serta angkot bersama khalayak ramai, mungkin gua udah nekat ujan-ujanan. akhirnya gua masuk lgi ke pasar dan muter-muter lagi sampe betis berotot. jam setengah dua belas ujan udah lumayan reda, tinggal rintik rintik cantik, segeralah gua pulang, tapi laper akhirnya makan Bakso dulu.
Dan saat lari mau ke stasiun baru ingetlah gua belum beli kerudung akhirnya cari toko, pilih kerudung, bayar. lanjut lari ke stasiun. Niat dapet kerudung dengan harga lebih murah pun sirna. pas nyampe staiun ternyata KRL baru dateng sekitar mabelas menitan lagi. akhirnya gua nunggu sambil ngurut ngurut betis mbak-mbak sebelah gua. Terus gua cek hape kan, ngabarin Ayah biar gak ditinggal kan, eh TERNYATA  hape abis batre pas mau pasang Powerbank ternyata Powerbank gua rusak, gabisa nge cas.
Ah dasar Kerang Ijo Keliling!!
Akhirnya gua pasrah aja deh, dan berharap gak ditinggal, karna gua ga bawa kunci rumah juga.
Akhirnya KRL dateng dan gua salto sampe ke gerbong.
Setelah nyampe stasiun Bekasi dan naik angkot  barulah nyampe rumah jam 2 siang.
Dan ditinggal. konon katanya orang rumah pada ngira gua ke Gramedia, dan tau sendiri kalo gua ke Gramedia lamanya bisa satu abad.
Rumah kosong dan kekunci, pager di gembok.
Sedih duduk diluar pager nunggu setengah jam belom pulang juga.
Dan akhirnya gua memutuskan manjat pager 3 meter, hape mati, sore gelap, dingin, laper, gak ada abang-abang jualan lewat.
Alhamdulillah nikmatnya sudah lelah jadi gelandangan pula.



19 komentar:

  1. Untung nggak diteriakin maling...
    Coba kalau diteriakin, mungkin sekarang lagi ngeblog sambil ganti perban.
    Ntap...

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu naik pager nya aja harus nunggu jalan depan rumah sepi. kalo enggaak. entahlah.
      Ntap.

      Hapus
  2. hehe seruu abis pasti hehe sabar yah semoga ada tetangga" yg baik hehe pizzz....

    BalasHapus
  3. ceriTA SOAL MANJAT PAGER, SAYA PERNAH JUGA MANJAT PAGER, JAMAN MASIH JD ANAK KOST. Untungnya pas sepi, jd aman deh bisa sampai teras dan ketuk2 pintu

    BalasHapus
  4. Hahaha kita sama, gak bisa nawar harga. Eh itu lo emang gak ke rumah saudara sendiri? Sedih gitu nungguin di luar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya aku gak tau harus naik apa kerumah sodaraku. seandainya tau pun aku sudah terbang kesana. :")

      Hapus
  5. wahahaah, hitung2 diet tuh manjat pager.
    kalau beli barang2 gitu gue lebih milih ke tanaah abang. atau nggak, mangga duua

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah, manjat pager doang mah, mana ngurangin berat badan si?

      Hapus
  6. setelah membaca ini gue berkesimpulan kalo bekasi itu Indah ..

    BalasHapus
  7. Wah! Sama nih. Kalo beli gak bisa nawar. Tapi aku langsing ajuin penawaran "jadi ini harga pasnya berapa?" Kadang diturunin 10-15rb.. Ya lumayan lah..

    Kesian jadi pulang manjat pagar dan kelaparan.. ckckk.. lain kali kalo mo pergi hp di cek dulu biar gak kehabisan baterai :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss dulu.
      kadang kalo lagi sempet aku cuma bilang gini " yaelah bu, gini aja deh ibu yang tentuin yg penting ibu tetep untung dan saya enggak buntung," selesai.

      Hapus
  8. Menyediakan souvenir pernikahan melayani pengiriman seluruh wilayah indonesia

    souvenir pernikahan jatinegara

    BalasHapus