Senin, 23 November 2015

Merasa Tua

13

Siaang...
Bentar gua nguletin badan dulu dikit. nah udah, kedengeran gak kretek kretek nya?.
Akhir-akhir ini gua ngerasa tuaa banget. Enggak, bukan rambut gua tiba-tiba memutih, terus kulit gua tau-tau pada kompak mengeriputkan diri, bukan tiba-tiba ada segerombolan anak manggil gua " Nek nenek.." BUKAN. Tapi soal tulang belulang gua yang mulai sulit diajak kompromi.

Mungkin tulang-tulangan gua sedikit kaget kali ya. Pas SMA gua segitu gabisa diem nya, apalagi waktu masih aktif-aktif nya di organisasi, lari kesana-sini bawa-bawa surat, mondar mandir ngiket tali, gotong-gotong bambu, tenda ampe gergaji bambu buat pager, dari kelas-ruang BK-sanggar-PSB-Kantin-Kelas lagi aja gua lari-lari, terus sekali kali salto gitu biar meningkatkan status sosial. Eh mulai kelas 3 mulai deh tu berkurang, tapi tetep gak bisa diem kok sambil sekali-kali kayang sampe kantin, biasaah untuk meningkatkan status sosial.
Ini gua kenapa si, dari tadi status sosial. -__-


Kaya sekitar minggu kemaren kan ada acara sunatan gitu sodara gua, terus masak-masak kan pasti. Kebetulan gua lagi jadi cewek jadi gua bantuin masak, ceritanya ngaduk semen kari yang buat acara dan itu sewajan gede banget, anak tapir juga muat banget kali masuk di situ, dan karna yang dimasak banyak harus diaduk dengan kekuatan ekstra dengan sesekali kamehameha biar matengnya merata. Ngaduknya  juga gak sembarangan, butuh posisi kuda-kuda yang kuat *lah kaya silat, dan memposisikan tubuh agak membungkuk, udah kan begitu cuma sepuluh menit sampe karinya gua rasa udah rata, waktu mau negakin badan.
Mampus.
Punggung gua ga bisa dilurusin.

Yang gua bisa lakukan hanya diam dan ngomel-ngomel sama wajan penuh kari, "Mampuss.. dasar Kari kambing bumbu India. Tanggung jawab gak nih sama punggung gue".
Setelah gua lurusin pelan-pelan akhirnya agak mendingan juga walaupun tetep gua pegangin takut tau tau ambrol gitu, soalnya sempet bunyi "kretek" waktu dilurusin. Eh, Budhe gua malah ngetawain sambil ngiris bawang.

Terus semalem gua lagi belajar gambar gitu biasah dari abis isya sampe jam setengah sebelasan. Belajar gambar sambil tengkurep, pas giliran udah kelar.
Demi Penghapus  Abu-abu Faber castell yang tinggal secuil dan segala bekas hapusannya.
Punggung gua kumat, dan gabisa bangun. Akhirnya gua balikin badan dulu terus cari-cari bantal buat ngeganjel punggung. Iya gua kaya gorengan, dibalik dulu baru diangkat, iya gua tau. -_-
Akhirnya setelah agak lumayan baru deh gua beserta belulang dipunggung gua bisa bangun.
Terus gua kayang deh  semenit. Iya beneran gua kayang, kali ini enggak sepik-sepik doang.
Gua sempet mikir juga sih "Apakah ini yang dinamakan cinta encok?"
Tapi masa encok sih?
Gua gatau deh.

Mungkin ini kutukan karna gua sering ngeledekin temen gua dulu waktu kemah, abis bikin tenda malem nya pasti ngeluh pegel terus jari tangan nya pegel parah tengah malem sampe rendem rendem jari di air anget pake garem. Dan sekarang gua yang kena pegel nya dan dipunggung pula, bikin gua jadi gabisa lagi buat salto sampe kantin untuk meningkatkan status sosial.

Merasa tua memang menyeramkan bagi wanita, mereka khawatir kecantikan mereka berkurang, kulit mereka kompak mengeriputkan diri. Tapi enggak buat gua, gua cuma takut gabisa salto-salto dan kayang kaya dulu lagi.

Gua Syarifatul Adibah, 18 tahun dan merasa tua.

13 komentar:

  1. Kasihan sekali kamu, Nak. Baru 18 tahun sudah encok. :(
    Mungkin lu kurang minum air putih aja. Banyakin minum air putih deh. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kasiaan. :")
      iya bisa jadi kali ya? gua emang suka lupa minum. hmm

      Hapus
  2. Balasan
    1. olahraga tetep kok. lari..
      dari kenyataan.

      Hapus
  3. Waduh kenapa bisa begitu ya. Lucu juga kalo dibayangin. Sering-sering olahraga syarifa biar mantap ngaduk karinya. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dirasain aja ribet, jangan pake di bayangin deh. -_-

      Hapus
  4. Ya allah. Maaf ya. Aku tertawa di atas penderitaanmu. Abisan nulisnya sekocak itu. :D

    Kayaknya bakal sering-seringke sini, nih. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jahat.

      tapi bagus deh, selamat sering-sering kesini dan terserang encok.

      Hapus
  5. Bukannya encok penyakit iran tua yah?
    kok baru 18 tahun udah punya penyakit encok Nyahaha :D

    BalasHapus
  6. Haa? baru 18 tahun udah susah bangun dari duduk?
    Hihihi, sepertinya besokbesok mesti ngeblog sambil berdiri nih :D

    *becanda

    BalasHapus
  7. wok, kalo bisa sambil lari ngeblognya juga gapapa :D hehe
    peace kak :D

    BalasHapus