Senin, 16 November 2015

Sosok Hebat dalam Novel

8

Ada yang suka baca?
Gua masuk kategori anak ninja yang seneng banget baca, kalo biasanya anak ninja pada suka berantem atau gak loncat sana-sini *anak ninja apa anak kodok?* kalo gua sukanya baca aja sama kamu deh kalo boleh. Tjiyee~
Dulu jaman SMP perpustakkan kota Pekalongan adalah rumah kedua buat gua, balik sekolah gua bisa glosor glosor disana ampe sore, sampe ibu-ibu perpustakaan beresin buku tanda mau maghrib barulah gua sejenak beristighfar dan bergegas pulang kerumah, untung Ibu-ibu perpustakaan nya masih tetangga gua di komplek, jadi gak suudzon-suudzon amat liat gua tiap hari selonjor-selonjor manja sampe sore. Bahkan lebaran kemaren waktu Indonesia bagian salam-salaman keliling komplek, gua ditegur sama ibu-ibu perpustakaan, "udah jarang main-main ke perpustakaan lagi mbak?" dan gua cuma bisa ketawa dan sedikit ngangguk-ngangguk ayam "Hehehe he, iya bu, belom nemu waktunya, HA HA HA".

Selain perpustakaan, tempat yang udah gua anggap rumah sendiri adalah..



Toko Buku.

Toko buku favorit gua jelas dan sangat mudah ditebak yaitu Gramedia.
Saking sayangnya sama Gramedia, tiap masuk ke Gramedia bawaannya gua pengen salim tangan terus cium kening mas-mas Gramedia. *Astaghfirullah
Kenapa Gramedia? tak lain dan tak bukan karna di Gramedia kemasan plastik buku banyak yang udah kebuka. Tapi, seumur-umur gua ke Gramedia belom pernah sekalipun buka kemasan plastiknya. Aseli, selalu ada rasa gak tega kalo bukunya gua telanjangin gitu aja. untungnya sebelum gua nelanjangin buku selalu sudah ada buku yang dalam keadaan telanjang. duh ini apasih. -_-
Kalo udah di Gramedia gini gua bawaanya pengen gelar kasur, ambil bantal, selimut, terus selonjor-selonjor manja sambil baca buku. Tapi ini serius lhoo.... gua harap pihak Gramedia bisa mewujudkan mimpi-mimpi ngelunjak generasi penerus bangsa kaya gua ini * langsung diblacklist jadi pengunjung gramedia*
Menurut gua pergi ke Gramedia itu kaya kamu.
Ngangeniiin deh...
bedanya, kalo kangen Gramedia aku bisa langsung kesana, kalo kangen kamu aku cuma bisa diem aja sampe SBY jadi DJ terus manggung di DWP.
Ahelah kan niatnya mau Intro tapi intro panjang bet, langsung ke reff nya dah.

Di beberapa buku yang udah gua baca, banyak tokoh-tokoh yang gua kagumi dan punya beberapa kemiripan sifat sama gua.
sumber
     Salah satunya tokoh Tania yang ada di Novel "Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin",  karya Tere-liye ini. Buku ini berhasil bikin gua jatuh cinta berkali-kali sama konflik di dalamnya. Gua sama "si Tania" punya beberapa kemiripan sifat, walaupun gak semuanya gua sadar diri banget, disini Tania digambarkan sebagai gadis yang cerdas, dapet beasiswa sampe ke singapur, lah boro-boro gua aja tiap kelar ulangan adaa aja guru ngasih tugas remidi. :')

     Gua salut sama tokoh Tania yang digambarkan seorang gadis kecil nan manis tumbuh menjadi seorang wanita yang kuat, cerdas, keras kepala dan pandai menyimpan perasaan. asek
Salah satu kesamaan gua sama si Tania ini adalah sifat keras kepala nya. Disini pernah sewaktu oom Damar memutuskan buat menikah dengan kak Ratna karena Tania terlanjur patah hatinya dia berkeras buat enggak akan pulang ke Indonesia untuk menghadiri pernikahan oom Danar, meskipuun udah dibujuk dengan segala macam jurus, bahkan sampe disamper ke Singapura, Sekali tidak tetap tidak buat Tania. Sama kaya gua, gua emang batuu banget kalo dibilangin, gatau berapa orang yang udah ngeluh tentang susah nya ngasi tau gua HEHEHE , sekali enggak ya enggak, tapi kalo udah punya kemauan gua gabakalan berhenti buat mewujudkannya.

     Kuat, Tania terbukti sebagai gadis yang kuat saat menghadapi kehidupan yang pahit selepas Ayah nya meninggal, terus bekerja keras untuk membantu ibu nya yang juga sakit-sakitan, sampai pada akhirnya Ibu nya menyusul kepergian Ayahnya, lalu betapa kuatnya ia menyimpan perasaan dan menebak-nebak sendiri segala perasaan dihatinya. Menurut gua itu kuat banget dia hebat deh, dengan dede adiknya, tempat Tania mencurahkan segala kegelisahannya. Ini juga 'agak' mirip sama gua. Banyak temen yang nganggep gua kuat, meski sesungguhnya gua cuma gamau kelihatan lemah. Gua cuma lagi berpura-pura kuat sampai akhirnya gua lupa kalo lagi pura-pura. asek
Sebenernya gua bukan kuat si, tapi lebih ke ikhlas aja. Gua salah stau penganut slogan "Khusnudzan, Syukur, Sabar" garis keras. 3 kata yang bikin terus-terusan bertambah kuat setiap hari.

     Tania suka ke toko buku. Kalo disini tania di toko buku buat mengingat segala kenangan nya bersama oom Danar, galau-galau cantik gitu. Kalo gua mah ke toko buku malah duduk-duduk manja ngrepotin orang mau lewat. :D

     Walaupun setelah dibaca-baca gua sifat gua dikit banget yang mirip sama Tania, tapi gua aja yang maksa nyama-nyamain.*serah gua dong, gua ini yang nulis*
Tapi Tania tetap jadi tokoh favorit gua, karna tania benar-benar gambaran wanita masa kini yang Kuat, Cerdas, dan tempat dia melarikan segala macam kalut dihatinya adalah kepada pekerjaan.Sosok yang hebat banget deh dalam mengendalikan perasaan, dan yang pasti sosok yang ikhlas terhadap keadaan.

"Daun yang jatuh tak pernah membenci angin, dia membiarkan dirinya jatuh begitu saja. Tak melawan, mengikhlaskan semuanya.

Bahwa hidup harus menerima, penerimaan yang indah. Bahwa hidup harus mengerti, pengertian yang benar. Bahwa hidup harus memahami, pemahaman yang tulus.

Tak peduli lewat apa penerimaan, pengertian, pemahaman itu datang. Tak masalah meski lewat kejadian yang sedih dan menyakitkan. Biarkan dia jatuh sebagaimana mestinya. Biarkan angin merengkuhnya, membawa pergi entah kemana.” 
― Tere LiyeDaun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin

8 komentar:

  1. Coba baca novel tipis "Wanita di titik Nol" Deh..
    Novel itu menceritakan tentang kekuatan wanita dalam bentuk lain, yang bikin takjub. Aku baca itu juga pas SMA soalnya, jadi keingetan... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa ih, udah pernah baca. Firdaus juga salah satu sosok wanita kuat dalam hidupnya. :")

      Hapus
  2. Jujur nih ya -_- aku belum pernah sekalipun baca novelnya tere liye, walaupun aku tau juga di novelis hebat. duh, berikan hidayah biar aku nyicipi novelnya tere liye ini :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. wajib, harus banget kudu baca satu aja deh novel karya tere liye, beliau bisa banget bawa suasana dengan kalimat-kalimat sederhana.

      Hapus
  3. Baru pernah baca yang RTdW. :D
    Ini belum baca. Hm, kalo keras kepala, gue juga kayaknya. Tapi nggak keras-keras banget, sih. Hehehe. Cuma kalo udah nentuin pilihan, ya kudu itu aja. Biarpun dirayu-rayu tetep ogah. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. rembulan Tenggelam di Wajahmu ya? iyaa asli itu novel, bikin orang yang abis baca langsung mikir sejenak tidak bernafas kira-kira satu alif atau dua harakat tau.
      *toss*

      Hapus
  4. Kirain ini mau review tapi ternyata lebih ke curhat *aihh

    aku juga suka baca btw. Dan yak! aku lebih kalap kalau ke gramedia bisa beli buku 10 langsung ludes dompet, tp kalau beli baju di matahai mikir mikir sampe gak jadi beli ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iya emang curhat si sebenernya. :')
      Kan bawaannya khilaf.
      tapii ga ampe 10 buku juga si kalo guaa.. ntar pulang ke rumah naik apa? :')

      Hapus