Kamis, 26 Juni 2014

Lintas Alam Ambalan

35



Hay,hay,hay Akhirnya gua ada kesempatan buat nge blog lagi setelah beberapa minggu engga nge gubris Blog gua yang Jomblo ini. Jadi cerita nya beberapa minggu yang lalu gua abis ngabisin waktu buat liburan gitu. *tsah Maklum lah kapan lagi gua ngerasain liburan, udah dari kelas 1 SMA gua engga ngerasain liburan apalagi buat organisator model gua ini Liburan Hanyalah Mitos Belaka. karna selalu aja ada event di sekolahan. nah kebetulan tanggal 11 sampe 16 Juni 2014 kemaren ke Bali gitu satu angkatan. biasalah Karya wisata gitu mayan banget bikin badan pegel hampir 4 hari lah itungan nya duduk dalem bis perjalanan pulang pergi, ya tau sendiri gua orangnya kaga bisa diem, jadi yabegitudeh. :D

nah gua yang mana?itu yg jaket navy iya deket baju oren. eh enggak enggak becanda itu Yang mulia Bapak Pembinanya DA Bapak Cipto Suwarno. *hurray* :D
nah beda 5 hari atau tepat nya tanggal 21 sampe 22 Juni kemaren gua lanjut liburan lagi jalan kaki dari Bawang sampe Dieng Jawa Tengah dalam rangka kegiatan LAA atau Lintas Alam Ambalan. jadi yang ngadain pengurus Dewan Ambalan sekolah gua gituu. dan LAA kali ini PETJAAAH!! gilaa. kereen banget . oke seloow jangan penasaran gitu doong. kalem pasti bakal gua ceritain kok, bentar *minum teh* nah maklum aus gua ngomomg terus, eh ngetik maksudnya. :D



Nah. udah kan. kita mau bahas apaan si? Oh iya LAA.
Nah perjalanan  yang di mulai pada 21 Juni pagi hari yang kebetulan pas sama hari penerimaan raport untuk seluruh umat pelajar kota Pekalongan ini direncanakan lancar lancar aja. kenapa pas banget sama hari penerimaan raport? yak benerr banget karna buat yg abis liat raport nya terus nlai nya jelek, rangking nya turun atau ada yang ga naik kelas *amitamit* bisa langsung kabur terus terjun ke jurang waktu perjalanan nanti karna kebetulan perjalanan LAA ntaran bakal banyak nemu tebing sama jurang di kanan kiri gitu. Iya Serius? jadi kamu mau? iyaa kamuu.. iya terjun ke jurang nya aja yaa tapi. :D *canda canda*

nah perjalanan kami mulai kira kira pukul 10:00 waktu indonesia mataharinya udah mulai panas, karna kita anak pramuka bangett yak jadi ber 44 di tambah mas ABI SANG PETUALANG selaku pemandu perjalanan kita  masuk semua ke dalem bak Trek. yang pasti kita semua berdiri ya karna hukum nya mustahil kalo sampe kita bisa tiduran apalagi sampe gegulingan di dalem trek. itu mustahil. masing masing anak orang dan seorang anak ninja (*baca:gua) udah sedia kantong kresek di saku , buat bekel aja si siapa tau karna goyangan dari trek dan kondisi ruang bernafas yang lega banget itu bisa menyebabkan seluruh isi sarapan keluar tanpa izin. jadi yang udah mulai ngerasa eneg bisa langsung di makan kantong kresek nya biar entaran muntahan nya keluar dalam bentuk sachetan. Okesip.

Nah sekitaran jam 1 siang waktu indonesia lagi terik terik nya. kita nyampe di desa bawang kita DI TURUNIN dari trek dan langsung mulai perjalanan dari situ. saben 15 menit jalan istirahat kagi 15 menit, 15 menit lagi jalan selfie lagi 15 menit. gituu mulu kaga nyampe nyampe. Hingga  beberapa jam kemudian kawan kita tercinta Maya Puspa Hapsari merasa tak sanggup melanjutkan perjalanan sodara sodara padahal itu masih setengah perjalanan di jalur ber aspal. kenapa eh kenapa? ternyata dia kebanyakan selfie kena kram perut sodara sodara. Alhasil sebagai Kamen Rider yang baik hati gua dengan Terpaksa  tulus nolongin. berhubung gua lulusan PMR juga yaudah kurang lebih ber sepuluh dengan dua pembina kita tercinta yaitu Pak Cipto dan Bu Steffi masih nolongin dia. nah bahkan sempat tercetus *elah bahasanya* buat manggil ojek guna ngeboncengin maya kebawah terus di jemput ortu nya terus kaga usah ikut LAA gitu TAPII Sodara sodara Si Maya kagak mau, Dia yakin banget dia sanggup ngelanjutin perjalanan. Tapi udah terlanjur manggil ojek sayangnya. Yaudah kita posisi masih nunggu ojek.


liat temennnya kesusahan mereka malah pada selfie. -_-

Ini Apalagii!!

INI!! malah buat foto profil Facebook!!


Nah akhirnya datanglah Elang Indosiar, dan kita naek elang. bukan bukan maksudnya datanglah sebuah mobil bak warna putih lengakap dengan sopir dan keneknya tinggal tambah krupuk pasti enak. *eh ini bukan bubur ayam ya* nah kita bersepuluh langsung naik mobil bak aja, mayaan ngirit tenaga buat perjalanan yang masih sangaat amat panjang. Buat yang enggak nolongin siaan ya kita mah lewat sambil dada dada aja ala miss univers gituu. Eitss tapi mulai disinilah petaka datang. mungkin gara gara kita kaga ngajakin yang lain buat ngikut mobil. Jadi kita naik mobil bak biar lebih cepet nyampe ke desa terdekat tapi malah sepanjang  jalan kenangan itu justru yang naik mobil menderita sangat amat dalam. sakitya tuh disini *nunjuk kaki* karena kondisi medan tanjakannnya jahatt banget dengan beban tubuh kami di bak beakang udah 300 kilo sendiri belom sama tas sama dosa dosa kita. ditambah mas mas kenek nya geendotan di belakang. jadi tiap tanjakan mobilnya suka ga kuat naik. Alhasil kita harus turun dari mobil dorong mobil baru bisa naik lagi. masalahnya turunanya itu yang ribet bayangin aja keadaan ujan kaki di timpa tas banyak banget kaga bisa begerak suruh turun dari trek. Akhirnya setelah berjuang hidup dan mati atas nama Bangsa Indonesia kita berhasil lolos SNMPTN   dari tumpukan tas. dorong mobil di tanjakan its AMAJING menn. di tambah Sambil lari di tanjakan its PERI PERI AMAJING. udah gitu si sopir nya kalo nyetir kaga kira kira ngepot seenak jidat udah jalanan aspal nya pada bompel ujan kanan kiri kabut nyetir nya seebak jidat kaga inget anak istri apa!! gua mah di atas bak berdoaa terus baca surat al Baqoroh ampe Al Fatehah, bayangin ntar kalo gua jatoh Mati yang ngurus Blog ini siapa?? kan cuma gua yang tau password nya. :"

Akhirnya wahana dufan versi LAA ini usai saat adzan maghrib berkumandang, kita yang naik mobil udah nyampe desa tempat kita transit dan si maya kram perut nya udah sembuh. nah giliran perut gua minta di isi. laper men dari siang belom makan. :D abis nurunin tas tas orang bejibun dari bak mobil dan menyelamatkan nya dari guyuran hujan, akhirnya kita makan Mi Rebus pake telor setengah mateng *aaah.* di warung, karna kebetulan kondisi cuaca udah dingin + ujan lagi emang paling mantep makan mi rebus pake telor.
Hingga akhirnya mereka yang pada jalan nyampe desa itu juga lanjut pada sholat terus makan.
Disana dingin banget gituu, kaya hati kamu.Dingin. kamuu iya kamuuu supir Mobil bak Kurang ajar!!

Nah abis ada makan langsung dah pada mapan tidur. yang cowok numpang di rumah yang punya warung. sedangkan yang cewek numpang di rumah pak Erte. nah jangan tanya dimana mas ABI SANG PETUALANG ?? dia malah bobo cantik bikin tenda depan musholla. -__-

22 Juni 2014, di pagi yang indah saat ayam ayam mulai berkokok dan matahari malu malu menunjukan sinar nya, saat Elang Indosiar baru bangun dari tidurnya dan sedang belajar terbang. Akhirnya kita bangun, sholat, sarapan dan siap melanjutkan perjalanan. Yak benerr kita engga mandi. Gilee dingin nya begitu ga ada yang sudi mau mandi lah. -__-
menurut gua baru ini LAA bener bener di mulai, karna medan nya udah tanah dan masuk masuk hutan udah bukan aspal lagi kaya hari sebelumnya. bentar gua pegel *kretekin jari* nah udah.
Iya beda, karna perjalanan agak mundur jadi Pak Cip dan Mas Abi Sang Petualang memikirkan jalan tercepat dengan mengganti jalur. jalur nya emang tambah pendek, tapi justru makin sulit.
bentar selfie dulu ye.

waktu jalan aja bilang nya capek giliran selfie. semangat.

keren kan? awan nya. :)
selfie teteep.


yak. tebakan kalian benerr itu Mas Abi Sang Petualang  :D


lagi ngelewatin pipa kentut hulk.
Nah hingga akhirnya perjalanan kita selesai saat dhuhur tiba. kita sholat dhuhur dulu baru abis itu keliling komplek candi Arjuna Dieng, terus disusul ke Kawah Sikidang, terus ke Telaga Warna.
selfie duluk biar lucuk.

kawah sikidang.

Nah abis ashar akhirnya kita pulang ke pekalongan. tapi manusia dapat berencana dan Allah SWT yang menentukan. waktu perjalanan trek yang kami tumpangi berenti dengan cantik karena sambungan ban nya rusak. setelah setengah jam coba di benerin alhamdulillah bisa, lanjuut...
hingga setengah jam berikutnya bunyi glodak glodak dari bawah trek, yak benerr sambungan trek ya rusak lagi. padahal posisi kita masih maghrib udah mulai gelap. akhrnya kita turun dari trek dan nunggu trek baru lagi. karna kalo trek yg ini di paksain sedangkan perjalanan masih jauh dan sangat berat bisa bisa kita balik tinggal nama. hingga setengah jam menunggu dan masing masing dari kami mulai mengabari orangtua karna pasti bakal pulang telat.
Dan akhirnya datanglah *jengjengjeng* Elang Indosiarr!! bukan bukan gua udah mulai kumat kan. datanglah trek yang akan kami tumpangi hingga pekalongan dengan tangis air mata.*jangan di seriusin* yak udah gitu trek nya bekas ikan asin pula. sopir nya masih muda mancung, pake kupluk, sama bawa sarung tau aliando GGS? nah itu mirip tukang kebon nya dia maksudnya . eh apa sih malah ngomongin sopir nya.
Nah awal awalannya sih seru ya, malem malem kanan kiri hutan langit masih penuuuhh banget sama bintang terus ada kunang kunang teus SNF masih sempet konser gitu di atas trek nyanyiin lagunya sherina dulu

" Bintang bintang di langiit..memiliki sejuta misterii.. berkedip kedip bermain mata seoolah mengajak kita berkenalan lebih dekaaat..." *sorry suara gua ancur ya :D*

Nah hingga akhirnya kekejaman itu dimulai,
*bayangin ya*
posisi kita lagi di daerah petungkriono kanan kiri hutan engga ada lampu kondisi jalan naik turun sopir trek nya yg mirip tukang kebon nya Aliando itu jalan nya bujubuneng kaga inget anak bini, kaga inget bawa anak orang dan anak ninja, kaga inget kalo jalan itu rawan kecelakaan. nyetir nya lebih parah dari sopir mobil bak di hari pertama.
kita yang tadinya ceria dan sempet selfie dia atas trek jadi membisu dan hanya mampu merapalkan doa kepada yang Maha Kuasa. kita udah pasrah sepasrah pasrah pasrah pasrah *kebanyakan pasrah* pasrah nya. engga ada yg berenti berdoa. nah gua disitu merasa gagal jadi kamen rider aku gak pantess aku gagal *nangis ala sinetron* karna gua gabisa ngelakuin apa apa. sebagai kamen rider yang keren gua tetep ngerasa in hal yg sama kaya temen temen gua. keadaan di atas bak trek kacau balau. tarik tarik baju temen sana sini, tarik leher temen sana sini. bahkan ada yg sempet pingsan. apa kaga nambah berabe tuh?
Nah waktu lagi tegang tegangnya kondisi begitu MAS ABI SANG PETUALANG malah dengan cantik duduk di atas kepala trek pose ala ala model majalah pantai gitu, tau sendiri lah kaya apa. kurang ajar dia malah santai santai begitu. -_-

disana gua udah pasrah. gua udah ngebayangin pulang ke Pekalongan tinggal nama. GILAA SOPIRR GILAA!!! sumpah . gua udah ngebayangin trek nya ngeguling masuk jurang. Jadi Head line Koran. ngebayangin trek nya nabrak trek lain dari arah berbeda. Masuk koran. ngebayangin farhat abbas jadi presiden RI. eh yang terakhir enggak. -__- pokoknya udah parah banget.
hingga akhirnya berkat Rapalan doa kami dan nikmat dari Allah SWT. kita mendarat di depan SMA N 3 Pekalongan dengan muka pucat kecuali gua ya tetep cantik.
dan sesegera mungkin kembali ke rumah masing masing.

Pokoknya ini LAA yang sangat luar biasah. Cukup buat naik trek malem malem nya.. tapi gua ga pernah kapok buat ngerasain perjalanan yang luar biasanya. yang lain jangan kapok ikut LAA ya. makasih kemaren udah mau berbagi suka duka.
Seeyaa. Taun depan kita harus ikut LAA dengan kisah berbeda. :D

ohiya,buat yang mau alamat blog nya gua masukin ke laman blogwalking gua mention link blog kamu ke @syarifatuadibah yaa. :))

35 komentar:

  1. Widih seru banget ya LAnya :D pengalaman naik turun kendaraan yang beda juga seru tuh hahaha.
    btw, itu lucu banget ada musholla depan mata malah milih bikin tenda X))

    BalasHapus
    Balasan
    1. heeh alhamdulillah seru.
      iya soalnya kata mas abi tidur dilantai musholla terlalu mainstream. takut namanya di ganti jadi Abi Sang Marbot Musholla.

      Hapus
  2. Wuih seru Lintas Alam :D

    Memang ya perempuan itu tiada hari tanpa selfie :D
    Selfie sukaesih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya. :D
      ELFIS woy !! -__-

      Hapus
    2. ELVI bukan selfie apalagi elfis =)

      Hapus
  3. Sumpah tegang banget baca postingan ini. Pas Diba bilang dingin, rasanya dingin juga. Pas Diba bilang sakit rasanya juga ikutan sakit gitu. Woh hebat banget. Menghipnotis! Oke cukup mukadimahnya :3

    Seru yah event kayak begini. Jadi kangen sama masa-masa ambalan dulu. Pernah jalan-jalan kayak begini juga tapi di hutan belantara yang nembus ke sebuah pantai asing yang sangat cantik, secantik Adibah :') *malah curhat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa segitunya sih neng?
      oo jadi neng dulu anak ambalan juga. ciyee *toss*ah eneng bisa aja gemess gemess~

      Hapus
    2. Ih.. Serius atuh :)
      Iya dulu neng juga ambalan *toss jedarr* eyaa emang situ cantik kok~

      Hapus
    3. aah eneng lebih cantik kok. :))
      hahahah :D

      Hapus
  4. whoaa... keren banget!!!
    seandainya dulu gue sekolah didaerah ya pasti ngalamain perjalanan keren macem gini... *nasib anak kota* (lah malah curhat)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekolah gua juga di tengah kota kok. makannya ini kegiatan blusukan ampe ke desa buat cari suasana baru. :3

      Hapus
  5. Kayaknya itu kurang seru deh kalau gak ada aku ;D hohoho..

    BalasHapus
  6. Asik terus seru, campur aduk kali ya, kak. Hahaha. Btw, selfie itu emg kudu kak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa campur aduk kaya gado gado kena gempa. :D
      heeh tapi selfie nya kalo bisa liat liat situasi juga. :D

      Hapus
  7. Mayaa apakah kau sudah sembuuh?

    BalasHapus
  8. Wuahaa seru tuh pasti. Tp sayang, nggak ada aku sih :(
    pas baca postinganny pengen ketawa terus wkwk :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini ceritanya nyeremin kok malah ketawa?? :o

      Hapus
  9. asik ya jalan2 gitu.
    awannya juga keren. awan doang sih. yang lain nggak

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh jadi cuma awan nya yang keren oh. :o

      Hapus
  10. Gue kangen jalan-jalan kek begini.
    Di mall bosen, gada bukitnya.
    Sekalinya ada, tapi bukitnya aneh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo dong kak mantan pradana. :D
      emang ada bukit di mall?

      Hapus
  11. KE BALI?? ANAK JAMAN SEKARANG KE BALI??
    JAMAN GUE CUMAN PALING JAUH MENTOK KE JOGJA. DUNIA INI OH SEMAKIN TIDAK ADIL

    BalasHapus
    Balasan
    1. IYA KE BALI!! MALAH KAYANYA UDAH MAINSTREAM ANAK SEKOLAH KE BALI. SEKARANG MALAH MUSIM NYA KE LUAR NEGERI BANG!!

      Hapus
  12. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  13. waahh.. kyakanya seru banget nihh.. medannysa susah banget ya ke sikidang? rencananya agustus ini gue mau kesana loh! btw itu awannya keren abis!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Alhamdulillah seru. kalo kesana jangan lupa bawa masker mbak. dari pada di kejar kejar pedagang masker.

      Hapus
  14. coba kalo awannya difoto trus dipost juga di postingan ini pasti makin keliatan amazing banget pemandangannya.

    Hiking rame-rame itu emang seru banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah iya awan nya emang petjah keren banget. :D

      Hapus
  15. gilaaakkk seru banget petualangannya XD. apalagi kalo rame2 begitu,, bahh jadi pengen liburan n berpetualang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya Alhamdulillah seru banget. :D

      Hapus
  16. btw, itu taipo nya banyak banget, ngetiknya pake satu jari yaa :))
    btw lagi, Maya Puspa Hapsari, bukan Maya PUSPITA Hapsari :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya biasahlah ngetik nya pake lidah. oke siapp kakak segera di revisi nama nya. :D eh btw situ siapa si? ko tau bet nama panjang nya Maya. :D

      Hapus