Jumat, 29 Januari 2016

Ceritanya Mau Cerita

66

Sebelumnya gua mau memperjelas segala sesuatu yang ikhfa' haqiqi dulu, alias samar-samar.

Pertama, wahai saudara seperinternetan, gua perempuan nama gua jelas-jelas nama perempuan, kenapa coba masih banyak yang suka salah manggil gua dengan panggilan "Mas". Kan bawaannya gua pengen numbuhin jambang aja kalo begini.

Kedua, soal postingan kemarin itu bukan pengalaman pribadi, jadi jangan panik dan bersuudzon liat gua yang biasanya gajelas jadi tiba-tiba melow. Itu hanya bawaan hujan dan lagu galau aja, yah ada curhatnya dikit sih. Elah dikit doang..  Postingan kemarin hanyalah pencitraan sodara-sodara. Sekian.

Langsung aja balik ke judul.
Jadi hari kamis kemaren gua nonton teater kelas nya Dina temen gua yang pernah gua ceritain di postingan waktu itu, Dina sama Nyak kuliah di Universitas yang sama, mereka di LSPR. Udah kan gua sama Nyak berangkat cantik dari Planet Bekasi tepatnya gua yang dari stasiun Bekasi dan Nyak dari stasiun Klender Baru ke stasiun Bekasi. Dia emang gitu suka sia-sia,udah di stasiun Klender  malah ke Bekasi, padahal ntar kan lewat sono juga. Enggak si, sebenernya dia ngincer tempat duduk, karna biasanya kalo dari Bekasi emang rada sepi, dasar licik. Yang gembelnya lagi, dia ngabarin ke gua kalo keretanya bakal ada di jalur tiga dan gerbong belakang, yaudah gua nunggu di peron jalur tiga yang agak ke belakang, lagi asik-asik nunggu tau-tau sebelah gua ada bocah muntah sambil minum teh puc*uk, terus emaknya ngomel-ngomel sambil nyiram muntahan anaknya pake air putih.
Bangke kadal emang.


" Tu kan? Mamak bilang apa? jangan beli teh-teh kaya gitu, muntah gini siapa yang mau beresin? liat aja ntar di tangkep sama tentara kamu. Muntahin lagi muntahin" sambil ngurut-ngurut tengkuk bocah

Lah baskom tahu!
Yang bener aja malah disuruh muntahin, lah apa gua ga keliatan gitu di sebelahnya saking itemnya?
Akhirnya gak seberapa lama, ada kereta dateng, tapi kayanya bukan kereta yang Nyak naikin karna dia ngabarin kalo kereta nya belom nyampe Bekasi, yasudalah gua sans aja masih nunggu dan bocah, Mamak dan segela muntahannya pun sudah berlalu. Gua nunggu lagi, sampe ada BBM dari Nyak kalo kereta nya udah mau masuk stasiun Bekasi. Etdah, gimana caranya? kan masi ada kereta. Apakah kereta mereka bakal tabrakan lalu terjatuh, salah satu berusaha menangkap, mereka saling tatapan dan jatuh cinta?

Astaghfirullah.

Dan ternyata keretanya dari jalur dua. Kampretos!!. Udah gua jalan jauh ampe belakang akhirnya lari deh karna harus muter ke jalur dua, dan dengan santainya Nyak BBM gini:

"Jalur 2"
"Pindah cepet"
"Lhes"
"Ayooo"
"Pindah"
"Lhes gek"
"Semangaat"
"Gerbong 7 aku"


Untung gua atlit lari kan?
Lari dari harapan palsu mu.

Gua lari kan sampe gerbong 7, eh dia malah lari-lari ke gerbong depan. Anjir dikira film India apa?
Untung kita pada akhirnya bertemu dalam keadaan riang sentosa dan sedikit ngos-ngosan.
Untungnya lagi kereta sepi, jadi kita bisa duduk sambil ngobrol sampe stasiun Manggarai, dan lanjut naik kereta lagi sampe stasiun Karet. Di Manggarai ketemu Egi temennya Nyak dan kawan-kawannya yang mau nonton teater yang sama kaya Gua. Egi ber 7 sama rombongannya. Dan rencana nya Gua bakal ber empat, Gua, Nyak, Saep, dan Jati. Dan kita baru inget belum tau kabar posisi mereka dimana, akhirnya Nyak chat mereka.

Nyak : Pada di mana?
Jati    : Masjid al i'tisham

Saep  : Lhah ini kmana?
Nyak : Pieee
Saep  : Nang ndi ke?
Nyak : Do nang ndi?
Saep  : Mumet aku
Nyak : Lha koe nang ndi?
Saep  : Dalan kebenaran emang susah.


Yak bisa ditebak, kalo udah begini pasti akan berakhir cari-carian. Jalan kebenaran emang susah, begitulah kata mereka yang tak sanggup kupahami maksudnya. Padahal Saep dan Jati berangkat nya bareng tapi ditanyain bisa gak kompak sekaligus gak jelas.
Lelah menanggapi ketidakjelasan mereka akhirnya kita sampe di depan gedung kampus tempat kita bakal nonton teater. Dan kita mulai panik nyariin mereka berdua sementara adzan sudah berkumandang jadi kita buru mau sholat karna teater mulai jam setengah tujuh.

Kita kontak terus mereka, mereka berdua si bilangnya ada di depan kampus ada satpam, tapi udah dicari nyak di depan pintu masuk kampus dan Gua ke pintu keluar kampus tapi tetep ga ketauan keberadaan mereka, yang ada malah gua dipanggil-panggil kang ojek dikira gua nyari ojek. Cih emang gua cewek apaan...

Beberapa menit cari-carian, akhirnya gua minta Jati buat ngefoto apa penampakan gedung di depan dia sekarang. Setelah foto di terima, Nyak yang kenal sama penampakan gedung tersebut pun langsung meluncur ke TKP yak dan warbiyasah pemirsah pemandangan yang kita saksikan, Jati lagi beli gorengan dan Saep masih ngaduk energen hangat dari gelas plastik nya.

Mari kita mengucapkan kalimat Tayyibah bersama-sama.
Subhanallah...

Mereka tidak panik Ya Allah. Jati sedang transaksi dan Saep sedang khitmat mengaduk sesekali meniup Energennya yang masih panas. Rupanya Saep sedang buka puasa, jadi yang ditanyakan pertama kali adalah "Nanti dapet makanan kan ya?"
Warbiyasah.

Kita nungguin Saep menyelesaikan Energen hangatnya dulu karna katanya kalo sambil jalan gak nikmat. BEBAS DAH BEBAS. Lalu  kita sholat dan segera ke tempat pertunjukan teater.

Pas nonton teater Gua baru tau ternyata teater nya pake bahasa Inggris. Maha Besar Allah, gua cuma bisa nyengir-nyengir doang sepanjang pertunjukan, gua  ga ngerti itu cerita nya gimana. Gua malah membahas hal-hal tidak penting sepanjang pertunjukan sama Jati, karna sama-sama gak ngerti itu pemain pada ngomong apa, Saep fokus sama mbak-mbak yang main teater, menu buka puasa yang menyehatkan baginya, dan cuma Nyak yang ngerti itu ceritanya gimana. Ya, kami emang kompak. Kompak gebleknya.

                                        

Jam 8 teater selesai dan kita kelaperan, nyari restoran cepat saji di sekitar situ ga ada, adanya warung tenda Nasi duduk, eh uduk  sama ayam goreng yang khas pake spanduk putih ada sablonan gambar ayam, bebek, sama lele, nah itu. Akhirnya kita makan dan ngobrol-ngobrol sampe ga kerasa udah jam setengah sepuluh. Setelah nunggu Dina di jemput om-om gojek, dan Jati pulang dengan motornya, Gua Nyak dan Saep pun jalan ke stasiun Karet untuk melakukan perjalanan pulang. nyampe stasiun karet udah sepi, untungnyaa masih ada KRL yang ke Bekasi dan Depok. Kita nge gembel di stasiun sampe jam sepuluh, udah gak jelas banget lah pokoknya, punggung gua udah minta buru-buru dilurusin, mau minum udah kembung, mau makan udah kenyang, maunya tidur saat itu juga. Akhirnya setelah lumayan lama menunggu kereta pun datang juga, kita bertiga naik. Saep lanjut sampe  Depok, Gua sama Nyak turun di Manggarai dan menunggu kereta lagi yang ke Bekasi. Ya Allah nunggu lagi dan kali ini lebih lama dari yang di stasiun Karet.

Akhirnya Aku tau ada yang lebih melelahkan dari pada menunggu bayang senyummu. Aih~


Karena kereta yang ke Bekasi baru ada jam setengah sebelas. Iya setengah sebelas, anjirr baru kali ini ada di stasiun ampe jam segini. Akhirnya kita nge geleprak lagi di pinggir peron. Gak bisa disebut lebih baik dari di stasiun Karet sebelumnya, bedanya kali ini sambil ngunyah walaupun ogah-ogahan, dan anehnya walaupun mata udah setengah mati minta ditutup gua sama Nyak gak berenti ngobrol. The power of cewek rumpi emang. Stasiun Manggarai pun rasanya teramat sunyi padahal lumayan banyak orang di sana tapi diem semua, mungkin mereka sudah lelah sama kaya Gua, kalo ultramen tu udah bunyi "Tuning-tuning" minta di cas. Rasanya se stasiun  Cuma ada suara Gua sama Nyak ngobrol banter banget saingan sama mas-mas yang hanya suara nya saja yang terdengar lewat speker stasiun.
Gua yang biasanya jam 10 udah mimpi sampe mana tau, saat itu pengen banget rasanya meluk pinggiran rel lalu tertidur sampai pagi.
besok-besoknya masuk koran
Meninggal.
Terus ditutupin pasir.

Lah malah kaya tai kucing.

Ya Allah taunya udah 1220 kata, udah ah entar pada mabu' lagi baca tulisan gua, entar gua diharamkan oleh MUI karna memabu' kan.

Pada akhirnya gua baru sampe rumah jam setengah satu malem pemirsah, dan yang gua inginkan saat itu hanyalah Kasur, Tidur dan Kamu.

66 komentar:

  1. Wwkwkwk kayak tai kucing . Haha kocak lo

    eh kamu domisili tinggal dimana intinya ? akubingung. bekasi ? Karet ? Manggarai ? Atau di pinggiran kereta stasiun yang mana ? Hahahaa.

    Dan kamu di gambar diatas yang mana orangnya ? Yang pake kacamata paling depan ya mas ? *ini pertanyaan nantangin pengen di tabok pake raket nyamuk, terus kesetrum, terus masuk koran, tapi kabarnya udah nikah sama Christian sugiono*

    Sebenernya itu nonton teater apa deh ? aku penasaran. Btw tukeran blogroll yuk sis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku Adibah bukan kocak. :(

      Lahir di Gresik, KTP Pekalongan, Sekarang di Bekasi. Saya emang orang nya gitu se-Pulau Jawa saya jejaki. Tapi sebenernya pengen tinggal dihatimu aja siih. #GombalJum'at #Barokah

      Mbak? pernah disruduk blogger ngamuk gak?
      Aku yang nomer dua dari belakang. :')

      Itu LSPR kaya ada festival teater per kelas, pas kelas temen aku tampil kita nonton judulnya "Ommelete".

      Hapus
    2. ih kan sudah ibu Laili, tengok deh di tab blogwalking akuh..

      Hapus
  2. HAHAHAA itu anak di sebelah lu pake adegan muntah segala. :'D

    Lah iya, dikata film India kali yak, hahaa lari ke gerbong 7. Mantap. Untung lu atlit lari ya, Dibah.
    Hahaa Saep fokus sama mba mba teaternya doang. Saep sangat cerdas.

    Ditutupin pasir, kayak tai kucing memang. Hahaa
    Eh betewe yg manggil lu. ''mas '' siapa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gatau, mungkin muak dengan dunia ini. Anak yang malang. :(
      Iyalaah atlit.
      #Saepcerdas2016

      ketawa lagi ada orang ditimbun pasir.
      Kamu bisa liat komen dibawah ini. dan di beberapa postingan yang lalu. :'''') *Cry*

      Hapus
  3. asyyek seru banget.
    hahaaa.. itu kok bisa di panggil mas, duuh kirain aku juga pertama kali itu kamu cowo, eeh ternyata seorang wanita.

    itu tai kucing ngapain di bawa bawa. bisa aja pake jalan kebenaran susah pake buka puasa liatin mba yang di teater juga.
    lha itu yang di foto kamu yang mana, yang depan apa mana? *huahahaaa..di taplok.

    panggilanmu siapa, syarif, atul, syarifa, adi, apa dibah apa adibah? *ini apaan lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kan? :')
      Aku juga gatauu, kenapa semua ini terjadi.

      hahahah namanya juga anak muda bisa-bisaan.
      Om, pernah digebuk pake CPU gak?

      Panggilan nya Adibah, karna aku capek dipanggil sayang. *kaya pernah aja*

      Hapus
  4. Bahahaha kocak ceritanya mas dibah .. :D
    Perjuangan banget nonton teater aja, dimuntahin anak kecil, gue ragu itu anak kecil muntah bukan gara2 minum teh, tapi deket cewek yang tampangnya kek mas-mas .. :p

    Sampe teater, dramanya bahasa Inggris pula, sekalian belajar TOEFL noh.. siapa tau keluar di UN B.Inggris ..
    FYI, ternyata comment ini juga sebanyak 61 kata loh ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya Allah kenapa blogger-blogger jaman sekarang pada minta digebuk pake CPU semua sih Ya Allah?
      Nah itu makannya bisa jadi. dia muak melihat segala kepalsuan ini.

      hah? UN? gag level sorry. SBMPTN for Lyf laah.. \m/
      warbiyasah, hidup microsoft word!!

      Hapus
    2. itu masih lebih baik bang dibah teaternya pake bahasa inggris
      coba kalo bahasa matematik
      apalagi yg susah dari matematik itu buat saya adalah trigonometri
      seperti sin 0 itu 0
      cos 0 itu 1
      itu baru dasarnya aja belum lagi rumus2 yg lain seperti cos (a+b) = cos a cos b - sin a sin b
      yg paling saya ngerti itu materi statistik
      cuma ngitung mean modus median
      loh kok saya curhat sih?

      Hapus
    3. Woyy. Istighfar woyy!! nyasar woy nyasarr.
      Banyak-banyakin istighfar, sama makan makanan bernutrisi !!

      Hapus
  5. itu anak kecil muntah sembarangan gara2 minum teh
    mungkin itu teh basi kali y
    lain kali kalo mau minum de beli di toko abang
    ditoko abang itu menjual berbagai minuman yg sudah teruji di ipb dan itb
    harganya murah tak sampai jual tanah atau rumah
    cukup hubungi abang aja
    .
    nonton teater pake bahasa inggris
    emang dibawahnya engga ada translatenya?
    atau ga supaya ngerti buka google translate aja atau bisa juga buka kamus b inggris b indonesia
    ditoko abang juga da kamus
    murah kok
    pokoknya lengkap
    mulai dari kamus b inggris china jepang korea brasil italia portuga juga ada
    ngomong2 soal portugal, ada pemain sepakbola portugal yg maen di madrid
    y ronaldo
    ronaldo itu sebenarnya kembaran abang loh
    oh apalagi ya?
    udah lah cukup

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buodooo Amaaat..
      Teater mana ada subtitle nya woy, bikin sedih aja. :(
      buka lapak buka lapak deh ah nih orang-orang, tinggal bayar duit kebersihann tiga rebu rupiah.
      Buebass sak karep-karepmu.

      Ini sejak kapan komen-komen di blog gua pada panjang-panjang?

      Hapus
    2. Lah ini si abang komentar apa buka lapak iklan alfalink ya wkwkwk.

      Hapus
  6. Ya Allah hahhahhhha, kasian kalau tertutup pasir dan mirip kotoran kucing ahahhahahahah

    BalasHapus
  7. Wkwkwwk ceritanya kocak mas Dibah :p wkwkwk bangga nih punya atlet lari wkwkwk :D Yakaliiiik diselipin banyak curhataaan :p wkwkwk seruuu ah tapi :D

    Wkwkwkw setengah 1 baru sampe -_- malam amat, padahal aku udah nyediain pelukan buat kamuh *lah wkwkw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke mbak Febri. Itu curhatnya nyelip doang. cuma ya mayan banyak lah.

      Ya Kalo bisa si maunya jam 5 sore udah dirumah. -_-
      Hahaha

      Hapus
  8. Lah bisa gitu sampai ada yang manggil make mas mas.
    Dari mana sisi masa masnya ya? Kumisan kah? Suaramu ngebass ya?
    Atau jangan jangan itu tanda tanda kamu harus mencari mas mas? #okecukupketularanBangNikNya.

    Wih anak malam banget ya anaknya teh.
    Kurang kurangin, Bah. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Padahl gua gak kumisan atau jenggot sekalipun. :')

      Baru kali ini bang jadi anak malem biasanya jam 10 udah di alam mimpi.

      Hapus
    2. Etapi ada loh cewek yang kumisan tapi tipis, etapi lo gak ya.

      Gapapa sih kali kali hahaha.

      Hapus
  9. Duh.. biasanya kalo ada orang muntah aku ikutan mual.. untung kamu gpp ..

    Wah sama, aku juga pernah tuh dipanggil mas.. ngeselin

    Susah emang jalan kebenaran.. hahaha

    Alhamdulillah selamat sampai kasur ya.. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, iya biasanya muntah itu nular, apalagi kalo anak-anak SD lagi study tour.
      kesel kan. iya kalo sekali. lah berkali-kali?

      Alhamdulillah.

      Hapus
  10. ahahahhahah Tobat dah :'D
    Aduh itu yang anak yang muntah kasian banget, udah muntah di deket elu pula :'D
    Tapi ada untungnya si. Coba kalo dia muntah di sebelah gue, gue yakin dia langsung kena komplikasi Epilepsi Bengek-bengek aduhai T^T

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang kesian gua dong harusnya. :')
      lah malah kena komplikasi..

      Hapus
  11. Alhamdulillah barokah! Baru baca intronya langsung inget tajwid.
    Gue udah baca full, Dib. Lengkap sama komentarnya. Asli kocak! Mungkin udah waktunya lo ganti nama. Jadi Atul kek. Terakhir gue mo nanya: pomadenya merk apa ya, mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Allahuakbar!!
      Bi, jangan suka memprofokasi hal layak ramai ya -_-
      Siapa yang pake pomade woy? make kerudung pake pomade nya dimana? di alis?

      Hapus
  12. Tiap kali ketemu kalimat lucu gue selalu ketawa, "Hahaha." Terus bilang, "Apaan sih?!" Lucu absurd gimana gitu... Duh, melelahkan ya idup di Jabodetabek. Ke mana-mana jauh, naik kereta, dsb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya kalo ketemu hal yang gak jelas gitu istighfar aja bang? lumayan menggugurkan dosa.
      Bukan jauh si, tapi susah, macet dimana-mana. orang dimana-mana.

      Hapus
  13. Kehidupan anak Jabodetabek gini banget ya? Gue mah masih sekolah pulang jam 8 malem aja udah ngeluh setengah mati, sampe update status segala. Berat banget kayaknya kalo harus masih di stasiun sampe malem gitu. Hmmffft..

    Btw, yang di dalem botol sprite itu isinya apa ya? Jasjus bukan? *masih nyangkut sama komen tempo lalu* *komen ala bang Nik*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yawlaah anak Jabodetabek :')
      emang capek banget sii, sampe gasempet ngeluh di status.

      Jasjus mulu. modern doong. Teh Sisri.
      Ya Sprite lah!

      Hapus
  14. Bhahahahahak, emang teaternya judulnya apaan kok pake bahasa ingris? gak ada subtitilenya gitu di bawah panggung?

    BalasHapus
    Balasan
    1. judulnya Ommelete.
      lah dikira DVD bajakan apa pake subtitle?

      Hapus
  15. Manggilnya Ifa ajalah, biar kecewekan. Soalnya namanya cowok banget. :D Sebelumnya salam kenal dari Pangeran Wortel. :)

    EH, sebenarnya tujuan nonton teater kalo gak ngerti ngapain? -_- Tapi, mungkin di situ keseruan bareng temen2 ya. Ya, meskpun ada yang lemah pake muntah segala. Kalo gue "Turunin ..." :D

    Gue rasa ifa ini pengelana, lahir di mana, tinggal di mana, kuliah di mana? -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah, kalo Ifa kaya anak baik-baik. ;'3
      Salam kenal mas Pang.

      karna panitianya temen sendiri jadi ya nonton.
      Ya hidupkan sejatinya soal perjalanan Mas Pang, pengelanaan.
      asek
      1 like 1 respect 1 direction.

      Hapus
  16. Ceritanya mau comment.

    Muntah si anak kecil ternyata dipersembahkan oleh teh p*cuk. Gua udah ngebayangin aja kalo si bocah muntah terus-terusan akhirnya beneran ditangkep sama tentara kayak anceman emaknya haha :D

    Si Saep luar biasa juga, abis fokus ke energen untuk buka puasa, next fokus ke Mba-Mba yang main teater :p
    Teaternya pake bahasa Inggris itung-itung latihan listening lah... hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cerutanya mau bales comment

      wkwkw, lagian di stasiun ga ada tentara, ada nya satpam.
      iya, karna #Saepcerdas2016

      iya listening sambil nangis darah.

      Hapus
  17. Buahahahaha. Pencitraan. Oke, Om Dibah. Aku nggak jadi berpikiran kamu punya alter ego yang namanya Debay.

    Bahahaha lari-larian kayak film India:D

    Seruuu nonton teaternya, ya walaupun pemainnya pada pake bahasa Inggris. Tapi seenggaknya bisa ngeliat ekspresi pemainnya. Trus cuci mata ngeliat penontonnya yang ganteng-ganteng. Yuhuuuu~

    Eh tapi itu si anak kecil jangan-jangan anak teater juga? Dia akting aja muntah gitu kali, Dib.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke tante ica. dasar tante-tante.

      Seru apanya, gak ngerti ceritanya mau dibilang seru. :')
      ya leh uga si pemainnya. eh, Astaghfirullah.

      Gak-- gak mungkin, dia pasti pemain sirkus!!

      Hapus
  18. btw cemilan cemilannya aku suka semua. *buru buru bongkar isi lemari dan kulkas* sambil baca ngemil dulu ahhhhh

    BalasHapus
  19. Nggak salah kuwi eneng boso jowo ne? Walah jan...

    Seumur-umur durung pernah numpak kereta api....

    BalasHapus
    Balasan
    1. mesake men le kowe kii, sesok ye numpak kreto bareng aku.

      Hapus
    2. orak salah laa, wong Jowo mosok orak nganggo boso Jowo, orak sedep.
      Mesakno mosok numpak sepur durung tau, yo mene nyacak numpak sepur mung 2ewu.

      Selamat memasuki siaran waktu Indonesia bagian Jawa Tengah.

      Hapus
  20. ini juga ceritanya mau komen. ha-ha
    wah dIb, padahal gue pengen liat elu masuk koran loh, harusnya lu jadiin aja tuh tidue meluk rel, siapa tau bisa masuk koran terus elu terkenal, kaya raya. iya kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini juga ceritanya mau bales komen.
      Wah jahaaat emang ini hatinya si embak Puti.
      percuma aku kaya raya, harta benda tak dibawa mati, hanya amal ku kelak yang mengikuti.
      #Adibahtaubat2016

      Hapus
  21. Aku bacanya juga ikut mabuk dan intin muntah. Terlalu gado-gado dan gaul, sehingga kereta isi kepalaku kurang begitu bisa mencerna. :)

    BalasHapus
  22. Kocak ! Baca postingannya bikin ngakak dah, ditambah komentar-komentarnya lebih kocak parah, apalagi komennya si Niki, Masya'Allah. Pengen nangis Hahahahaha

    Aduh aku pernah ngerasain ada disamping anak kecil yang muntah, hiks. I feel you xD
    wkwkw kasian banget teaternya pake bahasa inggris, padahal udah lari-larian distasiun cuma untuk nonton teaternya. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kurasa malah, komentar nya jauh lebih panjang daripada postingan. Hhmm
      Mari kita menangis bersama-sama.

      yah, yu nou me so well lah.

      Hapus
  23. Sama, aku dulu pernah dipanggil mbak. Apa karena tulisanku cantik kali ya (?)
    Santai aja kali, aku awalnya kaget pas tau bisa nulis galau-galau gitu.

    Itu apaan minum teh sampai muntah gitu, jangan-jangan ada sianidanya lagi itu teh.

    Beneran deh, ini tulisan sama komentar dibawahnya bikin ketawa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maju mundur kali cantiiik~
      ooh, jadi ini kaya semacam siklus yang pasti ya?

      iya, jangan-jangan itu bocah di racun sama ibu nya.karna kebanyakan beli kartu Yu-gi oh di abang-abang SD. Jadi sang ibu kesal.

      Hapus
  24. Mana foto teaternya? kunantikan sampai bawah tak ada jua. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu nonton teater dilarang menyalakan hape. ya Allah nonton teater kaya lagi pelajaran. ;')

      Hapus
  25. Wohohohoooo. Tinggal di Bekasi? Samaaaaa dong kitaaaa! Toss dulu sini.

    Udah di peron jalur 3, di belakang pula, eh ternyata di jalur 2 keretanya :")))) itu tuh rasanya.............. ajdowu^2964ri)&&%GDADJKH

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eciyee samaan..
      Ayoo kalo meet up ajak-ajak gua. biar ada kawan se Bekasi sepenanggungan.

      gila KZL maksimal kan? harus lari-larian takut pintu kereta keburu ditutup.

      Hapus
  26. namanya mrip laki-laki kalai ya, aku juga sering disebut mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih nama Syarifatul Adibah kan nama cewek, mas sebelah mananya? :'''0 krai
      mari kita bersalaman.

      Hapus
  27. Jangan makabn Lays,
    isinya angin semua,
    akumah cuma ngasih tau aja mas,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooh, jadi sesuai namanya ya, Lays = kebohongan.

      Oke makasih udah dikasih tau bu.

      Hapus
  28. Wuahaha.. Dari bekasi juga ternyata.. Kapan kapan ajak gue lah... Salam antarsesama penduduk planet ini. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya leeh uga ayo meet up rame-rame. ajak orang-orang satu bekasi beserta wali kota nya.

      Hapus
  29. Aku kok malah salah fokus ke cowok paling depan yang make kacamata yak :'3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh bidadari magang gimana si? malah fokus ke Saep bukannya fokus ke aku aja.
      Aku mau cemburu aja ah.

      Hapus