Minggu, 24 Desember 2017

Siap jadi pejuang hak bermain anak

9


Banyak yang bilang masa kecil gua teramat menyenangkan, meski belom kenal gadget dan bisa menikmati episode upin ipin sambil minum susu di pagi hari dari kotak tipis pernjelajah dunia, atau udah bisa donlod game tahu bulat dari playstore sendiri, orang-orang selalu mengatakan masa kecil gua mutlak bahagia.

Sebagian masa kecil gua udah gua ceritain disini itu juga jaman pra SD doang. hehehw
Gua dari kecil gak betahan maen di dalem rumah, selalu ke gep lagi pasang ancang-ancang mau loncat dari jendela sama Mama, dan berujung disuruh balik lagi buat tidur siang atau nemenin Mia maen masak-masakan dan mewarnai di rumah. tapi gak bisa, seru-seruan tanda kawan sepermainan sedang khitmat dengan permainannya selalu berhasil mengundang gua buat terus berusaha kabur dari rumah, urusan nanti gak dibolehin masuk rumah lagi mah belakangan.

Jaman gua masih kecil, belom ada gadget-gadgetan kaya jaman sekarang ini, mentok-mentok teknologi yang gua nikmati adalah televisi dan freezer es krim warung. Iyak, yang kalo kita capek maen tak benteng lari ke warung terus masukin pala ke freezer. 

Ngadem.

Nonton TV pun gua cuma khitmat tiap hari Minggu doang, dan berhasil gua manfaatkan sebaik-baiknya. Misalnya dijadikan inspirasi bermain, kaya mainan beyblade, gasing ala-ala yang punya arena khusus dari plastik, kalo ga mampu beli arenanya biasanya pake wajan atau nampan yang dipinjam dari dapur Mama masing-masing, ada juga mobil tamiya yang maenannya harus se-RT biar seru. Seru lagi kalo pake taruhan aseli! belom lagi ngoleksi obeng kecilnya, dinamo sama karet ban tamiya. Beuh kids jaman segitu bet dah!

Belum lagi maen smackdown-smackdownan sama benteng takeshi ala-ala. Wey asli seru banget!
Maennya di mesjid abis pulang ngaji, ntar  pulang-pulang nangis deh kecengklak. Ada aja idenya kids jaman segitu, beli gambaran power ranger gopek dapet lima di abang-abang SD nongkrong di pos kamling maen kyu-kyuan. 

WEY DULU GUA MENTOK PEGANG GADGET GAMEBOY YAK SAMA TAMAGOCHI KAGA BISA BUAT NYETEL YUTUB!



Selain bermain permainan yang ngetrend pada masanya,  gua juga sering main permainan tradisional kaya tak benteng, tak umpet, tak rembet, congklak, patok lele, kelereng dan permainan kids jaman old lainnya. Gua inget banget dulu kalo main tak umpet malem minggu karena besoknya libur sekolah, kalo udah ngumpet pada ekstrem banget dah, mulai dari naik ke atas pohon, ngumpet ke dalem rumah sampe masuk ke got kering. Tapi sumpah ya, semua itu masih mausiawi daripada petak umpet terus ditinggal pulang ke rumah dan gak balik lagi, kalo kaya gini nih biasanya yang jaga emang anak yang dikucilkan dari pergaulan. 

Belum lagi tak benteng, kalo ini gak pas kecil doang, sampe SMA gua masih suka maen tak benteng, bentengnya dari ring basket satu ke ring basket lainnya. Belum lagi pake rok abu-abu diangkat tinggi-tinggi biar bisa gerak bebas. Larinya udah bukan nyebrangin lapangan basket lagi, satu sekolahan diputerin biar menang. 

Kelemahan gua satu-satunya sampai detik ini adalah maen egrang bambu. Kalau egrang batok mah small, gampang dah itu mah, waktu pramuka Siaga malah gua ikut lombanya. Tapi persoal egrang bambu ampun deh. Cukup gua dan Allah SWT yang tau.

Sadar permainan yang kaya gini-gini udah mulai jarang peminatnya dan gak dikenal sama kids jaman now. Adibah, remaja putri keputra-putraan yang sepenuh hati mencintai anak-anak memilih bergabung dengan komunitas pejuang hak bermain anak. Namanya Traditional  Games Return (TGR) Campaign, sejak 10 Desember 2016 yang lalu kami memutuskan fokus mengembalikan eksistensi permainan tradisional di era milenial. Foundernya sahabat gua dari SMA, kalo lu ngikutin blog gua dari jaman Firaun ikut bimbel di Nurul Fikri lu pasti udah gak asing lagi sama nama  itu. Aghnina alias Nyak yang gua tau banget paling anti sama anak-anak tiba-tiba bikin campaign yang deket banget sama dunia anak, sebuah usaha berdamai dengan kebencian yang indah. 




Komunitas ini sudah dua kali mengadakan event besar, dari bermain permainan tradisional serentak di 70 RPTRA se-Jabodetabek hingga diikuti oleh 73 ambasador dari 22 Provinsi di Indonesia dan 186 RPTRA pada 26 Oktober lalu. Diluar event besar, kami biasa roadshow ke RPTRA atau memenuhi undangan dari komunitas atau instansi lain demi bermain bersama anak-anak. Kami biasa usung-usung congklak, egrang, seperangkat bekel, gasing, karet dan sebagainya keliling sudut Ibu kota dan kota penyanggahnya. Disini selain menemui kebahagiaan gua di dunia (read. anak-anak) gua pun dipertemukan dengan teman-teman baru. Sungguh hal yang menyenangkan bagi anak rantau seperti gua ini. 

Melihat raelita yang ada, kids jaman now jauh lebih akrab sama gadget dibanding sama teman sebayanya. Selain kurang baik untuk kemampuan motorik dan bersosialisasi, terlalu akrab dengan gadget juga menyebabkan miskin kuota dan ketergantungan hebat pada stop kontak. Aseli dah!

Anak jaman sekarang nih, nangisnya bukan lagi karena berebut mainan atau kena geplak temennya, tapi karena kuota habis, atau batre gadget yang limit. Miris, sebagian orangtua merasa dirinya menang karena anaknya tenang dengan seperangkat gadget ditangan, rumah rapih tidak berantakan. Nyatanya, dilain sisi orangtua tersebut kalah telak, rugi bandar karena anaknya hidup dan lebih kenal dunia fana ketimbang yang nyata. Yang ia kenal sekadar lewat ujung jari dan layar LCD, tidak ada kontak dan interaksi. 

Nggak bisa dipungkiri, kemajuan tekhnologi sekarang semakin pesat, mau gak mau setiap unsur masyarakat harus berjalan seiringan agar tidak tertinggal. Sadar gak sadar tekhnologi malah melumpuhkan penggunanya secara perlahan. Ini yang seharusnya jadi perhatian bagi setiap orangtua saat memberikan gadget kepada anaknya. Disini kami bersama-sama memperjuangkan hak bermain bagi anak, 'di depan gadget, bukankah anak-anak juga sedang bermain?' bukan ini yang kita maksud, yang kita ingin wujudkan adalah anak-anak bermain sesuai dengan usianya, bermain dengan teman sebaya, melatih sportifitas, kompetitif, solidaritas, empati, simpati yang bisa didapat anak-anak dari bermain permainan tradisional, bukan dari benda mati dengan ratusan pixel gambar. Banyak generasi masa kini yang punya sifat individualisme yang tinggi, secara gak sadar benda persegi segenggaman tanganlah yang menjadi pemeran utama dalam kasus ini. 

Tentu tidak salah memfasilitasi anak dengan gadget paling canggih sekalipun, tapi jangan sampai gadget yang anda berikan menjadi boomerang bagi tumbuh kembang anak. 

Jadi, Lupakan Gadgetmu, Ayo Main di luar!









More information:
Instagram : @tgrcampaign
Facebook : Traditional Games Returns
Youtube : Traditional Games Return Campaign